Submit

23 Okt 2012

Karya Tulis Pemanfaatan Tempurung Kelapa (Cocos nucifera L.) sebagai Briket Bioarang

Karya Tulis

Pemanfaatan Tempurung Kelapa (Cocos nucifera L.)

sebagai Briket Bioarang

Diajukan dalam Rangka Memenuhi Tugas Mandiri Terstruktur Mata Pelajaran Bahasa Indonesia di Kelas XI Semester 2

Tahun Pelajaran 2011/2012

Disusun oleh:

Mugiarti Hanifah

NIS : 5663

DINAS PENDIDIKAN PEMUDA DAN OLAHRAGA

SMA NEGERI 1 KUTOWINANGUN

2012

Pemanfaatan Tempurung Kelapa (Cocos nucifera L.)

sebagai Briket Bioarang

Diajukan dalam Rangka Memenuhi Tugas Mandiri Terstruktur Mata Pelajaran Bahasa Indonesia di Kelas XI Semester 2

Tahun Pelajaran 2011/2012

Disusun oleh:

Mugiarti Hanifah

NIS : 5663

DINAS PENDIDIKAN PEMUDA DAN OLAHRAGA

SMA NEGERI 1 KUTOWINANGUN

2012

LEMBAR PENGESAHAN

Judul Karya Ilmiah : Pemanfaatan Tempurung Kelapa (Cocos nucifera L.) sebagai Briket Bioarang

Penyusun : Mugiarti Hanifah

NIS : 5663

Sekolah : SMA Negeri 1 Kutowinangun, Kebumen, Jawa Tengah

Karya Tulis ini telah disahkan pada …… Februari 2012

Oleh :

Pembimbing,

Drs. Kirwanto

NIP. 19630809.199512.1.001

KATA PENGANTAR

Penulis bersyukur ke hadirat Allah SWT atas segala rahmat, taufiq, dan karunia-Nya, sehingga penulis dapat menyelesaikan karya ilmiah yang berjudul “Pemanfaatan Tempurung Kelapa (Cocos nucifera) sebagai Briket Bioarangdengan baik tanpa halangan yang berarti. Karya ilmiah ini, dapat diselesaikan dengan baik karena dukungan dan partisipasi dari berbagai pihak. Oleh karena itu, penulis mengucapkan terima kasih kepada :

1) Bapak Drs. Kirwanto selaku pembimbing dalam penyusunan karya ilmiah ini;

2) Berbagai pihak yang tidak dapat penulis sebutkan satu per satu yang telah mendukung dan berpartisipasi dalam penyelesaian karya ilmiah ini.

Karya ilmiah ini merupakan hasil percobaan yang penulis lakukan di rumah penulis, di Desa Benerwetan, Kecamatan Ambal, Kabupaten Kebumen. Karya ilmiah ini diajukan dalam rangka memenuhi tugas mandiri terstruktur mata pelajaran Bahasa Indonesia di kelas XI semester 2 tahun pelajaran 2011/2012.

Penulis menyadari bahwa penulisan karya tulis ilmiah ini masih jauh dari sempurna. Oleh karena itu, kritik dan saran yang membangun sangat penulis harapkan. Akhirnya penulis berharap agar karya ilmiah ini memberikan manfaat bagi masyarakat secara umum dan masyarakat Desa Benerwetan khususnya.

Kebumen, 15 Februari 2012

Penulis

DAFTAR ISI

Halaman

Halaman Judul....................................................................................................... ii

Lembar Pengesahan............................................................................................... iii

Kata Pengantar...................................................................................................... iv

Daftar Isi............................................................................................................... v

Daftar Gambar...................................................................................................... vii

Daftar Tabel.......................................................................................................... viii

Ringkasan Karya Tulis.......................................................................................... ix

BAB I. PENDAHULUAN.................................................................................. 1

A. Latar Belakang........................................................................................ 1

B. Identifikasi Masalah................................................................................ 2

C. Tujuan Percobaan.................................................................................... 3

D. Manfaat Percobaan................................................................................. 3

E. Metode Pengumpulan Data..................................................................... 3

F. Sistematika Penulisan.............................................................................. 4

BAB II. TELAAH PUSTAKA............................................................................ 5

A. Briket...................................................................................................... 5

1. Definisi Briket..................................................................................... 5

2. Macam-Macam Briket......................................................................... 5

3. Jenis Briket.......................................................................................... 7

4. Parameter dalam Pembuatan Briket.................................................... 7

5. Karakteristik Pembakaran................................................................... 7

6. Kelemahan Briket............................................................................... 7

B. Tanaman Kelapa...................................................................................... 8

1. Daerah Asal dan Penyebaran.............................................................. 8

2. Taksonomi dan Morfologi................................................................... 9

3. Jenis Kelapa........................................................................................ 12

4. Bagian-Bagian Pohon Kelapa............................................................. 13

5. Manfaat Pohon Kelapa....................................................................... 15

BAB III. METODOLOGI................................................................................... 17

A. Tempat dan Waktu Penelitian................................................................. 17

B. Bahan dan Alat....................................................................................... 17

B.1 Bahan............................................................................................... 17

B.2 Alat................................................................................................... 17

C. Metode Pembuatan Briket Bioarang Tempurung Kelapa....................... 18

C.1 Langkah-Langkah Pembuatan Arang Tempurung Kelapa............... 18

C.2 Langkah-Langkah Pembuatan Briket Bioarang............................... 18

D. Pengujian................................................................................................ 20

1. Uji Kecepatan Mendidihkan Air......................................................... 20

2. Uji Polusi............................................................................................. 20

3. Uji Ketersediaan Bahan...................................................................... 20

BAB IV. HASIL DAN PEMBAHASAN........................................................... 21

A. Performa Briket Bioarang Tempurung kelapa........................................ 21

1. Kecepatan Mendidihkan Air............................................................... 21

2. Polusi yang Dihasilkan........................................................................ 22

3. Ketersediaan Bahan............................................................................ 22

B. Kelebihan dan Kelemahan...................................................................... 23

1. Kelebihan............................................................................................ 23

2. Kelemahan.......................................................................................... 23

BAB V. PENUTUP.............................................................................................. 25

A. Kesimpulan............................................................................................. 25

B. Saran....................................................................................................... 25

DAFTAR PUSTAKA........................................................................................... 26

DAFTAR GAMBAR

Halaman

1. Bahan yang Digunakan................................................................................... 17

2. Proses Pemanasan............................................................................................ 18

3. Proses Penumbukkan....................................................................................... 18

4. Proses Pengayakkan........................................................................................ 18

5. Adonan yang Sudah Dicetak.......................................................................... 19

6. Briket Siap Pakai............................................................................................ 20

7. Proses Pemanasan Menggunakan Briket......................................................... 21

DAFTAR TABEL

Halaman

1. Nilai Kalor Rata-Rata Beberapa Bahan Bakar.................................................. 2

2. Kemampuan Tempurung Kelapa Menyerap Logam.......................................... 13

RINGKASAN KARYA TULIS

Kebutuhan energi di Indonesia dipenuhi oleh bahan bakar minyak. Untuk rumah tangga sebagian besar kebutuhan energinya mengandalkan minyak dan gas elpiji. Oleh karena itu, usaha untuk mencari bahan bakar alternatif yang dapat diperbarui (renewable), ramah lingkungan dan bernilai ekonomis, semakin banyak dilakukan. Limbah tempurung kelapa belum termanfaatkan sepenuhnya, padahal tempurung kelapa merupakan bioarang dengan nilai kalor yang relatif besar. Apabila tempurung kelapa tersebut dipirolisis kemudian arang yang terbentuk dicampur dengan bahan perekat lem dari tepung kanji, maka akan menjadi briket sebagai bahan bakar alternatif yang dapat terbarukan. Bahan bakar yang selama ini banyak digunakan umumnya berasal dari bahan bakar yang tidak dapat diperbaharui dan menimbulkan dampak negatif bagi lingkungan. Batu bara misalnya, merupakan bahan bakar yang tidak dapat diperbaharui dan banyak menimbulkan dampak negatif bagi kesehatan dan lingkungan, salah satunya dapat mengakibatkan gangguan pernapasan.

Dari hal-hal tersebutlah muncul alasan mengapa penulis tertarik melakukan percobaan membuat briket bioarang dari tempurung kelapa. Berdasarkan data-data di atas dapat dirumuskan permasalahan sebagai berikut: Apakah tempurung kelapa dapat dijadikan briket bioarang dengan cara mudah dan murah, serta mampukah briket tersebut menjadi bahan bakar terbarukan yang ramah lingkungan? Tujuan dari percobaan ini adalah: mempraktekkan proses pembuatan briket bioarang yang sederhana sehingga masyarakat dapat meniru proses pembuatan tersebut. Diharapkan briket bioarang dari tempurung kelapa ini dapat menjadi pilihan alternatif yang tidak kalah kemampuannya dengan bahan bakar lain, juga dapat menjadi pilihan karena sifatnya yang ramah lingkungan dan ekonomis.

Tempurung merupakan lapisan keras yang terdiri atas lignin, selulosa, metoksil, dan berbagai mineral. Kandungan bahan-bahan tersebut beragam sesuai dengan jenis kelapanya. Struktur yang keras disebabkan oleh silikat (SiO2) yang cukup tinggi kadarnya pada tempurung. Berat tempurung sekitar 15-19 % dari berat keseluruhan buah kelapa. Briket dari tempurung kelapa memiliki nilai kalori tinggi dan dapat menyala dalam waktu yang lama. Tempurung kelapa adalah bahan bioarang. Sedangkan biomassa adalah bahan organik yang berasal dari jasad hidup. Biomassa sebenarnya dapat digunakan secara langsung sebagai sumber energi panas untuk bahan bakar, tetapi kurang efisien. Nilai bakar biomassa hanya sekitar 3000 kalori, sedangkan bioarang mampu menghasilkan 5000 kalori.

BAB I. PENDAHULUAN

A. Latar Belakang

British Petroleum (BP), tahun 2005, menyatakan bahwa 47,5 % kebutuhan energi di Indonesia dipenuhi oleh bahan bakar minyak. Jumlah ini setara dengan 55,3 juta ton minyak bumi, sehingga pemerintah diperkirakan akan mengalami kerugian subsidi sebesar 93 triliun rupiah. Untuk rumah tangga sebagian besar kebutuhan energinya masih mengandalkan minyak dan gas elpiji. Saat ini saja, cadangan minyak bumi Indonesia tinggal 1 persen dan gas bumi hanya 1,4 % dari total cadangan minyak dan gas bumi dunia, sedangkan cadangan batu bara hanya 3 % dari cadangan batu bara dunia. Dari data tersebut dapat diperkirakan beberapa tahun lagi, Indonesia akan menjadi pengimpor penuh minyak bumi (net oil importer). Oleh karena itu, usaha untuk mencari bahan bakar alternatif yang dapat diperbarui (renewable), ramah lingkungan, dan bernilai ekonomis, semakin banyak dilakukan.

Tempurung merupakan lapisan keras yang terdiri atas lignin, selulosa, metoksil, dan berbagai mineral. Kandungan bahan-bahan tersebut beragam sesuai dengan jenis kelapanya. Struktur yang keras disebabkan oleh silikat (SiO2) yang cukup tinggi kadarnya pada tempurung. Berat tempurung sekitar 15-19 % dari berat keseluruhan buah kelapa.

Umumnya sebagian limbah tempurung kelapa ini hanya digunakan sebagai bahan bakar tungku, atau dibakar begitu saja, sehingga dapat menimbulkan pencemaran lingkungan. Padahal tempurung kelapa merupakan biomassa yang belum termanfaatkan secara optimal dan memiliki nilai kalor yang relatif besar. Dengan mengubah tempurung kelapa menjadi briket, maka akan meningkatkan nilai ekonomis bahan tersebut, serta mengurangi pencemaran lingkungan.

Briket arang merupakan bahan bakar padat yang mengandung karbon, mempunyai nilai kalori yang tinggi, dan dapat menyala dalam waktu yang lama. Bioarang adalah arang yang diperoleh dengan membakar biomassa kering tanpa udara (pirolisis). Sedangkan biomassa adalah bahan organik yang berasal dari jasad hidup. Biomassa sebenarnya dapat digunakan secara langsung sebagai sumber energi panas untuk bahan bakar, tetapi kurang efisien. Nilai bakar biomassa hanya sekitar 3000 kal, sedangkan bioarang mampu menghasilkan 5000 kal.

Briket bioarang mempunyai beberapa kelebihan dibandingkan arang biasa (konvensional), antara lain:

1. Panas yang dihasilkan oleh briket bioarang relatif lebih tinggi dibandingkan dengan kayu biasa dan nilai kalor dapat mencapai 5.000 kalori.

2. Briket bioarang bila dibakar tidak menimbulkan asap maupun bau, sehingga bagi masyarakat ekonomi lemah yang tinggal di kota-kota dengan ventilasi perumahannya kurang mencukupi, sangat praktis menggunakan briket bioarang.

3. Setelah briket bioarang terbakar (menjadi bara) tidak perlu dilakukan pengipasan atau diberi udara.

4. Teknologi pembuatan briket bioarang sederhana dan tidak memerlukan bahan kimia lain kecuali yang terdapat dalam bahan briket itu sendiri.

5. Peralatan yang digunakan juga sederhana, cukup dengan alat yang ada dibentuk sesuai kebutuhan.

Oleh karena itu perlu dikembangkan pembuatan briket bioarang dalam upaya pemanfaatan tempurung kelapa. Untuk mencapai hal tersebut dilakukan penelitian untuk menghasilkan briket bioarang yang berkualitas baik , ramah lingkungan dan memiliki nilai ekonomis tinggi. Dengan pemanfaatan tempurung kelapa menjadi briket bioarang, maka diharapkan dapat mengurangi pencemaran lingkungan, memberikan alternatif sumber bahan bakar yang dapat diperbarui dan bermanfaat untuk masyarakat.

Tabel 1. Nilai kalor rata-rata beberapa bahan bakar

Bahan Bakar (6) Bahan Bakar

Nilai Kalor (kal/g)

Kayu (kering mutlak)

4491,2

Batubara muda (lignit)

1887,3

Batubara

6999,5

Minyak bumi (mentah)

10081,2

Bahan bakar minyak

10224,6

Gas alam

9722,9

Hal-hal tersebut di atas, menjadi dasar mengapa penulis tertarik untuk menjelaskan pembuatan briket bioarang dari tempurung kelapa sebagai bahan bakar alternatif yang bermanfaat dan ramah lingkungan.

B. Identifikasi Masalah

Berdasarkan data-data yang penulis paparkan di atas dapat dirumuskan beberapa permasalahan antara lain:

1. Tempurung Kelapa sebagai limbah buangan apakah dapat digunakan sebagai bahan briket bioarang ?

2. Apakah kemampuan briket bioarang mampu menandingi kemampuan briket lainnya ?

3. Apakah tempurung kelapa dapat dijadikan briket bioarang sebagai bahan bakar alternatif yang terbarukan dan ramah lingkungan ?

C. Tujuan Percobaan

1. Melakukan percobaan membuat briket bioarang.

2. Menemukan kelebihan briket bioarang dibandingkan bahan bakar lain.

3. Menemukan fakta-fakta bahwa tempurung kelapa sebagai bahan buangan yang banyak terdapat di lingkungan sekitar dapat dijadikan sumber energi alternatif yang ramah lingkungan.

4. Diharapkan nantinya dapat mengurangi pencemaran lingkungan karena pemakaian bahan bakar yang mengandung polutan berbahaya.

D. Manfaat Percobaan

1. Memberikan masukan kepada instansi terkait untuk melakukan penelitian lebih lanjut mengenai potensi briket bioarang dan mengenai potensinya sebagai bahan bakar alternatif yang ramah lingkungan.

2. Memberi informasi kepada masyarakat mengenai adanya briket bioarang sebagai bahan bakar alternatif yang lebih ramah lingkungan serta mudah cara memperoleh bahan serta cara pembuatannya.

3. Mengetahui sumber bahan bakar alternatif yang ramah lingkungan.

E. Metode Pengumpulan Data

Dalam penyusunan dan penyelesaian karya tulis ini, penulis menggunakan metode sebagai berikut :

1. Studi Pustaka

Metode ini dilakukan dengan cara mencari informasi melalui berbagai sumber tertulis ataupun melalui sumber lisan dari narasumber yang berpengalaman.

2. Percobaan

Langkah ini dilakukan untuk mengetahui kebenaran dan mempraktikan sendiri masalah yang dibahas. Cara ini dilakukan oleh penulis dengan menggunakan alat dan bahan yang sederhana dan mudah dicari agar mudah ditiru oleh masyarakat.

3. Jelajah Dunia Maya

Hal ini dilakukan untuk mencari data atau informasi melalui internet yang tidak didapatkan penulis dari studi pustaka dan percobaan.

F. Sistematika Penulisan

BAB I. PENDAHULUAN

Berisi uraian mengenai latar belakang penulisan, identifikasi masalah, tujuan penelitian, tujuan penelitian, manfaat, metode pengumpulan data, dan sistematika penulisan yang dilakukan penulis dalam menyusun karya tulis ini.

BAB II. TELAAH PUSTAKA

Berisi uraian mengenai seluk beluk briket dan tanaman kelapa.

BAB III. METODOLOGI

Berisi uraian mengenai hal-hal yang berhubungan dengan percobaan yaitu tempat dan waktu penelitian, alat dan bahan, proses pembuatan dan pengujian.

BAB IV. HASIL DAN PEMBAHASAN

Berisi uraian mengenai hasil dan pembahasan mengenai briket bioarang dari tempurung kelapa. Selain itu juga berisi pembahasan mengenai kelebihan dan kelemahan briket bioarang tersebut.

BAB V. PENUTUP

Berisi uraian mengenai kesimpulan dari percobaan yang dilakukan penulis dan saran-saran penulis untuk masyarakat maupun pemerintah.

BAB II. TELAAH PUSTAKA

A. BRIKET

1. Definisi Briket

Briket merupakan bahan bakar padat yang dapat digunakan untuk memasak. Briket merupakan sumber energi alternatif dan atau pengganti bahan bakar minyak dan atau kayu yang terbuat dari limbah organik, limbah pabrik maupun dari limbah perkotaan dengan metode yang mengkonversi bahan baku padat menjadi suatu bentuk hasil kompaksi yang lebih efektif, efisien dan mudah untuk digunakan (Peraturan Menteri Energi dan Sumber Daya Mineral, 2006).

Salah satu upaya untuk mengatasi ketergantungan terhadap pemakaian bahan bakar minyak ialah melalui bahan bakar alternatif, seperti briket. Briket adalah padatan yang umumnya berasal dari limbah pertanian. Sifat fisik briket tidak kompak, tidak keras, dan tidak padat, seperti serbuk gergaji dan sekam (tim penukis penebar swadaya, 2008).

Briket merupakan hasil dari pengolahan limbah atau sampah padat, namun hanya sampah yang bersifat degradable yang hanya dapat dijadikan sebagai briket, artinya hanya sampah yang mudah hancur yang dapat dijadikan briket. Briket sudah sering ditemui di lingkungan dan dikenal sebagai arang, namun kebanyakan briket yang ada di masyarakat adalah briket yang berasal dari kayu dan batu bara, sebab disamping masyarakat belum memahami bahwa briket ini sebenarnya dapat dibuat dari berbagai macam bahan baku, misalnya; tempurung kelapa, kotoran sapi, eceng gondok, kulit kacang, dan sampah organik (contohnya; dedaunan, ranting, serasah, dan jerami).

2. Macam-Macam Briket

Briket sebenarnya dapat dibuat dari beberapa bahan baku yang diusahakan dapat menunjang fungsi briket, artinya briket dapat dibuat dari bahan apa saja, namun hingga saat ini briket yang pernah ditemui di tengah masyarakat dan sudah dimanfaatkan oleh masyarakat adalah sebagai berikut:

a. Briket Batu Bara

Briket ini sering ditemui di lingkungan masyarakat pada umumnya karena briket ini merupakan briket yang pertama digunakan sebelum ditemukannya briket dari bahan baku lainnya.

b. Briket Arang

Briket ini dibuat dari bahan baku kayu, terkadang masyarakat menggunakannya dalam bentuk arang hasil pembakaran kayu tanpa diproses menjadi briket.

c. Briket Kotoran Sapi

Briket ini didapat dengan melakukan pembakaran pada kotoran sapi, sebenarnya dapat diganti dengan kotoran yang lainnya, misalnya kotoran kambing.

d. Briket Serbuk Gergaji

Selama ini serbuk gergaji hasil proses pemotongan kayu tidak dimanfaatkan dan hanya dibuang atau dibakar begitu saja. Padahal serbuk gergaji ini masih mengikat energi, sehingga dapat dimanfaatkan menjadi bahan bakar alternatif dengan pembuatan briket arang.

e. Briket Kulit Kacang

Kulit kacang dapat juga digunakan sebagai briket, sebab tekstur dari kulit kacang yang menyerupai tekstur kayu ataupun tekstur tempurung kelapa, hal ini yang menyebabkan kemampuan kulit kacang dalam menimbulkan energi panas dapat dijadikan sebagai bahan baku briket.

f. Briket Sampah

Sampah organik dapat digunakan sebagai briket, seperti dedaunan, dan ranting.

g. Briket Jerami

Jerami yang dapat dijadikan briket adalah jerami yang berasal dari sisa panen yang telah kering. Karena jerami merupakan materi yang dapat terbakar dengan mudah dan ketika ia hangus ia langsung dapat hancur. Oleh sebab itu sangat bagus dijadikan briket dan dapat mengurangi limbah pertanian yang pengelolaannya akan menghasilkan briket yang dapat bernilai ekonomi.

h. Briket Tebu

Briket ini merupakan salah satu sumber energi alternatif dengan memanfaatkan limbah pertanian. Manfaat yang bisa diperoleh dari penggunaan briket sampah ini diantaranya:

1. mengurangi tumpukan panenan tebu;

2. mengurangi pembakaran sampah tebu yg tidak  terkendali yang mengakibatkan kerusakan ekosistem biotik lahan tebu;

3. menyediakan bahan baku untuk keperluan energi rumah tangga atau petani;

4. membantu persiapan pemanfaatan lahan dan penanaman berikutnya.

i. Briket Eceng Gondok

Kelompok usaha briket bio power di Cihampelas, Bandung telah mengusahakan pemanfaatan tanaman eceng gondok menjadi bahan bakar alternatif. Selain ramah lingkungan, briket dari eceng gondok lebih harum dan sedikit asapnya.

j. Briket Tempurung Kelapa

Untuk pengelolaan limbah tempurung kelapa yang susah hancur ketika ia masih utuh, perlu dijadikan barang yang sangat bermanfaat. Selain dapat dijadikan kerajinan tangan, tempurung kelapa dapat dijadikan bahan baku briket, bahkan seisi tempurung tersebut keseluruhannya dapat dijadikan briket baik tempurungnya yang keras, maupun sabut kelapa, ataupun cangkok luar kelapa tersebut. Bahkan nyala api yang dihasilkannya pun juga sangat bagus untuk memasak.

3. Jenis Briket

Dikenal 2 jenis briket yaitu :
1. Tipe yontan (silinder) untuk keperluan rumah tangga
Tipe ini lebih dikenal dan popular, disebut dengan yontan, suatu nama lokal berbentuk silinder dengan garis tengah 150 mm, tinggi 142 mm, berat 3,5 kg dan mempunyai lubang-lubang sebanyak 22 lubang. Proses pembuatan briket yontan cukup sederhana. Batu bara bubuk (5 mm) diberi air (10%) ditekan dengan mesin tekan, pembriketan pada tekanan 120 kg/cm2 sehingga diperoleh briket. Untuk tipe telur perlu ditambah molasses (7 %) dan diroll pada mesin briket tipe roll.
2. Tipe egg (telor) untuk keperluan industri dan rumah tangga

Tipe ini juga dipergunakan untuk bahan bakar industri kecil seperti untuk pembakaran kapur, bata, genteng, gerabah, pandai besi, dan sebagainya, juga untuk keperluan rumah tangga. Jenis ini mempunyai lebar 32-39 mm, panjang 46-58 mm, dan tebal 20-24 mm.

4. Parameter dalam Pembuatan Briket
Beberapa parameter dalam pembuatan briket antara lain sebagai berikut :
1. Ukuran butir batu bara;
2. Tekanan mesin pada waktu pembriketan;
3. Kadar air yang terkandung dalam batu bara.

5. Karakteristik Pembakaran

Sifat pembakaran adalah sangat penting disamping tergantung dari sifat batu baranya. Karakteristik pembakaran briket ini (lama dan suhu pembakaran) tergantung pula dari besarnya udara yang terbakar (air supply) dan nilai kalori batu baranya. Makin besar udara yang ikut terbakar makin pendek lama pembakaran briket dan makin tinggi nilai kalori batu bara yang dibuat briket makin lama waktu pembakaran. Makin besar udara yang diberikan (dengan membuka udara kompor masak) makin pendek waktu pembakaran briket walaupun diperoleh suhu maksimum yang lebih tinggi.

6. Kelemahan Briket

1. Briket memiliki kemampuan yang sangat lama untuk dapat mencapai panas yang dibutuhkan untuk memasak, yakni sekitar 20 hingga 30 menit. Sehingga membutuhkan bantuan minyak tanah, namun hanya beberapa tetes saja.

2. Meski tidak berbahaya, briket lebih banyak menghasilkan asap daripada minyak tanah,sehingga dapat menimbulkan sesak, namun tetap saja tidak berbahaya karena tidak mengandung bahan yang berbahaya seperti karbon (C), metana (CH4).

3. Briket pertama kali dibakar, tidak begitu terlihat nyala apinya sehingga membuat konsumen sering mengira bahwa briket belum menyala sehingga mereka terus menambahkan bahan seperti minyak tanah, dan hal itu dapat berbahaya ketika api mulai membesar dan konsumen baru menyadari.

4. Briket yang telah terbakar tidak akan dapat mati jika tidak sampai habis menjadi arang, apalagi jika konsumen dalam sekali memasak menggunakan beberapa briket dan itu akan memebutuhkan waktu yang lama juga untuk mematikannya. Akibatnya konsumen sering menggunakan air untuk menyiramnya, yang kemudian menyebabkan briket tidak dapat digunakan kembali karena briket telah mlempem, atau bahkan ada yang hancur.

B. TANAMAN KELAPA

1. Daerah Asal dan Penyebarannya

Nikolai Ivanovich Vavilov menyatakan bahwa sentra asal tanaman kelapa adalah India dan Indo-Malaya, yang meliputi Indo-Cina, Malaysia, Indonesia, dan Philipina. Dalam perkembangan selanjutnya, tanaman kelapa telah dikenal sejak ribuan tahun yang lalu dan ditanam masyarakat dari berbagai suku bangsa yang hidup di daerah tropis, meliputi Benua Asia, Afrika, Amerika, dan Australia. Sentra penyebaran tanaman kelapa terdapat di Indonesia, Philipina, India, Sri Lanka, Thailand, dan negara-negara lainnya yang beriklim tropis.

Di Indonesia, tanaman kelapa menyebar secara merata di seluruh pelosok tanah air, baik ditanam pada skala perkebunan besar maupun perkebunan rakyat. Pohon kelapa yang disebut juga dengan pohon nyiur biasanya tumbuh pada daerah atau kawasan tepi pantai. Kelapa sudah merupakan komoditas penting di Indonesia sejak beberapa abad yang lalu, terbukti dari adanya gambar-gambar kelapa ditata di dinding Candi Borobudur. Di negara kita terdapat hampir 3 juta hektar tanaman kelapa atau sekitar sepertiga luas tanaman dunia. Dari areal tersebut sebagian besar (98 %) areal tanaman kelapa diusahakan oleh perkebunan rakyat.

Sampai dengan tahun 1970 Indonesia merupakan salah satu negara pengekspor kelapa terbesar di dunia. Namun, sejak tahun 1971 produksi kelapa merosot terus, sehingga pada tahun 1977 Indonesia menjadi pengimpor kelapa untuk keperluan dalam negeri. Salah satu sebab merosotnya produksi kelapa di Indonesia adalah lambatnya peremajaan. Pada waktu itu di sebagian besar sentra produksi, menunjukkan bahwa 35 %-45 % populasi tanaman kelapa telah melewati umur produktif.

Sentra produksi kelapa di Indonesia tersebar di 10 provinsi, yaitu Provinsi Sulawesi Utara, Sulawesi Selatan, Maluku, Jawa Timur, Jawa Tengah, Jawa Barat, Lampung, Aceh, dan Sumatra Barat.

2. Taksonomi dan Morfologi

Kedudukan tanaman kelapa dalam sistematika (taksonomi) tumbuhan diklasifikasikan sebagai berikut:

Divisi : Spermatophyta (tumbuhan berbiji)

Subdivisi : Angiospermae (berbiji tertutup)

Kelas : Monocotyledona (biji berkeping satu)

Ordo : Palmae

Famili : Arecaceae

Genus : Cocos

Spesies : Cocos nucifera L.

Tanaman kelapa mempunyai banyak nama daerah, beberapa di antaranya adalah kelopo atau kerambil (Jawa Tengah dan Jawa Timur), kalapa (Jawa Barat). Nama lainnya adalah kokosnoot atau klaper (Belanda), coconut (Inggris), cocosnoot (Jerman), dan cocotier (Prancis). Tanaman kelapa termasuk suku palem-paleman (palmae). Tumbuhnya menahun (perennial) dapat mencapai umur lebih dari 50 tahun, bahkan dapat hidup antara 80–100 tahun. Tanaman kelapa juga merupakan lambang atau pengenal kepulauan Indonesia.

Morfologi tanaman kelapa terdiri dari atas akar, batang, daun, bunga, dan buah. Tanaman kelapa berakar serabut. Jumlah akar serabut berkisar antara 2.000-4.000 akar, bergantung pada keadaan kesehatan tanaman. Sebagian akar tumbuh mendatar dekat permukaan tanah yang kadang-kadang mencapai ukuran panjang 10-15 m, sedangkan sebagian lagi masuk sampai sejauh ke dalam tanah 2-3 m. Akar tanaman kelapa tidak mampu menembus tanah yang keras. Akar serabut berukuran tebal rata-rata 1 cm, pada sebelah ujungnya tidak terdapat akar-akar rambut. Fungsi akar rambut diganti oleh gelembung-gelembung yang keluar pada permukaan akar dekat dengan tudung akar. Gelembung-gelembung tersebut berwarna putih dan panjangnya rata-rata 5 cm. Air dan zat makanan masuk ke perakaran melalui gelembung-gelembung tersebut. Bagian pangkal dari batang mudah mengeluarkan akar adventif, bahkan kadang-kadang juga ke luar dari bagian-bagian batang bekas luka.

Batang kelapa tumbuhnya tegak dan lurus dapat mencapai setinggi 25 m atau lebih dengan diameter antara 20-25 cm, dan mempunyai sebuah titik tumbuh yang letaknya di ujung pohon, serta tidak bercabang. Pada jenis kelapa genjah, ukuran garis tengah di bagian ujung, tengah, dan bagian pangkal batang; biasanya hamper sama. Batang kelapa tidak mempunyai selubung cambium. Dalam keadaan normal pertumbuhan memanjang tiap-tiap tahun sangat bervariasi, bergantung pada umur tanaman. Tanaman kelapa yang masih muda tumbuh memanjang antara 1,0-1,5 m, sedangkan tanaman kelapa yang umurnya sedang tumbuhnya hanya berkisar antara 40-50 cm dan pohon yang sudah tua tumbuh memanjang 10-15 cm. Pada batang tersebut, di sebelah ujungnya tumbuh berturut-turut daun-daun yang berukuran besar dan lebar.

Struktur daun kelapa terdiri atas tangkai (pelepah) daun, tulang poros daun, dan helai daun. Tangkai daun terletak di bagian pangkal yang bentuknya melebar, tempat melekatnya tulang poros daun. Helai daun bentuknya menyirip berjumlah 100-130 lembar. Letak daun mengelilingi batang. Pada pohon yang berumur 20 tahun, mahkota daun tersusun 30-40 lembar. Ukuran daun panjangnya antara 6-7 m dan siripnya sepanjang 1,0-1,5 m. Luas permukaan daun berkisar antara 7-8 m². Setiap tahun rata-rata tumbuh 15 helai daun baru, dan jumlah daun dalam keadaan normal gugur rata-rata 15 lembar. Daun yang masih muda tumbuhnya tegak, tetapi makin besar cenderung makin condong, dan makin tua makin terkulai, sehingga akhirnya berjatuhan. Tiap tahun dapat berganti 10-12 daun baru.

Dalam keadaan normal tanaman kelapa mulai berbunga pada umur antara 6-8 tahun. Namun, sekarang banyak jenis kelapa yang berbuah lebih cepat (genjah), yaitu kelapa hibrida yang berbunga pada umur 4 tahun. Bunga kelapa pada dasarnya merupakan bunga tongkol yang dibungkus oleh selaput upih yang ke luar dari sela-sela pelepah daun. Bunga akan terbuka, namun upihnya mongering, lalu jatuh. Upih yang kering dan jatuh disebut “mancung” kelapa. Bunga kelapa tergolong bunga serumah (monoeous), artinya bunga jantan dan betina terdapat pada satu bunga. Bunga kelapa tersusun dalam karangan bunga yang berturut-turut tumbuh ke luar dari ketiak-ketiak daun. Karangan bunga kelapa disebut “mayang” (manggar). Dalam setahun tersusun sekitar 14-15 buah manggar. Karangan bunga di bagian luar diselubungi oleh kulit manggar yang disebut mancung (spatha). Ukuran spatha panjangnya antara 80-90 cm.

Pada karangan bunga tumbuh induk tangkai bunga dan cabang-cabang tangkai bunga sebanyak 30-40 helai. Tiap manggar (spadix) terdapat sekitar 10.000 kuntum bunga jantan dan 20-50 kuntum bunga betina. Selama 2 hari, setelah spatha membuka, bunga-bunga jantan berangsur-angsur menjadi dewasa, dan gerak ini dimulai dari bagian yang paling ujung, dari tiap-tiap cabang berangsur-angsur menuju ke sebelah pangkal selama 29 hari. Bunga betina menjadi dewasa selama 7 hari. Bunga jantan dan betina letaknya melekat pada cabang, sedangkan kuntum bunga tidak bertangkai (duduk). Struktur bunga jantan terdiri atas 3 helai mahkota bunga berukuran 15 mm, 6 helai benangsari, dan 1 helai putik yang rudimeter, serta 3 helai kepala putik bersirip 3 lembar. Di antara sirip-sirip kepala putik terdapat zat madu atau nectar. Sedangkan bunga betina ukurannya lebih besar daripada bunga jantan, yaitu 3 cm, memiliki kelopak bunga tebal dan lebar yang membungkus hamper seluruh bagian-bagian lainnya. Penyerbukan bunga berlangsung hanya dengan perantaraan serangga. Sekitar 3-4 minggu sesudah spatha membuka, bunga betina sudah dibuahi dan mulai tumbuh menjadi buah. Tidak semua buah yang masih kecil-kecil kelak dapat tumbuh terus mencapai ukuran yang besar karena tiga per empat dari jumlah buah secara berangsur-angsur rontok. Rontoknya buah berlangsung selama 2 bulan.

Buah kelapa yang masih kecil disebut “beluluk,” kemudian secara berturut-turut ukurannya membesar menjadi “cengkir,” dan “dawegan,” tumbuh dalam karangan buah (tongkol). Jumlah buah tidak selalu sama, ada yang 10 butir atau lebih, bahkan sampai 30 butir, bergantung pada jenisnya. Dari beluluk sampai tua lamanya lebih kurang 3 bulan.

Buah kelapa disebut buah batu. Pertumbuhan buah selanjutnya berlangsung dalam 3 fase, yaitu sebagai berikut.

  1. Fase pertama, berlangsung selama 4-6 bulan, yang ditandai dengan bagian serabut dan tempurung membesar, namun belum mengeras. Lubang dari kantong-kantong embrio ikut membesar dan ruangan buah penuh air.
  2. Fase kedua, berlangsung 2-3 bulan sesudah fase pertama atau umur 6-8 bulan. Pada fase ini bagian tempurung berangsur-angsur menjadi tebal, tetapi belum keras betul.
  3. Fase ketiga, putih lembaga (kiemwit) atau endosperm mulai disusun pada umur 6 bulan, dimulai dari sebelah pangkal buah berangsur-angsur menuju ke sebelah ujung buah. Warna tempurung berangsur-angsur menjadi cokelat sampai hitam dan strukturnya keras.

Daging buah berwarna putih dan strukturnya tebal. Struktur daging buah kelapa terdiri atas 3 bagian, yaitu kulit luar (epicarp) permukaannya licin dan agak keras tebalnya 1/7 mm, kulit bagian tengah (mesocarp) atau serabut yang tebalnya 3-5 cm, dan kulit bagian dalam (endocarp) atau tempurung yang keras dan tebalnya 3-5 cm.

3. Jenis Kelapa

Tanaman kelapa banyak kita jumpai di seluruh wilayah Indonesia. Tanaman ini sudah tidak asing pemanfaatan buahnya, maupun bagian tanaman lainnya. Tanaman kelapa (Cocos nucifera.L) merupakan tanaman yang termasuk familia Palmae yang dibagi menjadi tiga sebagai berikut :

a. Kelapa Dalam

Kelapa dalam memiliki batang tinggi dan besar, serta timggimya mencapai 30 meter atau lebih. Kelapa dalam mulai berbuah agak lambat yaitu antara 6-8 tahun setelah tanam dan umurnya dapat mencapai 100 tahun lebih. Kelapa dalam memiliki varietas Viridis (kelapa hijau), Rubescens (kelapa merah), Macrocorpu (kelapa kelabu), dan Sakaring (kelapa manis).

Varietas ini memiliki keunggulan sebagai berikut :

a. Produksi kopranya tinggi, yaitu sekitar 1 ton kopra/ha/tahun pada umur 10 tahun.

b. Produktivitasnya sekitar 90 butir kelapa/pohon/tahun.

c. Daging buah tebal dan keras dengan kadar minyak yang tinggi.

d. Lebih tahan terhadap hama dan penyakit.

b. Kelapa Genjah

Kelapa grnjah memiliki varietas Eburnea (kelapa gading), Regia (kelapa raja), Purnila (kelapa puyuh), dan Pretiosa (kelapa raja malabar). Kelemahan dari kelapa genjah adalah sebagai berikut :

a. Peka terhadap keadaan lingkungan yang kurang baik.

b. Berbuah lebat tetapi mudah dipengaruhi fluktuasi iklim.

c. Ukuran buah relative kecil, sehingga kadar kopranya rendah yaitu hanya sekitar 130 gram per buah, dan kadar minyaknya 65% dari bobot kering daging buah.

c. Kelapa Varietas Hibrida

Kelapa varietas hibrida diperoleh dari hasil persilangan antara varietas genjah dan varietas dalam. Hasil persilangan itu merupakan kombinasi sifat-sifat yang baik dari kedua jenis varietas kelapa asalnya.

Sifat-sifat unggul yang dimiliki noleh kelapa hibrida adlah :

a. Lebih cepat berbuah, sekitar 3-4 tahun setelah tanam.

b. Produksi kopranya tinggi, 6-7 ton/ha/tahun pada umur 10 tahun.

c. Produktivitas sekitar 140 butir/pohon/tahun.

d. Daging buah tebal, keras, dan kendungan minyaknya tinggi.

e. Produktivitas tandan buah, sekitar 12 tandan dan berisi sekitar 10-12 butir buah kelapa, dan daging buahnya mempunyai ketebalan sekitar 1,5 cm.

4. Bagian-Bagian Buah Kelapa

a. Kulit luar

Kulit luar merupakan lapisan tjpis (0,14 mm) yang mempunyai permukaan licin dengan warna bervariasi dari hijau, kuning sampai hijau, tergantung pada kematangan buah. Jika tidak ada goresan dan robek, kulit luar kedap air.

b. Sabut Kelapa

Sabut kelapa merupakan bagian yang cukup besar dari buah kelapa, yaitu sekitar 35% dari berat keseluruhan buah. Sabut kelapa terdiri atas serat dan gabus yang menghubungkan satu serat dengan serat lainnya. Serat adalah bagian yang berharga dari sabut. Setiap butir kelapa mengandung serat 525 gram (75% dari sabut) dan gabus 175 gram (25% dari sabut).

Untuk polutan yang masuk ke lingkungan hidup, bagian dari sabut dan tempurung kelapa sangat potensial didayagunakan sebagai adsorben terutama untuk polutan logam berat yang sangat berbahaya bagi manusia. Sebagai contoh untuk masyarakat yang air minumnya bergantung pada air sumur dapat memanfaatkan matras sabut kelapa yang telah dicelup pada zat pewarna wantex untuk menyerap logam berat Mangan (Mn) dengan hasil 1 gram matras-wantex dapat menyerap 4,69 mg Mn.

c. Tempurung

Tempurung merupakan lapisan keras yang terdiri atas lignin, selulosa, metoksil, dan berbagai mineral. Kandungan bahan-bahan tersebut beragam sesuai dengan jenis kelapanya. Struktur yang keras disebabkan oleh silikat (SiO2) yang cukup tinggi kadarnya pada tempurung. Berat tempurung sekitar 15-19% dari berat keseluruhan.

Dari penelitian lain di Universitas Lampung menyebutkan arang tempurung kelapa juga mempunyai kemampuan untuk menyerap logam berat Pb, Fe, dan Cu.

Tabel 2. Kemampuan tempurung kelapa menyerap logam

Adsorben

Pb

Fe

Cu

1 Kg Arang Tempurung Kelapa

35,8 mg

15,5 mg

13,8 mg

1 Kg Arang Tempurung Kelapa (Aktivasi)

56,3 mg

43,8 mg

39,9 mg

1 Kg Arang Tempurung Kelapa (Aktivasi + ZnCl2)

72,3 mg

36,1 mg

52,7 mg

Sumber: Hardoko IQ (2006)

Dari tabel di atas secara umum diketahui bahwa arang tempurung kelapa yang paling efektif untuk menyerap logam berat adalah arang yang telah diaktivasi dan ditambahkan ZnCl2. Selain untuk logam berat, arang tempurung kelapa juga baik diterapkan dalam pengolahan limbah air industri dan dalam pengolahan emas.

d. Air Kelapa

Air kelapa mengandung sedikit karbohidrat, protein, lemak, dan beberapa mineral. Kandungan gizi inin terbantung pada umur buah. Air kelapa dapat digunakan sebagai media pertumbuhan mikroba, misalnya Acetobacter xylinum untuk produksi nata de coco.

Di kalangan kimiawan dan pakar lingkungan hidup, kelapa juga dapat didayagunakan sebagai adsorben/penyerap. Untuk polutan yang masuk ke tubuh manusia seperti keracunan pestisida ataupun kation logam seperti Pb, Hg, Cd, dan sebagainya, air kelapa sangat dianjurkan untuk diminum. Hal ini dikarenakan air kelapa dapat menetralkan racun sebagaimana susu.

e. Kulit dan Daging Buah

Kulit daging buah adalah lapisan tipis coklat pada bagian terluar daging buah. Daging buah merupakan lapisan tebal (8-15 mm) berwarna putih. Bagian ini mengandung berbagai zat gizi. Kandungan zat gizi tersebut beragan sesuai dengan tingkat kematangan buah. Daging buah tua merupakan bahan sumber minyak nabati (kandungan minyak 35 %). Pada table berikut dapat dilihat komposisi zat gizi daging buah kelapa.

5. Manfaat Pohon Kelapa

Ada beberapa komoditas yang dapat diperoleh dari pooin kelapa, yaitu batang, daun, nira, dan bagian-bagian lainnya. Sangat banyak manfaaat yang didapat dari pohon kelapa, dank arena manfaatnya yang sangat banyak, pohon kelapa disebut juga sebagai tree of life.

a. Batang

Batang kelapa tua dapat dijadikan bahan bangunan, mebel, jembatan darurat, kerangka perahu, dan kayu bakar. Batang yang benar-benar tua dan kering sangat tahan terhadap sengatan rayap. Kayu dari pohon kelapa yang dijadikan mebel dapat diserut sampai permukaannya licin dengan tekstur yang menarik.

b. Daun

Daun kelapa muda atau janur sering digunakan untuk membuat berbagai hiasan pesta pernikahan dan kegiatan upacara-upacara agama hindu. Pada saat hari raya, janur dibuat sebagai sarang ketupat. Pada zaman dahulu pelepah kelapa dijadikan sebagai atap rumah. Tulang daun atau lidi dijadikan barang anyaman, sapu lidi, tusuk daging (sate), dan aneka jenis kerajinan.

c. Nira

Nira adalah cairan yang diperoleh dari tumbuhan yang mengandung gula pada konsentrasi 7,5 sampai 20,0%. Nira kelapa diperoleh dengan memotong bunga betina yang belum matang. Dari ujung bekas potongan akan menetes cairan nira yang mengandung gula. Untuk menguapkan airnya, nira dipanaskan sehingga konsentrasi gula meningkat dan kental. Bila didinginkan, cairan ini akan mengeras yang disebut gula kelapa. Nira juga dikemas sebagai minuman ringan.

d. Sabut Kelapa

Banyak dari bagian buah merupakan bahan yang bermanfaat. Sabut kelapa yang telah dibuang gabusnya merupakan serat alami yang berharga mahal untuk pelapis jok dan kursi, matras, keset, serta untuk pembuatan tali. Sabut kelapa dapat pula dibuat sebagai corflek, yaitu sebagai bahan bangunan.

Pemanfaatan sabut kelapa lain yang tidak kalah menarik adalah sebagai coco peat yaitu sabut kelapa yang diolah menjadi butiran-butiran gabus sabut kelapa. Coco peat dapat menahan kandungan air dan unsur kimia pupuk, serta dapat menetralkan keasaman tanah. Karena sifat tersebut, sehingga coco peat dapat digunakan sebagai media yang baik untuk pertumbuhan tanaman hortikultura dan media tanaman rumah kaca.

e. Tempurung Kelapa

Tempurung kelapa dapat dibakar langsung sebagai kayu bakar atau diolah menjadi arang. Arang batok kelapa dapat diguunakan sebagai kayu bakar biasa atau diolah menjadi arang aktif yang diperlukan oleh berbagai industri pengolahan. Tempurung kelapa juga digunakan untuk membuat berbagai peralatan dapur, seperti gayung dan sendok sayur. Selain itu, tempurung kelapa juga dapat dibuat aneka kerajinan yang menarik, seperti hiasan dinding maupun hiasan gantung, kancing baju, dan berbagai bentuk gantungan kunci.

f. Daging Kelapa

Daging kelapa merupakan bagian yang paling penting dari komoditas asal pohon kelapa. Daging kelapa yang cukup tua, diolah menjadi kelapa parut, santan, kopra, dan minyak goring. Daging kelapa parut digunakan untuk membuat aneka makanan dan bahan dasar pembuatan minyak virgin (virgin coconut oil) yang terbukti dapat menyembuhkan berbagai jenis penyakit. Minyak goreng dari kelapa berdasarkan kajian ilmiah adalah minyak goreng yang paling aman dan paling sehat. Kandungan asam lemak rantai sedang (middle chain fatty acid/MCFA) yang mencapai 92% adalah paling tinggi dibandingkan minyak sayur lainnya. MCFA ini dalam tubuh langsung diserap oleh dinding usus tanpa melalui proses hidrolisis ataupun enzimatik terlebih dahulu. Keuntungan lainnya adalah jika minyak kelapa digunakan untuk menggoreng, struktur kimianya tidak akan berubah sama sekali karena 92% jenis asam lemaknya sudah dalam bentuk lemak jenuh. Sedangkan untuk minyak sayur lainnya, apabila digunakan untuk mengoreng, maka akan menjadi kental karena terjadi proses polimerisasi (pengumpalan). Disamping itu minyak kelapa juga tidak menghasilkan trans fatty acid dan radikal bebas yang bersifat toksik (racun) dan karsigonik (penyebab kanker). Sedangkan daging kelapa muda dapat dijadikan campuran minuman koktail dan dijadikan selai.

BAB III. METODOLOGI

A. Tempat dan Waktu Penelitian

Proses pembuatan briket bioarang dari tempurung kelapa ini dilaksanakan di rumah penulis, di Desa Benerwetan, Kecamatan Ambal, Kabupaten Kebumen. Waktu pelaksanaannya dilakukan pada bulan Februari 2012.

B. Bahan dan Alat

B.1. Bahan

Bahan yang digunakan dalam penelitian ini antara lain :

a. Tempurung kelapa

Dalam percobaan ini, tempurung kelapa digunakan sebagai bahan utama pembuatan Briket Bioarang dari Tempurung Kelapa.

b. Tepung Kanji

Dalam percobaan ini tepung kanji digunakan sebagai perekat briket.

c. Air

Air digunakan sebagai bahan untuk mencampur arang tempurung kelapa yang sudah dihaluskan dengan tepung kanji.

Gambar 1. Bahan-bahan yang digunakan

B.2. Alat

Peralatan yang dipakai dalam penelitian ini dibagi menjadi beberapa bagian :

a. Peralatan dalam pembuatan arang tempurung kelapa

1. Kompor

2. Wajan

3. Pengaduk

b. Peralatan untuk membuat briket

1. Panci

2. Mangkok

3. Penyaring

4. Alu dan Lumpang

5. Tissue

6. Pengaduk

C. Metode Pembuatan Briket Bioarang Tempurung Kelapa

Metode pembuatan briket bioarang yang penulis lakukan adalah dengan menggunakan metode basah (wet method, wet process). Tujuannya agar cara ini dapat ditiru oleh masyarakat sehingga dapat bermanfaat secara lebih maksimal. Langkah pembuatan Briket bioarang ini meliputi dua tahap yaitu tahap pembuatan arang tempurung kelapa dan tahap pembuatan briket bioarang tempurung kelapa.

C.1. Langkah-langkah pembuatan arang tempurung kelapa adalah sebagai berikut:

1. Pengumpulan tempurung kelapa

Tempurung kelapa diperoleh dari wilayah sekitar yang sudah tidak dimanfaatkan.

2. Pengeringan

Pengeringan dilakukan dengan penjemuran tempurung kelapa di bawah sinar matahari.

3. Pemanasan tempurung kelapa

Tempurung kelapa yang sudah dikeringkan dipanaskan di atas kompor dengan menggunakan wajan sambil diaduk-aduk agar panasnya merata dan cepat menjadi arang.

Gambar 2. Proses pemanasan

4. Pendinginan bara tempurung kelapa

Bara tempurung kelapa didinginkan selama kurang lebih 4 jam sampai menjadi arang (proses ini dapat dilakukan dengan menyiram bara menggunakan air, tetapi dikhawatirkan pada saat arang ditumbuk, hasilnya menjadi kurang halus).

C.2. Pembuatan Briket Bioarang Tempurung Kelapa :

1. Penumbukan (Penghalusan)

Arang tempurung kelapa dihaluskan dengan menumbuknya menggunakan alu dan lumpang.

Gambar 3. Proses penumbukan

Gambar 4. Proses pengayakan

2. Pengayakan

Arang tempurung kelapa yang telah dihaluskan lalu diayak untuk mendapatkan hasil tumbukan yang maksimal halusnya.

3. Pencampuran

Arang yang telah halus dimasukkan ke dalam panci lalu tuangkan larutan air dan kanji yang sudah dicampur terlebih dahulu kemudian aduk hingga merata.

4. Pencetakan

Adonan tumbukan arang tempurung kelapa dengan air dan kanji lalu dibentuk sesuai selera.

Gambar 5. Adonan yang sudah dicetak

5. Pengeringan

Adonan yang sudah dibentuk dikeringkan di bawah sinar matahari selama kurang lebih satu hari.

Gambar 6. Briket siap pakai

D. Pengujian

Pengujian dilakukan dengan menguji dua jenis bahan yaitu briket bioarang tempurung kelapa dan minyak tanah. Minyak tanah dipilih sebagai pengganti briket batu bara yang sulit ditemukan di sekitar lingkungan penulis. Karena keterbatasan alat dan juga waktu, uji performa briket yang dilakukan penulis hanya meliputi uji kecepatan untuk merebus air hingga mendidih dan polusi yang dihasilkan oleh tiap bahan bakar juga dengan menguji ketersediaan bahan-bahan tersebut di lingkungan sekitar penulis.

1. Uji kecepatan mendidihkan air

Dalam pengujian ini diukur waktu yang diperlukan masing-masing bahan bakar untuk mendidihkan air.

2. Uji polusi

Pengujian yang kedua dilakukan dengan mengamati polusi yang dihasilkan oleh masing-masing bahan bakar.

3. Uji ketersediaan bahan

Pengujian ini dilakukan dengan melakukan survei ke beberapa rumah di sekitar lingkungan penulis untuk mendapat tempurung kelapa. Sementara untuk mengetahui ketersediaan minyak tanah penulis melakukan survei ke beberapa toko di sekitar lingkungan penulis.

BAB IV. HASIL DAN PEMBAHASAN

A. Performa Briket Bioarang Tempurung Kelapa

1. Kecepatan mendidihkan air

Pengujian mengenai kecepatan mendidihkan air dilakukan dengan menghitung waktu yang diperlukan untuk mendidihkan air dari masing-masing bahan bakar yang diuji, yaitu briket bioarang tempurung kelapa dan minyak tanah. Semakin cepat waktu yang diperlukan untuk mendidihkan air, dianggap bahwa nyala api memiliki derajat panas yang lebih tinggi. Sebaliknya, jika waktu yang diperlukan lebih lama maka derajat panas bahan bakar tersebut lebih rendah.

Pada pengujian ini kedua bahan bakar digunakan untuk memanaskan air sebanyak 220 ml, proses pengujiannya adalah sebagai berikut :

a. Pemanasan dengan menggunakan briket

Pada awal sebelum digunakan untuk memanaskan air, briket dipanaskan terlebih dahulu selama kurang lebih 20 menit. Hal ini dilakukan agar nyala api dari briket menjadi lebih maksimal. Dari hasil pengujian, waktu yang diperlukan untuk mendidihkan air menggunakan briket bioarang tempurung kelapa adalah 8 menit 47 detik.

Gambar 7. Proses pemanasan menggunakan briket

b. Pemanasan dengan menggunakan minyak tanah

Dari hasil pengujian, waktu yang diperlukan untuk mendidihkan air adalah 6 menit 8 detik.

Perlu diingat bahwa setelah pemanasan tersebut briket bioarang masih menghasilkan panas yang tinggi, Karena panas dari briket hanya akan hilang jika briket sudah menjadi bara.

2. Polusi yang dihasilkan

Pengujian ini dilakukan dengan mengamati polusi yang dihasilkan masing-masing bahan bakar pada proses pemanasan air.

a. Pemanasan dengan menggunakan briket bioarang

Pada pemanasan air menggunakan briket bioarang tempurung kelapa terlihat bahwa asap dihasilkan dari proses pamanasan ini. Asap yang dihasilkan lebih pekat dari asap yang dihasilkan oleh pemanasan menggunakan minyak tanah. Tetapi perlu diketahui bahwa asap ini tidak mengandung zat-zat kimia yang berbahaya.

b. Pemanasan dengan menggunakan minyak tanah

Pada proses pemanasan air menggunakan minyak tanah sebagai pembanding briket terlihat bahwa terdapat asap yang dihasilkan dari pemanasan tersebut. Tetapi asap tersebut tidak sepekat asap yang dihasilkan oleh briket bioarang tempurung kelapa. Namun menurut pendapat para ahli, asap yang dihasilkan oleh proses pemanasan menggunakan minyak tanah ini mengandung zat-zat kimia yang merugikan kesehatan.

3. Ketersediaan Bahan

Pengujian yang ketiga ini dilaksanakan dengan mengamati ketersediaan bahan di sekitar lingkungan penulis.

a. Uji ketersediaan tempurung kelapa

Tempurung kelapa yang merupakan bahan utama pembuatan briket bioarang tempurung kelapa ini dijumpai di 4 rumah dari 5 rumah yang dikunjungi oleh penulis. Dan untuk mendapatkannya penulis tidak mengeluarkan biaya apapun (gratis).

b. Uji ketersediaan minyak tanah

Pengujian dilakukan dengan mendatangi toko-toko di sekitar lingkungan penulis. Dari 5 toko yang dikunjungi oleh penulis, minyak tanah hanya didapati pada 2 toko saja. Itupun untuk mendapatkannya diperlukan uang sebesar Rp12.500,00 per liter.

Dari hasil pengujian 1 dan 2 didapatkan hasil bahwa dari kecepatan mendidihkan air, minyak tanah lebih unggul dari briket bioarang. Sementara pada hasil uji polusi yang dihasilkan, asap yang dihasilkan oleh briket bioarang tempurung kelapa lebih pekat dibanding asap dari proses pemanasan menggunakan minyak tanah, tatapi asap dari briket tidak mengandung zat-zat kimia berbahaya, sementara pada asap yang dihasilkan oleh pembakaran memakai minyak tanah terdapat kandungan zat kimia meskipun dalam kadar rendah.

Sedang dari hasil pengujian ke-3 mengenai ketersediaan bahan, terlihat bahwa tempurung kelapa jauh lebih banyak tersedia di lingkunagan masyarakat. Sebaliknya, minyak tanah semakin sedikit ketersediannya sehingga untuk mendapatkannya semakin sulit. Harga dari minyak tanah tersebut juga cukup mahal.

Penggunaan briket bioarang tempurung kelapa ternyata lebih ekonomis dan ramah lingkungan dibandingkan penggunaan minyak tanah. Oleh karena itu penggunaan briket bioarang terebut harus dimanfaatkan secara maksimal untuk menjaga perekonomian warga-warga kecil khususnya dan sebagai langkah untuk mencegah kerusakan lingkungan yang semakin parah.

B. Kelebihan dan Kekurangan

1. Kelebihan

1. Hemat biaya karena bahannya mudah dan murah didapat.

2. Mengurangi pencemaran dan tumpukan sampah di lingkungan.

3. Dari segi daya panas lebih tahan lama daripada bahan bakar yang lain, misalnya saja kayu bakar.

4. Proses pembuatannya dan dapat dipraktekkan sendiri.

5. Tidak mengandung polutan berbahaya seperti karbon (C), dan gas metana (CH4).

2. Kelemahan

1. Tidak efisien waktu karena proses pembuatannya membutuhkan waktu yang cukup lama.

2. Pada awal dinyalakan daya panas api sedikit lambat dibandingkan bahan bakar lain.

3. Pemakaiannya hanya sekali saja sampai habis karena panas api dalam briket belum akan hilang sampai briket menjadi bara.

Dan tentunya masih banyak lagi kelebihan dan kelemahan dari briket bioarang tempurung kelapa yang belum terungkap. Oleh karena itu penggunaan briket bioarang perlu didukung mengingat persediaan bahan bakar biomassa semakin menipis.

BAB V. PENUTUP

A. Kesimpulan

Dari hasil percobaan membuat briket tempurung kelapa dapat penulis simpulkan :

1. Tempurung kelapa dapat dimanfaatkan sebagai bahan utama pembuatan briket bioarang.

2. Briket bioarang dari tempurung kelapa dapat dikembangkan sebagai bahan bakar alternatif yang ramah lingkungan.

3. Prospek briket bioarang dari tempurung kelapa ini cukup menjanjikan untuk dimanfaatkan di masa mendatang sebagai pengganti bahan bakar yang lambat laun semakin menipis persediaannya.

B. Saran

1. Perlu diadakan penelitian lebih lanjut agar manfaat briket bioarang dari tempurung kelapa tersebut dapat dimanfaatkan secara lebih maksimal.

2. Perlunya penerapan penggunaan bahan bakar alternatif yang ramah lingkungan sejak sekarang sebagai langkah untuk mencegah kerusakan lingkungan.

3. Perlunya sosialisasi terhadap masyarakat mengenai penggunaan bahan bakar alternatif yang ramah lingkungan sejak sekarang sebagai langkah mencegah kerusakan lingkungan.

4. Pemerintah dan dinas terkait diharap dapat mengembangkannya secara lebih maksimal mengingat potensinya yang cukup menjanjikan.

DAFTAR PUSTAKA

Nisandi Afwina. 2007. Pengolahan dan Pemanfaatan Sampah Organik Menjadi Briket Arang dan Asap Cair. [Serial online].

Rukmana, Rahmat. 2004. Budi Daya Kelapa Kopyor. Semarang: Aneka Ilmu.

Winarti. 2007. KELAPA: Tanaman Multiguna. Klaten: Macanan Jaya Cemerlang.

http://p3m.amikom.ac.id/p3m/82%20%20PENGOLAHAN%20DAN%20PEMANFAATAN%20SAMPAH%20ORGANIK%20MENJADI%20BRIKET%20ARANG%20DAN%20ASAP%20CAIR.pdf.(12 Februari 2010).

http://www.artikata.com/arti-322441-briket.html


Dengan memasukan alamat email dibawah ini, berarti anda akan dapat kiriman artikel terbaru dari SEMUA TENTANG SMA DAN EDUKASI.com di inbox anda:


0 komentar:

Poskan Komentar

 

Labels