Submit

12 Okt 2012

Karya Tulis Pemanfaatan Limbah Puntung Rokok dan Daun Mengkudu (Morinda Citrifolia) sebagai Pestisida Nabati

Karya Tulis

Pemanfaatan Limbah Puntung Rokok dan Daun Mengkudu (Morinda Citrifolia) sebagai Pestisida Nabati

Diajukan dalam Rangka Memenuhi Tugas Mandiri Terstruktur

Mata Pelajaran Bahasa Indonesia di kelas XI Semester 2

Tahun Pelajaran 2012

Disusun oleh:

Nama : Tri Anah Agustin

NIS : 5760

DINAS PENDIDIKAN PEMUDA DAN OLAHRAGA

SMA NEGERI 1 KUTOWINANGUN

2012



Pemanfaatan Limbah Puntung Rokok dan Daun Mengkudu (Morinda Citrifolia) sebagai Pestisida Nabati

Dajukan dalam Rangka Memenuhi Tugas Mandiri Terstruktur

Mata Pelajaran Bahasa Indonesia di kelas XI Semester 2

Tahun Pelajaran 2012

Disusun oleh:

Nama: Tri Anah Agustin

NIS : 5760

DINAS PENDIDIKAN PEMUDA DAN OLAHRAGA

SMA NEGERI 1 KUTOWINANGUN

2012

LEMBAR PENGESAHAN

Judul Karya Ilmiah : Pemanfaatan Limbah Puntung Rokok dan Daun Mengkudu (Morinda Citrifolia) sebagai Pestisida Nabati

Penyusun : Tri Anah Agustin

NIS : 5760

Sekolah : SMA N 1 Kutowinangun

Karya ilmiah ini telah disahkan pada, Februari 2012

Mengetahui

Kepala SMA Negeri 1 Kutowinangun Pembimbing

Dra. Nurhidayati Drs.Kirwanto

NIP: 19601107 198803 2 001 NIP.19630809 199512 1 001

KATA PENGANTAR

Penulis bersyukur kehadirat Allah SWT atas segala rahmat taufiq dan karunia-Nya penulis dapat menyelesaikan karya ilmiah yang berjudul “Pemanfaatan Limbah Puntung Rokok dan Daun Mengkudu (Morinda Citrifolia) Sebagai Pestisida Nabati” dengan baik. Karya ilmiah ini dapat diselesaikan dengan baik atas dukungan berbagai pihak. Oleh karena itu, penulis mengucapkan terima kasih kepada:

1. Bapak Drs. Kirwanto, selaku guru mata pelajaran Bahasa Indonesia yang telah membimbing penulis dalam penulisan karya tulis;

2. Semua pihak yang tidak dapat disebutkan satu persatu, yang telah banyak membantu penulis dalam penulisan karya tulis.

Karya ilmiah ini merupakan hasil penelitian yang penulis lakukan di rumah penulis dari bulan Januari hingga Februari. Karya tulis ini diajukan dalam rangka unuk memenuhi tugas mandiri terstruktur mata pelajaran Bahasa Indonesia di kelas XI semester II tahun pelajaran 2011/2012.

Penulis menyadari bahwa penuisan karya ilmiah ini masih jauh dari sempurna. Oleh karena itu, kritik dan saran yang kontruktif sangat penulis harapkan. Akhirnya penulis berharap agar karya ilmiah ini memberikan manfaat bagi masyarakat .

Kebumen, Februari 2012

Penulis

DAFTAR ISI

Halaman Judul..................................................................................................................... i

Lembar Pengesahan............................................................................................................ ii

Kata Pengantar.................................................................................................................. iii

Daftar Isi............................................................................................................................ iv

Daftar Gambar................................................................................................................... vi

Daftar Tabel...................................................................................................................... vii

Ringkasan Karya Tulis..................................................................................................... viii

BAB I . PENDAHULUAN..................................................................... 1

1.1 Latar Belakang............................................................................ 1

1.2 Identifikasi Masalah........................................................................................ 2

1.3 Tujuan Penelitian.............................................................................................. 2

1.4 Manfaat Penulisan............................................................................................ 3

1.5 Metode Pengumpulan Data.............................................................................. 3

1.6 Sistematika Penulisan....................................................................................... 3

BAB II. TELAAH PUSTAKA................................................................ 5

2.1 Rokok dan Puntung Rokok............................................................. 5

2.1.1 Tanaman Tembakau.............................................................................. 8

2.1.2 Daerah Penghasil Tembakau................................................................ 9

2.2 Tanaman Mengkudu...................................................................................... 10

2.2.1 Deskripsi Tanaman menghudu........................................................... 10

2.3 Pestisida Nabati.............................................................................................. 12

2.3.1 Kelebihan dan kekurangan Pestisida Nabati...................................... 13

BAB III. METODOLOGI..................................................................... 14

3.1 Tempat dan Waktu Penelitian......................................................................... 14

3.2 Bahan dan Alat............................................................................................... 14

3.2.1 Bahan............................................................................................... 14

3.2.2 Alat.................................................................................................. 14

3.3 Langkah-langkh Pembuatan Pestisida Nabati................................................. 15

3.4 Pengujian......................................................................................................... 16

BAB IV. HASIL DAN PEMBAHASAN............................................... 18

4.1 Efektifitas Pestisida Nabati............................................................................ 18

BAB V. PENUTUP.............................................................................. 20

5.1 Kesimpulan..................................................................................................... 20

5.2 Saran............................................................................................................... 20

DAFTAR PUSTAKA............................................................................ 21

DAFTAR GAMBAR

Gambar 1. Tanaman Tembakau......................................................................................... 7

Gambar 2. Tanaman Mengkudu......................................................................................... 9

Gambar 3. Proses Penumbukan........................................................................................ 15

Gambar 4. Proses Perendaman........................................................................................ 15

Gambar 5. Penyaringan..................................................................................................... 15

Gambar 6. Pencampuran ................................................................................................... 15

Gambar 7. Pencampuran Bahan Tambahan (Detergen).................................................... 17

Gambar 8. Proses Penyemprotan Pada Ulat Daun........................................................... 17

Gambar 9. Hasil Penyemprotan Pada Ulat Daun............................................................. 17

Gambar 10. Proses Penyemprotan Pada Belalang............................................................ 17

Gambar 11. Hasil Penyemprotan Pada Belalang.............................................................. 17

DAFTAR TABEL

Tabel 1. Klasifikasi Ilmiah Tanaman Tembakau................................................................. 8

Tabel2. Klasifikasi Tanaman Mengkudu.......................................................................... 10

Tabel 3. Berbagai Jenis Senyawa Yang Terkandung Dalam Mengkudu.......................... 11

Tabel 4. Proses Pembuatan Pestisida Nabati.................................................................... 16

Tabel 5. Percobaan 1. Pestisida Nabati Tanpa Bahan Tambahan.................................... 18

Tabel 6. Percobaan 2. Pestisida Nabati Dengan Bahan Tambahan (detergen)................. 18

RINGKASAN KARYA TULIS

Pestisida menjadi suatu kebutuhan petani yang pada umumnya digunakan untuk memberantas hama. Namun kebanyakan pestisida yang dijual di toko-toko adalah jenis pestisida kimia yang dapat menimbulkan dampak negatif bagi keselamatan pengguna, konsumen, dan kelestarian lingkunga. Beberapa hal yang melatarbelakangi penulis melakukan penelitian terhadap “Pemanfaatan limbah Puntung Rokok dan Daun Mengkudu (Morinda citrifolia) Sebagai Pestisida Nabati” adalah sebagai berikut; dampak negatif yang ditimbulkan oleh penggunaan pestisida kimia, akibat ketidaktahuan masyarakat akan bahaya penggunaan pestisida kimia, belum maksimalnya pemanfaatan limbah dan kekayaan alam yang ada untuk di olah menjadi pestisida nabati yang lebih ramah lingkungan.

Hal-hal tersebut diatas menjadi dasar mengapa penulis tertarik untuk mengungkap “Pemanfaatan Limbah Puntung rokok Dan Daun Mengkudu (Morinda citrifolia) Sebagai Pestisida Nabati”. Berdasarkan data-data yang penulis paparkan diatas dapat dirumuskan permasalahan sebagai berikut; Bagaimana memanfaatkan limbah punting rokok dan daun mengkudu (Morinda citrifolia) bahan baku dari pestisida nabati, Apakah limbah puntung rokok dan daun mengkudu efektif untuk memberantas hama tanpa bahan tambahan. Tujuan dari penelitianini adalah; Memanfaatkan limbah punting rokok dan daun mengkudu (Morinda citrifolia) sebagai pestisida nabati dan mengetahui efektifitas limbah puntung rokok dan daun mengkudu dengan atau tanpa bahan tambahan.

Puntung rokok adalah limbah yang dianggap tidak berguna yang sering kita temui di jalan-jalan. Namun kandungan yang ada didalamnya sebenarnya masih dapat dimanfaatkan sebagai pestisida. Sementara itu, mengkudu adalah tanaman yang berkhasia tuntuk obat dari akar sampai buah. Daun mengkudu berbentuk jorong-lanset, berukuran 15-50 x 5-17 cm. ukuran daun besar-besar, tebal, dan tunggal. Ekstrak yang dihasilkan berwarna kehijauan yang bila dicampur dengan ekstrak limbah puntung rokok akan berwarna kecoklatan karena ekstrak limbah puntung rokok lebih dominan.

Proses pengolahan limbah puntung rokok dan daun mengkudu yang penulis lakukan dengan langkah-langkah sebagai berikut; pengumpulan puntung rokok dan daun mengkudu, penggerusan/penumbukan, perendaman, dan penyaringan. Uji efektifitas yang kami lakukan antara lain; menguji efektifitas pestisida nabati dari limbah puntung rokok dan daun mengkudu dengan tanpa bahan tambahan dan dengan bahan tambahan dengan cara menyemprotkan pestisida tersebut pada hewan uji.

Dengan demikian, pestisida limbah puntung rokok dan daun mengkudu dapat dijadikan sumber alternatif dari maraknya penggunaan pestisida kimia.


BAB 1

PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang

Indonesia memiliki tanah yang sangat subur karena berada di kawasan yang umurnya masih muda, sehingga didalamnya banyak terdapat gunung-gunung berapi yang mampu mengembalikan permukaan tanah muda kembali yang kaya akan unsur hara sehingga cocok sekali untuk pertanian. Tanah merupakan faktor produksi pertanian yang penting.  Keseimbangan tanah dengan kandungan bahan organik, mikroorganisme dan aktivitas biologi serta keberadaan unsur-unsur hara dan nutrisi sangat penting untuk keberlanjutan pertanian kedepan, begitu juga dengan kesehatan manusia mempunyai hubungan langsung dengan kesehatan tanah. (Deptan, 2009).

Namun seiring berjalannya waktu, kesuburan yang dimiliki tanah Indonesia banyak yang digunakan tidak sesuai aturan yang berlaku tanpa memperhatikan dampak jangka panjang yang dihasilkan dari pengolahan tanah tersebut. Satu hal vital yang tidak luput dari proses pengaplikasian pengetahuan memberikan dampak besar terhadap kegiatan pertanian tanah air yang notabene merupakan sumber pencaharian terbesar sebagian masyarakat negara agraris ini.

Dunia pertanian merupakan dunia yang tak pernah lepas dari kehidupan manusia karena menghasilkan kebutuhan pokok manusia terutama kebutuhan pangan. Sejarah Indonesia sejak zaman kolonial sampai sekaang tidak dapat dipisahkan dari sektor pertanian dan perkebunan, karena sektor-sektor ini memiliki arti yang sangat penting dalam menentukan pembentukan berbagai realitas ekonomi dan sosial masyarakat diberbagai wilayah Indonesia. Berdasarkan data BPS tahun 2002, bidang pertanian di Indonesia menyediakan lapangan pekerjaan bagi sekitar 44,3% penduduk meskipun hanya menyumbang sekitar 17,3% dari total pendapatan domestik bruto.

Keberhasilan dunia pertanian dipengaruhi oleh beberapa factor salah satunya penggunaan pestisida dalam mengatasi hama atau OPT (Organisme Pengganggu Tanaman). Pada dasarnya, pestisida adalah bahan yang digunakan untuk mengendalikan, menolak, mengikat, atau membasmi organisme pengganggu. Meskipun pestisida seringkali disebut sebagi racun namun pestisida tidak selalu beracun.

Ketidakbijaksanaan dalam penggunaan pestisda pertanian dapat menimbulakan dampak negatif. Dampak negatif tersebut diantaranya meliputi dampak bagi keselamatan pengguna, konsumen, dan kelestarian makhluk hidup. Menurut data kesehatan tahun 2007 ada 446 orang meninggal akibat keracunan pestisida setiap tahunnya dan sekitar 30% mengalami gejala keracunan saat menggunakan pestisida. Hasil penelitian Ir. La Ode Arief

M. Rur. SC yaitu dari 2300 responden yang pada dasarnya petani, hanya 20% petani yang menggunakan APD (Alat Pelindung Diri), 60% petani tidak tahu cara menggunakan pestisida secara efektif dan sekitar 20% petani tersebut tidak tahu sama sekali tentang bahaya pestisida terhadap kesehatan.

Hal ini membuktikan betapa bahayanya dampak pestisida jika digunakan secara sembarangan. Kurangnya pengetahuan petani tentang kepestisidaan semakin menambah jumlah resiko terkena penyakit akibat pestisida. Namun, sebenarnya permasalahan itu dapat diatasi dengan memanfaatkan limbah puntung rokok dan daun mengkudu sebagai bahan baku pembuatan pestisida nabati. Pestisida nabati merupakan pestisida yan bahan aktifnya berasal dari tumbuhan atau bagian tumbuahan seperi akar,daun,batang,dan buah. Pada umumnya, petisida nabati bersifat sebagai racu perut yang tidak membahayakan terhadap musuh alami atau serangga bukan sasaran sehingga penggunaan pestisida nabati dapat dikombinasikan dengan musuh alami.

Sebenarnya, alam telah menyediakan bahan-bahan alami yang dapat dimanfaatkan untuk menanggulangi serangan hama dan penyakit pada tanaman. Seperti limbah puntung rokok dan daun mengkudu yang kita anggap sampah tak berguna ternyata dapat dimanfaatkan sebagai bahan baku pestisida nabati. Didalam puntung rokok masih terdapat sisa-sisa tembakau yang tentu saja mengandung nikotin. Begitu juga dengan daun mengkudu yang mengandung nilai gizi ang tinggi karena mengandung zat nutrisi,terpenoid,zat anti bakteri, seolopetin, zat anti kanker, xeronine, proxeronine, dan asam.

Namun sayangnya, limbah puntung rokok dan daun mengkudu ini belum dimanfaatkan secara optimal oleh masyarakat. Oleh karena itu, penulis tertarik untuk mengadakan penelitian tentang pemanfaatan limbah putung rokok dan daun menkudu sebagai pestisida nabati.

1.2 Perumusan Masalah

Berdasarkan uraian diatas dapat ditarik rumusan masalah sebagai berikut:

1. Bagaimana memanfaatkan limbah punting rokok dan daun mengkudu

(Morinda citrifolia) sebagai bahan baku pembuatan pestisida nabati?

2. Apakah limbah puntung rokok dan daun mengkudu efektif untuk memberantas hama tanpa bahan tambahan?

1.3 Tujuan Penelitian

Penelitian ini bertujuan untuk:

1. Memanfaatkan limbah puntung rokok dan daun mengkudu (Morinda citrifolia) sebagai pestisida nabati

2. Mengetahui efektifitas limbah puntung rokok dan daun mengkudu dengan atau tanpa bahan tambahan.

1.4 Manfaat Penelitian

1. Menambah nilai guna dari limbah puntung rokok dan daun mengkudu (Morinda citrifolia)

2. Memberikan tambahan pengetahuan bagi dunia pendidikan dan pertanian

3. Memberikan pengetahuan bagi masyarakat tentang pemanfaatan limbah puntung rokok dan daun mengkudu yang dapat meningkatkan pendapatan disektor pertanian.

1.5 Metode Pengumpulan Data

Dalam penyusunan dan penyelesaian karya tulis ini,penulis menggunakan metode sebagai berikut:

1. Studi Pustaka

Metode ini dilakukan dengan cara mencari informasi melalui buku-buku sebagai referensi dalam karya tulis ini.

2. Penelitian

Langkah ini dilakukan untuk menguji kebenaran dari masalah yang dibahas. Cara ini dilakukan oleh penulis dengan menggunakan alat-alat sederhana dengan tujuan agar masyarakat dapat mengikutinya.

3. Pencarian Dunia Maya

Hal in dilakukan dalam rangka untuk memperoleh data-data yang tidak didapatkan sewaktu studi pustaka dan penelitian.Cara ini dilakukan dengan mencari data-data melalui website yang terkait dengan masalah yang di bahas.

1.6 Sistematika Penulisan

BAB 1 PENDAHULUAN

Berisi uraian mengenai latar belakang penulisan,rumusan masalah,tujuan penelitian,dan sistematika penulisan yang digunakan oleh penulis dalam menyusun karya tulis ini.

BAB 2 TELAAH PUSTAKA

Berisi uraian mengenai manfaat limbah puntung rokok dan daun mengkudu secara umum, deskripsi tanaman tembakau dan tanaman mengkudu, pestisida nabati, keunggulan pestisida nabati, dan proses pembuatan pestisida nabati.

BAB 3 METODOLOGI

Berisi uraian mengenai hal-hal yang berhubungan dengan penelitian yaitu tempat, bahan dan alat. Selain itu diuraikan proses dari pembuatan pestisida nabati.

BAB 4 HASIL DAN PEMBAHASAN

Berisi uraian mengenai pembahasan efektifitas pestisida nabati limbah puntung rokok dan daun mengkudu dengan atau tanpa bahan tambahan.

BAB 5 PENUTUP

Berisi uraian mengenai kesimpulan dari penelitian yang dilakukan penulis dan saran-saran penulis untuk masyarakat maupun pemeintah.


BAB 2

TELAAH PUSTAKA

2.1 Rokok dan Puntung Rokok

Puntung rokok merupakan salah satu limbah yang sulit terdaur. Pada puntung rokok masih terdapat sisa-siasa zat yang terkandung dalam rokok seperti nikotin. Definisi Rokok adalah gulungan tembakau yang disalut dengan daun nipah (Kamus Besar Bahasa Indonesia, 2002). Rokok berbentuk silinder dari kertas berukuran panjang antara 70 hingga 120 mm (bervariasi tergantung negara) dengan diameter sekitar 10 mm yang berisi daun-daun tembakau yang telah dicacah. Rokok dibakar pada salah satu ujungnya dan dibiarkan membara agar asapnya dapat dihirup lewat mulut pada ujung lainnya.

Berdasarkan Jenisnya, rokok dibedakan menjadi beberapa jenis. Pembedaan ini didasarkan atas bahan pembungkusnya, bahan baku atau isi rokok, proses pembuatannya, dan penggunaan filter (wikipedia.com).

1. Rokok berdasarkan bahan pembungkus.

  • Klobot: pembungkus rokok terbuat dari daun jagung
  • Kawung: pembungkus rokok terbuat dari daun aren.
  • Sigaret: pembungkus rokok berupa kertas.
  • Cerutu: rokok yang bahan pembungkusnya berupa daun tembakau.

2. Rokok berdasarkan bahan baku atau isi.

  • Rokok Putih: rokok yang bahan baku atau isinya hanya daun tembakau yang diberi saus untuk mendapatkan efek rasa dan aroma tertentu.
  • Rokok Kretek: rokok yang bahan baku atau isinya berupa daun tembakau dan cengkeh yang diberi saus untuk mendapatkan efek rasa dan aroma tertentu.
  • Rokok Klembak: rokok yang bahan baku atau isinya berupa daun tembakau, cengkeh, dan kemenyan yang diberi saus untuk mendapatkan efek rasa dan aroma tertentu.

3. Rokok berdasarkan proses pembuatannya.

  • Sigaret Kretek Tangan (SKT): rokok yang proses pembuatannya dengan cara digiling atau dilinting dengan menggunakan tangan dan atau alat bantu sederhana.
  • Sigaret Kretek Mesin (SKM): rokok yang proses pembuatannya menggunakan mesin.

Sigaret Kretek Mesin sendiri dapat dikategorikan kedalam 2 bagian :

  • Sigaret Kretek Mesin Full Flavor (SKM FF): rokok yang dalam proses pembuatannya ditambahkan aroma rasa yang khas. Contoh: Gudang Garam International, Djarum Super dan lain-lain.
  • Sigaret Kretek Mesin Light Mild (SKM LM): rokok mesin yang menggunakan kandungan tar dan nikotin yang rendah. Rokok jenis ini jarang menggunakan aroma yang khas. Contoh: A Mild, Clas Mild, Star Mild, U Mild, L.A. Lights, Surya Slims dan lain-lain.

4. Rokok berdasarkan penggunaan filter.

  • Rokok Filter (RF): rokok yang pada bagian pangkalnya terdapat gabus.
  • Rokok Non Filter (RNF): rokok yang pada bagian pangkalnya tidak terdapat gabus.

· Rokok kretek

Secara umum rokok dibedakan menjadi:

1. Rokok kretek

Yaitu rokok yang menggunakan tembakau asli yang dikeringkan, dipadukan dengan saus cengkeh dan saat dihisap terdengar bunyi kretek-kretek. Rokok kretek berbeda dengan rokok yang menggunakan tembakau buatan. Jenis cerutu merupakan simbol rokok kretek yang luar biasa, semuanya alami tanpa ada campuran apapun, dan pembuatannya tidak bisa menggunakan mesin. Masih memanfaatkan tangan pengrajin. Ulasan tentang sejarah rokok kretek di Indonesia bermula dari kota Kudus.

Ada Rokok Kretek non-filter dan dengan filter. Kretek yang non-filter masih terbagi dari yang tingwe (kependekan dari bahasa Jawa, ngelinting déwé yang berarti melinting sendiri, untuk diartikan sebagai lintingan tangan) tanpa saus tambahan, cerutu, klobot dan lintingan mesin dengan tambahan saus cengkeh. Sedangkan kretek dengan filter berisi semacam gabus yang berfungsi menyaring nikotin dari pembakaran tembakau dan cengkeh.

2. Rokok filter

Rokok filter yaitu rokok yang berfilter. Filter rokok dibuat bertujuan untuk mengurangi jumlah asap yang dihirup. Pertama kali ditemukan oleh Boris Aivaz Hongaria pada tahun 1925. Rokok yang disaring pertama diproduksi pada tahun 1927. Pada tahun 1935, sebuah perusahaan Inggris mulai mengembangkan sebuah mesin yang memproduksi rokok filter. Pada tahun 1960-an, sebagian besar rokok telah berfilter. Filter rokok terbuat dari bahan halus yang disebut selulosa asetat, diekstrak dari kertas krep. Tapi ternyata itu belum semua, ada bahan-bahan tersembunyi yang masih tidak diketahui oleh publik.

Filter, yang dihubungkan ke batang rokok untuk menangkap sebagian partikel yang ada di asap rokok sehingga mengurangi kadar tar dan nikotin di asap rokok yang dihisap,seperti yang diukur oleh standar tes mesin rokok. Filter itu sendiri terbagi dari empat bagian, tow (rangkaian selulose asetat sebagai badan filter), plasticizer (zat pelunak untuk mengikat filter), plug wrap (kertas pembungkus fiber filter) dan pelekat (sebagai pelekat plug wrap). Kertas tipping, yang merupakan kertas pembungkus filter yang menjangkausampai ke batang rokok. Kertas tiping merupakan pengikat antara batang rokok dan batang filter, terbuat dari fiber selulose dan mungkin dilapisi oleh zat kimia. Pelekat juga digunakan untuk melekatkan kertas tipping ke batang filter dan batang rokok.

Menurut studi baru-baru ini, hemoglobin babi, protein darah, digunakan dalam pembuatan rokok untuk membuat filter agar lebih efektif berfungsi sebagai perangkap bahan kimia berbahaya sebelum asap rokok masuk ke paru-paru seorang perokok. Chapman mengatakan bahwa tidak ada cara untuk mengetahui dengan pasti merek mana yang menggunakan hemoglobin babi.

Banyaknya rokok yang beredar juga menambah banyaknya jumlah puntung rokok yang terbuang sebagai sampah. Sekitar 4,5 triliun puntung rokok berada di lingkungan masyarakat setiap tahun. Puntung-puntung rokok bisa bertahan sampai 15 tahun di laut, dan filter yang mengandung bahan racun kimia dapat mematikan berbagai jenis ikan. Sekarang para peneliti di China mengatakan mereka menemukan cara yang dapat membuat daur ulang puntung rokok menguntungkan dari sisi ekonomi.

Mereka menemukan bahwa dengan mencelupkan puntung rokok ke dalam air mereka dapat mengeluarkan sembilan jenis bahan kimia termasuk nikotin.Bila bahan-bahan ini dioleskan ke jenis baja yang sering digunakan industri minyak, bahan-bahan kimia itu ternyata sangat efektif untuk mencegah baja itu berkarat dalam kondisi sulit sekalipun.

Pada penelitian ini, puntung rokok yang digunakan dilihat berdasarkan penggunaan filter pada rokok dimana yang utama digunakan adalah dari jenis rokok kretek dari jenis tingwe (ngilnting dhewe).

2.1.1 Tanaman Tembakau

Gambar1.Tanaman Tembakau

Tembakau adalah produk pertanian yang diproses dari daun tanaman dari genus Nicotiana. Tembakau dapat dikonsumsi, digunakan sebagai pestisida, dan dalam bentuk nikotin tartrat dapat digunakan sebagai obat. Jika dikonsumsi, pada umumnya tembakau dibuat menjadi rokok, tembakau kunyah, dan sebagainya. Tembakau telah lama digunakan sebagai entheogen

di Amerika. Kedatangan bangsa Eropa ke Amerika Utara

memopulerkan perdagangan tembakau terutama

sebagai obat penenang. Kepopuleran ini menyebabkan pertumbuhan ekonomi Amerika Serikat bagian selatan. Setelah Perang Saudara Amerika Serikat, perubahan dalam permintaan dan tenaga kerja menyebabkan perkembangan industri rokok. Produk baru ini dengan cepat berkembang menjadi perusahaan-perusahaan tembakau hingga terjadi kontroversi ilmiah pada pertengahan abad ke-20.

Dalam Bahasa Indonesia tembakau merupakan serapan dari bahasa asing. Bahasa Spanyol "tabaco" dianggap sebagai asal kata dalam bahasa Arawakan, khususnya, dalam bahasa Taino di Karibia, disebutkan mengacu pada gulungan daun-daun pada tumbuhan ini (menurut Bartolome de Las Casas, 1552) atau bisa juga dari kata "tabago", sejenis pipa berbentuk “Y” untuk menghirup asap tembakau (menurut Oviedo, daun-daun tembakau dirujuk sebagai Cohiba, tetapi Sp. tabaco (juga It. tobacco) umumnya digunakan untuk mendefinisikan tumbuhan obat-obatan sejak 1410, yang berasal dari Bahasa Arab "tabbaq", yang dikabarkan ada sejak abad ke-9, sebagai nama dari berbagai jenis tumbuhan. Kata tobacco (bahasa Inggris) bisa jadi berasal dari Eropa, dan pada akhirnya diterapkan untuk tumbuhan sejenis yang berasal dari Amerika.

Tabel 1. Klasifikasi Ilmiah Tanaman Tembakau

Kerajaan

Plantae

(unranked)

Eudicots

(unranked)

Asterids

Ordo

Solanales

Famili

Solanaceae

Genus

Nicotiana

Species

N. tabacum

2.1.2 Daerah Penghasil Tembakau

Di Indonesia, tembakau yang baik (komersial) hanya dihasilkan di daerah-daerah tertentu. Kualitas tembakau sangat ditentukan oleh lokasi penanaman dan pengolahan pascapanen. Akibatnya, hanya beberapa tempat yang memiliki kesesuaian dengan kualitas tembakau terbaik, tergantung produk sasarannya. Berikut adalah jenis-jenis tembakau yang dinamakan menurut tempat penghasilnya.

· Tembakau Deli, penghasil tembakau untuk cerutu

· Tembakau Temanggung, penghasil tembakau srintil untuk sigaret

· Tembakau Vorstenlanden (Yogya-Klaten-Solo), penghasil tembakau untuk cerutu dan tembakau sigaret (tembakau Virginia)

· Tembakau Besuki, penghasil tembakau rajangan untuk sigaret

· Tembakau Madura, penghasil tembakau untuk sigaret

· Tembakau Lombok Timur, penghasil tembakau untuk sigaret (tembakau Virginia)

· Tembakau Kaponan (Ponorogo), penghasil tembakau untuk tingwe (tembakau jenis sompo rejep)

Tembakau merupakan produk pertanian yang diproses dari daun tanaman dari genus Nicotiana. Kandungan nikotin yang ada dalam tembakau merupakan golongan alkaloid yang terdapat dalam famili Solanaceae. Kadar nikotin berkisar antara 0,6 – 3,0% dari berat kering tembakau, dimana proses biosintesisnya terjadi di akar dan terakumulasi pada daun tembakau. Nikotin terjadi dari biosintesis unsur N pada akar dan terakumulasi pada daun. Nikotin yang berfungsi sebagai bahan kimia antiherbivora dan adanya kandungan neurotoxin yang sangat sensitif bagi serangga menyebabkan nikotin dapat digunakan sebagai pestisida.

Selama ratusan tahun, tembakau digunakan sebagai pestisida organik dalam skala kecil. Hal ini menjadi  perhatian ilmuwan  sebagai alternatif  untuk pestisida komersial tradisional dan mempunnyai potensi  diproduksi secara massal. Para peneliti  mengkonversi daun tembakau menjadi pestisida dengan pirolisis. Proses itu melibatkan pemanasan daun tembakau sampai sekitar 900 derajat Fahrenheit dalam ruang hampa dengan tujuan  untuk menghasilkan zat non pemurnian   yang disebut dengan bio-minyak. Kemudian parapeneliti menguji    bio-minyak tembakau terhadap berbagai macam hama serangga seperti  11 jamur yang berbeda, empat bakteri, dan kumbang kentang Colorado (musuh atau hama utama pertanian yang semakin tahan terhadap insektisida saat ini). Hasilnya bio-minyak tembakau membunuh semua kumbang, memblokir pertumbuhan dua jenis bakteri dan satu jamur.

Bahkan dengan menghilangkan  nikotin, bio-minyak tembakau tetap menjadi pestisida yang sangat efektif. Kemampuan bio-minyak tembakau untuk memblokir sebagian besar  mikroorganisme menunjukkan bahwa  bio-minyak  memiliki nilai tambah sebagai pestisida yang lebih selektif pemanfaatannya daripada pemanfaatan tembakau yang lain seperti rokok.

2.2 Tanaman Mengkudu

Gambar 2. Tanaman Mengkudu

Mengkudu (Morinda citrifolia) bukanlah tanaman asing. Morinda citrifolia adalah mengkudu yang paling dikenal oleh masyarakat luas. Bangsa Barat menyebutnya sebagai queen of the morinda. Di Hawaii mengkudu ini lebih dikenal sebagai noni, di Tahiti dikenal sebagai nonu atau nono, di Australia dikenal sebagai cheese fruit, karena baunya yang busuk mirip keju. Di Indonesia megkudu dikenal denganberbagai nama lokal diantaranya pace, bentis, kumudu, dll. Di Cina disebut sebagai Ba ji Tian. Di Thailand disebut sebagai yo ban. Sementara itu,orang Inggris menyebutnya sebagai indian mulberry.

2.2.1 Deskripsi Tanaman Mengkudu

Tanaman ini tumbuh di dataran rendah hingga pada ketinggian 1500 m. Tinggi pohon mengkudu mencapai 3-8 m, memiliki bunga bongkol berwarna putih. Buahnya merupakan buah majemuk, yang masih muda berwarna hijau mengkilap dan memiliki totol-totol, dan ketika sudah tua berwarna putih dengan bintik-bintik hitam.

Morinda citrifolia memiliki nama sinonim Morinda bracteata dan Morinda litoralis. Morinda citrifolia kadang-kadang dibedakan menjadi 2 varietas, yaitu M. citrifolia var. citrifolia dan M. citrifolia var. bracteata. Varietas yang kedua memilikib 1-2 cuping yang mirip daun, berbentuk lanset memanjang, panjang 1-1,5 cm, batang lebih lurus, dan daun lebih kecil daripada var. citrifolia. Morinda citrifolia var. bracteata dapat dibedakan menjadi dua sub-variets, yaitu mengkudu tanah merah (menghasilkan zat warna berwarna merah) dan mengkudu tanah putih (menghasilkan zat warna berwarna putih). Zat warna tersebut digunakan untuk bahan pewarna alami.

Tabel 2.Klasifikasi Tanaman Mengkudu

Kerajaan

Plantae

Subkingdom

Tracheobionta

Super Divisi

Spermatophyta

Divisi

Magnoliophyta

Kelas

Magnoliopsida

Subkelas

Asteridae

Ordo

Rubiales

Famili

Rubiaceae

Genus

Morinda

Species

Morinda citrifolia L.

Para ilmuwan semula menduga ada sejumlah zat yang berbeda-beda dalam buah mengkudu yang bekerja secara bersama-sama menghasilkan efek yang baik bagi tubuh. Setelah ditelusuri, ternyata mengkudu, baik akar, kulit, daun, buah, serta bunganya,juga memiliki khasiat sebagai obat. Sejak tahun 1860, pengobatan alamiah menggunakan mengkudu mulai tercatat di literatur-literatur Eropa. Beberapa penelitian mulai menampakkan hasilnya. Pada 1949 dilaporkan hasil penemuan para peneliti biologi dan fisika di kawasan Pasifik yang dipublikasikan dalam Pasific Science. Isinya, suatu zat anti bakteri yang terkandung di dalam buah mengkudu dapat melawan penyakit akibat Escherichia coli, Pseudomonas aeruginosa, dan M. pyrogene.

Menurut penelitian, selain mengandung zat-zat nutrisi, mengkudu juga mengandung zat aktif, seperti terpenoid, anti bakteri, scolopetin, anti kanker, xeronine dan proxeronine, pewarna alami, dan asam. Berbagai senyawa yang terkandung dalam mengkudu tercantum dalam tabel .

Tabel 3.Berbagai jenis senyawa yang terkandung dalam mengkudu

1.

Xeronine

30.

Proline

2

Plant sterois

31.

Caratenoids

3.

Alizarin

32.

Sitosterols

4.

Lycine

33.

Ieucine

5.

Caprylic acid

34.

Rubiadin

6.

Arginine

35.

Phospate

7.

Proxeronine

36.

Sitosterols

8.

Antra quinones

37.

Alkoloids

9.

Trace Elemens

38.

Damnachantal

10.

Phenylalanine

39.

Ursolic acid

11.

Magnesium

40.

Alkaloids

12.

Saranjidiol

41.

Histadine

13.

Cafactors

42.

Morindone

14.

Glutamate

43.

Asperuloside

15.

Nordamnachantal

44.

Aspartate

16.

Caproic acid

45.

Proxeronase

17.

Multi reseptor activators

46.

Glocopyronase

18.

Scolopetin

47.

Serotonine precursors

19.

Mm MaR Gucob

48.

Rubiadin Mme

20.

Bioflavonoids

49.

Carbonate

21.

Cysteine

50.

Tryptophane

22.

Serotonine

51.

Clororubin

23.

Terpenes

52.

Tyrosine dan serine

24.

Enzymes

53.

Morindin

25.

Threonine

54.

Glycosides

26.

Protein

55.

Methionine

27.

Acetin glucob

56.

Morindadiol

28.

Alanine

57.

Iron

29.

Sosium

58.

Vitamins

2.2 Pestisida Nabati

Pestisida nabati adalah pestisida yang bahan aktifnya berasal dari tumbuhan atau bagian tumbuhan seperti akar, daun, batang atau buah. Bahan-bahan ini diolah menjadi berbagai bentuk, antara lain bahan mentah berbentuk tepung, ekstrak, atau resin yang merupakan hasil pengambilan cairan metabolit sekunder dari bagian tumbuhan atau bagian tumbuhan dibakar untuk diambil abunya dan digunakan sebagai pestisida.

Pestisida dari bahan nabati sebenarnya bukan hal yang baru tetapi sudah lama digunakan, bahkan sama tuanya dengan pertanian itu sendiri. Sejak pertanian masih dilakukan secara tradisional, petani di seluruh belahan dunia telah terbiasa memakai bahan yang tersedia di alam untuk mengendalikan organisme pengganggu tanaman. Pada tahun 40-an sebagian petani di Indonesia sudah menggunakan bahan nabati sebagai pestisida. Petani di India, menggunakan biji mimba sebagai insektisida untuk mengendalikan hama serangga. Namun setelah ditemukannya pestisida sintetik pada awal abad ke-20, pestisida dari bahan tumbuhan atau bahan alami lainnya tidak digunakan lagi.

Pada umumnya pestisida berbahan nabati bersifat sebagai racun perut yang tidak membahayakan terhadap musuh alami atau serangga bukan sasaran, sehingga penggunaan pestisida berbahan nabati dapat dikombinasikan dengan musuh alami. Selain memiliki senyawa aktif utama dalam ekstrak tumbuhan juga terdapat senyawa lain yang kurang aktif, namun keberadaannya dapat meningkatkan aktivitas ekstrak secara keseluruhan (sinergi). Serangga tidak mudah menjadi resisten terhadap ekstrak tumbuhan dengan beberapa bahan aktif, karena kemampuan serangga untuk membentuk sistem pertahanan terhadap beberapa senyawa yang berbeda sekaligus lebih kecil daripada terhadap senyawa insektisida tunggal. Selain itu cara kerja senyawa dari bahan nabati berbeda dengan bahan sintetik sehingga kecil kemungkinannya.

Pestisida nabati dirasa sangat cocok dan sesuai dengan kelestarian alam Indonesia yang semakin hari kian tercemar. Selain tidak menimbulkan kekebalan terhadap hama dan penyakit serta OPT yang lain, pestisida nabati juga sangat aman bagi lingkungan sekitar sebab terbuat dari bahan-bahan yang tidak berbahaya. Selain mudah didapatkan karena bahan-bahan pestisida nabati disediakan alam, pembasmi hama ini dapat dibuat dengan skala industri rumahan atau skala besar sehingga dapat menjadi usaha baru di dunia pertanian Indonesia.

2.3.1 Kelebihan dan kekurangan pestisida nabati adalah sebagai berikut:

· Kelebihan pestisida nabati:

1. Degradasi/penguraian yang cepat oleh sinar matahari

2. Memiliki pengaruh yang cepat, yaitu menghentikan nafsu makan seranggawalaupun jarang menyebabkan kematian

3. Toksistasnya umumnya rendah terhadap hewan dan relative lebih aman pada manusia dan lingkungan

4. Memiliki spektrum pengendalian yang luas (racun lambung dan syaraf) dan bersifat selektif

5. Dapat diandalkan untuk mengatasi OPT yang telah kebal pada pestisida kimia

6. Phitotoksida rendah, yaitu tidak meracuni dan merusak tanaman

7. Mudah dan murah dibua oleh petani

· Kekurangan/kelemahan pestisida nabati:

1. Cepat terurai dan daya kerjanya lambat sehingga aplikasinya harus lebih sering

2. Daya racunnya rendah(tidak langsung mematikan bagi serangga)

3. Kapasitas produksinya masih rendah danbelum dapat dilakukan dalam jumlah massal (bahan tanaman untuk pestisida nabati belum banyak dibudidayakan secara khusus)

4. Ketersediaannya di toko-toko pertanian masih terbatas.


BAB 3

METODOLOGI

3.1 Tempat dan Waktu Penelitian

Proses pembuatan pestisida nabati dari limbah puntung rokok dan daun mengkudu dilaksanakan di rumah penulis. Waktu pelaksanaannya dilaksanakan pada bulan Januari hingga Februari.

3.2 Bahan dan Alat

3.2.1 Bahan

Bahan yang digunakan dalam penelitian ini antara lain:

a. Limbah puntung rokok dan daun mengkudu

Dalam penelitian ini limbah puntung rokok dan daun mengkudu digunakan sebagai bahan baku dari pembuatan pestisida nabati.

b. Air

Air digunakan sebagai pelarut ektrak limbah puntung rokok dan daun mengkudu.

c. Detergen atau sabun

Detergen atau sabun digunakan sebagai tambahan campuran untuk membandingkan.

3.2.2 Alat

Peralatan yang digunakan dibagi menjadi dua sesuai dengan penelitian yang dilakukan. Adapun pembagian dari peralatan tersebut antara lain :

a. Peralatan dalam pembuatan pestisida nabati

1. Penumbuk atau parut

2. Panci

3. Toples

4. Kain

5. Botol aqua

b. Peralatan untuk menguji pestisida

1. Stopwatch

2. Toples

3. Plastik

4. Alat semprot (spray)


3.3 Langkah-langkah Pembuatan Pestisida Nabati

Langkah-langkah yang digunakan untuk membuat pestisida nabati adalah menggunakan cara sederhana dan inovasi dari penulis. Tujuannya agar cara ini dapat ditiru oleh masyarakat pada umumnya. Langkah-langkah pembuatan pestisida nabati antara lain:

1) Pengumpulan limbah puntung rokok dan daun mengkudu

Limbah puntung rokok ini diperoleh dari perokok-perokok yang ada di lingkungan penulis. Limbah puntung rokok yang digunakan merupakan bagian tembakau. Jumlah puntung rokok yang dibutuhkan sebanyak ± 20 puntung rokok. Sedangkan daun mengkudu diperoleh dari pohon mengkudu yang terdapat di lingkungan sekitar tempat tinggal penulis. Jumlah daun mengkudu yang dibutuhkan sebanyak ± 9 helai.

2) Penggerusan/penumbukan

Daun mengkudu yang telah dibersihkan dengan air kemudian ditumbuk halus dengan penumbuk. Langkah ini bertujuan untuk mempermudah pengambilan ekstrak daun mengkudu.

Gambar 3. Proses Penumbukan PppenumPenumbukan

3) Perendaman

Gambar 4. Proses Perendaman

Hasil tumbukan daun mengkudu kemudian dimasukkan kedalam wadah/panci lalu di beri air ±0,5 liter sebagai pelarut. Kemudian larutan daun mengkudu tersebut didiamkan. Begitu juga dengan tembakau, tembakau setelah dipisahkan dengan pembungkusnya kemudian di rendam dengan air. Proses ini dilakukan selama ±24 jam dan usahakan dalam tempat yang tertutup. Langkah ini bertujuan untuk mengeluarkan zat asam dari larutan tumbuhan tersebut.

4) Penyaringan

Gambar 5. Penyaringan

Setelah melalui tahap perendaman, lalu larutan tersebut disaring dengan menggunakan kain. Kemudian akan diperoleh ekstrak tanaman tersebut. Langkah ini bertujuan untuk memisahkan ekstrak tanaman dengan ampasnya.

Setelah disaring, kedua ekstrak tersebut dicampurkan dan siap untuk digunakan.

Gambar 6.Proses Pencampuran

Penyaringan

Pengumpulan putung rokok dan daun mengkudu

Penggerusan/penumbukan

Perendaman

Langkah-langkah pembuatan pestisida nabati diatas adalah salah satu cara efektif dalam pembuatan pestisida nabati. Langkah-langkah tersebut termasuk teknik sederhana sehingga masyarakat diharapkan dapat menirunya. Adapun skema dari langkah-langkah tersebut :

Tabel 4. Proses Pembuatan

Pestisida Nabati

3.4 Pengujian

Pengujian ini dilakukan untuk menguji efektifitas ekstrak tembakau dan daun mengkudu dengan dan atau tanpa tambahan. Dalam penggunaan pestisida nabati ini, kebanyakan pengguna menambahkan bahan-bahan tambahan seperti minyak tanah atau detergen sehingga muncul pertanyaan seberapa perlu bahan tambahan tersebut. Oleh karena itu, penulis ingin menguji kemampuan pestisida nabati dengan atau tanpa bahan tambahan.

Dalam pengujian ini, pestisida nabati yang digunakan adalah pestisida nabati yang telah berbentuk ekstrak (cairan). Pestisida nabati ini diujikan terhadap hama ulat daun dan belalang yang merugikan petani. Adapun langkah-langkah pengujian pestisida nabati limbah puntung rokok dan daun mengkudu yaitu:

1. Tahap pertama adalah masukkan hama tujuan ke dalam toples dan tutup toples tersebut dengan plastik yang telah diberi lubang sebagai ventilasi. Untuk ulat daun boleh tidak dimasukkan kedalam toples. Kemuduan semprotkan pestisida nabati dengan tanpa bahan tambahan kedalam toples yang berisi hama. Lalu diamkan beberapa saat sampai hama benar-benar mati. Catat waktu yang dibutuhkan pestisida tersebut untuk membunuh hama.

2. Tahap kedua, sama dengan tahap pertama hanya saja pestisida nabati yang digunakan dicampur dengan bahan tambahan yaitu detergen. Detergen yang dibutuhkan 1 aendok teh. Lalu diamkan beberapa saat sampai hama mati. Catat waktu yang dibutuhkan pestisida tersebut untuk membunuh hama.

Gamba7. Pencampuran bahan tambahan

Langkah-langkah ini merupakan cara sederhana dalam menguji kemampuan pestisida nabati ini. Selain bertujuan untuk menguji pestisida nabati ini, cara diatas diharapkan dapat ditiru oleh masyarakat untuk memanfaatkan pestisida nabati limbah puntung rokok dan daun mengkudu.

 

Gambar 9. Hasil Penyemprotan Pada Ulat Daun

Gambar 8. Proses Penyemprotan Pada Ulat Daun

 

Gambar 11. Hasil Penyemprotan

Gambar 10. Proses Penyemprotan Pada Belalang


BAB 4

HASIL DAN PEMBAHASAN

4.1 Efektifitas Pestisida Nabati

Limbah puntung rokok adalah limbah yang semula tak berguna dan hanya dibuang sisi-sia, sedangkan daun mengkudu pada awalnya hanya dimaanfaatkan untuk sayuran dan obat. Dan kini keduanya dapat dimanfaatkan sebagai pestisida nabati.

Pestisida nabati yang telah dihasilkan melalui cara-cara yang sederhana ini telah diuji kemampuannya terhadap ulat daun dan belalang. Dalam penelitian ini pengujian yang dilakukan bertujuan untuk membuktikan efektifitas dari pestisida puntung rokok dan daun mengkudu. Pestisida yang digunakan berupa cairan ekstrak yang telah mengalami proses perendaman dan penyaringan. Pada tahap pertama dilakukan penyemprotan terhadap hama dengan menggunakan pestisida nabati tanpa bahan tambahan.

Pada tahap selanjutnya adalah penyemprotan terhadap hama dengan menggunakan pestisida nabati yang dicampur dengan bahan tambahan/detergen. Langkah ini bertujuan untuk membandingkan pestisida nabati tanpa bahan tambahan dan pestisida nabati dengan bahan tambahan. Hal ini akan menentukan mana pestisida yang lebih efektif digunakan. Penulis membandingkan efektifitas pestisida nabati dengan bahan tambahan dengan pestisida nabati tanpa bahan tambahan yang dilihat dari perbandingan waktu hama tersebut mati. Dibawah ini merupakan hasil perbandingan dari kemampuan membunuh hama.

Tabel 5. Percobaan 1. Pestisida Nabati Tanpa Bahan Tambahan

No

Hewan Uji

Waktu

1.

Ulat Daun

25 menit

2.

Belalang

70 menit

Tabel 6. Percobaan 2. Pestisida Nabati Dengan Bahan Tambahan (detergen).

No

Hewan Uji

Waktu

1.

Ulat daun

8 menit

2.

Belalang

20 menit

Dari hasil percobaan tersebut dapat dilihat penggunaan pestisida nabati dengan tambahan detergen hamper lebih cepat membunuh hama yaitu sekitar ± 3 kali lebih cepat dibanding dengan pestisida tanpa bahan tambahan. Sehingga untuk pestisida dengan bahan tambahan lebih efektif digunakan jika dilihat dari kecepatan membunuh hama. Hal ini terjadi karena memang zat yang terkandung didalam detergen digunakan dalam formulasi dalam pestisida.

Detergen memiliki efek beracun dalam air. Sehingga jika digunakan dalam pestisida yang berbentuk cair sangat dikhawatirkan bukan saja hama pengganggu yang terbunuh tapi juga pertumbuhan tanaman tersebut ikut terganggu atau bahkan ikut mati. Sehingga dalam pemakaiannya harus benar-benar cermat dan teliti. Untuk menghindari itu semua, sebaiknya kita menggunakan pestisida nabati dengan tanpa bahan tambahan agar lebih praktis dan ramah lingkungan.

BAB 5 PENUTUP

5.1 Kesimpulan

Dari hasil prcobaan terhadap pestisida nabati yang dihasilkan dari limbah puntung rokok dan daun mengkudu dapat penulis simpulkan sebagai berikut :

1. Pestisida nabati yang dihasilkan dari limbah puntung rokok jauh lebih baik dibandingkan dengan pestisida kimia. Namun pada kenyataannya banyak petani yang lebih memilih pestisida kimia dibandingkan dengan pestisida nabati dengan berbagai alasan.

2. Pestisida nabati lebih ramah lingkungan dibandingkan dengan pestisida kimia.

3. Efektifitas atau kemampuan pestisida nabati dengan bahan tambahan lebih 3 kali lebih cepat membunuh hama dibandingkan dengan tanpa bahan tambahan.

4. Meskipun efektifitas pestisida nabati tanpa bahan tambahan lebih rendah dalam hal kecepatan membunuh hama, namun efektifitas dalam hal kelestarian lingkungan, pestisida nabati tanpa bahan tambahan jauh lebih unggul.

5.2 Saran

1. Perlu diadakan penelitian lebih lanjut untuk dapat meningkatkan manfaat limbah puntung rokok dan daun mengkudu sebagai pestisida nabati pengganti pestisida kimia.

2. Perlu diterapkan penggunaan pestisida nabati yang ramah lingkungan sejak sekarang untuk menghindari kerusakan lingkungan.

3. Masyarakat atau kelompok tani terkait, diharapkan dapat mengembangkan bahan-bahan alternatif limbah puntung rokok dan bahan-bahan alami lainnya seperti daun mengkudu mengingat potensi yang dimiliki bahan-bahan alami cukup baik dibandingkan bahan kimia.

4. Pada saat mengolah dan menggunakan pestisida nabati diharapkan menggunakan APD (Alat Pelindung Diri) yang benar, minimal masker dan sarung tangan.

DAFTAR PUSTAKA

Bangun,AP dan B.Sarwono.2002.”Khasiat dan Manfaat Mengkudu”.Jakarta: PT Agromedia

Pustaka.

Djojosumarto, Panut.2008.”Pestisida dan Aplikasinya”.Jakarta: PT Agromedia Pustaka.

http://aliefardi.blogspot.com/2011/03/pestisida-organik-manfaat-kelebihan-dan.html.

http://id.wikipedia.org/wiki/Mengkudu

http://id.wikipedia.org/wiki/Tembakau

http://isroi.com/2008/06/02/pengendalian-hama-dan-penyakit-dengan-pestisida-nabati/

http://www.hd.co.id/pojok/sampah-puntung-rokok

http://www.rajagrosir.com/news/1/Bahaya-Deterjen-Bagi-Kesehatan-Lingkungan


Dengan memasukan alamat email dibawah ini, berarti anda akan dapat kiriman artikel terbaru dari SEMUA TENTANG SMA DAN EDUKASI.com di inbox anda:


0 komentar:

Poskan Komentar

 

Labels