Submit

12 Okt 2012

Karya Tulis Pemanfaatan Lidah Buaya (Aloe Vera) sebagai Bahan Baku Pembuatan Selai

Karya Tulis

Pemanfaatan Lidah Buaya (Aloe Vera) sebagai Bahan Baku Pembuatan Selai

Diajukan dalam Rangka Tugas Mandiri Terstruktur Mata Pelajaran Bahasa Indonesia Di Kelas XI Semester 2 Tahun Pelajaran 2011/2012

clip_image002

Disusun Oleh :

Nama : Rufaida Dwi Nurani

NIS : 5735

DINAS PENDIDIKAN PEMUDA DAN OLAHRAGA

SMA NEGERI 1 KUTOWINANGUN

2012

Pemanfaatan Lidah Buaya (Aloe Vera) sebagai Bahan Baku Pembuatan Selai

Diajukan dalam Rangka Tugas Mandiri Terstrutur Mata Pelajaran Bahasa Indonesia Di Kelas XI Semester 2 Tahun Pelajaran 2011/2012

clip_image003

Disusun Oleh :

Nama : Rufaida Dwi Nurani

NIS : 5735

DINAS PENDIDIKAN PEMUDA DAN OLAHRAGA

SMA NEGERI 1 KUTOWINANGUN

2012

LEMBAR PENGESAHAN

Judul Karya Ilmiah : Pemanfaatan Tanaman Lidah Buaya (Aloe Vera)

Sebagai Bahan Baku Pembuatan Selai

Penyusun : Nama : Rufaida Dwi Nurani

NIS : 5735

Sekolah : SMA Negeri 1 Kutowinangun, Kebumen,

Jawa Tengah

Karya tulis ini telah disahkan pada, Februari 2012.

Oleh :

Kepala SMA Negeri 1 Kutowinangun, Pembimbing

Dra. Nurhidayati, Drs. Kirwanto

NIP. 19601107 198803 2 001 NIP. 19630809 199512 1 001

KATA PENGANTAR

Penulis bersyukur ke hadirat Allah SWT atas segala rahmat, taufiq dan karunia-Nya, sehingga penulis dapat menyelesaikan karya ilmiah yang berjudul “Pemanfaatan Lidah Buaya (Aloe Vera) Sebagai Bahan Baku Pembuatan Selaidengan baik. Karya ilmiah ini, dapat diselesaikan dengan baik karena dukungan dan partisipasi berbagai pihak. Oleh karena itu, penulis mengucapkan terima kasih kepada :

1) Kepala SMA Negeri 1 Kutowinangun karena telah memberi izin kepada penulis untuk melakukan penelitian ini,

2) Bapak Drs. Kirwanto selaku pembimbing dalam penyusunan karya tulis ilmiah ini,

3) Berbagai pihak yang tidak dapat penulis sebutkan satu per satu yang telah mendukung dan berpartisipasi dalam penyelesaian karya ilmiah ini.

Karya ilmiah ini merupakan hasil penelitian yang dilakukan oleh penulis dari bulan Januari hingga Februari 2012. Karya ilmiah ini diajukan dalam rangka tugas mandiri terstruktur mata pelajaran Bahasa Indonesia di kelas XI semester 2 tahun pelajaran 2011/2012.

Penulis menyadari bahwa penulisan karya tulis ilmiah ini, masih jauh dari sempurna. Oleh karena itu, kritik dan saran yang konstruktif sangat penulis harapkan. Akhirnya penulis berharap agar karya ilmiah ini, memberikan manfaat bagi masyarakat secara umum dan masyarakat Kebumen khususnya.

Kebumen , Februari 2012

Penulis

DAFTAR ISI

Halaman

Lembar Pengesahan.............................................................................................................. iii

Kata Pengantar..................................................................................................................... iv

Daftar Isi.............................................................................................................................. v

Daftar Tabel.......................................................................................................................... vii

Daftar Gambar...................................................................................................................... viii

Ringkasan Karya Tulis.......................................................................................................... ix

BAB I. PENDAHULUAN.................................................................................................. 1

1.1 Latar Belakang..................................................................................................... 1

1.2 Identifikasi Masalah............................................................................................. 3

1.3 Tujuan Penelitian.................................................................................................. 3

1.4 Manfaat................................................................................................................ 3

1.5 Metode Pengumpulan Data ................................................................................ 4

1.6 Sistematika Penulisan........................................................................................... 4

BAB II. TELAAH PUSTAKA........................................................................................... 4

2.1 Tanaman Lidah Buaya......................................................................................... 4

2.2 Sejarah Lidah Buaya............................................................................................ 7

2.3 Penyebaran Tanaman Lidah Buaya (Aloe Vera).................................................. 8

2.4 Manfaat Lidah Buaya.......................................................................................... 10

2.5 Pengolahan Lidah Buaya..................................................................................... 12

BAB III. METODOLOGI................................................................................................... 16

3.1 Tempat dan Waktu Penelitian.............................................................................. 16

3.2 Alat dan Bahan.................................................................................................... 16

3.2.1 Alat............................................................................................................. 16

3.2.2 Bahan.......................................................................................................... 16

3.3 Metode Pembuatan Selai Lidah Buaya................................................................ 17

3.4 Pengamatan Hasil Produk.................................................................................... 18

3.4.1 Tekstur Dan Penampilan Selai.................................................................... 18

3.4.2 Aroma......................................................................................................... 18

3.4.3 Rasa............................................................................................................. 19

BAB IV. HASIL DAN PEMBAHASAN.......................................................................... 20

4.1 Sifat Fisik Olahan ............................................................................................... 20

4.2 Hasil Pengamatan Akhir ..................................................................................... 20

4.2.1 Mengetahui Pengaruh Asam Askorbat....................................................... 20

4.2.2 Mengetahui Kadar Gula Yang Baik........................................................... 22

4.2.3 Penggunaan Agar-Agar Yang Baik............................................................ 22

4.2.4 Kesimpulan Hasil Pengamatan.................................................................... 23

BAB V. PENUTUP............................................................................................................. 25

5.1 Kesimpulan.......................................................................................................... 25

5.2 Saran.................................................................................................................... 25

DAFTAR PUSTAKA.......................................................................................................... 26

DAFTAR GAMBAR

Halaman

1. Batang Tanaman......................................................................................................................... 4

2. Daun Lidah Buaya.............................................................................................................................. 5

3. Bunga............................................................................................................................. 7

4. Tanaman Lidah Buaya ( Aloe Vera)............................................................................................................................... 7

5. Arus Penyebaran Daun dan Produk Olahan Lidah Buaya.............................................................................................................................. 13

6. Pengumpulan Daun............................................................................................................................... 17

7. Pengambilan Gel.................................................................................................................................. 17

8. Penambahan Zat.................................................................................................................................. 17

9. Proses Pemanasan...................................................................................................................... 18

10. Hasil Olahan Selai Lidah Buaya.............................................................................................................................. 21

DAFTAR TABEL

` Halaman

1. Pengaruh Asam Askorbat......................................................................................................................... 6

2. Penggunaan Kadar Gula Yang Baik................................................................................................................................ 7

3. Penggunaan Jumlah Agar-Agar Yang Baik................................................................................................................................ 9

4. Perbandingan Penggunaan Kadar Zat Yang Disarankan...................................................................................................................... 30

RINGKASAN KARYA TULIS

Seiring dengan kemajuan ilmu pengetahuan dan teknologi, kegiatan agroindustri semakin luas dan produk yang dihasilkan semakin beraneka ragam. Pangan merupakan suatu permasalahan vital karena menyangkut kebutuhan gizi seseorang. Guna menunjang hal tersebut diperlukan makanan yang memiliki nutrisi baik dan tentunya didukung oleh teknologi pengolahan pangan yang tepat. Adanya beraneka ragam produk yang beredar di pasar membuat masyarakat lebih peduli terhadap kesehatan, sehingga muncul trend untuk kembali menggunakan bahan-bahan alami (back to nature).

Tanaman lidah buaya (aloe vera) dewasa ini merupakan salah satu komoditas pertanian daerah tropis yang mempunyai peluang sangat besar untuk dikembangkan di Indonesia sebagai usaha agroindustri.

Lidah buaya mempunyai kandungan nutrisi cukup lengkap antara lain vitamin, mineral, asam amino dan enzim. Banyak kelebihan dan potensi sebagai bahan pangan karena semua bagian dari tanaman dapat dimanfaatkan. Bagian-bagian lidah buaya yang digunakan antara lain daun, getah daun dan gel bening. Potensi ini sebenarnya sudah mulai dikembangkan namun sampai saat ini belum termanfaatkan secara maksimal. Berdasarkan hasil penelitian tanaman lidah buaya mempunyai begitu banyak manfaat untuk kesehatan, maka penggunaan lidah buaya yang semakin bervariasi akan meningkatkan nilai ekonomi dan selera konsumen terhadap lidah buaya. Salah satu pengolahan dengan membuat makanan yang diminati yaitu mengolahnya menjadi selai lidah buaya.

Selai merupakan salah satu jenis makanan awetan berupa sari buah atau buah-buahan yang sudah yang sudah dihancurkan, ditambah gula dan dimasak hingga kental atau berbentuk setengah padat . Dibuat dari campuran 45 bagian berat buah (cacah buah) dan 55 bagian berat gula. Tiga bahan pokok pada proses pembuatan selai atau jeli adalah pektin, asam, dan gula dengan perbandingan tertentu untuk menghasilkan produk yang baik.

Selai Lidah buaya adalah bahan berupa pasta yang berkadar gula tinggi dan dibuat dari bubur daging lidah buaya. Pembuatan bahan ini tidak sulit, dan biayanya tidak mahal.

Proses pengolahan daging lidah buaya menjadi selai tergolong mudah dan sederhana. Proses pengolahan daging lidah buaya yang penulis lakukan dalam metode sebagai berikut: pengumpulan, pelepasan daging buah, perendaman, penggilingan, pemanasan, pemisahan, pendinginan, pengemasan.

Permasalahan yang sering timbul pada proses pembuatan selai pada umumnya adalah bahan yang digunakan, tingkat kekentalan ,tekstur,rasa,dan penampilan selai . Oleh karena itu perlu adanya usaha dan ketelitian dalam pemilihan bahan baku yang baik, bahan-bahan kimia tambahan ,dan penambahan zat pewarna makanan agar penampilan lebih menarik sehingga lebih mengundang minat konsumen untuk mengkonsumsinya.

Tujuan penulisan karya ilmiah ini adalah untuk menciptakan produk makanan yang menyehatkan dan bermanfaat bagi konsumen serta untuk membuka peluang usaha agroindustri baru bagi masyarakat secara umum dan khususnya untuk masyarakat Kebumen yang produk hasil olahannya mampu bersaing dengan produk-produk olahan lainya.

Dengan begitu, penulis berharap kepada masyarakat Kebuman dan sekitarnya supaya tanaman lidah buaya yang kaya akan nutrisi ini tidak hanya dikembangbiakan dalam pot sebagai tanaman hias, tetapi juga dikembangbiakan untuk diambil manfaatnya sebagai bahan baku olahan produk obat dan makanan yang menyehatkan.

BAB 1. PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang

Alam semesta tercipta dengan proses yang amat rumit dan mengagumkan. Seluruh makhluk hidup yang ada di dalamnya saling berkoordinasi membentuk sebuah tatanan rantai kehidupan yang luar biasa. Manusia adalah makhluk yang sangat bergantung dengan alam dan sekitarnya. Kebutuhan manusia seakan tidak dapat dilepaskan oleh peran alam sebagai penunjang kestabilan, termasuk kebutuhan manusia yang semakin beraneka ragam terutama dalam hal kebutuhan pangan.

Pangan merupakan suatu permasalahan vital karena menyangkut kebutuhan gizi seseorang. Guna menunjang hal tersebut diperlukan makanan yang memiliki nutrisi baik dan tentunya didukung oleh teknologi pengolahan pangan yang tepat. Adanya beraneka ragam produk yang beredar di pasar membuat masyarakat lebih peduli terhadap kesehatan, sehingga muncul trend untuk kembali menggunakan bahan-bahan alami (back to nature).

Tanaman lidah buaya (aloe vera) merupakan salah satu jenis tanaman yang dapat dimanfaatkan sebagai bahan dasar pangan yang alami dan menyehatkan. Selain itu, lidah buaya juga mempunyai kandungan nutrisi cukup lengkap antara lain vitamin, mineral, asam amino dan enzim. Banyak kelebihan dan potensi sebagai bahan pangan karena semua bagian dari tanaman dapat dimanfaatkan. Bagian-bagian lidah buaya yang digunakan antara lain daun, getah daun dan gel bening. Potensi ini sebenarnya sudah mulai dikembangkan namun sampai saat ini belum termanfaatkan secara maksimal. Berdasarkan hasil penelitian tanaman lidah buaya mempunyai begitu banyak manfaat untuk kesehatan, maka penggunaan lidah buaya yang semakin bervariasi akan meningkatkan nilai ekonomi dan selera konsumen terhadap lidah buaya. Salah satu pengolahan dengan membuat makanan yang diminati yaitu mengolahnya menjadi selai lidah buaya.

Selai atau selei (bahasa Inggris: jam, bahasa Perancis: confiture) adalah salah satu jenis makanan awetan berupa sari buah atau buah-buahan yang sudah yang sudah dihancurkan, ditambah gula dan dimasak hingga kental atau berbentuk setengah padat. Selai tidak dimakan begitu saja, melainkan untuk dioleskan di atas roti tawar atau sebagai isi roti manis. Selai juga sering digunakan sebagai isi pada kue-kue seperti kue Nastar atau pemanis pada minuman, seperti yogurt dan es krim.

Selai biasanya di konsumsi sebagai menu pendamping untuk sarapan pagi. Oleh karena itu selai yang di konsumsi harus memiliki nutrisi yang cukup tinggi untuk memenuhi kebutuhan gizi seseorang selama menjalankan aktifitas hingga siang hari.

Hasil pemaparan di atas menunjukan fakta – fakta yang melatar belakangi penelitian, antara lain :

1) Semakin bervariasinya kebutuhan masyarakat akan kebutuhan pangan.

2) Banyaknya makanan bergizi rendah dan membahayakan kesehatan yang beredar dipasaran.

3) Adanya keinginan untuk kembali menggunakan produk-produk yang alami karena dianggap lebih menyehatkan.

4) Membuka usaha agroindustri baru untuk menciptakan produk yang mampu bersaing di pasaran.

Hal-hal tersebut di atas, menjadi dasar mengapa penulis tertarik untuk memanfaatkan lidah buaya ( Aloe Vera ) sebagai bahan baku pembuatan selai.

1.2 Identifikasi Masalah

Berdasarkan data-data yang penulis paparkan di atas dapat dirumuskan beberapa permasalahan, antara lain :

1.) Apakah lidah buaya (Aloe Vera ) dapat dimanfaatkan sebagai bahan dasar pembuatan produk makanan ?

2.) Bagaimana cara pembuatan selai lidah buaya yang baik dan benar ?

3.) Mengapa masyarakat lebih memilih untuk mengkonsumsi produk-produk yang alami ?

4.) Mampukah selai lidah buaya menjadi produk pilihan para konsumen ?

1.3 Tujuan Penelitian

1) Menemukan alternatif baru untuk memanfaatkan tanaman lidah buaya (Aloe Vera) sebagai bahan baku pembuatan produk makanan,

2) Menciptakan produk makanan yang sehat, bernutrisi, dan bernilai jual tinggi,

3) Mengetahui kualitas selai dilihat dari warna, tekstur, rasa, dan aroma yang dihasilkan,

4) Membuka usaha agroindustri baru.

1.4 Manfaat

1) Memberikan rujukan kepada instansi terkait untuk melakukan penelitian lebih lanjut mengenai tanaman lidah buaya (Aloe Vera) yang kaya manfaat,

2) Memberikan masukan kepada para pekerja agroindustri untuk menciptakan produk makanan baru yang lebih menyehatkan,

3) Memberikan informasi dan masukan kepada masyarakat, khususnya masyarakat Kebumen, untuk dapat mengelola atau membuat sendiri selai untuk menu sarapan pagi yang enak dan menyehatkan.

1.5 Metode Pengumpulan Data

Dalam penyusunan dan penyelesaian karya tulis ini, penulis menggunakan metode sebagai berikut:

1. Studi Pustaka

Metode ini dilakukan dengan cara mencari informasi melalui berbagai sumber tertulis ataupun melalui sumber lisan dari narasumber yang berpengalaman.

2. Percobaan

Langkah ini dilakukan untuk mengetahui kebenaran dan mempraktikannya sendiri masalah yang dibahas.Cara ini dilakukan oleh penulis dengan menggunakan alat dan bahan yang sederhana dan mudah dicari agar mudah ditiru oleh masyarakat.

3. Jelajah Dunia Maya

Hal ini dilakukan untuk mencari data atau informasi yang tidak didapatkan pada waktu studi pustaka dan penelitian.

1.6 Sistematika Penulisan

BAB 1. PENDAHULUAN

Berisi uraian mengenai latar belakang penulisan,identifikasi masalah, tujuan penelitian, tujuan penelitian, manfaat, metode pengumpulan data, dan sistematika penulisan yang dilakukan penulis dalam menyusun karya tulis ini.

BAB 2. TELAAH PUSTAKA

Berisi uraian mengenai deskripsi tanaman lidah buaya (Aloe Vera), sejarah lidah buaya, penyabaran, manfaat, dan pengolahan lidah buaya menjadi produk makanan berupa selai.

BAB 3. METODOLOGI

Berisi uraian mengenai hal-hal yang berhubungan dengan penelitian yaitu tempat dan waktu penelitian, alat dan bahan, proses pengolahan, dan hasil produk olahan selai lidah buaya yang siap dikonsumsi.

BAB 4. HASIL DAN PEMBAHASAN

Berisi uraian mengenai pembahasan dari hasil produk yang dihasilkan tentang sifat fisik yang dihasilkan dan hasil pengamatan akhir yang diperoleh tiap 1 kg selai.

BAB 5. PENUTUP

Berisi uraian mengenai kesimpulan dari percobaan yang dilakukan penulis dan saran-saran penulis untuk masyarakat maupun pemerintah.

BAB 2. TELAAH PUSTAKA

2.1 Tanaman Lidah Buaya

Lidah buaya (Aloe Vera) merupakan tumbuhan liar di tempat yang berhawa panas atau ditanam orang di pot dan pekarangan rumah sebagai tanaman hias. Daunnya agak runcing berbentuk taji, tebal, getas, tepinya bergerigi/ berduri kecil, permukaan berbintik-bintik, panjang 15-36 cm, lebar 2-6 cm, bunga bertangkai yang panjangnya 60-90 cm, bunga berwarna kuning kemerahan (jingga), Banyak di Afrika bagian Utara, Hindia Barat. Berikut adalah bagian-bagian tanaman lidah buaya (Aloe Vera) :

a. Batang Tanaman

clip_image005Aloe Vera berbatang pendek. Batangnya tidak kelihatan karena tertutup oleh daun-daun yang rapat dan sebagian terbenam dalam tanah. Melalui batang ini akan muncul tunas-tunas yang selanjutnya menjadikan anakan. Aloe Vera yang bertangkai panjang juga muncul dari batang melalui celah-celah atau ketiak daun.

clip_image006Batang Aloe Vera juga dapat disetek untuk perbanyakan tanaman. Peremajaan tanaman ini dilakukan dengan memangkas habis daun dan batangnya, kemudian dari sisa tunggul batang ini akan muncul tunas-tunas baru atau anakan.

clip_image008b. Daun.

Daun tanaman Aloe Vera berbentuk pita dengan helaian yang memanjang. Daunnya berdaging tebal, tidak bertulang, berwarna hijau keabu-abuan, bersifaat sukulen (banyak mengandung air) dan banyak mengandung getah atau lendir (gel) sebagai bahan baku obat.

clip_image009Tanaman lidah buaya tahan terhadap kekeringan karena di dalam daun banyak tersimpan cadangan air yang dapat dimanfaatkan pada waktu kekurangan air. Bentuk daunnya menyerupai pedang dengan ujung meruncing, permukaan daun dilapisi lilin, dengan duri lemas dipinggirnya. Panjang daun dapat mencapai 50 – 75 cm, dengan berat 0,5 kg – 1 kg, daun melingkar rapat di sekeliling batang bersaf-saf.

clip_image011c. Bunga

clip_image012Bunga Aloe Vera berwarna kuning atau kemerahan berupa pipa yang mengumpul, keluar dari ketiak daun. Bunga berukuran kecil, tersusun dalam rangkaian berbentuk tandan, dan panjangnya bisa mencapai 1 meter. Bunga biasanya muncul bila ditanam di pegunungan. d. Akar Akar tanaman Aloe Vera berupa akar serabut yang pendek dan berada di permukaan tanah. Panjang akar berkisar antara 50 – 100 cm. Untuk. pertumbuhannya tanaman menghendaki tanah yang subur dan gembur di bagian atasnya.

2.2 Sejarah Lidah Buaya

Nama tanaman satu ini mengingatkan kita pada hewan melata. Tapi tanaman ini bukan lidah buaya asli lidah seekor buaya. Ia diberi nama lidah buaya karena bentuknya yang mirip dengan lidah buaya. Lidah Buaya (Aloe vera; Latin: Aloe barbadensis Milleer) adalah sejenis tumbuhan yang sudah dikenal sejak ribuan tahun silam dan digunakan sebagai penyubur rambut, penyembuh luka, dan untuk perawatan kulit. Tumbuhan ini dapat ditemukan dengan mudah di kawasan kering di Afrika. Tanaman ini sudah digunakan bangsa Samaria sekitar tahun 1875 SM.

Bangsa Mesir kuno sudah mengenal khasiat lidah buaya sebagai obat sekitar tahun 1500 SM. Berkat khasiatnya, masyarakat Mesir kuno menyebutnya sebagai tanaman keabadian. Seorang peracik obat-obatan tradisional berkebangsaan Yunani bernama Dioscordes, menyebutkan bahwa lidah buaya dapat mengobati berbagai penyakit. Misalnya bisul, kulit memar, pecah-pecah, lecet, rambut rontok, wasir, dan radang tenggorokan.

Dalam laporannya, Fujio L. Panggabean, seorang peneliti dan pemerhati tanaman obat, mengatakan bahwa keampuhan lidah buaya tak lain karena tanaman ini memiliki kandungan nutrisi yang cukup bagi tubuh manusia. Hasil penelitian lain terhadap lidah buaya menunjukkan bahwa karbohidrat merupakan komponen terbanyak setelah air, yang menyumbangkan sejumlah kalori sebagai sumber tenaga.

Lidah buaya merupakan tanaman asli Afrika, tepatnya dari Ethiopia. Akan tetapi banyak berkembang di Yunani dan sudah dikenal sejak abad ke-14 SM. Sekarang daerah penyebarannya sudah ke seluruh dunia termasuk Indonesia. Tanaman ini mempunyai nama yang berbeda di masing-masing wilayah. Nama-nama tersebut antara lain dapat dilihat dari tabel berikut :

Negara

Penamaan

Filipina

natau

Malaysia

jadam

Prancis

aloe

Spanyol

sa’villa

India

musabba

Arab

sabbar

Tibet

jelly leek

Indonesia

lidah buaya

Tabel 1. Penamaan Lidah Buaya Di Berbagai Negara

clip_image0142.3 Penyebaran Tanaman Lidah Buaya ( Aloe Vera )

clip_image015Penyebaran lidah buaya di Indonesia dimulai pada abad ke-17 yang dibawa oleh orang China. Pada awalnya lidah buaya hanya dimanfaatkan sebagai tanaman hias di pekarangan rumah dan obat pencuci rambut. Sejak tahun 1990 mulai dikembangkan secara besar-besaran untuk bahan baku kosmetik, farmasi, minuman dan makanan.

Seiring kemajuan teknologi yang berkembang di Indonesia, tanaman lidah buaya (Aloe Vera) khususnya bagian daun mulai dikembangbiakan dan diolah menjadi produk makanan yang hasilnya bernilai jual tinggi dan telah di ekspor hingga ke luar negeri. Berikut adalah skema arus penyebaran daun lidah buaya dan produk olahannya :

clip_image017

Gambar 5. Arus Penyebaran Daun Dan Hasil Olahannya

Tanaman lidah buaya terdiri dari akar, batang, daun dan bunga. Akar lidah buaya merupakan akar serabut yang tumbuh ke samping sepanjang 30 – 40 cm. Akar tersebut keluar dari batang yang tertimbun tanah. Tinggi tanaman lidah buaya bervariasi sesuai jenisnya dengan bentuk batang bulat berserat. Pada waktu masih muda batangnya tidak kelihatan karena tertutup oleh daun yang rapat di sekeliling batang dan sebagian terbenam dalam tanah. Akan tetapi setelah pelepahnya dipanen beberapa kali batang tanaman ini akan terlihat jelas.

Daun yang berwarna hijau dan bergerigi atau duri di sepanjang tepi daunnya mempunyai panjang bervariasi sesuai dengan jenisnya. Bentuknya meruncing ke bagian atas seperti bentuk tombak, mempunyai permukaan yang rata di bagian atas dan cembung di bagian bawah. Daun lidah buaya banyak mengandung air, oleh karena itu tanaman ini tergolong pada tanaman sukulen. Bunga lidah buaya tersusun melingkar di ujung tangkai yang menjulang vertikal. Warna bunga bervariasi tergantung jenisnya, ada yang kuning, ungu, dan merah tua.

Lidah buaya merupakan tanaman sukulen (banyak mengandung air) yang termasuk suku Liliaceae. Ada sekitar 350 jenis lidah buaya yang hidup di dunia yang termasuk suku ini. Akan tetapi yang banyak ditanam hanya beberapa jenis saja, diantaranya adalah Aloe barbadensis Miller, Aloe ferox Miller, Aloe perryi Baker dan Aloe chinensis Baker. Dari jenis-jenis tersebut yang paling banyak dimanfaatkan adalah Aloe barbadensis Miller. Sedangkan lidah buaya yang banyak dikembangkan di Indonesia terutama di Kalimantan Barat adalah Aloe chinensis Baker.

Tanaman lidah buaya akan berkembang baik pertumbuhannya di wilayah bersuhu rata-rata 28 - 32oC. Lahan penanaman harus terbuka tanpa ternaungi oleh pepohonan karena lidah buaya perlu sinar matahari penuh. Tanaman ini mempunyai keunggulan yaitu tahan terhadap kekeringan, terutama pada musim kemarau, karena lidah buaya dilengkapi dengan kemampuan menyimpan air dalam daunnya yang tebal. Lidah buaya juga dapat mengurangi penguapan dengan cara menutup stomatanya (mulut daun) disiang hari. Sebaliknya, pada malam hari mulut daunnya akan terbuka untuk menyerap uap air. Akan tetapi lidah buaya ini tidak tahan terhadap kelembaban tinggi atau di daerah yang curah hujannya tinggi, tanaman ini mudah terkena serangan penyakit busuk pangkal batang yang disebabkan oleh cendawan Fusarium sp. Tanaman ini dapat ditanam mulai dari dataran rendah sampai dataran tinggi asalkan tanahnya subur, gembur, dan kaya bahan organik, dengan pH ideal 5.5-6. Karena itu, tanaman lidah buaya dapat tumbuh di semua jenis tanah asalkan tanah tersebut tidak tergenang air.

Lidah Buaya diklasifikasikan sebagai berikut :

clip_image018
Kingdom: Plantae (Tumbuhan)
     Subkingdom: Tracheobionta (Tumbuhan berpembuluh)
         Super Divisi: Spermatophyta (Menghasilkan biji)
             Divisi: Magnoliophyta (Tumbuhan berbunga)
                 Kelas: Liliopsida (berkeping satu / monokotil)
                     Ordo: Asparagales
                         Famili: Asphodelaceae
                             Genus: Aloe
                                 Spesies: Aloe vera L.

2.4 Manfaat Tanaman Lidah Buaya (Aloe Vera)

Lidah buaya telah dikenal manfaatnya sejak dahulu. Bahkan seiring kemajuan ilmu pengetahuan dan teknologi, sekarang ini banyak yang memanfaatkan tanaman ini sebagai bahan baku ataupun bahan campuran pembuatan berbagai macam produk. Lidah buaya (Aloe Vera) juga telah teruji mampu mencegah dan mengobati berbagai macam jenis penyakit.

Manfaat produk yang dihasilkan dari lidah buaya sangat beraneka ragam, antara lain dapat dimanfaatkan sebagai bahan campuran pada pembuatan produk berupa shampo, pasta gigi, dan aneka macam kosmetik lainnya bahkan ada juga yang telah dijual dalam bentuk minuman koktail. Lidah buaya juga dimanfaatkan sebagai bahan pembuatan produk makanan Seperti nata de aloe, sirup, teh, jus, koktail, jelly, dodol, cendol, dan selai lidah buaya.

Kegunaannya bagi kesehatan manusia antara lain untuk mengobati sakit kepala/pusing, sembelit, kejang pada anak, kurang gizi, batuk rejan, muntah darah, kencin manis, wasir, peluruh haid dan penyubur rambut.  Selain itu lidah buaya juga bermanfaat sebagai penyembuh luka dan luka bakar serta mengurangi infeksi.

Selama ini dalam pemanfaatan lidah buaya menjadi produk pangan yang digunakan adalah daging buah, dan untuk kulit masih menjadi limbah. Tetapi sebenarnya untuk kulit lidah buaya juga bisa di manfaatkan sebagai bahan pangan berupa teh lidah buaya, sehingga dalam hal ini dapat memanfaatkan limbah yang tidak digunakan menjadi alternativ pangan yang bernilai ekonomis. Dan yang dibahas pada penelitian ini adalah penggunaan daging buah sebagai bahan pembuatan selai lidah buaya yang enak dan bernutrisi tinggi.

2.5 Pengolahan Lidah buaya

Setelah mengetahui beragam khasiat lidah buaya dan pemanfaatannya, tidak ada salahnya jika kita mulai mencoba bahan alami yang satu ini untuk menjaga kesehatan kita dan keluarga dengan membuat sendiri produk ini, baik untuk di konsumsi maupun sebagai peluang bisnis usaha. Salah satunya adalah mengolah menjadi selai.

Berikut adalah proses pembuatan selai lidah buaya :

a. Pengumpulan

Langkah awal untuk membuat sebuah produk adalah mengumpulkan alat dan bahan yang diperlukan. Bahan yang diperlukan antara lain daun lidah buaya yang berukuran sedang, dan bahan-bahan pendukung lain seperti gula pasir, agar-agar, asam askorbat (vitamin C), pengawet makanan (natrium benzoat), dan air secukupnya.

b. Pengambilan Daging

Daun lidah buaya yang telah dibersihkan, dibelah menjadi dua (2) bagian untuk mempermudah pengambilan daging dari daun. Setelah terlepas dari kulit luar, daging lidah buaya yang berwarna putih dibersihkan menggunakan air bersih dan di potong dadu untuk mempermudah proses penggilingan.

c. Perendaman

Daging buah yang telah di bersihkan dan dipotong dadu selanjutnya direndam dengan larutan asam askorbat. Tujuanya adalah untuk menghilangkan lendir yang menempel pada daging lidah buaya. Asam askorbat juga berfungsi sebagai pemberi rasa asam pada selai, menghilangkan bau khas lidah buaya, dan sebagai antioksidan bagi tubuh kita.

d. Penggilingan

Setelah direndam dengan larutan asam askorbat selama 15 menit, langkah selanjutnya adalah proses penggilingan. Penggilingan dilakukan dengan menggunakan blender untuk menghasilkan bubur daging lidah buaya yang tingkat kehalusanya mendekati sempurna.

e. Penambahan zat

Setelah menjadi bubur selanjutnya di tambahkan gula dan agar-agar. Gula berfungsi sebagai pemberi rasa manis pada selai yang dihasilkan, dan agar-agar sebagai zat pengental. Apabila menghendaki warna yang lebih bervariasi, kita dapat menambahkan zat pewarna makanan sesuai keinginan dengan kadar yang rendah.

f. Pemanasan

Setelah semua zat tercampur dengan rata, selanjutnya dipanaskan sambil diaduk hingga mendidih dan mengeluarkan busa. selanjutnya tambahkan pengawet makanan (Natrium benzoat) agar selai dapat bertahan lebih lama. Setelah berbentuk gel, hentikan proses pemanasan.

g. Pemisahan

Proses pemisahan yang dimaksud adalah memisahkan antara selai dengan busa sebelum melakukan proses pengemasan. Busanya hanya sebagai limbah dan bagian selainya diangin-anginkan agar suhunya sedikit menurun sebelum melalui proses selanjutnya.

h. Pengemasan

langkah terakhir dalam proses ini adalah pengemasan. Pengemasan dilakukan dengan menggunakan wadah yang kedap udara agar selai tidak berjamur. Kemasan yang digunakan juga harus menarik perhatian konsumen dan juga diberi label yang sesuai jika akan dipasarkan.

   
  clip_image019
 
  clip_image020

clip_image021

clip_image022

   
  clip_image023
 
  clip_image024
 
  clip_image025
 
  clip_image026
 
  clip_image027

BAB 3. METODOLOGI

3.1 Tempat dan Waktu Penelitian

Proses pembuatan selai lidah buaya ini dilakukan secara sederhana di rumah pribadi. Waktu penelitian hingga pelaksanaanya dilakukan pada bulan Januari sampai bulan Februari 2012.

3.2 Alat dan Bahan

3.2.1 Alat

Peralatan yang digunakan selama proses pengolahan adalah sebagai berikut:

1. Pisau,

2. Blender,

3. Pangaduk,

4. Mangkuk,

5. Panci,

6. Kompor,

7. Botol atau wadah sebagai tempat pengemasan.

3.2.2 Bahan

Bahan yang digunakan dalam pengolahan selai adalah :

1. Daun lidah buaya

Bagian daun yang digunakan adalah hanya bagian gel yang berwarna putih bening saja.

2. Agar-agar

Fungsinya sebagai zat penambah kekentalan dan memberi bentuk seperti jelly.

3. Gula pasir

Sebagai pemanis dan menambah cita rasa selai.

4. Zat-zat lain sebagai pelengkap.

Tujuan zat pelengkap seperti asam askorbat, pewarna makanan, penambah aroma, dan natrium benzoat adalah untuk mendapatkan hasil produk yang diinginkan.

3.3 Metode Pembuatan Selai Lidah Buaya

Proses pembuatan selai lidah buaya dilakukan secara sederhana agar mudah di tiru oleh masyarakat.

Langkah-langkah pembuatan selai lidah buaya adalah sebagai berikut :

1. Pengumpulan Daun

Daun lidah buaya yang berukuran sedang dikumpulkan hingga menghasilkan ± 1 kg daging lidah buaya.

2. Pengambilan Daging

Dari daun yang sudah di kumpulkan tersebut, di ambil bagian dagingnya untuk di manfaatkan.

clip_image028clip_image030 clip_image032

Gambar 6.Daun Lidah Buaya Gambar 7. Gel Lidah Buaya

3. Perendaman

Perendaman dilakukan menggunakan larutan asam askorbat ± 15 menit.

4. Penggilingan

Penggilingan dilakukan menggunakan blender.

clip_image033clip_image035 clip_image037

Gambar 8. Proses Memblender Gambar 9. Bubur Lidah Buaya

5. Penambahan zat

Bubur lidah buaya di tambahkan beberapa zat lain seperti gula, agar-agar, pewarna makanan, penambah aroma, dan pengawet untuk menyempurnakan hasil olahan.

clip_image039

Gambar 10. Penambahan Zat

6. pemanasan

Pemanasan dilakukan hingga mendidih dan mengeluarkan busa. Pemanasan baru dihentikan setelah cairan berubah menjadi gel.

clip_image041

Gambar 11. Proses Pemanasan

7. Pemisahan.

Pisahkan busa dari permukaan selai sebelum pengemasan.

8. Pengemasan

Pengemasan dilakukan menggunakan wadah yang kedap udara agar selai tidak mudah berjamur.

clip_image0433.4 Pengamatan Hasil Produk

Dari percobaan yang dilakukan, penulis dapat mengetahui tekstur, penampilan, aroma, dan rasa yang dihasilkan dari produk yang dihasilkan.

Berikut adalah hal-hal yang diperoleh dari hasil pengamatan:

3.4.1 Tekstur dan Penampilan Selai

clip_image044 Hasil produk olahan selai lidah buaya yang alami ( tanpa pewarna makanan) akan menghasilkan warna yang putih keruh kekuning-kuningan. Warna kuning tersabut adalah pengaruh dari asam askorbat yang diberikan pada saat proses perendaman. Apabila menginginkan warna lain, kita dapat menambahkan pewarna makanan dengan kadar yang rendah.

Selai lidah buaya tampak seperti selai pada umumnya. Akan tetapi selai lidah buaya lebih memiliki daya oles yang baik dan teksturnya sangat lembut. Penambahan agar-agar juga sangat mempengaruhi tekstur dan penampilan selai. Oleh karena itu penggunaanya harus diperhatikan dengan baik.

3.4.2 Aroma

Aroma yang dihasilkan dari selai lidah buaya sangat khas. Aroma lidah buaya ini dapat dihilangkan dengan larutan asam askorbat. Namun asam askorbat ini sifatnya hanya menghilangkan aroma asli. Apabila menginginkan aroma yang alami, kita dapat menambahkan air perasan daun pandan sebagai penambah aroma. Penambahan air perasan ini dilakukan pada saat proses pemanasan. Tujuanya agar aroma yang dihasilkan lebih merata dan bercampur dengan aroma khas lidah buaya.

3.4.3 Rasa

Setelah melalui beberapa percobaan, dapat di simpulkan bahwa rasa yang dihasilkan oleh Selai lidah buaya sangat dipengaruhi oleh kadar gula yang digunakan.

Untuk mengetahui kadar gula yang baik, penulis melakukan 3 kali perbedaan penambahan gula dengan perbandingan bahan lain yang tetap serta proses pengolahan yang sama.

BAB 4. HASIL DAN PEMBAHASAN

4.1 Sifat Fisik Hasil Olahan

Setelah melakukan percobaan tersebut dapat diketahui sifat-sifat dari hasil olahan selai lidah buaya tersebut. Sifat tersebut antara lain:

· Selai yang dihasilkan berwarna putih keruh kekuning-kuningan apabila tidak di campur dengan zat pewarna tambahan,

· Teksturnya lembut dan sedikit lembek,

· Daya olesnya lebih lembut dari jenis selai lainnya,

· Rasanya manis dan sedikit asam. Rasa manis dapat disesuaikan dengan keinginan dengan cara mengatur kadar gula yang digunakan. Sedangkan rasa asam diperoleh dari asam askorbat yang digunakan pada proses perendaman,

· Aroma asli ( sebelum ditambah aroma lain ) yang dihasilkan sangat khas, yaitu seperti aroma daging lidah buaya sebelum diolah. Aroma khas lidah buaya dapat dihilangkan dengan melalui proses perendaman menggunakan larutan asam askorbat.

Untuk mengetahui kualitas selai yang baik, penulis melakukan 3 kali percobaan dengan penambahan kadar zat yang berbeda dengan proses dan lamanya waktu pengolahan yang sama.

4.2 Hasil Pengamatan Akhir

Setelah melakukan 3 kali percobaan, penulis dapat menyimpulkan bahwa pembuatan selai lidah buaya dapat dilakukan secara sederhana. Hal inilah yang membuat penulis yakin bahwa masyarakat mudah untuk mempraktikanya sendiri di rumah. Hal yang harus diperhatikan dalam pembuatan produk ini adalah ketelitian dan perpaduan kadar zat yang harus sesuai agar menghasilkan produk yang baik.

Penelitian ini juga dilakukan untuk mengetahui peran zat yang ditambahkan dalam proses pembuatan selai lidah buaya ini. Hal-hal yang diamati adalah peran zat asam askorbat, pemberian kadar gula dan jumlah agar-agar yang diperlukan.

4.2.1 Mengetahui Pengaruh Asam Askorbat

Asam Askorbat berperan penting dalam proses pembuatan selai. Selain berfungsi menghilangkan lendir, asam askorbat juga membuat tekstur gel lebih kenyal, menghilangkan rasa pahit, dan terbukti mampu menghilangkan aroma khas tumbuhan.

pengaruh asam askorbat dalam proses perendaman dapat dilihat dalam tabel berikut:

Hasil Yang Dapat Diamati

Hasil Pengamatan

Sebelum Direndam Asam Askorbat

Direndam Dengan Asam Askorbat

Rasa

Pahit

Hambar

Lendir

Berlendir

Tidak Berlendir

Bentuk dan Tekstur

Sedikit Keras

Lebih Kenyal

Aroma

Aroma Khas Tumbuhan

Aroma Seperti Jeruk

Tabel 2. Pengaruh Asam Askorbat

Dari tabel tersebut dapat diketahui bahwa peran asam askorbat sangat penting dalam proses pembuatan selai lidah buaya.

Karena hasil rendaman asam askorbat beraroma seperti jeruk, maka dapat disimpulkan bahwa zat ini banyak terkandung dalam jeruk dan buah-buahan lain yang mengandung vitamin C. Jadi apabila kita kesulitan mencari zat ini, atau tidak mampu membelinya karena harganya cukup mahal, kita dapat menggantinya dengan air perasan jeruk atau larutan lain yang mengandung vitamin C.

Karena mengandung Vitamin C, daging lidah buaya yang direndam dengan larutan asam askorbat akan berasa sedikit asam setelah menjadi selai. Namun sebelum diolah, daging yang direndam dengan larutan ini akan berasa hambar. Perendaman yang di sarankan adalah selama 15 menit. Penulis menyarankan agar penggunaan asam askorbat untuk proses perendaman hanya sebanyak 1 gram liter air atau 0,1 % dari total 1 kg daging lidah buaya yang direndam.

4.2.2 Mengetahui Kadar Gula Yang Baik

untuk mengetahui kadar gula yang baik, penulis melakukan perbedaan jumlah zat gula yang ditambahkan dengan kadar . Dalam percobaan ini, penulis mengandalkan masyarakat untuk menilai hasil produknya. Yang banyak disukai masyarakat itulah yang penambahan kadar gulanya paling mendekati sempurna.

Hasil pengamatannya dapat dilihat dalam tabel berikut:

Percobaan

Penambahan Total Gula Per 1 Kg Daging Lidah Buaya

Minat Masyarakat

(%)

1

400 gram

45%

2

500 gram

85%

3

550 gram

70%

Tabel 3. Kadar Gula Yang Baik

Dari tabel diatas, dapat disimpulkan bahwa pada percobaan kedua paling diminati oleh masyarakat. Pada percobaan pertama rasa selai yang dihasilkan belum jelas, artinya antara rasa asam dan sedikit hambar belum bersatu akibat kurangnya zat gula. Pada percobaan ketiga, peminatnya cukup banyak, namun tidak sebanyak peminat pada percobaan kedua. Rasa yang di hasilkan pada percobaan ketiga tergolong terlalu manis. Jadi peminat pada percobaan ketiga hanya masyarakat yang benar-benar pencinta rasa manis.

Jadi, kadar penambahan gula yang disarankan pada pembuatan selai lidah buaya sebanyak 470 - 520 gram.

4.2.3 Penggunaan Agar-Agar Yang Baik

Untuk menghasilkan selai yang baik, diperlukan jumlah agar-agar yang benar-benar sesuai agar menghasilkan selai yang lembut dan memiliki daya oles yang baik. Penggunaan agar-agar dalam proses pembuatan selai ini sangat mempengaruhi tekstur dan penampilan selai. Apabila jumlah agar- agar yang ditambahkan terlalu banyak, maka selai yang dihasilkan lebih menyerupai jelly. Apabila agar-agar yang di tambahkan terlalu sedikit, maka kekentalan dan daya oles selai kurang sempurna.

Penggunaan jumlah agar-agar yang baik dapat diamati dari tabel berikut:

Percobaan

Total Penambahan Jumlah Agar-Agar

Bentuk Yang Dihasilkan

1

2 gram

Agak Cair

2

3 gram

Lembek

3

6 gram

Bersifat Mirip Jelly

Tabel 4. Penggunaan Jumlah Agar-Agar

Dari tabel percobaan diatas, dapat disimpulkan bahwa daya oles selai terbaik adalah pada percobaan yang kedua. Percobaan pertama masih sedikit cair sehingga daya olesnya kurang sempurna. Sedangkan pada percobaan ketiga, selai yang dihasilkan sudah menyerupai jelly sehingga hamppir tidak memiliki daya oles.

4.2.4 Kesimpulan Hasil Pengamatan

Dari pengamatan yang dilakukan, dapat diketahui perbandingan seluruh zat yang paling mendekati sempurna dapat dilihat dalam tabel perbandingan zat berikut ini :

Jenis Zat

Jumlah Yang Disarankan

Asam Askorbat

1 gram

Gula

500 gram

Agar-Agar

3 gram

Tabel 5.Penggunaan Jumlah Zat Yang Disarankan

Dari hasil pengamatan ini penulis dapat menyimpulkan bahwa dalam proses pengolahan selai lidah buaya ini harus benar-benar memperhatikan jumlah zat yang ditambahkan dan harus mengetahui perbandingan jumlah zat yang baik dalam pemanfaatanya. Sehingga mampu menghasilkan produk yang baik dan laku di pasaran.

BAB 5. PENUTUP

5.1 Kesimpulan

Dari hasil penelitian manfaat tanaman lidah buaya ( Aloe Vera ) menjadi selai ini, dapat penulis simpulkan sebagai berikut :

· Dalam pembuatannya diperlukan ketelitian dalam penggunaan zat. Hal ini telah dibuktikan melalui percobaan yang telah penulis lakukan. Dengan perbandingan yang tepat, selai hasil olahannya akan baik dan diminati para konsumen,

· Selai lidah buaya memiliki kandungan gizi yang baik bagi tubuh kita, sehingga baik untuk dikonsumsi setiap hari sebagai menu pendamping roti untuk sarapan pagi. Atau dapat dikonsumsi dengan cara lain menurut selera konsumen,

· Pemanfaatan lidah buaya menjadi produk olahan seperti selai lidah buaya ini sangat memiliki potensi untuk dikembangkan sebagai usaha agroindustri baru bagi produsen. Karena selain rasanya yang enak, selai lidah buaya ini juga bernutrisi tinggi dan kaya manfaat.

5.2 Saran

1. Perlu diadakan penelitian lebih lanjut untuk dapat lebih meningkatkan kualitas produk yang baik.

2. Perlu diperhatikan penggunaan bahan dan zat dalam proses pembuatannya agar mampu menghasilkan produk yang baik dan tetap ( cita rasa selalu terjaga ).

3. Pemerintah dan instansi terkait, diharapkan dapat mengembangkan lidah buaya sebagai bahan pembuatan produk makanan.

DAFTAR PUSTAKA

Furnawanthi, I. Khasiat dan Manfaat Lidah Buaya Si Tanaman Ajaib. Jakarta: Agromedia Pustaka. 2002.

Fardiaz, D. Hidrokoloid Dalam Industri Pangan, Buku dan Monograf. Laboratorium Kimia dan Biokimia Pangan. Bogor: Pusat Antar Universitas Pangan dan Gizi Institusi. 1989.

http://www.squidoo.com/manfaat-lidah-buaya

http://www.bloggerborneo.com/produk-makanan-lidah-buaya-pontianak-oleh- oleh-khas-kalimantan-barat


Dengan memasukan alamat email dibawah ini, berarti anda akan dapat kiriman artikel terbaru dari SEMUA TENTANG SMA DAN EDUKASI.com di inbox anda:


0 komentar:

Poskan Komentar

 

Labels