Submit

20 Okt 2012

Karya Tulis Memanfaatkan Limbah Kulit Singkong (Manihot esculenta Crantz) Sebagai Olahan Pendamping Makanan Pokok

Karya Tulis

Memanfaatkan Limbah Kulit Singkong

(Manihot esculenta Crantz) Sebagai Olahan

Pendamping Makanan Pokok

Diajukan dalam Rangka Memenuhi Tugas Mandiri Terstruktur

Mata Pelajaran Bahasa Indonesia di Kelas XI Semester II

Tahun Pelajaran 2011/2012

Disusun Oleh :

DINI ALFIANI

NIS : 5581

DINAS PENDIDIKAN PEMUDA DAN OLAHRAGA

SMA NEGERI 1 KUTOWINANGUN

2012

Memanfaatkan Limbah Kulit Singkong

(Manihot esculenta Crantz) Sebagai Olahan

Pendamping Makanan Pokok

Diajukan dalam Rangka Memenuhi Tugas Mandiri Terstruktur

Mata Pelajaran Bahasa Indonesia di Kelas XI Semester II

Tahun Pelajaran 2011/2012

Disusun Oleh :

DINI ALFIANI

NIS : 5581

DINAS PENDIDIKAN PEMUDA DAN OLAHRAGA

SMA NEGERI 1 KUTOWINANGUN

2012

LEMBAR PENGESAHAN

Judul Karya Ilmiah : Memanfaatkan Limbah Kulit Singkong (Manihot Esculenta Crantz) Sebagai Olahan Pendamping Makanan Pokok

Penyusun : Dini Alfiani

NIS: 5581

Sekolah : SMA Negeri 1 Kutowinangun, Kebumen, Jawa Tengah

Karya tulis ini telah disahkan pada Februari 2012

Pembimbing

Drs.Kirwanto

NIP. 19630809 199512 1 001

KATA PENGANTAR

Penulis bersyukur kepada Allah SWT atas segala rahmat, taufiq dan karunia-Nya, sehingga penulis dapat menyelesaikan karya tulis ilmiah yang berjudul “ Memanfaatkan Limbah Kulit Singkong (Manihot esculenta Crantz) sebagai Olahan Pendamping Makanan Pokok” dengan baik. Karya ilmiah ini terwujud atas bimbingan, pengarahan, dan bantuan berbagai pihak. Oleh karena itu, pada kesempata ini penulis mengucapkan terima kasih kepada:

1. Ibu Dra. Nurhidayati selaku kepala sekolah SMA Negeri 1 Kutowinangun.

2. Bapak Drs. Kirwanto selaku guru Bahasa Indonesia yang telah membimbing dan memberi pengarahan dalam menulis karya tulis ini.

3. Kedua orang tua, kakak, dan adik tercinta yang telah memberi dukungan kepada penulis dan selalu memberikan doa di setiap langkah.

4. Semua rekan-rekan yang banyak membantu penulis dalam menyusun Karya Tulis ini.

Karya tulis ilmiah ini merupakan hasil penelitian yang penulis lakukan di rumah penulis, Desa Ampih RT 01 RW 04 Buluspesantren, Kebumen, dari bulan Januari hingga Februari 2012. Karya tulis ilmiah ini diajukan untuk memenuhi tugas mandiri terstruktur mata pelajaran Bahasa Indonesi. Karya tulis ini dibuat berdasarkan sampah-sampah yang berserakan di lingkungan sekitar penulis, agar sampah tersebut dapat di manfaatkan sebagai sesuatu yang berguna, misalnya: seperti yang penulis lakukan, yaitu “Memanfaatkan Limbah Kulit Singkong (Manihot esculenta Crantz) sebagai Olahan Pendamping Makanan Pokok” yang mengarah pada pemanfaatan limbah kulit singkong.

Penulis menyadari bahwa penulisan karya tulis ilmiah ini, masih jauh dari sempurna. Oleh karena itu, penulis mengharapkan kritik dan saran yang membangun dari semua pihak, untuk kesempurnaan karya tulis ilmiah ini. Penulis berharap semoga karya tulis ilmiah ini, memberikan manfaat dan dapat dijadikan sebagai pembelajaran bagi semua pihak yang membaca.

Kutowinangun, 24 Februari 2012

Penulis

DAFTAR ISI

Halaman

Halaman Judul................................................................................................................. ii

Lembar Pengesahan......................................................................................................... iii

Kata Pengantar................................................................................................................ iv

Daftar Isi.......................................................................................................................... v

Daftar Gambar................................................................................................................. vii

Daftar Tabel..................................................................................................................... viii

Ringkasan Karya Tulis..................................................................................................... ix

BAB I. PENDAHULUAN............................................................................................. 1

A. Latar Belakang................................................................................................ 1

B. Identifikasi Masalah........................................................................................ 2

C. Tujuan Penelitian............................................................................................. 2

D. Manfaat........................................................................................................... 2

BAB II. TELAAH PUSTAKA....................................................................................... 3

A. Tanaman Singkong ......................................................................................... 3

1. Deskripsi Tanaman Singkong...................................................................... 3

2. Produksi Singkong 10 Provinsi di Indonesia.............................................. 4

3. Produksi Singkong Sedunia (2008) ............................................................ 5

B. Limbah Kulit Singkong................................................................................... 5

C. Manfaat Kulit Singkong.................................................................................. 6

1. Kompos..................................................................................................... 6

2. Pakan Ternak............................................................................................. 6

3. Bioenergi................................................................................................... 6

4. Olahan Kuliner.......................................................................................... 6

D. Kandungan Serbuk Kulit Singkong................................................................ 7

E. Dampak Lingkungan Bila Limbah Kulit Singkong Tidak Dimanfaatkan....... 7

F. Cara Memilih Kulit Singkong yang Baik......................................................... 7

BAB III. METODOLOGI.............................................................................................. 8

A. Tempat dan Waktu Penelitian........................................................................ 8

B. Alat dan Bahan.............................................................................................. 8

1. Alat......................................................................................................... 8

2. Bahan...................................................................................................... 8

3. Bumbu..................................................................................................... 8

C. Metode Pembuatan Makanan Pengganti Lauk dari Kulit Singkong............. 9

D. Pengujian........................................................................................................ 10

BAB IV. HASIL DAN PEMBAHASAN..................................................................... 11

BAB V. PENUTUP....................................................................................................... 12

A. Kesimpulan.................................................................................................... 12

B. Saran.............................................................................................................. 12

DAFTAR PUSTAKA.................................................................................................... 13

DAFTAR GAMBAR

Halaman

1. Pohon Singkong............................................................................................................... 3

2. Proses Pencucian Kulit Singkong.................................................................................... 9

3. Kulit Singkong Dipotong Kecil-Kecil............................................................................. 9

4. Kulit Singkong Direbus................................................................................................... 9

5. Bubu-Bumbu yang Sudah Dipotong............................................................................... 9

6. Semua Bumbu Dimasukan ke dalam Penggorengan ...................................................... 9

7. Udang Rebon Dimasukan dan Ditumis........................................................................... 10

8. Hasil Tumis Kulit Singkong yang Sudah Matang........................................................... 10

DAFTAR TABEL

Halaman

1. Produksi Singkong 10 Provinsi di Indonesia (Ton)......................................................... 4

2. Produksi Singkong Sedunia (2008)................................................................................. 5

RINGKASAN KARYA TULIS

Masyarakat Indonesia sampai saat ini belum bisa memanfaatkan secara maksimal seluruh bagian dari singkong, kebanyakan dari mereka hanya memanfaatkan bagian daging serta daunnya saja. Bagian dari kulit singkong (bukan kulit ari) sering kali disepelekan dan dianggap sebagai limbah dari tanaman singkong. Potensi kulit singkong di Indonesia cukup besar, dengan jumlahnya begitu melimpah. Kulit singkong biasanya dibuang dan untuk campuran pakan ternak, masih jarang yang menggunakan sebagai kompos dan bioenergi,(Dewanto dan Wawan, 2008).

Hal-hal tersebut di atas, menjadi dasar mengapa penulis tertarik untuk membut karya tulis yang berjudul “Memanfaatkan Limbah Kulit Singkong (Manihot esculenta Crantz) sebagai Olahan Pendamping Makanan Pokok.” Berdasarkan data-data yang penulis paparkan di atas dapat dirumuskan permasalahan sebagai berikut: Bagaimanakah proses pembuatan kulit singkong menjadi makanan? Tujuan dari penelitian ini adalah: Memanfaatkan sampah yang dianggap tidak berguna menjadi makanan yang bermanfaat, sekaligus menjelaskan kepada masyarakat manfaat limbah kulit singkong.

Kulit singkong selama ini sering disepelekan dan dianggap sebagai limbah dari tanaman singkong. Padahal, kulit singkong ini memiliki kandungan karbohidrat yang tinggi yang dapat dikonsumsi pula oleh manusia. Persentase jumlah limbah kulit bagian luar sebesar 0,5-2% dari berat total singkong segar dan limbah kulit bagian dalam sebesar 8-15%. Menurut data Badan Pertanian Indonesia (2008), produksi singkong di Indonesia mencapai 20,8 juta ton per tahun. Jadi, jumlah kulit singkong yang tersebar di Pulau Sumatera, Jawa, Kalimantan, dan Sulawesi sebanyak ± 364.000 ton per tahun. Nilai kandungan dan nutrisi kulit singkong dalam 100 gram kulit singkong adalah sebagai berikut: protein 8,11 gram,serat kasar 15,20 gram,pektin 0,22 gram,lemak 1,29 gram,kalsium 0,63 gram(Rukmana,1997). Potensi kulit singkong di Indonesia cukup besar, dengan jumlahnya yang begitu melimpah.

Langkah-langkah membuat olahan pendamping makanan pokok dari limbah kulit singkong adalah sebagai berikut: Singkong dikupas, dipilih kulit yang berwarna putih, dan bersihkan dari kulit paling luarnya.Cuci hingga bersih. Kulit singkong yang sudah bersih dipotong kecil-kecil tetapi jangan terlalu halus. Panaskan air hingga mendidih. Setelah airnya mendidih masukan kulit singkong yang sudah dipotong tadi, dan tunggu hingga airnya mendidih lagi. Setelah airnya mendidih lagi angkat kulit singkong dan tiriskan. Potonglah kecil-kecil: bawang merah, bawang putih, dan lengkuas. Panaskan minyak di penggorengan, lalu masukan bumbu-bumbu yang sudah dipotong-potong tadi. Masukkan daun salam, tumis hingga keluar aromanya. Masukkan kulit singkong yang sudah ditiriskan dan udang rebon. Setelah itu masukkan garam, gula, dan penyedap rasa secukupnya. Tumis hingga matang. Dengan demikian, limbah kulit singkong dapat dimanfaatkan sebagai makanan pengganti lauk.

BAB I

PENDAHULUAN

A. Latar Belakang

Dari zaman nenek moyang sampai sekarang, rakyat Indonesia sebagian besar bekerja sebagai petani atau bercocok tanam. Dengan kondisi tanah yang subur, iklim yang baik, membuat berbagai macam tanaman dapat tumbuh subur. Salah satunya adalah tanaman singkong yang mempunyai arti ekonomi penting dibandingkan dengan jenis umbi yang lain sehingga hasil dari pertanian singkong tersebut sangat melimpah.

Jenis tanaman ini mengandung banyak karbohidrat dan merupakan makanan utama untuk daerah tandus di Indonesia. Umbinya dimasak untuk berbagai macam makanan. Singkong yang sudah masak dan dicampur dengan ragi dikenal dengan nama tapai singkong. Sedangkan yang mentah merupakan bahan untuk membuat tepung tapioka. Singkong muda dari jenis yang beracun berguna untuk obat. Daunnya banyak mengandung protein yang digunakan untuk berbagai macam sayur. Daun yang kering untuk makanan ternak. Batangnya dapat digunakan untuk kayu bakar dan kadang-kadang untuk pagar hidup.

Dilihat dari fenomena yang ada, masyarakat Indonesia sampai saat ini hanya memanfatkan bagian daging serta daunnya saja dan belum memanfatkan secara maksimal bagian yang lainnya, misalkan kulit dari umbi singkong yang telah diambil dagingnya. Bagian dari kulit singkong (bukan kulit ari) sering kali disepelekan dan dianggap sebagai limbah dari tanaman singkong, Menurut data Badan Pertanian Indonesia (2008), produksi singkong di Indonesia mencapai 20,8 juta ton pertahun, jadi jumlah kulit singkong

± 364.000 ton per tahun, yang tersebar di Pulau Sumatera, Jawa, Kalimantan, dan Sulawesi. Potensi kulit singkong di Indonesia cukup besar dengan jumlahnya yang melimpah. Kulit singkong biasanya dibuang dan untuk campuran pakan ternak, masih jarang digunakan sebagai kompos dan bioenergi (Dewanto dan Wawan, 2008). Padahal, kulit singkong ini juga masih memiliki kandungan karbohidrat yang tinggi. Nilai kandungan dan nutrisi kulit singkong dalam 100 gram kulit singkong adalah sebagai berikut: protein 8,11 gram, serat kasar 15,20 gram,pektin 0,22 gram,lemak 1,29 gram,kalsium 0,63 gram (Rukmana,1997). Sejalan dengan itu pemanfaatan kulit singkong belum optimal.

Minimalnya pengetahuan itulah yang menyebabkan masyarakat kurang memanfaatkan limbah kulit singkong yang melimpah di lingkungan sekitar. Hal-hal tersebut di atas menjadi dasar mengapa penulis membuat karya tulis yang berjudul “Memanfaatkan Limbah Kulit Singkong (Manihot esculenta Crantz) sebagai Olahan Pendamping Makanan Pokok.”

B. Identifikasi Masalah

1. Bagaimana proses pembuatan kulit singkong menjadi makanan?

2. Bagaimana produksi singkong di Indonesis dan di Dunia?

3. Apakah manfaat-manfaat dari kulit singkong?

C. Tujuan Penelitian

1. Memanfaatkan sampah yang dianggap tidak berguna menjadi makanan yang bermanfaat.

2. Mengolah kulit singkong menjadi olahan pendamping makanan pokok.

3. Menjelaskan proses pembuatan kulit singkong menjadi olahan pendamping makanan pokok.

4. Menjelaskan kepada pembaca mengenai manfaat kulit singkong.

D. Manfaat

1. Mengurangi sampah-sampah yang berada di lingkungan.

2. Menambah wawasan ilmu pengetahuan.

3. Sebagai bahan masukan kepada para pembaca yang mempunyai ladang perkebunan singkong.

4. Meningkatkan keahlian dalam mengolah bahan makanan.

5. Sebagai peluang bisnis yang menguntungkan.

BAB II

TELAAH PUSTAKA

A. Tanaman Singkong

Tanaman singkong memiliki nama latin Manihot esculenta Crantz merupakan umbi atau akar pohon yang panjang dengan fisik rata-rata bergaris tengah 2-3 cm dan panjang 50-80 cm, tergantung dari jenis singkong yang ditanam. Daging umbinya berwarna putih atau kekuning-kuningan. Umbi singkong tidak tahan simpan meskipun ditempatkan di lemari pendingin. Gejala kerusakan ditandai dengan keluarnya warna biru gelap akibat terbentuknya asam sianida yang bersifat racun bagi manusia.

Umbi singkong merupakan sumber energi yang kaya karbohidrat, namun sangat miskin protein. Sumber protein yang bagus justru terdapat pada daun singkong karena mengandung asam amino metionin.

1. Deskripsi Tanaman Singkong

Singkong yang juga dikenal sebagai ketela pohon atau ubi kayu, dalam bahasa Inggris bernama cassava, adalah pohon tahunan tropika dan subtropika dari keluarga Euphorbiaceae. Umbinya dikenal luas sebagai makanan pokok penghasil karbohidrat dan daunnya sebagai sayuran.

Jenis singkong Manihot esculenta pertama kali dikenal di Amerika Selatan kemudian dikembangkan pada masa prasejarah di Brazil dan Paraguay. Bentuk-bentuk modern dari spesies yang telah dibudidayakan dapat ditemukan bertumbuh liar di Brasil selatan. Meskipun spesies Manihot yang liar ada banyak, semua varitas

Gambar 1. Pohon Singkong

M. esculenta dapat dibudidayakan. Produksi singkong dunia diperkirakan mencapai 184 juta ton pada tahun 2002. Sebagian besar produksi dihasilkan di Afrika 99,1 juta ton dan 33,2 juta ton di Amerika Latin dan Kepulauan Karibia. Singkong ditanam secara komersial di wilayah Indonesia (waktu itu Hindia Belanda), pada sekitar tahun 1810, setelah sebelumnya diperkenalkan orang Portugis pada abad ke-16 ke Nusantara dari Brazil.

Singkong diklasifikasikan sebagai berikut:

Kingdom : Plantae

Divisi : Magnoliophyta

Kelas : Magnoliopsida

Ordo : Malpighiales

Family : Euphorbiaceae

Upafamily : Crotonoideae

Bangsa : Manihoteae

Genus : Manihot

Spesies : M.esculenta

Singkong, yang juga dikenal sebagai ketela pohon atau ubi kayu, adalah pohon tahunan tropika dan subtropika dari keluarga Euphorbiaceae. Umbinya dikenal luas sebagai makanan pokok penghasil karbohidrat dan daunnya sebagai sayuran.

2. Produksi Singkong di Indonesia

Tabel1. Produksi Singkong 10 Provinsi di Indonesia (Ton)

No

Provinsi

Tahun

1998

1999

2000

2001

2002

1

Sumatra Barat

92.084

108.111

94.769

82.207

93.156

2

Lampung

1.951.590

3.028.605

2.924.418

3.584.225

3.651.936

3

DKI Jakarta

885

1.211

1.678

883

923

4

Jawa Barat

1.650.881

1.920.292

1.815.520

1.569.846

1.666.840

5

Jawa Tengah

3.123.922

3.279.988

3.091.874

3.234.916

3.060.043

6

DI Yogyakarta

648.638

719.123

701.314

736.316

740.282

7

Jawa Timur

3.190.949

3.329.430

3.622.445

4.016.330

4.019.393

8

Kalimantan Tengah

81.055

106.548

106.964

70.924

97.332

9

Sulawesi Tengah

62.636

57.478

43.805

49.785

66.190

10

Irian Jaya

44.015

49.723

47.660

58.200

46.870

Sumber: Badan Pusat Statistik, 2002

3. Produksi Singkong Sedunia (2008)

Tabel 2. Produksi Singkong Sedunia (2008)

Produksi singkong sedunia (2008)

Posisi

Negara

Banyaknya 
Ton

1

Niger

44.582.000

2

Somalia

38.442.000

3

Thailand

27.565.636

4

Brasil

25.877.918

5

Indonesia

21.593.052

6

Republik Demokratik Kongo

15.019.430

7

Ghana

9.650.000*

8

Vietnam

9.395.800

9

India

9.053.900

10

Angola

8.840.000*

11

Tanzania

6.600.000*

12

Uganda

5.072.000

13

Mozambik

5.038.623*

14

Paraguay

4.800.000*

15

Republik Rakyat Cina

4.361.573*

16

Kamboja

3.676.232

 

Sedunia

232.950.180

B. Limbah Kulit Singkong

Limbah kulit singkong merupakan bagian dari singkong yang umumnya sudah tidak dimanfaatkan dan terbuang, dalam hal ini yang dimaksudkan adalah kulitnya, sehingga menjadi limbah. Pada kulit tersebut terdapat dua jenis kulit yaitu kulit dalam dan kulit luar. Kulit yang bagian dalam inilah yang kami gunakan sebagai bahan baku pembuatan lauk. Kulit singkong merupakan limbah dari tanaman singkong yang memiliki kandungan karbohidrat tinggi yang dapat digunakan sebagai sumber makanam baru bagi manusia. Persentase jumlah limbah kulit bagian luar sebesar 0,5-2% dari berat total singkong segar dan limbah kulit bagian dalam sebesar 8-15%.( Steel and Torrie, 1993)

C. Manfaat Kulit Singkong

Hampir semua bagian dari pohon singkong bisa dimanfaatkan mulai dari umbi hingga daunnya. Umbi Singkong biasanya hanya diambil dagingnya dan untuk digoreng atau direbus. Sedangkan kulitnya dibuang begitu saja atau di jadikan makanan untuk hewan ternak. Kulit singkong selama ini memang sering disepelekan dan dianggap sebagai limbah dari tanaman singkong. Padahal, kulit singkong ini memiliki kandungan karbohidrat yang tinggi yang dapat dikonsumsi pula oleh manusia. Presentase jumlah limbah kulit bagian luar sebesar 0,5-2% dari berat total singkong segar dan limbah kulit bagian dalam sebesar 8-15%.

Sampah kulit singkong termasuk dalam kategori sampah organik karena sampah ini dapat terdegradasi (membusuk/hancur) secara alami. Pengolahan limbah kulit singkong dapat dimanfaatkan sebagai:

1. Kompos

Kulit singkong dapat diproses menjadi pupuk organik yang kemudian disebut sebagi pupuk kompos. Menurut penelitian (Ankabi, 2007) kompos kulit singkong bermanfaat sebagai sumber nutrisi bagi tumbuhan dan berpotensi sebagai insektisida tumbuhan.

2. Pakan Ternak

Kulit singkong sebagai pengganti rumput lapang. Karena kulit singkong yang mengandung karbohidrat tinggi dapat dengan cepat menggemukkan hewan ternak.

3. Bioenergi

Kulit singkong bisa berpotensi untuk diproduksi menjadi bietanol yang digunakan sebagai pengganti bahan bakar minyak. Teknologi pembuatan bioetanol dari limbah kulit singkong melalui proses hidrolisa asam dan enzimatis merupakan suatu alternatif dalam rangka mendukung program pemerintah tentang penyediaan bahan bakar non migas yang terbarukan yaitu BBN ( bahan bakar nabati ) sebagai pengganti bensin.

4. Olahan Kuliner

Kulit singkong dapat menjadi olahan kuliner yaitu keripik kulit singkong, yang tak kalah sedap dengan umbi singkong itu sendiri. Bahan dasar yang lebih murah, namu rasa tak mau kalah. Mayoritas kulit singkong hanya dijual kepada peternak sapi atau kambing, sebagai makanan tambahan dengan harga rendah.  Manfaat kulit singkong yang menguntungkan inilah peluang bisnis Anda, karena begitu banyak kandungan dan manfaat dari kulit singkong. Anda dapat berkreasi dalam sistem pengolahannya, agar limbah kulit singkong tersebut dapat menjadi hasil olahan yang mempunyai nilai jual tinggi dan yang pasti menguntungkan. Limbah singkong tersebut dengan mudah Anda peroleh dari industri rumahan yang memiliki bisnis singkong goreng ataupun keripik singkong. Biasanya mereka mempunyai sampah kulit singkong yang banyak dan mereka sendiri tidak sempat untuk mengolahnya kembali. Jadi, manfaatkanlah potensi ini sebagai peluang usaha kuliner yang inovatif dan menyehatkan!

D.Kandungan Serbuk Kulit Singkong

Kandungan glukose cair yang diperoleh dari konsentrasi serbuk kulit singkong

4% (b/v) dan konsentrasi inokulum 10% (b/v) kadar glukose yang diperoleh pada kondisi tersebut adalah 663, 52 mg/ml.

E. Dampak Lingkungan Bila Limbah Kulit Singkong Tidak Dimanfaatkan

Limbah singkong dapat berdampak negatif apabila tidak dimanfaatkan, karena limbah ini cepat membusuk serta cepat mengundang serangga-serangga sehingga lingkungan dapat tercemar oleh limbah tersebut, yang mengakibatkan lingkungan tidak nyaman dan dapat juga menimbulkan penyakit.

F. Cara Memilih Kulit Singkong yang Baik

· Semua jenis kulit singkong dapat digunakan kecuali kulit singkong pandesi, karena kulit singkong jenis ini beracun.

· Jangan memilih singkong yang kulit luarnya berwarna putih tipis, warna daunnya hijau sangat tua (jika masih dalam pohon) dan kadar airnya tinggi. Karena jenis singkong ini beracun sehingga kulitnya pun tidak dapat dikonsumsi.

· Sebaiknya gunakan kulit singkong dari singkong yang masih baru, dengan usia tanam 6–8 bulan. Tandanya adalah kulitnya mudah dikuliti atau mudah dilepaskan dari singkongnya.

· Biasanya warna kulit singkong yang baik adalah cokelat, cokelat kemerahan atau merah maron.

· Hindari memilih kulit singkong dari singkong yang sudah berwarna biru dan pangkalnya yang sudah berkayu.

· Cari singkong yang mulus, tak terluka kulitnya.

BAB III

METODOLOGI

A. Tempat dan Waktu Penelitian

Proses pemanfaatan limbah kulit singkong sebagai olahan pendamping makan pokok dilaksanakan di rumah penulis di Desa Ampih RT.01 RW.04, Buluspesantren, Kebumen. Waktu pelaksanaannya dilakukan pada bulan Januari sampai bulan Februari 2012.

B. Alat dan Bahan

1. Alat

Peralatan yang dipakai dalam penelitian ini:

a. penggorengan

b. pisau

c. ompor

d. panci

e. sendok sayur

f. piring saji

2. Bahan

Bahan yang digunakan dalam penelitian ini antara lain:

a. Kulit Singkong (Manihot Esculenta Crantz.) (1/2 kg)

Dalam penelitian ini, kulit singkong digunakan sebagai bahan utama dalam pembuatan olahan pendamping makanan pokok.

b. Udang Rebon (secukupnya)

Udang rebon digunakan sebagai bahan tambahan dalam pembuatan olahan makanan ini.

3. Bumbu

a. minyak goreng (secukupnya)

b. garam dapur (secukupnya)

c. cabai rawit (9 buah)

d. bawang putih (3 siung)

e. bawang merah (5 siung)

f. lengkuas (secukupnya)

g. daun salam (2 lembar)

h. gula jawa (secukupnya)

i. penyedap rasa (secukupnya)

C. Metode Pembuatan Makanan Pengganti Lauk dari Limbah Kulit Singkong

Langkah-langkah pembuatan makanan pengganti lauk dari limbah kulit singkong, adalah:

1. Singkong dikupas, dipilih kulit yang berwarna putih,

dan bersihkan dari kulit paling luarnya.

2. Cuci hingga bersih.

Gambar 2. Proses Pencucian Kulit Singkong

3. Kulit singkong yang sudah bersih dipotong kecil-kecil, tetapi jangan terlalu halus.

Gambar 3. Kulit Singkong Dipotong Kecil-Kecil

4. Panaskan air hingga mendidih.

5. Setelah airnya mendidih masukkan kulit singkong yang sudah dipotong tadi, dan tunggu hingga airnya mendidih lagi.

6.

Gambar 4. Kulit Singkong Direbus

Setelah airnya mendidih lagi angkat kulit singkong dan tiriskan.

7. Potonglah kecil-kecil: bawang merah, bawang putih, dan lengkuas.

Gambar 5. Bumbu-Bumbu yang Sudah Dipotong

8. Panaskan minyak di penggorengan, lalu masukan bumbu-bumbu yang sudah dipotong-potog tadi.

9. Masukkan daun salam, tumis hingga keluar aromanya.

Gambar 6. Semua Bumbu Dimasukan ke Penggorengan

10. Masukkan kulit singkong yang sudah ditiriskan dan udang rebon.

11. Setelah itu masukkan garam, gula, dan penyedap rasa secukupnya.

12. Tumis hingga matang.

Gambar 7. Udang Rebon Dimasukan dan Ditumis

Gambar 8. Hasil Tumis Kulit Singkong yang Sudah Matang

D. Pengujian

Uji olahan pendamping makanan pokok dari kulit singkong yang dilakukan penulis adalah dengan cara menghitung berapa lama makanan tersebut tahan lama atau tahan konsumsi. Olahan ini bukan termasuk makanan yang tahan lama, makanan ini tergolong makanan yang mudah basi. Dari pengamatan penulis dapat disimpulkan makanan ini hanya tahan dalam waktu ± 10 jam. Makanan ini juga dapat di konsumsi oleh manusia karena makanan ini mengandung karbohidrat yang cukup tinggi, mengandung protein 8,11 gram, serat kasar 15,20 gram, pektin 0,22 gram, lemak 1,29 gram, dan kalsium 0,63 gram (Rukmana, 1997).

BAB IV

HASIL DAN PEMBAHASAN

Di Indonesia saat ini banyak terdapat limbah yang menumpuk diberbagai tempat. Banyak masalah yang ditimbulkan akibat limbah yang menumpuk tersebut, diantaranya adaah: sering terjadi banjir di Indonesia yang disebabkan oleh limbah yang menumpuk, banyak masyarakat yang terserang berbagai macam penyakit, dan lain sebagainya.Untuk mengurangi limbh yang menumpuk di lingkungan memberikan solusi bagi pembaca yaitu mengolah limbah kulit singkong menjadi makanan pengganti lauk.

Solusi ini dibuat dengan cara sederhana namun mempunyai manfaat yang cukup tinggi. Membuat olahan pendamping makanan pokok dari kulit singkong itu sangat mudah. Kita bebas membuat resepnya sesuai dengan yang kita inginkan. Dalam membuat makanan ini yang perlu diperhatikan adalah kulit singkongnya, kita harus memastikan kulit singkong yang digunakan adalah kulit singkong yang bagus. Kulit singkong ini sebenarnya baik untuk tubuh karena kulit singkong mengandung protein 8,11 gram, serat kasar 15,20 gram, pektin 0,22 gram, lemak 1,29 gram, kalsium 0,63 gram (Rukmana, 1997).

BAB V

PENUTUP

A. Kesimpulan

Berdasarkan hasil penelitian yang telah dijelaskan pada bagian sebelumnya, maka penulis dapat mengambil kesimpulan sebagai berikut:

1. Banyak masyarakat yang belum mengetahui manfaat kulit singkong.

2. Masyarakat menganggap kulit singkong hanya sebagai sampah yang tidak ada manfaatnya.

3. Kulit singkong mudah didapat di lingkungan sekitar penulis.

4. Tidak membutuhka biaya yang mahal untuk membuat makanan dari kulit singkong.

5. Limbah kulit singkong dapat dikonsumsi sebagai makanan.

B. Saran

Berdasarkan kesimpulan dari penelitian yang telah di sajikan di atas, maka penulis memberikan saran sebagai berikut:

1. Pembaca diharapkan bisa memanfaatkan kulit singkong yang tadinya dianggap sampah menjadi makanan atau pengganti lauk.

2. Bagi pembaca yang ingin mencoba membuat makanan dari kulit singkong perlu diperhatikan kebersihan kulit singkongnya.

3. Agar rasa singkongnya enak, pembaca harus memilih kulit singkong dari singkong yang bagus.

4. Penulis menyarankan agar makanan ini lebih terasa enak, dalam pengolahan makanan ini bisa menurut selera masing-masing.

DAFTAR PUSTAKA

Rukmana R. 1997. Ubi Kayu, Budidaya, dan pascapanen. Jakarta: Kanisius.

Maharani, Anggi (dkk.).”Usaha Pemanfaatan Limbah Singkong Sebagai Alternatif Pangan Olahan Berbasis Sumber Daya Lokal”, karya ilmiah, Fakultas Pertanian, IPB, Bogor, 2008.

http://id.wikipedia.org/wiki/singk

http://bisnisukm.com

http://id.wikipedia.org/wiki/singkong

http://resepmakananindonesia/tips.memilih.singkong/

http://usahapemanfaatanlimbahsingkong.pdf

http://PKM-GT-IPB-naskahpemanfaatanlimbahkulitmanihot.pdf


Dengan memasukan alamat email dibawah ini, berarti anda akan dapat kiriman artikel terbaru dari SEMUA TENTANG SMA DAN EDUKASI.com di inbox anda:


0 komentar:

Poskan Komentar

 

Labels