Submit

9 Okt 2012

Karya Tulis Tanaman Genjer (Limnocharis flava) sebagai Bahan Bakar Briket Bioarang

Karya Tulis

Tanaman Genjer (Limnocharis flava) sebagai

Bahan Bakar Briket Bioarang

Diajukan dalam Rangka Memenuhi Tugas Mandiri Terstruktur

Mata Pelajaran Bahasa Indonesia di Kelas XI Semester 2

Tahun Pelajaran 2011/2012

clip_image002

Disusun oleh :

Lulu Pradita

NIS : 5646

DINAS PENDIDIKAN PEMUDA DAN OLAHRAGA

SMA NEGERI 1 KUTOWINANGUN

2012


Tanaman Genjer (Limnocharis flava) sebagai

Bahan Bakar Briket Bioarang

Diajukan dalam Rangka Memenuhi Tugas Mandiri Terstruktur

Mata Pelajaran Bahasa Indonesia di Kelas XI Semester 2

Tahun Pelajaran 2011/2012

clip_image003

Disusun oleh :

Lulu Pradita

NIS : 5646

DINAS PENDIDIKAN PEMUDA DAN OLAHRAGA

SMA NEGERI 1 KUTOWINANGUN

2012

LEMBAR PENGESAHAN

Judul Karya Ilmiah : Tanaman Genjer (Limnocharis flava) sebagai

Bahan Bakar Briket Bioarang

Penyusun : Lulu Pradita

NIS:5646

Sekolah : SMA Negeri 1 Kutowinangun,Kebumen,Jawa Tengah

Karya tulis ini telah disahkan pada Februari 2012

Pembimbing,

Drs.Kirwanto

NIP.19630809.199512.001

KATA PENGANTAR

Penulis bersyukur ke hadirat Allah SWT atas segala rahmat,taufiq,dan karunia-Nya ,sehingga penulis dapat menyelesaikan karya ilmiah yang berjudul “Tanaman Genjer (Limnocharis flava ) sebagai Bahan Bakar Briket Bioarang”dengan baik. Karya ilmiah ini, dapat diselesaikan dangan baik atas dukungan dan partisipasi berbagai pihak. Oleh karena itu, penulis mengucapkan terima kasih kepada :

1) Bapak Drs.Kirwanto selaku pembimbing dalam penyusunan kaya tulis ilmiah ini,

2) Berbagai pihak yang tidak dapat penulis sebutkan satu per satu yang telah mendukung dan berpartisipasi dalam penyelesaian karya ilmiah ini.

Karya ilmiah ini merupakan hasil penelitian, yang penulis lakukan di rumah penulis. Karya tulis ini diajukan dalam rangka memenuhi tugas mandiri terstruktur mata pelajaran bahasa Indonesia di kelas XI semester 2 tahun pelajaran 2011/2012.

Penulis menyadari bahwa penulisan karya tulis ilmiah ini, masih jauh dari sempurna. Oleh karena itu, kritik dan saran yang konstruktif sangat penulis harapkan.

Akhirnya penulis berharap agar karya ilmiah ini memberikan manfaat bagi masyarakat secara umum dan masyarakat Kebumen khususnya.

Kebumen, Februari 2012

Penulis

DAFTAR ISI

Halaman

Halaman Judul .................................................................................................................... i

Lembar Pengesahan ............................................................................................................ ii

Kata Pengantar ................................................................................................................... iii

Daftar Isi ............................................................................................................................ iv

Daftar Gambar .................................................................................................................... vi

Daftar Tabel ........................................................................................................................ vii

Abstraksi ............................................................................................................................. viii

BAB 1. PENDAHULUAN ............................................................................................... 1

1.1 Latar Belakang ................................................................................................. 1

1.2 Identifikasi Masalah.......................................................................................... 1

1.3 Tujuan Penelitian .............................................................................................. 2

1.4 Manfaat............................................................................................................. 2

1.5 Metode Pengumpulan Data............................................................................... 2

BAB 2. TELAAH PUSTAKA .......................................................................................... 3

2.1 Tanaman Genjer ................................................................................................ 3

2.1.1 Deskripsi Tanaman Genjer ....................................................................... 3

2.2 Energi Terbarukan ............................................................................................. 5

2.3 Penggunaan Bahan Bakar ................................................................................. 6

2.4 Penggunaan Sumber Energi Alternatif.............................................................. 7

2.5 Briket Bioarang.................................................................................................. 7

2.6 Prinsip Dasar Pembuatan Briket....................................................................... 9

BAB 3. METODOLOGI ................................................................................................... 15

3.1 Tempat dan Waktu Penelitian .......................................................................... 15

3.2 Bahan dan Alat.................................................................................................. 15

3.2.1 Bahan....................................................................................................... 15

3.2.2 Alat ......................................................................................................... 15

3.3 Metode Pembuatan Briket Genjer...................................................................... 16

3.4 Pengujian Briket Genjer..................................................................................... 19

3.4.1 Lama Api Menyala.................................................................................. 19

3.4.2 Api yang dihasilkan................................................................................. 19

3.4.3 Asap yang dihasilkan .............................................................................. 19

BAB 4. HASIL DAN PEMBAHASAN............................................................................ 20

4.1 Lama Api Menyala............................................................................................ 20

4.2 Nyala Api yang dihasilkan dari Briket Genjer................................................... 20

4.3 Keunggulan dan Kelemahan Briket Genjer ...................................................... 20

4.4 Masalah yang dialami dalam Pembuatan Briket ............................................... 21

4.5 Faktor-Faktor yang Mempengaruhi Pembakaran Birket ................................... 21

4.6 Perbandingan Kualitas dan Kuantitas .............................................................. 21

BAB 5. PENUTUP ........................................................................................................... 23

5.1 Kesimpulan........................................................................................................ 23

5.2 Saran.................................................................................................................. 23

DAFTAR PUSTAKA ........................................................................................................ 24

DAFTAR GAMBAR

Halaman

Gambar 1. Tanaman Genjer ................................................................................................ 3

Gambar 2. Bagan Proses Karbonisasi ................................................................................. 10

Gambar 3. Proses Pengeringan ........................................................................................... 16

Gambar 4. Proses Pembakaran ........................................................................................... 16

Gambar 5. Hasil Pembakaran ............................................................................................. 17

Gambar 6. Proses Penumbukan .......................................................................................... 17

Gambar 7. Proses Pengayakan ............................................................................................ 17

Gambar 8. Hasil Pengayakan .............................................................................................. 17

Gambar 9. Percampuran Tepung Kanji dengan Air Dingin ................................................ 17

Gambar 10. Perebusan Air ................................................................................................. 17

Gambar 11. Memasukan Adonan Tepung Kanji ke dalam Air Mendidih .......................... 18

Gambar 12. Mencampurkan Adonan Tepung Kanji dengan Air Mendidih ...................... 18

Gambar 13. Lem Kanji ....................................................................................................... 18

Gambar 14. Proses Percampuran Arang dengan Lem Kanji .............................................. 18

Gambar 15. Proses Pencetakan ........................................................................................... 19

Gambar 16. Proses Pengeringan ......................................................................................... 19

Gambar 17. Nyala Api Briket Genjer ................................................................................. 20

DARTAR TABEL

Halaman

Tabel 1. Potensi Energi Terbarukan di Indonesia................................................................ 6

Tabel 2. Status Minyak Bumi Dunia Negara Asia Tahun 2000 .......................................... 6

Tabel 3. Daftar Analisa Bahan Perekat .............................................................................. 13

Tabel 4. Hasil Percobaan .................................................................................................... 20

Table 5. Beberapa Permasalahan Uji Nyala ........................................................................ 21

ABSTRAKSI

Sekarang ini, zaman semakin sulit, karena banyak kebutuhan pokok yang semakin meningkat yang tidak diimbangi dengan banyaknya lapangan pekerjaan serta pendapatan masyarakat yang tidak kunjung meningkat, secepat meningkatnya harga kebutuhan pokok. Apalagi kebutuhan masyarakat terhadap minyak tanah. Kebutuhan akan minyak tanah tidak bisa lepas dari kehidupan rumah tangga yang sejatinya bisa dikatakan sebagai kebutuhan pokok.

             Seperti yang kita ketahui bahan pembuat minyak tanah adalah sumber daya alam yang tidak dapat diperbaharui. Untuk memulihkan kembali/ mengembalikan sumber daya alam tersebut butuh waktu yang sangat lama, dan tidak mungkin kita akan menunggunya kembali untuk bisa dimanfaatkan dalam waktu sekian juta tahun lagi, bagaimana kita bisa hidup tanpa minyak? Bagaimana anak cucu kita nantinya bisa melanjutkan kehidupannya? Adakah bahan bakar lain dari sumber daya alam yang dapat diperbaharui  sebagai pengganti minyak tanah? Agar nantinya anak cucu kita bisa memanfaatkannya dengan mudah.

           Untuk itu, kami mengadakan sebuah penelitian mengenai pemanfaatan tanaman genjer sebagai pengganti minyak tanah, mengingat semakin meningkatnya harga minyak. Alternatif pengganti minyak tanah ini disebut dengan briket bioarang. Briket bioarang menggunakan tanaman genjer akan lebih efisien, lebih mudah mendapatkan bahan-bahannya, lebih murah,dan ramah lingkungan. Diharapkan dengan adanya alternatif sebagai pengganti minyak tanah ini (briket), masyarakat tidak pusing lagi dan beralih menggunkan briket bioarang sebagai pengganti minyak tanah.

BAB 1. PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang

Alam merupakan penghasil energi terbesar di jagat ini. Bumi mengandung energi yang sangat besar, akan tetapi energi tersebut lama-kelamaan akan habis. Manusia menggunakan energi tersebut dengan serakah, pada abad ke-20 ditemukan minyak bumi dan mesin yang berbahan minyak bumi yang ditujukan untuk keperluan produksi. Pada saat itu hampir semua orang diseluruh dunia berlomba-lomba untuk mencari kandungan energi tersebut diseluruh tempat di bumi ini untuk dieksplorasi secara besar-besaran karena usaha tersebut sangatlah menjajikan.

Pada saat ini bukan hanya minyak bumi saja yang dicari tetapi sudah merambah ke energi yang lain, yaitu : gas, batu bara, dan panas bumi yang juga dapat menghasilkan energi untuk keperluan produksi maupun kebutuhan jasa seperti transportasi.
Pada saat ini dunia mengalami krisis energi yang diprediksi oleh para ahli pada 40 tahun yang akan datang kandungan minyak di dalam bumi akan habis, sedangkan banyak sekali alat produksi yang sangat tergantung kepada minyak bumi sebagai bahan bakarnya begitu juga dengan alat transportasi. Banyangkan apa yang akan terjadi apabila minyak bumi habis, akan terjadi kekacauan di seluruh dunia. Kekacauan tersebut antara lain adalah timbulnya dampak krisis ekonomi yang melanda seluruh dunia, timbulnya bencana kelaparan dimana-mana karena proses distribusi bahan makanan dari satu negara-kenegara lain tidak bisa dilakukan, padahal setiap negara tidak bisa memenuhi seluruh kebutuhan negerinya tanpa bantuan negara lain.

Untuk memperlambat hal tersebut dan memberi waktu kepada para ilmuan untuk menemukan energi yang bisa tergantikan, maka diperlukan inovasi, baik itu sekecil apapun akan terasa membantu dalam proses menyelamatkan bumi.

Briket tanaman genjer yang sudah layu merupakan salah satu jalan alternatifnya, briket merupakan bahan pengganti minyak atau gas dalam proses memasak. Karena sekarang ini pemerintah mengkonfersi dari minyak tanah ke gas karena minyak tanah sudah jarang diproduksi lagi, tapi karena gas merupakan SDA yang tidak bisa tergantikan maka akan sama saja nantinya. Oleh karena itu briket bisa dijadikan sebagai energi alternatif yang bisa digunakan. Dalam segi kegunaan briket tidak kalah dengan energi lain seperti minyak tanah dan gas. Karena itu penulis membuat karya ilmiah ini agar nantinya program ini bisa dikembangkan dan sosialisasikan keseluruh masyarakat.

1.2 Identifikasi Masalah

Berdasarkan data-data yang penulis paparkan di atas, dapat dirumuskan beberapa permasalahan, antara lain :

1) Genjer sebagai salah satu hasil bumi masyarakat di Kebumen, apakah dapat dimanfaatkan menjadi bahan bakar briket bioarang?

2) Bagaimana proses pembuatan briket genjer ?

3) Bagaimana perbandingan kuantitas dan kualitas antara briket dengan minyak tanah?

1.3 Tujuan Penelitian

1) Mengetahui apakah genjer dapat dimanfaatkan menjadi bahan bakar briket bioarang.

2) Mengetahui proses pembuatan briket genjer.

3) Mengetahui perbandingan kuantitas dan kualitas antara briket dengan minyak tanah.

1.4 Manfaat

1) Dapat mengetahui manfaat tanaman genjer yang sudah berwarna kuning atau sudah tidak dapat dikonsumsi lagi.

2) Memberikan informasi dan masukan kepada masyarakat untuk dapat memanfaatkan tanaman genjer yang sudah tidak dapat di konsumsi lagi dengan sebaik-baiknya.

3) Membuat bahan bakar yang ramah lingkungan dan membuat lingkungan menjadi seimbang.

1.5 Metode Pengumpulan Data

Dalam penyusunan dan penyelesaian karya tulis ini, penulis menggunakan metode sebagai berikut :

1. Studi Pustaka

Metode ini dilakukan dengan cara mencari informasi melalui buku-buku sebagai referensi dalam karya tulis ini. Buku-buku yang digunakan merupakan buku yang terkait dengan masalah yang dibahas.

2. Penelitian

Langkah ini dilakukan unuk menguji kebenaran dari masalah yang dibahas. Cara ini digunakan oleh penulis dengan menggunakan alat-alat sederhana dengan tujuan agar masyarakat dapat mengikutinya.

3. Pencarian di Dunia Maya

Hal ini dilakukan dalam rangka untuk memperoleh data-data yang tidak didapatkan sewaktu studi pustaka dan penelitian. Cara ini dilakukan dengan mencari data-data melalui website yang terkait dengan masalah yang dibahas.

BAB 2. TELAAH PUSTAKA

clip_image004clip_image0062.1 Tanaman Genjer

Tanaman genjer termasuk herba menahun, tidak berbatang, dan tingginya 25-50 cm. Daunnya tunggal dan roset. Bertangkai persegi dan lunak dengan panjang 15-25 cm. Helai daun lonjong, ujung meruncing, pangkal tumpul, tepi rata, panjang 5-50 cm, lebar 4-25 cm, pertulangan sejajar, dan berwarna hijau. Akarnya serabut dan berwarna putih kecoklatan.

Bunga majemuk berbentuk payung, terletak di ketiak daun. Bunga terdiri dari 3-15 kuntum. Tangkai berwarna hijau dengan panjang 15-25 cm. Kelopak lepas, berbentuk kuku, dan berwarna hijau. Benang sari tiga buah. Tangkai putik bewarna kuning. Kepala putik berbentuk bulat. Mahkota lepas, ujungnya melengkung ke dalam, dan bewarna kuning. Buahnya buni berbentuk bulat telur dengan garis tengah 1,5-2 cm. Buah tertutup kelopak yang berwarna hijau. Bijinya bulat kecil bewarna hitam.

2.1.1 Deskripsi Tanaman Genjer

1. Klasifikasi tanaman genjer

Kingdom : Plantae (Tumbuhan)

Subkingdom : Tracheobionta (Tumbuhan berpembuluh)
Super Divisi : Spermatophyta (Menghasilkan biji)

Divisi : Magnoliophyta (Tumbuhan berbunga)
Kelas : Liliopsida (berkeping satu / monokotil)
Sub Kelas : Alismatidae
Ordo : Alismatales
Famili : Limnocharitaceae

Genus : Limnocharis
Spesies : Limnocharis flava (L.) BuchNama umum

Genjer (dibaca gènjèr) atau paku rawan (Limnocharis flava) adalah sejenis tumbuhan rawa yang banyak dijumpai di sawah atau perairan dangkal. Biasanya ditemukan bersama-sama dengan eceng gondok. Dalam bahasa internasional dikenal sebagai limnocharis, sawah-flower rush, sawah-lettuce, velvetleaf, yellow bur-head, atau cebolla de chucho. Nama "paku rawan" agak menyesatkan karena genjer sama sekali bukan anggota tumbuhan paku.

Tumbuhan yang dapat mencapai tinggi setengah meter ini mudah ditemukan di perairan dangkal seperti sawah atau rawa; rimpang tebal dan tegak, terbenam dalam lumpur; daun tegak atau miring, tidak mengapung (berbeda dari eceng gondok), tangkainya panjang dan berlubang, helainya bervariasi bentuknya; mahkota bunga berwarna kuning dengan diameter 1.5cm, kelopak bunga hijau.

Tumbuhan ini dapat menjadi gulma sawah yang serius jika tidak ditangani segera. Pemanfaatannya dapat membantu mengendalikan populasinya. Walaupun biasanya tidak intensif dibudidayakan, perbanyakan dapat dilakukan secara vegetatif walaupun bijinya pun dapat ditanam. Tumbuhan ini berbunga sepanjang tahun.

2. Morfologi tanaman genjer

Gulma ini berbentuk segitiga yang memiliki daun dan batang-batang yang berbunga seperti bentuk gurita . inflourence terdiri dari 3 – 15 bunga berwarna kuning. Buah berbentuk bulat dan terdiri dari bagian yang berbentuk cresent yang nantinya pecah dan menyebar ke lokasi bar.

Botani secara spesifik glabrous (kekurangan rambut dan halus), scapigerous (memproduksi gundul berbunga stalks) dan lactiferous (berisi substansi milky). Rhizome pendek dengan panjang dan diameter masing - masing 3 cm.

Daun yang lurus, dan bahan pelapis curvinerved, bangkit dalam kelompok di atas air. Petioles yang tebal, segitiga, panjang 90 cm, dan berisi banyak lacunae (ruang udara). Pelepah daun sempit ke arah atas dan daun blade yang tipis, hijau muda, variabel dalam bentuk (bulat, ovate luas atau berbentuk bulat panjang), dan panjang 6-20 cm (dan hampir sama dengan lebar).

Daun apex umumnya apiculate dengan hydathode kecil di ujung, daun dasar adalah cuneate ke repand-hati, daun margin adalah yang berombak-ombak. Ada empat sampai enam pasang saraf utama dan satu marjinal (sub paralel yang bertemu di suatu tempat dan menuju apices), banyak urat sekunder (paralel satu sama lain dan hampir tegak lurus ke midrib) dan padat reticulations halus.

Bunga-bunga yang pedicelled, actinomorphic, dan panjang diameternya 2 – 4 cm. Tiga sepals yang gigih, imbricate (tumpang tindih), hijau, tumpul dalam bentuk, panjang 1,5 – 2 cm, lebar 1-1.5 cm, dan memperikuntukan buah. Tiga petals yang kuning pucat dengan dasar gelap, tipis, lambang kedokteran (cenderung melemah awal), imbricate, dan luas ovate-bulatan ke dalam bentuk yang bulat dan apex 2 - 3 cm panjang oleh 1 - 2cm lebar.Ada banyak stamens dikelilingi oleh sebuah lingkaran dari staminoides.

3. Daerah penyebaran

Asli kisaran Amerika (Utara Barat Meksiko, Nikaragua, Kosta Rika, Panama, Kuba, Haiti, Republik Dominika, Kepulauan angin, Kolombia, Venezuela, Ekuador, West Indies, Brasil, dan Peru). Dikenal di berbagai Asia Tenggara (Malaysia, Indonesia, Thailand Selatan, Myanmar, Sri Lanka, India, dan Vietnam), dan Australia (Abhilash, 2004; mengerling dkk. 2001; Waterhouse, 2003).

2.2 Energi Terbarukan

Sumber daya energi terbarukan adalah sumber-sumber energi yang outputnya akan konstan dalam rentang waktu jutaan tahun. Sumber-sumber energi yang termasuk dalam kategori terbarukan adalah sinar matahari, aliran air sungai, angin, gelombang laut, arus pasang surut, panas bumi, dan biomassa.

Sejak ditemukan sumber energi yang lebih modern, yaitu bahan bakar fosil dan tenaga nuklir sebagai energi terbarukan di seluruh dunia, terutama di banyak negara maju mengalami penurunan. Namun sejak terjadinya krisis minyak pada era 1970-an yang dilanjutkan dengan meningkatnya kesadaran terhadap kelestarian lingkungan global, potensi energi tebarukan sebagai sumber energi alternatif kembali mendapat perhatian (Andi Nur Alam Syah 2006).

1. Karakteristik Energi Terbarukan

Karaketeristik energi terbarukan hampir tidak memiliki kesamaan satu sama lain. Meskipun demikian, teknologi energi terbarukan mempunyai beberapa sifat umum sebagai berikut :

a. Sumber-sumber energi terbarukan tidak akan habis.

b. Sumber energi terbarukan secara geografis bersifat tersebar dan umumnya dikembangkan dan dimanfaatkan di lokasi sumber energi tersebut berada.

c. Sumber energi terbarukan mempunyai intensitas daya dan energi yang rendah sehingga perangkat teknologi pemanfaatannya menempati lahan yang relatif luas.

d. Teknologi-teknologi energi terbarukan pada umumnya memerlukan biaya kapital tinggi tetapi biaya operasinya rendah.

e. Beberapa teknologi terbarukan bersifat modular sehingga responsif terhadap pertumbuhan permintaan dan dapat dikonstruksi dalam waktu relatif singkat.

f. Teknologi-teknologi energi terbarukan pada umumnya akrab lingkungan.

2. Energi terbarukan mempunyai keunggulan yang menarik seperti berikut ini :

a. Sumber energi terbarukan merupakan sumber daya indigenous (asli indonesia) yang tersedia dalam jumlah banyak. Pemakaian energi terbarukan akan menghemat pengeluaran impor bahan bakar fosil (untuk Indonesia hal ini berarti menambah kesempatan ekspor) dan akan menciptakan lapangan kerja jika teknologi-teknologi konversinya dikembangkan dengan memanfaatkan sumber daya yang ada di dalam negeri.

b. Beberapa energi terbarukan telah mencapai tahap yang kompetitif, baik secara finansial maupun ekonomi untuk aplikasi tertentu, seperti di lokasi-lokasi terpencil yang biaya transmisi listrik ataupun transportasi bahan bakar kelokasi tersebut mahal.

c. Teknologi-teknologi energi terbarukan bersifat fleksibel dan modular, sehingga dapat dipasang dan beroperasi relatif lebih cepat.

d. Perkembangan teknologi yang cepat dari sistem energi terbarukan diharapkan dapat memperlebar skala ekonomi dari aplikasi energi terbarukan dalam dekade mendatang. Karena itu, para pengambil keputusan dan perencana perlu secara terus-menerus mengikuti perkembangan ini (Andi Nur Alam Syah 2006).

Sumber

Potensi (MW)

Kapasitas Terpasang (MW)

Pemanfaatan (%)

Large Hydro

75.000

4.200

5.600

Biomassa

50.000

302

0,604

Geothermal

20.000

812

4.606

Mini/mikro hydro

459

54

11.764

Energi Cahaya (Solar)

15.6487

5

3.19 X 10 -3

Energi Angin

9.286

0,50

5.38 X 10 -3

Total

311.232

5.373,5

22.03

Tabel 1. Potensi Energi Terbarukan di Indonesia

2.3 Penggunaan Bahan Bakar

Sangat  menarik perhatian masalah konsumsi energi bagi manusia, terlebih-lebih untuk suatu bangsa/negara yang sedang berkembang seperti tanah air Indonesia.

Negara

Produksi

Cadangan

Rasio

Perkiraan

Produksi

C/P

Cadangan Baru

Kumulatif

Arab Saudi *

2,92

160

55/I

142

74,4

Iran *

1,3

69,2

53/I

39

44,2

Irak *

0,19

91

526/I

35

23

Uni Emirat  Arab*

0,81

61,1

75/I

41

15,9

Cina

1,08

24

22/I

43

19,9

Indonesia *

0,48

5,8

12/I

13

15,7

Malaysia

0,23

4,3

19/I

7

3,1

India

0,23

5,8

25/I

2

3,8

Uzbekistan

0,02

0,3

15/I

4

0,4

Brunei

0,06

1,4

23/I

1

2,3

Tabel 2. Status Minyak Bumi Dunia Negara Asia tahun 2000

Berdasarkan tabel di atas cadangan minyak dan gas bumi di Indonesia diperkirakan tidak akan berumur lebih dari 25 tahun. Tanpa adanya penemuan cadangan baru, cadangan yang ada hanya akan cukup untuk memenuhi konsumsi 18 tahun saja untuk minyak bumi, sekitar 50 tahun untuk gas bumi, dan sekitar 150 tahun untuk batu bara.

Sedangkan kebutuhan konsumsi kayu bakar dan arang penduduk dunia mencapai 13 juta barel perhari. Konsumsi kayu bakar di Indonesia diperkirakan mencapai dua pertiga ton per kapital pertahun. Dengan lajunya kebutuhan konsumsi tersebut sangat menbahayakan  kelestarian hutan-hutan di dunia terutama di Indonesia yang dikenal  negara yang memiliki hutan hujan tropis terbesar kedua setelah Brazil serta dikenal sebagai  paru-paru dunia. (Soetianto : 1985).

2.4 Penggunaan Sumber Energi Alternatif

Melihat situasi tersebut, perlu dipikirkan suatu bahan bakar yang murah dan tidak membahayakan lingkungan. Dari sekian banyaknya pendayagunaan energi alternatif ini, salah satunya adalah briket arang, yang mempunyai kaitan erat dengan masalah pemerintah untuk membentuk “Lingkungan Hidup Sehat”.

Briket arang adalah arang (salah satu jenis bahan bakar) yang dibuat dari aneka macam bahan hayati misalnya daun-daunan, rumput, jerami, dan limbah pertaian lainnya yang harus melalui proses lebih lanjut. Briket biomassa dapat dimanfaatkan untuk keperluan sehari-hari, seperti memasak, menyetrika pakaian, dan lain-lain.

Adapun pernyataan pemerintah mengenai sumber energi alternatif adalah :

Kebijakan energi hijau dicanangkan pemerintah melalui Departemen Energi dan Sumber Daya Mineral akhir Desember 2003, perencanaan dan pengembangan energi ini dapat berfungsi sebagai roda ekonomi dan penghasil devisa (2007 : Ir.Muhibbullah Azfa Manik, MT).          

2.5 Briket Bioarang

Bioarang merupakan arang yang dibuat dari aneka macam bahan hayati atau biomassa, misalnya kayu, ranting, daun-daunan, rumput jerami, ataupun limbah pertanian lainnya. Bioarang ini dapat digunakan melalui proses pengolahan, salah satunya adalah menjadi briket bioarang.

Faktor-faktor yang mempengaruhi sifat briket arang adalah berat jenis bahan bakar atau berat jenis serbuk arang, kehalusan serbuk, suhu karbonisasi, dan tekanan pada saat dilakukan pencetakan. Selain itu, pencampuran formula dengan briket juga mempengaruhi sifat briket. Syarat briket yang baik adalah briket yang permukaannya halus dan tidak meninggalkan bekas hitam di tangan.

Beberapa tipe/bentuk briket yang umum dikenal, antara lain : bantal (oval), sarang tawon (honey comb), silinder (cylinder), telur (egg), dan lain-lain. Adapun keuntungan dari bentuk briket adalah sebagai berikut :

a) Ukuran dapat disesuaikan dengan kebutuhan.

b) Porositas dapat diatur untuk memudahkan pembakaran.

c) Mudah dipakai sebagai bahan bakar.

Beberapa spesifikasi briket yang dibutuhkan oleh konsumen adalah sebagai berikut :

a) Daya tahan briket.

b) Ukuran dan bentuk yang sesuai untuk penggunaannya.

c) Bersih (tidak berasap), terutama untuk sektor rumah tangga.

d) Bebas gas-gas berbahaya.

e) Sifat pembakaran yang sesuai dengan kebutuhan (kemudahan dibakar, efisiensi energi, pembakaran yang stabil).

Adapun faktor-faktor yang perlu diperhatikan didalam pembuatan briket antara lain :

1. Bahan baku

Briket dapat dibuat dari bermacam-macam bahan baku, seperti ampas tebu, sekam padi, serbuk gergaji, dll. Bahan utama yang harus terdapat didalam bahan baku adalah selulosa.

Semakin tinggi kandungan selulosa semakin baik kualitas briket, briket yang mengandung zat terbang yang terlalu tinggi cenderung mengeluarkan asap dan bau tidak sedap.

2. Bahan perekat

Untuk merekatkan partikel-partikel zat dalam bahan baku pada proses pembuatan briket maka diperlukan zat perekat sehingga dihasilkan briket yang kompak.

Beberapa parameter kualitas briket yang akan mempengaruhi pemanfaatannya antara lain :

1. Kandungan air

Moisture yang dikandung dalam briket dapat dinyatakan dalam dua macam :

a) Free moisture (uap air bebas)

Free moisture dapat hilang dengan penguapan, misalnya dengan air-drying. Kandungan free moisture sangat penting dalam perencanaan coal handling dan preperation equipment.

b) Inherent moisture (uap air terikat)

Kandungan inherent moisture dapat ditentukan dengan memanaskan briket antara temperatur 104 – 110 0C selama satu jam.

2. Kandungan Abu

Semua briket mempunyai kandungan zat anorganik yang dapat ditentukan jumlahnya sebagai berat yang tinggal apabila briket dibakar secara sempurna. Zat yang tinggal ini disebut abu. Abu briket berasal dari clay, pasir dan bermacam-macam zat mineral lainnya. Briket dengan kandungan abu yang tinggi sangat tidak menguntungkan karena akan membentuk kerak.

3. Kandungan Zat Terbang (Volatile matter).

Zat terbang terdiri dari gas-gas yang mudah terbakar seperti hidrogen, karbon monoksida (CO), dan metana (CH4), tetapi kadang-kadang terdapat juga gas-gas yang tidak terbakar seperti CO2 dan H2O. Volatile matter adalah bagian dari briket dimana akan berubah menjadi volatile matter (produk) bila briket tersebut dipanaskan tanpa udara pada suhu lebih kurang 950 oC. Untuk kadar volatile matter ± 40% pada pembakaran akan memperoleh nyala yang panjang dan akan memberikan asap yang banyak. Sedangkan untuk kadar volatile matter rendah antara (15-25)% lebih disenangi dalam pemakaian karena asap yang dihasilkan sedikit.

4. Nilai Kalor

Nilai kalor dinyatakan sebagai heating value, merupakan suatu parameter yang penting dari suatu thermal coal. Gross calorific value diperoleh dengan membakar suatu sampel briket didalam bomb calorimeter dengan mengembalikan sistem ke ambient tempertur. Net calorific value biasanya antara (93-97)% dari gross value dan tergantung dari kandungan inherent moisture serta kandungan hidrogen dalam briket.

2.6 Prinsip Dasar Pembuatan Briket

Proses karbonisasi atau pengarangan adalah proses mengubah bahan baku asal menjadi karbon berwarna hitam melalui pembakaran dalam ruang tertutup dengan udara yang terbatas atau seminimal mungkin.

1. Prinsip Karbonisasi

Proses pembakaran dikatakan sempurna jika hasil akhir pembakaran berupa abu berwarna keputihan dan seluruh energi di dalam bahan organik dibebaskan ke lingkungan. Namun dalam pengarangan, energi pada bahan akan dibebaskan secara perlahan. Apabilah proses pembakaran dihentikan secara tiba-tiba ketika bahan masih membara, bahan tersebut akan menjadi arang yang berwarnakehitaman. Bahan tersebut masih terdapat sisa energi yang dapat dimanfaatkan untuk berbagai keperluan, seperti memasak, memanggang, dan mengeringkan. Bahan organik yang sudah menjadi arang tersebut akan mengeluarkan sedikit asap dibandingkan dibakar langsung menjadi abu.

Lamanya pengarangan ditentukan oleh jumlah atau volume bahan organik,ukuran parsial bahan, kerapatan bahan, tingkat kekeringan bahan, jumlah oksigen yang masuk, dan asap yang keluar dari ruang pembakaran. Pada bagan dibawah terlihat bahwa abu yang merupakan hasil akhir proses pembakaran tidak memiliki energi lagi. Sementara itu, arang masih memiliki jumlah energi karena belum menjadi abu. Arang itulah yang akan proses menjadi briket kemudian superkarbon.

Secara ringkas proses karbonisasi dapat ditampilkan dalam bagan berikut ini :

Abu

Energi total

Bahan organik

Pembakaran sempurna

clip_image007 + +

Oksigen bebas

Arang

Energi parsial

Bahan organik

Pembakaran tidak sempurna

clip_image008 + +

Oksigen bebas

Gambar 2. Bagan Proses Karbonisasi

Sumber: Oswan Kurniawan dan Marsono, (2008)

2. Metode Karbonisasi

Pelaksanaan karbonisasi meliputi teknik yang paling sederhana hingga yang paling canggih. Tentu saja metode pengarangan yang dipilih disesuaikan dengan kemampuan dan kondisi keuangan.

a) Pengarangan terbuka

Metode pengarangan terbuka artinya pengarangan tidak di dalam ruangan sebagaimana mestinya. Risiko kegagalannya lebih besar karena udara langsung kontak dengan bahan baku. Metode pengarangan ini paling murah dan paling cepat, tetapi bagian yang menjadi abu juga paling banyak, terutama jika selama proses pengarangan tidak ditunggu dan dijaga. Selain itu bahan baku harus selalu dibolak-balik agar arang yang diperoleh seragam dan merata warnanya.

b) Pengarangan di dalam drum

Drum bekas aspal atau oli yang masih baik bisa digunakan sebagai tempat proses pengarangan. Metode pengarangan di dalam drum cukup praktis karena bahan baku tidak perlu ditunggu terus-menerus sampai menjadi arang.

c) Pengarangan di dalam silo

Sistem pengarangan silo dapat diterapkan untuk produksi arang dalam jumlah banyak. Dinding dalam silo terbuat dari batu bata tahan api. Sementara itu, dinding luarnya disemen dan dipasang besi beton sedikitnya 4 buah tiang yang jaraknya disesuaikan dengan keliling silo. Sebaiknya sisi bawah silo diberi pintu yang berfungsi untuk mempermudah pengeluaran arang yang sudah jadi. Hal yang penting dalam metode ini adalah menyediakan air yang banyak untuk memadamkan bara.

d) Pengarangan semimodern

Metode pengarangan semimodern sumber apinya berasal dari plat yang dipanasi atau batu bara yang dibakar. Akibatnya udara disekeliling bara ikut menjadi panas dan memuai ke seluruh ruangan pembakaran. Panas yang timbul dihembuskan oleh blower atau kipas angin bertenaga listrik.

e) Pengarangan supercepat

Pengarangan supercepat hanya membutuhkan waktu pengarangan hanya dalam hitungan menit. Metode ini menggunakan penerapan roda berjalan. Bahan baku dalam metode ini bergerak melewati lorong besi yang sangat panas dengan suhu mendekati 70ºC.

3. Penggilingan arang

Seluruh arang yang dihasilkan dari proses karbonisasi biasanya masih berbentuk bahan aslinya. Oleh karena itu agar bentuk dan ukuran arang seragam, diperlukan alat atau mesin penggiling yang dilengkapi saringan sebesar 0,1- 0,5 mm. tipe mesin penggiling yang digunakan bias sama dengan penggilingan tepung atau juga bisa digunakan blender, namun sebelumnya dihancurkan terlebih dahulu dalam ukuran yang kecil – kecil tergantung dari ukuran dan tingkat kekerasan arangnya, kemudian disaring dengan menggunakan saringan.

4. Mencampur bahan perekat

Sifat ilmiah bubuk arang cenderung saling memisah. Dengan bantuan bahan perekat atau lem, butir-butir arang dapat disatukan dan dibentuk sesuai dengan kebutuhan. Namun permasalahannya terletak pada jenis bahan perekat yang akan dipilih. Penentuan bahan perekat yang digunakan sangat berpengaruh terhadap kualitas briket ketika dibakar dan dinyalakan. Faktor harga dan ketersediaannya di pasaran harus dipertimbangkan secara seksama karena setiap bahan perekat memiliki daya lekat yang berbeda-beda karakteristiknya.

1) Jenis bahan perekat

Untuk merekatkan partikel-partikel zat dalam bahan baku pada proses pembuatan briket maka diperlukan zat pengikat sehingga dihasilkan briket yang kompak. Berdasarkan fungsi dari pengikat dan kualitasnya, pemilihan bahan pengikat dapat dibagi sebagai berikut :

a. Berdasarkan sifat / bahan baku perekatan briket :

Adapun karakteristik bahan baku perekatan untuk pembuatan briket adalah sebagai berikut :

a) Memiliki gaya kohesi yang baik bila dicampur dengan semikokas atau batu bara.

b) Mudah terbakar dan tidak berasap.

c) Mudah didapat dalam jumlah banyak dan murah harganya.

d) Tidak mengeluarkan bau, tidak beracun dan tidak berbahaya.

b. Berdasarkan jenis

Jenis bahan baku yang umum dipakai sebagai pengikat untuk pembuatan briket, yaitu :

a) Perekat anorganik

Pengikat anorganik dapat menjaga ketahanan briket selama proses pembakaran sehingga dasar permeabilitas bahan bakar tidak terganggu. Pengikat anorganik ini mempunyai kelemahan yaitu adanya tambahan abu yang berasal dari bahan pengikat sehingga dapat menghambat pembakaran dan menurunkan nilai kalor. Contoh dari pengikat anorganik antara lain semen, lempung, natrium silikat.

b) Perekat organik

Pengikat organik menghasilkan abu yang relatif sedikit setelah pembakaran briket dan umumnya merupakan bahan perekat yang efektif. Contoh dari pengikat organik di antaranya kanji, tar, aspal, amilum, molase dan parafin.

1. Clay (lempung)

Clay atau yang sering disebut lempung atau tanah liat umumnya banyak digunakan sebagai bahan perekat briket. Jenis-jenis lempung yang dapat dipakai untuk pembuatan briket terdiri dari jenis lempung warna kemerah-merahan, kekuning-kuningan dan abu-abu. Perekat jenis ini menyebabkan briket membutuhkan waktu yang lama untuk proses pengeringannya dan briket menjadi agak sulit menyala ketika dibakar.

2. Tapioka

Jenis tapioka beragam kualitasnya tergantung dari proses pembuatannya terutama pencampuran airnya dan pada saat dimasak sampai mendidih. Tapioka juga banyak digunakan sebagai bahan pengental, bahan pengisi dan bahan pengikat dalam industri makanan, seperti dalam pembuatan puding, sop, pengolahan sosis daging, dan lain-lain.

3. Getah karet

Daya lekat getah karet lebih kuat dibandingkan dengan tanah liat dan tapioka. Namun, ongkos produksinya lebih mahal dan agak sulit mendapatkannya karena harus membeli. Briket dengan perekat jenis iniakan menghasilkan asap tebal berwarna hitan dan beraroma kurang sedap bila dibakar.

4. Getah pinus

Keunggulan perekat ini terletak pada daya benturannya yang kuat, meskipun dijatuhkan dari tempat yang tinggi briket akan tetap utuh serta mudah menyala jika dibakar. Namun asap yang keluar cukup banyak dan menyebabkan bau yang agak menusuk hidung.

Dari jenis-jenis bahan perekat di atas, yang paling umum digunakan adalah bahan perekat tapioka.

Jenis Tepung

Air (%)

Abu (%)

Lemak (%)

Protein (%)

Serat Kasar (%)

Karbon (%)

Tepung Jagung

10,52

1,27

4,89

8,48

1,04

73,80

Tepung

7,58

0,68

4,53

9,89

0,84

76,90

Tepung Terigu

10,70

0,86

2,0

11,50

0,64

74,20

Tepung Tapioka

9,84

0,36

1,5

2,21

0,69

85,20

Tepung Sagu

14,10

0,67

1,03

1,12

0,37

82,70

Tabel 3. Daftar Analisa Bahan Perekat

2) Kombinasi bahan perekat

Untuk mendapatkan karbon yang memiliki sifat yang unggul dari segi mutu dan lebih ekonomis dari segi biaya produksinya, tidak jarang produsen briket arang mengkombinasikan 2 jenis bahan perekat sekaligus. Disisi lain, penggabungan macam-macam perekat ini bertujuan meningkatkan ketahanan briket dari faktor-faktor yang kurang menguntungkan, seperti temperatur ekstrim, kelembaban tinggi, dan kerusakan selama pengangkutan.

3) Teknik pencampuran adonan

Sebatas untuk keperluan sendiri, pencampuran adonan arang dan perekat cukup dengan kedua tangan disertai alat pengaduk kayu atau logam. Namun, jika jumlah briket diproduksi cukup besar, kehadiran mesin pengaduk adonan sangat dibutuhkan untuk mempermudah pencampuran dan memperingan pekerjaan operator. Apabila mesin pengaduk adonan tersebut dianggap masih belum memadai, bisa dicoba mesin molen yang sering dipakai mencampur adukan semen yang kapasitasnya beragam, mulai yang mini hingga yang raksasa. Semua peralatan digunakan tersebut harus bertenaga mesin agar target yang telah ditetapkan oleh perusahaan dapat terkejar (Oswan Kurniawan dan Marsono, 2008).

4) Mencetak dan mengeringkan briket

Pencetakan arang bertujuan untuk memperoleh bentuk yang seragam dan memudahkan dalam pengemasan serta penggunaannya. Dengan kata lain, pencetak briket akan memperbaiki penampilan dan mengangkat nilai jualnya. Oleh karena itu bentuk ketahanan briket yang yang diinginkan tergantung dari alat pencetak yang digunakan.

a. Alat pencetak

Ada berbagai macam alat percetakan yang dapat dipilih, mulai dari yang paling ringan hingga super berat, tergantung tujuan penggunaanya. Setiap cetakan menghendaki kekerasan atau kekuatan pengempaan sampai nilai tertentu sesuai yang diinginkan, biasanya briket rumah tangga memiliki tingkat kekerasan antara (2.000-5.000) kg/cm2, sedangkan untuk industri tingkat kekerasannya sekitar (5.000-20.000) kg/cm2, semakin padat dan keras briket, semakin awet daya bakarnya (Oswan Kurniawan dan Marsono, 2008).

b. Pengeringan briket

Umumnya kadar air briket yang telah dicetak masih sangat tinggi sehingga bersifat basah dan lunak. Oleh karena itu, briket perlu dikeringkan. Pengeringan bertujuan mengurangi kadar air dan mengeraskannya hingga aman dari gangguan jamur dan benturan fisik. Berdasarkan caranya, dikenal 2 metode pengeringan, yakni penjemuran dengan sinar matahari dan pengeringan dengan oven.

BAB 3. METODOLOGI

3.1 Tempat dan Waktu Penelitian

Proses pembuatan briket tanaman genjer dilaksanakan di rumah penulis, pelaksanaannya dilakukan pada bulam Januari sampai bulan Februari 2012

3.2 Bahan dan Alat

3.2.1 Bahan

Bahan yang digunakan dalam penelitian ini antara lain :

a) Tanaman genjer

Tanaman genjer yang sudah berwarna kuning dan biasanya sudah tidak dikonsumsi lagi. Dalam penelitian ini tanaman genjer digunakan sebagai bahan utama dalam pembuatan briket bioarang.

b) Tepung kanji

Tepung kanji digunakan untuk membuat lem kanji sebagai bahan perekat briket supaya arang mudah dibentuk.

c) Air

Air digunakan sebagai campuran pembuatan lem kanji.

3.2.2 Alat

Peralatan yang dipakai dalam penelitian ini dibagi menjadi dua bagian yaitu :

  1. Peralatan dalam pembuatan briket genjer

a) Lumpang dan alu

b) Saringan

c) Mangkuk

d) Alas pengering

e) Kaleng bekas

f) Panci

  1. Peralatan untuk uji briket

a) Korek api

b) Stopwatch

3.3 Metode Pembuatan Briket Genjer

Metode pembuatan briket genjer yang penulis lakukan adalah dengan menggunakan beberapa tahap yang cukup sederhana, tujuannya supaya cara ini dapat ditiru masyarakat.

Langkah-langkah pembuatan briket adalah sebagai berikut :

1. Pengumpulan tanaman genjer

Tanaman diperoleh dari wilayah sekitar yang banyak terdapat tanaman genjer.

2. Pengeringan

Tanaman genjer dilakukan dengan menjemur di bawah sinar matahari.

Dan pastikan kadar air dalam tanaman genjer sudah habis.

clip_image010

clip_image011

3. Pembakaran

clip_image013Tanaman genjer yang sudah kering kemudian dimasukkan ke dalam kaleng bekas.

Kemudian kaleng bekas tersebut ditutup rapat supaya udara tidak masuk ke dalam kaleng.

Kaleng yang berisi tanaman genjer diletakkan di atas nyala api.

Tunggu sampai semua genjer menjadi arang.

clip_image014

4. clip_image016 Penumbukan

clip_image018

clip_image019

clip_image020 Gambar 6. Proses Penumbukan

Penumbukan dilakukan supaya arang-arang yang dihasilkan menjadi halus.

5. Pengayakan

clip_image021clip_image023clip_image025

 
  clip_image026

clip_image027

Pengayakan arang genjer yang sudah ditumbuk untuk memisahkan antara arang yang butirannya sudah halus dengan arang yang butirannya masih besar.

6. Pembuatan bahan perekat

Bahan perekat dibuat dari campuran lem kanji dengan air mendidih.

clip_image029

clip_image030clip_image032

Gambar 9. Percampuran Tepung Kanji Gambar 10. Perebusan Air

dengan Air Dingin

clip_image033clip_image035clip_image036clip_image038

 
  clip_image039

clip_image041

clip_image042

7. Percampuran arang dengan lem kanji

clip_image044Setelah lem kanji jadi,campurkan arang dengan lem kanji dengan perpandingan 1:10,1 untuk lem kanji dan 10 untuk arang.

clip_image045

8. Pencetakan

clip_image047clip_image049

 
  clip_image050

clip_image051Setelah arang dan lem kanji dicampurkan kemudian dicetak dengan pralon yang panjangnya 2 cm dan berdiameter 2 cm.

9. Pengeringan

clip_image053Setelah briket genjer dicetak, kemudian briket tersebut dikeringkan selama dua smpai tiga hari.

clip_image054

3.4 Pengujian Briket Genjer

Pengujian dilakukan dengan cara menyalakan briket dan di ukur lamanya briket menyala sampai briket habis menjadi abu dan api yang dihasilkan dari pembakaran briket genjer tersebut.

3.4.1 Lama Api Menyala

Lama api menyala diukur dengan menyalakan briket genjer sampai menjadi abu dan dicatat hasilnya.

3.4.2 Api yang dihasilkan

Mengamati api yang di hasilkan dari pembakaran briket kemudian dicatat hasilnya.

3.4.3 Asap yang dihasilkan

Mengamati api yang di hasilkan dari pembakaran briket kemudian dicatat hasilnya.

BAB 4. HASIL DAN PEMBAHASAN

4.1 Lama Api Menyala

Pengamatan mengenai lama api menyala dilakukan dengan membakar briket genjer kemudian dicatat waktunya. Dari hasil percobaan api menyala cukup lama.

Percobaan

Nyala api

Lama api menyala

Asap yang dihasilkan

Percobaan 1

Kecil

3 menit 20 detik

Banyak

Percobaan 2

Besar

3 menit 25 detik

Sedikit

Percobaan 3

Besar

4 menit

Hampir tidak ada

Tabel 4. Hasil Percobaan

4.2 Nyala Api yang dihasilkan dari Briket Genjer

clip_image056Nyala api yang dihasilkan dari briket genjer adalah besar.

Gambar 17. Nyala Api Briket Genjer

4.3 Keunggulan dan Kelemahan Briket Genjer

Keunggulan

1. Tidak menimbulkan zat-zat yang berbahaya.

2. Ramah lingkugan.

3. Biaya produksinya murah.

4. Penggunaan bahan bakar ini cukup fleksibel karena dapat dicetak dalam berbagai bentuk.

Kelemahannya adalah kerapatannya kurang karena tidak menggunakan mesin pencetak.

4.4 Masalah yang dialami dalam Pembuatan Briket

Macam Masalah

Faktor Penyebab

Cara Mengatasi

Bara sebentar

Pengempaan minim

Tambahkan pengempaaan

Briket sulit menyala

Briket belum kering benar

Pengeringan maksimal

Asap terlalu banyak

Briket masih basah

Pengeringan maksimal

Abu mudah rontok

Bahan perekat minim

Tambahkan bahan perekat

Table 5. Beberapa Permasalahan Uji Nyala

4.5 Faktor-Faktor yang Mempengaruhi Pembakaran Birket

Faktor-faktor yang mempengaruhi pembakaran bahan bakar padat (Sulistyanto A, 2006), antara lain :

a. Ukuran partikel

Salah satu faktor yang mempengaruhi pada proses pembakaran bahan bakar padat adalah ukuran partikel bahan bakar padat yang kecil. Dengan partikel yang lebih kecil ukurannya, maka suatu bahan bakar padat akan lebih cepat terbakar.

b. Kecepatan aliran udara

Laju pembakaran biobriket akan naik dengan adanya kenaikan kecepatan aliran udara dan kenaikan temperatur. Dengan kata lain, apabila kecepatan aliran udara mengalami kenaikan maka akan diikuti kenaikan temperatur dan laju dari pembakaran biobriket naik dalam satu rentang waktu.

c. Jenis bahan bakar

Jenis bahan bakar akan menentukan karakteristik bahan bakar. Karakteristik tersebut antara lain kandungan volatile matter (zat-zat yang mudah menguap) dan kandungan moisture (kadar air). Semakin banyak kandungan volatile matter pada suatu bahan bakar padat maka akan semakin mudah bahan bakar padat tersebut untuk terbakar dan menyala.

4.6 Perbandingan Kualitas dan Kuantitas

Perbandingan kualitas dan kuantitas antara briket bioarang dengan minyak tanah

            Keuntungan yang diperoleh dari penggunaan briket arang antara lain adalah biayanya yang amat murah. Alat dan bahan yang digunakan juga mudah didapat  serta tidak perlu mengeluarkan uang yang banyak. Disisi lain penggunaan briket tidak memberi dampak negatif terhadap lingkungan .

            Secara terperinci banyak keuntungan yang diperoleh jika menggunakan briket arang antara lain sebagai berikut :

1. Biaya lebih murah dibandingkan dengan minyak tanah

2. Tidak perlu berkali- kali mengipasi atau menambah dengan bahan bakar yang baru.

3. Briket bioarang memiliki masa bakar jauh lebih lama.

5. Briket bioarang mudah disimpan dan dipindahkan- pindahkan.

6.Briket bioarang menghasilkan aroma lebih sedap, baik bagi orang yang menggunakannya maupun bagi masakan yang diolahnya.

BAB 5. PENUTUP

5.1 Kesimpulan

Dari hasil penelitian terhadap briket genjer dapat penulis simpulkan sebagai berikut :

1) Briket lebih efisien dan lebih efektif bila dibandingkan menggunakan minyak tanah. Api yang dihasilkan briket lebih baik dan cepat panas, sehingga dalam proses memasak lebih cepat bila diukur dengan pemanfaatan waktu.

2) Dengan menggunakan briket akan lebih ramah lingkungan, sehingga hutan dan lingkungan kita menjadi seimbang.

5.2 Saran

1) Hendaknya Dinas Pertambangan Sumber Daya Mineral  mengadakan sosialisasi mengenai briket, agar masyarakat Kebumen bisa memperoleh pengetahuan tentang briket dan mengetahui cara membuat briket tersebut dalam upaya sebagai pengganti minyak tanah.

2) Masyarakat Kebumen hendaknya harus lebih berinovasi dan bisa memanfaatkan segala sesuatu yang biasanya sangat asing dan sangat awam bagi masyarakat Kebumen, misalnya briket, agar sumber daya alam kita menjadi seimbang.

DAFTAR PUSTAKA

http://id.wikipedia.org/wiki/Genjer

http://baitulherbal.com/search/fungsi-tanaman-genjer/

http://www.kompetitif.lipi.go.id/.

Nurrahman Zeily. 2006. Ubah Biomassa Menjadi Bahan Bakar. Jakarta.

Prihandana, R dan Hendroko, R.2008. Energi Hijau. Jakarta : PT. Penebar Swadaya.


Dengan memasukan alamat email dibawah ini, berarti anda akan dapat kiriman artikel terbaru dari SEMUA TENTANG SMA DAN EDUKASI.com di inbox anda:


0 komentar:

Poskan Komentar

 

Labels