Submit

13 Okt 2012

Karya Ilmiah Buah Gayam (Inocarpus Fagiferus ) sebagai Bahan Baku Keripik

Karya Ilmiah

Buah Gayam (Inocarpus Fagiferus ) sebagai

Bahan Baku Keripik

Diajukan dalam Rangka Tugas Mandiri Terstruktur Mata Pelajaran Bahasa Indonesia di Kelas XI Semester 2 Tahun Pelajaran 2011/2012

clip_image002

Disusun Oleh :

Prasetyo Adi Nugroho

NIS : 5702

SMA NEGERI 1 KUTOWINANGUN

TAHUN PELAJARAN

2011/2012

Buah Gayam (Inocarpus Fagiferus ) sebagai

Bahan Baku Keripik

Diajukan dalam Rangka Tugas Mandiri Terstruktur Mata Pelajaran Bahasa Indonesia di Kelas XI Semester 2 Tahun Pelajaran 2011/2012

clip_image003

Disusun Oleh :

Prasetyo Adi Nugroho

NIS : 5702

SMA NEGERI 1 KUTOWINANGUN

TAHUN PELAJARAN

2011/2012

LEMBAR PENGESAHAN

Judul Karya Ilmiah : Buah Gayam (Inocarpus Fagiferus ) sebagai Bahan Baku

Keripik

Penyusun : Nama : Prasetyo Adi Nugroho

NIS : 5702

Sekolah : SMA Negeri 1 Kutowinangun, Kebumen , Jawa Tengah

Karya tulis ini telah disahkan pada, Februari 2012.

Oleh :

Kepala

SMA Negeri 1 Kutowinangun, Pembimbing

Dra. Nurhidayati, Drs. Kirwanto

NIP. 19601107 198803 2 001 NIP. 19630809 199512 1 001

KATA PENGANTAR

Penulis bersyukur kepada Allah SWT atas segala rahmat, taufiq dan karunia-Nya, sehingga penulis dapat menyelesaikan karya ilmiah yang berjudul “Buah Gayam (Inocarpus Fagiferus ) sebagai Bahan Baku Keripikdengan baik. Karya ilmiah ini, dapat diselesaikan dengan baik karena dukungan dan partisipasi berbagai pihak. Oleh karena itu, penulis mengucapkan terima kasih kepada :

1) Kepala SMA Negeri 1 Kutowinangun karena telah mengizinkan penulis untuk melakukan penelitian ini,

2) Bapak Drs. Kirwanto selaku pembimbing dalam penyusunan karya tulis ilmiah ini,

3) Berbagai pihak yang tidak dapat penulis sebutkan satu per satu yang telah mendukung dan berpartisipasi dalam penyelesaian karya ilmiah ini.

Karya ilmiah ini merupakan hasil penelitian yang dilakukan oleh penulis dari bulan Januari hingga Februari 2012. Karya ilmiah ini diajukan dalam rangka tugas mandiri terstruktur mata pelajaran Bahasa Indonesia di kelas XI semester 2 tahun pelajaran 2011/2012.

Penulis menyadari bahwa penulisan karya tulis ilmiah ini, masih jauh dari sempurna. Oleh karena itu, kritik dan saran yang konstruktif sangat penulis harapkan. Akhirnya penulis berharap agar karya ilmiah ini, memberikan manfaat bagi masyarakat secara umum dan masyarakat Kebumen khususnya.

Kebumen , Februari 2012

Penulis

DAFTAR ISI

Halaman

Cover dalam..................................................................................................................... i

Lembar Pengesahan......................................................................................................... ii

Kata Pengantar................................................................................................................ iii

Daftar Isi.......................................................................................................................... iv

Daftar Gambar................................................................................................................. vi

Ringkasan Karya Tulis..................................................................................................... vii

BAB I. PENDAHULUAN............................................................................................. 1

1.1 Latar Belakang................................................................................................ 3

1.2 Identifikasi Masalah........................................................................................ 3

1.3 Tujuan Penelitian............................................................................................. 3

1.4 Manfaat........................................................................................................... 3

1.5 Metode Pengumpulan Data ............................................................................ 4

1.6 Sistematika Penulisan...................................................................................... 4

BAB II. TELAAH PUSTAKA....................................................................................... 4

2.1 Tanaman Gayam (Inocarpus Fagiferus )......................................................... 6

2.2 Filosofi Tanaman Gayam (Inocarpus Fagiferus )............................................ 7

2.3 Penyebaran Tanaman Gayam (Inocarpus Fagiferus )..................................... 7

2.4 Manfaat Tanaman Gayam (Inocarpus Fagiferus ).......................................... 8

2.5 Pengolahan Tanaman Gayam (Inocarpus Fagiferus )..................................... 9

BAB III. METODOLOGI.............................................................................................. 11

3.1 Tempat dan Waktu Penelitian......................................................................... 11

3.2 Alat dan Bahan............................................................................................... 11

3.2.1 Alat......................................................................................................... 11

3.2.2 Bahan..................................................................................................... 11

3.3 Proses Pembuatan Keripik Gayam.................................................................. 11

3.4 Hasil Pengolahan............................................................................................. 15

3.5 Pengujian Karbohidrat.................................................................................... 15

3.5.1 Alat dan Bahan...................................................................................... 15

3.5.2 Percobaan............................................................................................... 15

3.5.3 Hasil Percobaan...................................................................................... 16

BAB IV. HASIL DAN PEMBAHASAN...................................................................... 17

4.1 Sifat Buah Gayam .......................................................................................... 17

4.1.1 Buah Gayam........................................................................................... 17

4.1.2 Kulit Gayam........................................................................................... 17

4.1. Kandungan Gayam.................................................................................. 17

4.2 Sifat Keripik Gayam ...................................................................................... 17

4.2.1 Sifat Fisik Keripik Gayam...................................................................... 17

4.2.2 Sifat Ketahanan Kripik Gayam.............................................................. 17

BAB V. PENUTUP........................................................................................................ 18

5.1 Kesimpulan...................................................................................................... 18

5.2 Saran................................................................................................................ 18

DAFTAR PUSTAKA..................................................................................................... 19

DAFTAR GAMBAR

Halaman

1. Tanaman Gayam.............................................................................................................. 6

2. Buah Gayam.................................................................................................................... 12

3. Daging Buah Gayam....................................................................................................... 12

4. Proses Perendaman.......................................................................................................... 13

5. Proses Perebusan.............................................................................................................. 13

6. Proses Pemotongan.......................................................................................................... 13

7. Proses Penjemuran........................................................................................................... 14

8. Proses Penggorengan....................................................................................................... 14

9. Proses Pengemasan.......................................................................................................... 14

10. Proses Penetesan Cairan Lugol........................................................................................ 15

11. Proses Pengamatan.......................................................................................................... 15

RINGKASAN KARYA TULIS

Seiring dengan kemajuan ilmu pengetahuan dan teknologi, kegiatan agroindustri semakin luas dan produk yang dihasilkan semakin beraneka ragam. Pangan merupakan suatu permasalahan vital karena menyangkut kebutuhan gizi seseorang. Guna menunjang hal tersebut diperlukan makanan yang memiliki nutrisi baik dan tentunya didukung oleh teknologi pengolahan pangan yang tepat. Adanya beraneka ragam produk yang beredar di pasar membuat masyarakat lebih peduli terhadap kesehatan, sehingga muncul trend untuk kembali menggunakan bahan-bahan alami (back to nature).

Buah gayam (Inocarpus Fagiferus ) ini merupakan salah satu tanaman khas Melanesia bagian timur yang mempunyai peluang sangat besar untuk dikembangkan di Indonesia sebagai usaha agroindustri.

Buah gayam mempunyai karbohidrat yang cukup tinggi. Buah gayam memiliki kandungan zat kimia saponin dimana kandungan ini berfungsi untuk membersihkan kotoran dalam usus besar dan saluran pencernaan. Selain itu gayam juga memiliki kandungan Flavonoida (zat antioksidan) kandungan ini berfungsi untuk kekebalan tubuh sehingga tubuh terjaga dari berbagai penyakit. Tanin merupakan unsure senyawa yang terdapat pada gayam ini berfungsi untuk membantu usus lebih cepat menyerap sari makanan tanpa gangguan mikroba lain yang mengganggu dan menimbulkan pembusukan sebelum proses.

Buah gayam yang telah tua dan masak tidak dapat dimakan langsung. Buah dari Inocarpus fagiferus ini sebelum dimakan harus direndam air kemudian direbus atau dibakar. Buah Gayam yang telah dimasak ini dikonsumsi sebagai makanan ringan. Buah Gayam dapat juga dijadikan produk olahan semisal emping (keripik Gayam). Keripik ini dapat menjadi peluang bisnis kuliner yang belum banyak pesaingnya.

Keripik adalah sejenis makanan ringan yang disukai masyarakat Indonesia. Keripik dapat digunakan sebagai lauk untuk makan. Keripik juga dapat disimpan dalam jangka waktu yang lama. Keripik juga sering dibawa oleh orang yang pergi jauh karena tidak mudah basi.

Keripik gayam adalah keripik yang terbuat dari buah gayam. Keripik gayam mengandung banyak karbohidrat. Selain terasa gurih, keripik gayam juga merupakan cemilan yang menyehatkan.

Proses pembuatan kripik gayam yaitu pisahkan buah gayam dari kulitnya menggunakan golok. Kemudian cuci buah gayam tersebut dengan menggunakan air sampai bersih. merebus buah gayam yang sudah bersih tersebut, kemudian ditambah sedikit garam. Setelah matang, angkat dan pisahkan dari air rebusan. Kemudian potong tipis-tipis sesuai selera. Setelah itu, jemur gayam kering kering. Setelah kering goring gayam tersebut.Keripik gayam telah siap untuk dinikmati.

Permasalahan yang sering terjadi dalam proses pembuatan keripik gayam adalah memisahkan daging buah dengan kulitnya. Hal ini harus dilakukan dengan hati-hati dan tenaga extra. Selain keras kulit gayam juga sulit dibelah karena mengandung air.

Tujuan penulisan karya ilmiah ini adalah untuk menciptakan produk makanan yang menyehatkan dan bermanfaat bagi konsumen serta untuk membuka peluang usaha agroindustri baru bagi masyarakat secara umum dan khususnya untuk masyarakat Kebumen yang produk hasil olahannya mampu bersaing dengan produk-produk olahan lainya.

Dengan begitu, penulis berharap kepada masyarakat Kebumen dan sekitarnya supaya tanaman gayam yang kaya akan manfaat ini, diambil manfaatnya sebagai bahan baku olahan produk makanan yang menyehatkan.

BAB 1. PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang

Alam semesta tercipta dengan proses yang panjang dan mengagumkan. Seluruh makhluk hidup yang ada di dalamnya saling berkoordinasi membentuk sebuah tatanan rantai kehidupan yang luar biasa. Manusia adalah makhluk yang sangat bergantung dengan alam dan sekitarnya. Kebutuhan manusia seakan tidak dapat dilepaskan oleh peran alam sebagai penunjang kestabilan, termasuk kebutuhan manusia yang semakin beraneka ragam terutama dalam hal kebutuhan pangan.

Pangan merupakan suatu permasalahan vital karena menyangkut kebutuhan gizi seseorang. Guna menunjang hal tersebut diperlukan makanan yang memiliki nutrisi baik dan tentunya didukung oleh teknologi pengolahan pangan yang tepat. Adanya beraneka ragam produk yang beredar di pasar membuat masyarakat lebih peduli terhadap kesehatan, sehingga muncul trend untuk kembali menggunakan bahan-bahan alami (back to nature).

Gayam dikenal dengan nama latin Inocarpus fagiferus, adalah salah satu tanaman khas Melanesia bagian timur khususnya dari Indonesia. Asal muasal tanaman ini dari bangsa Malaya-Polenisia ke Mikronesia, Melanesia dan Polenisia. Pada saat ini pohon buah Gayam tersebar luas diwilayah Indonesia yang meliputi pulau Jawa, Kalimantan , Sumatera, dan sebagian Semenanjung Malaya.

Pohon Gayam merupakan salah satu jenis tanaman keras, dibeberapa wilayah tertentu seperti Tuban, Ngawi, dan Jepara, cukup banyak dijumpai di beberapa kawasan. Umumnya merupakan tanaman pekarangan yang berfungsi sebagai pohon peneduh. Seiring dengan berkembangnya pembibitan beragam tanaman buah-buahan dengan berbagai pola pembiakan menjadikan tanaman gayam semakin terpinggirkan. Pohon gayam pelan namun pasti tersaingi oleh jenis yang kebanyakan masyarakat menganggap punya nilai ekonomi yang lebih bagus.

Tekstur buah gayam relatif keras, tidak mempunyai bakal buah seperti buah umumnya biji buah gayam juga bergetah, apalagi dilapisi oleh kulit luar yang keras. Beberapa hal tersebut antara lain menjadi penyebab masyarakat kurang berminat untuk mengolah dan memanfaatkan buah gayam. Masyarakat awan tentunya banyak belum mengetahui manfaat biji gayam serta kandungan nilai gizinya.

Kelebihan utama yang dipunyai pohon gayam antara lain,  pohonnya mampu menyerap polutan udara seperti debu yang lebih banyak karena tekstur daun yang dimilikinya bentuknya tebal, lebar serta rimbun. Disamping itu sistem akarnya sangat kokoh yang baik untuk penyimpan cadangan air bersih dan sudah pasti bermanfaat mencegah tanah longsor juga.

Buah gayam mempunyai karbohidrat yang cukup tinggi. Buah gayam memiliki kandungan zat kimia saponin dimana kandungan ini berfungsi untuk membersihkan kotoran dalam usus besar dan saluran pencernaan. Selain itu gayam juga memiliki kandungan Flavonoida (zat antioksidan) kandungan ini berfungsi untuk kekebalan tubuh sehingga tubuh terjaga dari berbagai penyakit. Tanin merupakan unsure senyawa yang terdapat pada gayam ini berfungsi untuk membantu usus lebih cepat menyerap sari makanan tanpa gangguan mikroba lain yang mengganggu dan menimbulkan pembusukan sebelum proses.

Batang pohonnya keras dan kuat,  banyak digunakan untuk  bahan baku mebelair, sisnya untuk kayu bakar, arang, dll. Hal yang istimewa adalah buahnya dapat dimasak dan dibuat makanan ringan yang sangat lezat, antara lain dikukus. Nilai ekonomi semakin melambung manakala gayam diolah menjadi keripik gayam, rasanya khas dan tidak dipunyai keripik lainnya.

Buah gayam yang telah tua dan masak tidak dapat dimakan langsung. Buah dari Inocarpus fagiferus ini sebelum dimakan harus direndam air kemudian direbus atau dibakar. Buah Gayam yang telah dimasak ini dikonsumsi sebagai makanan ringan. Buah Gayam dapat juga dijadikan produk olahan semisal emping (keripik Gayam). Keripik ini dapat menjadi peluang bisnis kuliner yang belum banyak pesaingnya.

Keripik adalah sejenis makanan ringan yang disukai masyarakat Indonesia. Keripik dapat digunakan sebagai lauk untuk makan. Keripik juga dapat disimpan dalam jangka waktu yang lama. Keripik juga sering dibawa oleh orang yang pergi jauh karena tidak mudah basi.

Keripik gayam adalah keripik yang terbuat dari buah gayam. Keripik gayam mengandung banyak karbohidrat. Selain terasa gurih, keripik gayam juga merupakan cemilan yang menyehatkan.

Keripik Gayam saat ini semakin melambung nama dan harganya karena populasi tanaman gayam yang terbatas dan masyarakat yang memproduksi makanan ringan ini juga jumlahnya masih belum banyak.

Hasil pemaparan di atas menunjukan fakta – fakta yang melatar belakangi penelitian, antara lain :

1) Semakin bervariasinya kebutuhan masyarakat akan kebutuhan pangan.

2) Banyaknya makanan bergizi rendah dan membahayakan kesehatan yang beredar dipasaran.

3) Bayaknya makanan yang mengandung bahan pengawet, pewarna, dan pemanis berbahaya yang beredar di pasaran.

4) Adanya keinginan untuk kembali menggunakan produk-produk yang alami karena dianggap lebih menyehatkan.

5) Membuka usaha agroindustri baru untuk menciptakan produk yang mampu bersaing di pasaran.

Hal-hal tersebut di atas, menjadi dasar mengapa penulis tertarik untuk memanfaatkan buah gayam (Inocarpus Fagiferus ) sebagai bahan baku pembuatan keripik.

1.2 Identifikasi Masalah

Berdasarkan data-data yang penulis paparkan di atas dapat dirumuskan beberapa permasalahan, antara lain :

1.) Apakah buah gayam (Inocarpus Fagiferus ) dapat dimanfaatkan sebagai bahan dasar pembuatan produk makanan ?

2.) Apakah buah gayam mengandung karbohidrat?

3.) Mengapa masyarakat lebih memilih untuk mengkonsumsi produk-produk yang alami ?

4.) Mampukah keripik gayam menjadi produk pilihan para konsumen ?

1.3 Tujuan Penelitian

1) Menemukan alternatif baru untuk memanfaatkan tanaman buah gayam (Inocarpus Fagiferus ) sebagai bahan baku pembuatan produk makanan.

2) Apakah karbohidrat merupakan kandungan buah gayam?

3) Menciptakan produk makanan yang sehat, bernutrisi, dan bernilai jual tinggi.

4) Membuka usaha agroindustri baru.

1.4 Manfaat

1) Memberikan rujukan kepada instansi terkait untuk melakukan penelitian lebih lanjut mengenai tanaman buah gayam (Inocarpus Fagiferus ) yang kaya manfaat.

2) Memberikan masukan kepada para pekerja agroindustri untuk menciptakan produk makanan baru yang lebih menyehatkan.

3) Memberikan informasi dan masukan kepada masyarakat, khususnya masyarakat Kebumen, untuk dapat mengelola atau membuat sendiri keripik gayam yang enak dan menyehatkan.

1.5 Metode Pengumpulan Data

Dalam penyusunan dan penyelesaian karya tulis ini, penulis menggunakan metode sebagai berikut:

1. Percobaan

Langkah ini dilakukan untuk mengetahui kebenaran dan mempraktikannya sendiri masalah yang dibahas. Cara ini dilakukan oleh penulis dengan menggunakan alat dan bahan yang sederhana dan mudah dicari agar mudah ditiru oleh masyarakat.

2. Jelajah Dunia Maya

Hal ini dilakukan untuk mencari data atau informasi yang tidak didapatkan pada waktu studi pustaka dan penelitian.

3. Studi Pustaka

Metode ini dilakukan dengan cara mencari informasi melalui berbagai sumber tertulis ataupun melalui sumber lisan dari narasumber yang berpengalaman.

1.6 Sistematika Penulisan

BAB 1. PENDAHULUAN

Berisi uraian mengenai latar belakang penulisan,identifikasi masalah, tujuan penelitian, tujuan penelitian, manfaat, metode pengumpulan data, dan sistematika penulisan yang dilakukan penulis dalam menyusun karya tulis ini.

BAB 2. TELAAH PUSTAKA

Berisi uraian mengenai deskripsi tanaman gayam (Inocarpus Fagiferus ), filosofi gayam, penyabaran, manfaat, dan pengolahan gayam menjadi produk makanan berupa keripik.

BAB 3. METODOLOGI

Berisi uraian mengenai hal-hal yang berhubungan dengan penelitian yaitu tempat dan waktu penelitian, alat dan bahan, proses pengolahan, hasil produk olahan keripik gayam (Inocarpus Fagiferus ) yang siap dikonsumsi, dan pengujian kandungan karbohidrat.

BAB 4. HASIL DAN PEMBAHASAN

Berisi uraian mengenai pembahasan dari hasil produk yang dihasilkan tentang sifat fisik yang dihasilkan dan kandungan keripik gayam.

BAB 5. PENUTUP

Berisi uraian mengenai kesimpulan dari percobaan yang dilakukan penulis dan saran-saran penulis untuk masyarakat maupun pemerintah.

BAB 2. TELAAH PUSTAKA

2.1 Tanaman Gayam

Di pedesaan masih dapat ditemui Gayam (Inocarpus Fagiferus ), biasanya tumbuh liar di daerah rawa-rawa atau tepi sungai. Tanaman ini tumbuh di daerah dataran rendah tropis yang lembab hingga ketinggian 500 meter dpl. Tumbuhan ini mampu tumbuh di tanah-tanah yang miskin hara sekalipun. Tinggi pohon Gayam mampu mencapai 20-an meter dengan diameter batang mencapai 65 cm. Batang pohon Gayam (Inocarpus fagiferus) sering kali beralur tidak teratur, kadang-kadang berakar banir, dengan percabangan merunduk. Pada kulit batang bagian dalam mengandung cairan berwarna merah. Dengan system perakaran yang kuat dan batang yang beralur ini sangat cocok digunakan sebagai tanaman pencegah erosi maupun karena aliran air.

clip_image004

gambar 1

a. Daun Gayam

Daun Gayam berseling, tunggal, dan kaku menyerupai kulit. Bentuknya lonjong, dan berwarna pink ketika muda. Bunga angkaeng majemuk bulir dengan panjang sekitar 15 cm. Majemuk, bentuk malai, dj ketiak daun, daun pelindung kecit, kelopak bentuk lonceng, tipis seperti selaput, benang sari 8-12, bakal buah berambut, bakal biji satu, tangkai putik sangat pendek, bertaju dua, ujung sedikit terlipat, bagian pangkal berlekatan dengan benang sari, mahkota 4-6 helai, bentuk lanset, putih kekuning-kuningan.

b. Bunga Gayam

Gayam (Inocarpus edulis) mempunyai bunga kecil dan harum.

c. Buah Gayam

Buah Gayam (Inocarpus fagifer) berjenis polong berbentuk ginjal dan tidak pecah dengan kulit buah yang keras. Buah Gayam mempunyai 1 biji berbentuk gepeng. Kulit biji keras dengan endosperm putih. Ketika mentah buah berwarna hijau dan menjadi kuning atau kecoklatan ketika masak. Buah bisa mengapung lebih dari satu bulan di atas air laut tetapi viabilitas biji cepat hilang

2.2 Filosofi Gayam

Kata orangtua Jawa dulu kata Gayam berarti Gayuh Ayem yang bermakna mencari kedamaian. Kata "Ga" berasal dari kata gayuh yang artinya mencari, sedangkan potongan kata atau suku kata terakhirnya yakni "yam" untuk menyimbolisasikan rasa ayem yang berarti tenang.
Tanaman Gayam ini dari penampilannya mampu memberikan aura rasa ayem. Di samping itu, pohon Gayam juga dipercaya sebagai pohon yang dapat menyimpan/mendekatkan air ke permukaan tanah sehingga air jernih mudah didapatkan di sekitar pohon tersebut. Ketersediaan air berarti juga ketenangan dan kesejahteraan bagi manusia. Untuk itulah pohon Gayam digunakan sebagai simbol rasa keayeman. Di samping tentu saja, daunnya yang selalu lebat memberikan rasa teduh dan suasana tenang di sekitarnya.

Gayam mempuyai nama-nama yang berbeda di masing-masing daerah antara lain :

· Gayam, Gatet (Sunda) Gayam (Jawa) Ghajam

· (Madura)

· Gatep, Gayam (BaN)

· Gayam (Sasak) Gae, Gemu (Alor)

· Gayam (Dayak)

· Benyek, Bosua (Menado) Pandaram boheng

· (Sulawesi Utara) Angkaeng (Makassar) Akajeng

· (Bugis)

· Gayam, Ganyang (Maluku) Aane, Eiano (Seram)

· Gugura (Halmahera Utara) Bosua (Ternate)

2.3 Penyebaran Tanaman Gayam

Gayam merupakan tanaman yang berasal dari kawasan Malesia bagian timur khusus-nya dari Indonesia. Tanaman ini dibawa oleh imigran-imi-gran dari Malaya-Polenisia ke Mikronesia, Melanesia dan Polenisia. Pohon Gayam telah tersebar luas dan ditanam di Jawa, Sumatera, Kalimantan dan Semenanjung Malaya.
Klasifikasi ilmiah Kerajaan: Plantae; Subkerajaan: Tracheobionta; Super Divisi: Spermatophyta; Divisi: Magnoliophyta; Kelas: Magnoliopsida; Sub Kelas: Rosidae; Ordo: Fabales; Famili: Fabaceae; Genus: Inocarpus; Spesies: Inocarpus fagiferus (Parkinson) Fosberg. Sinonim: Inocarpus fagifer (Parkinson) Fosb., Inocarpus edulis J.R. & G. Forster, Aniotum fagiferum Parkinson, Bocoa edulis (J. R. Forst. & G. Forst.) Baill., Cajanus edulis (J. R. Forst. & G. Forst.) Kuntze.

Anda dapat menemukan nama Gayam sebagai nama daerah seperti Kabupaten Gayam di Sumenep Madura, Desa Gayam di daerah Cepu Blora Jawa Tengah, sedangkan di Kota Yogyakarta ada Kampung Gayam di daerah sekitar Radio Geronimo, bahkan di Bojonegoro juga ada Kecamatan Gayam.
Jika Anda ingin mencari pohon Gayam di kota gudeg ini Anda akan dapat menemukan di sepanjang sungai Opak atau Winongo di daerah Bantul Yogyakarta, tetapi jika Anda ingin tidak repot dapat melihat pohon Gayam ini di sekitar Kraton Ngayogyakarta Hadiningrat. Bahkan pohon Gayam ini dipakai sebagai identitas flora di Kota Cirebon.
Sewaktu penulis kecil dulu pohon Gayam banyak di temui di pelosok desa di Kabupaten Sleman dan Bantul, tetapi pohon ini sekarang agak sulit ditemui, karena di samping sisi ekonominya kurang memuaskan, penampilan angker dari pohon ini juga banyak ditakuti oleh orang. Bahkan banyak yang beranggapan pohon ini sebagai rumahnya setan, padahal sebagai pohon peneduh sangat bagus karena rindang dan kuat.

Di pedesaan masih dapat ditemui pohon Gayam ini, biasanya tumbuh liar di daerah rawa-rawa atau tepi sungai. Tanaman ini tumbuh di daerah dataran rendah tropis yang lembab hingga ketinggian 500 meter dpl. Tumbuhan ini mampu tumbuh di tanah-tanah yang miskin hara sekalipun. Tinggi pohon Gayam mampu mencapai 20-an meter dengan diameter batang mencapai 65 cm. Batang pohon Gayam (Inocarpus fagiferus) sering kali beralur tidak teratur, kadang-kadang berakar banir, dengan percabangan merunduk. Pada kulit batang bagian dalam mengandung cairan berwarna merah. Dengan system perakaran yang kuat dan batang yang beralur ini sangat cocok digunakan sebagai tanaman pencegah erosi maupun karena aliran air.

2.4 Manfaat Tanaman Gayam

Buah gayam yang telah tua dan masak tidak dapat dimakan langsung. Buah dari Inocarpus fagiferus ini sebelum dimakan harus direndam air kemudian direbus atau dibakar. Buah gayam yang telah dimasak ini dikonsumsi sebagai makanan ringan. Buah gayam dapat juga dijadikan produk olahan semisal emping (keripik gayam).

Kayu pohon gayam dapat dimanfaatkan sebagai bahan furniture. Sedangkan dengan kerindangan daun dan dahannya pohon ini bisa dimanfaatkan sebagai pohon peneduh.

Gayam merupakan sebuah tanaman yang bisa tumbuh mencapai sekitar 30 meter. Pohon gayam memang sudah agak langka gayam ternyata memiliki beberapa manfaat untuk kesehatan. Banyak orang yang tidak tahu tentang hal tersebut. Buah gayam dapat dinikmati dengan cara direbus dahulu biasanya dicampur dengan garam sedikit maka menjadikan rasa gayam gurih.
Selain buah daun gayam juga dapat direbus dan air rebusan daun gayam dapat dijadikan obat tradisional untuk diare serta obat mencret. Cara membuatnya siapkan 25 gram daun gayam yang masih segar, cuci dulu sampai bersih, potong kecil-kecil, kemudian rebuslan ke dalam 2 gelas air sampai mendidih kira-kira 15 menit. Hasil saringan dapat diminum dua kali sehari pada pagi dan sore.

Gayam memiliki kandunga zat kimia saponin dimana kandungan ini berfungsi untuk membersihkan kotoran dalam usus besar dan saluran pencernaan. Selain itu gayam juga memiliki kandungan Flavonoida (zat antioksidan) kandungan ini berfungsi untuk kekebalan tubuh sehingga tubuh terjaga dari berbagai penyakit. Tanin merupakan unsure senyawa yang terdapat pada gayam ini berfungsi untuk membantu usus lebih cepat menyerap sari makanan tanpa gangguan mikroba lain yang mengganggu dan menimbulkan pembusukan sebelum proses.

2.5 Pengolahan Gayam

Setelah mengetahui berbagai manfaat dan khasiat gayam, tidak ada salahnya kita mengolah bahan tersebut menjadi bahan makanan yang menyehatkan. Hal ini juga dapat menjadi peluang bisnis. Salah satu cara pengolahannya adalah membuat keripik dari buah gayam.

Di bawah ini proses pembuatan keripik gayam :

a. Pengumpulan

Proses ini adalah dimana kita mengumpulkan buah gayam yang sudah jatuh dari pohonnya.

b. Pemisahan kulit dengan buah

Proses ini adalah dimana kita memisahkan kulit dengan buahnya. Gunakan bendho atau golok untuk membelah kulit luar yang keras. Setelah terbelah menjadi dua, gunakan garpu atau benda runcing untuk mengeluarkan daging buah. Setelah itu pisahkan dari kulit arinya.

c. Perendaman

Daging buah yang sudah terpisah dari kulitnya direndam ke dalam larutan kapur sirih selama semalam. Tujuannya agar gayam tidak keras saat dimakan.

d. Perebusan

Gayam yang sudah direndam dicuci dengan air, kemudian direbus hiangga matang. Di dalam proses perebusan ditambahkan sedikit garam agar gayam terasa gurih.

e. Pemotongan

Setelah direbus gayam dipotong kecil-kecil sesuai selera. Tujuannya agar mempermudah proses selanjutnya.

f. Penjemuran

Setelah dipotong kecil-kecil gayam dijemur hingga kering.

g. Penggorengan

Setelah gayam kering, goring gayam dengan minyak panas. Jika menginginkan, tambahkan bumbu-bumbu lain sesuai selera.

h. Penyimpanan

Simpan dalam tempat yang rapat dan kering, agar keripik bertahan lama dan tetap renyah.

BAB 3. METODOLOGI

3.1 Tempat dan Waktu Penelitian

Proses pembuatan keripik gayam ini dilakukan secara sederhana di rumah pribadi. Waktu penelitian hingga pelaksanaanya dilakukan pada bulan Januari sampai bulan Februari 2012.

3.2 Alat dan Bahan

3.2.1 Alat

Peralatan yang digunakan selama proses pengolahan adalah sebagai berikut:

1. Golok,

2. Benda runcing (garpu),

3. Tempat nasi (ceting),

4. Pengaduk,

5. Ember,

6. Panci,

7. Kompor,

8. Tampah,

9. Wajan,

10. Sodet,

11. Serok makanan,

12. Plastik.

3.2.2 Bahan

Bahan yang digunakan dalam pengolahan selai adalah :

1. Buah gayam

Yang digunakan adalah daging buahnya.

2. Kapur sirih

Fungsinya untuk membuat gayam tidak keras.

3. Garam

Fungsinya untuk memberi rasa gurih.

4. Minyak goreng

Fungsinya untuk menggoreng gayam.

3.3 Proses Pembuatan Keripik Gayam

Proses pembuatan keripik gayam dilakukan secara sederhana agar dapat ditiru oleh masyarakat.

Langkah-langkah pembuatan keripik gayam adalah sebagai berikut :

a. Pengumpulan

Proses ini adalah dimana kita mengumpulkan buah gayam yang sudah jatuh dari pohonnya. Kita dapat memilih buah gayam yang besar karena selain agar mudah dibelah, daging buahnya juga lebih besar. clip_image006

gambar 2

b. Pemisahan kulit dengan buah

Proses ini adalah dimana kita memisahkan kulit dengan buahnya. Gunakan bendho atau golok untuk membelah kulit luar yang keras. Setelah terbelah menjadi dua, gunakan garpu atau benda runcing untuk mengeluarkan daging buah. Setelah itu pisahkan dari kulit arinya. clip_image008

gambar 3

c. Perendaman

Daging buah yang sudah terpisah dari kulitnya direndam ke dalam larutan kapur sirih selama semalam. Tujuannya agar gayam tidak keras saat dimakan.

clip_image010

gambar 4

d. Perebusan

Gayam yang sudah direndam dicuci dengan air, kemudian direbus hiangga matang. Di dalam proses perebusan ditambahkan sedikit garam agar gayam terasa gurih.

clip_image012

gambar 5

e. Pemotongan

Setelah direbus gayam dipotong kecil-kecil sesuai selera. Tujuannya agar mempermudah proses selanjutnya. clip_image014

gambar 6

f. Penjemuran

Setelah dipotong kecil-kecil gayam dijemur hingga kering.

clip_image016

gambar 7

g. Penggorengan

Setelah gayam kering, goring gayam dengan minyak panas. Jika menginginkan, tambahkan bumbu-bumbu lain sesuai selera.

clip_image018

gambar 8

h. Penyimpanan

Simpan dalam tempat yang rapat dan kering, agar keripik bertahan lama dan tetap renyah.

clip_image020

gambar 9

3.4 Hasil Pengolahan

Hasil pengolahan adalah keripik gayam. Keripik gayam mempuyai tekstur yang sedikit keras namun jika benar cara mengolahnya keripik gayam akan menjadi renyah. Keripik gayam hampir sama dengan keripik singkong karna cara membuatnya pun hampir sama dengan keripik singkong.

Keripik gayam dapat bertahan lama jika disimpan dengan baik. Keripik gayam dapat bertahan lama tanpa bahan pengawet buatan. Agar bertahan lama dan tetap renyah, keripik gayam harus disimpan di tempat yang kering dan hampa udara.

3.5 Pengujian Karbohidrat

3.5.1 Alat dan Bahan

Alat dan bahan yang digunakan selama proses percobaan adalah sebagai berikut:

· Gayam yang sudah direbus

· Nasi sebagai pembanding

· Cairan lugol

3.5.2 Percobaan

Langkah-langkah pengujian karbohidrat sebagai berikut:

1. Letakkan nasi dan Gayam yang sudah direbus berdampingan.

2. Tetesi nasi dan gayam tersebut dengan cairan lugol.

3. Amati perubahan warna setelah dan sebelum ditetesi cairan lugol tersebut.

clip_image022

gambar 10

clip_image024

gambar 11

3.5.3 Hasil Percobaan

Hasil percobaan pengujian di atas sebagai berikut:

1) Warna nasi menjadi biru kehitaman setelah ditetesi cairan lugol. Ini berarti nasi mengandung banyak karbohidrat.

2) Warna gayam berubah menjadi biru kehitaman setelah ditetesi cairan lugol. Hal ini berarti gayam memiliki kandungan karbohidrat yang hampir sama banyaknya dengan nasi.

clip_image026

gambar 12

BAB 4. HASIL DAN PEMBAHASAN

4.1 Sifat buah gayam

4.1.1 Buah gayam

Buah Gayam (Inocarpus fagifer) berjenis polong berbentuk ginjal dan tidak pecah dengan kulit buah yang keras. Buah Gayam mempunyai 1 biji berbentuk gepeng. Kulit biji keras dengan endosperm putih. Ketika mentah buah berwarna hijau dan menjadi kuning atau kecoklatan ketika masak.

4.1.2 Kulit gayam

Kulit buah berserabut seperti buah kelapa diakhiri dengan penebalan seperti tempurung tipis pada bagian dalam. Kesulitan dalam pengupasan timbul akibat struktur kulit tersebut sehingga diperlukan peralatan yang khusus agar memperoleh buah yang utuh. Semakin kering buah gayam semakin sulit dilakukan pengupasan karena kulit buah semakin tahan terhadap kerja pisau pengupas. Namun kulit luar mampu melindungi buah dari kerusakan mekanis yang dapat memacu pencoklatan dan dapat mempertahankan kesegaran buah serta nilai nutrisinya.

4.1.3 Kandungan gayam

Buah gayam banyak mengandung nutrisi. Buah gayam mengandung karbohidrat yang hampir sama banyaknya dengan kandungan karbohidrat nasi. Jadi gayam bisa dijadikan bahan pangan dan sumber energi alternatif.

4.2 Sifat keripik gayam

4.2.1 Sifat fisik keripik gayam

Keripik gayam mempuyai tekstur yang sedikit keras namun jika benar cara mengolahnya keripik gayam akan menjadi renyah. Keripik gayam hampir sama dengan keripik singkong karna cara membuatnya pun hampir sama dengan keripik singkong.

4.2.1 Sifat ketahanan keripik gayam

` Keripik gayam dapat bertahan lama jika disimpan dengan baik. Keripik gayam dapat bertahan lama tanpa bahan pengawet buatan. Agar bertahan lama dan tetap renyah, keripik gayam harus disimpan di tempat yang kering dan hampa udara.

BAB 5. PENUTUP

5.1 Kesimpulan

Dari hasil percobaan di atas dapat diambil kesimpulan sebagai berikut:

1) Buah gayam memiliki potensi nutrisi yang baik.

2) Buah gayam juga memiliki karbohidrat yang cukup tinggi sehingga dapat menjadi sumber energi manusia.

3) Buah gayam juga dapat dijadikan makanan olahan yang menyehatkan yaitu keripik gayam.

4) Keripik gayam dapat dijadikan usaha agroindustri yang baru dan disukai masyarakat.

5.2 Saran

1) Perlu diadakan penelitian lebih lanjut agar keripik gayam terus berkembang dan menjadi peluang bisnis masyarakat Indonesia khususnya masyarakat Kebumen.

2) Perlu dikembangkan makanan yang berasal dari vahan alami agar tidak kalah bersaing dengan makanan yang mengandung bahan pengawet, pewarna, dan pemanis yang berbahaya.

3) Pemerintah diharapkan dapat mengembangkan buah gayam karena mengandung potensi yang besar dalam usaha agroindustri.

DAFTAR PUSTAKA

Heyne k, 1987. Tumbuhan berguna Indonesia. Volume II.

Badan Litbang Kehutanan ( penerjemah ). Jakarta : Koperasi Karyawan Departemen Kehutanan.

Eni K, 1998 . Pemanfaatan tepung gayam ( inocarpus edulis forst ) untuk pembuatan

biskuit dalam rangka penganekaragaman pangan (skripsi). Bogor: Jurusan Gizi Masyarakatdan Sumber Daya Keluarga, Fakultas ,Pertanian Institut Pertanian Bogor.

http://alamendah.wordpress.com/2010/12/21/buah-gayam-inocarpus-fagiferus-harus-dimasak-dulu/

http://www.warintek.ristek.go.id/pangan_kesehatan/tanaman_obat/depkes/4-052.pdf

http://en.wikipedia.org/wiki/Inocarpus_fagifer

http://www.proseanet.org/prohati4

http://www.plantamor.com/index.php?plant=2166

http://commons.wikimedia.org


Dengan memasukan alamat email dibawah ini, berarti anda akan dapat kiriman artikel terbaru dari SEMUA TENTANG SMA DAN EDUKASI.com di inbox anda:


3 komentar:

  1. saya g tw pohonnya krn ddaerahku g ad pohon gayam gan..

    BalasHapus
  2. Mantafff Terima kasih ijin Copy komposisinya

    BalasHapus

 

Labels