Submit

9 Okt 2012

Karya Tulis Cantik dan Sehat dengan Rempah-Rempah

Karya Tulis

Cantik dan Sehat dengan Rempah-Rempah

Diajukan dalam Rangka Memenuhi Tugas Mandiri Terstruktur

Mata Pelajaran Bahasa Indonesia

di Kelas XI Semester II Tahun Pelajaran 2011/2012

clip_image002

Disusun oleh :

Eva Fauziyah

NIS : 5605

DINAS PENDIDIKAN PEMUDA DAN OLAHRAGA

SMA NEGERI 1 KUTOWINANGUN

2012

Cantik dan Sehat dengan Rempah-Rempah

Diajukan dalam Rangka Memenuhi Tugas Mandiri Terstruktur

Mata Pelajaran Bahasa Indonesia

di Kelas XI Semester II Tahun Pelajaran 2011/2012

clip_image003

Disusun oleh :

Eva Fauziyah

NIS : 5605

DINAS PENDIDIKAN PEMUDA DAN OLAHRAGA

SMA NEGERI 1 KUTOWINANGUN

2012

LEMBAR PENGESAHAN

Judul Karya Ilmiah : “Cantik dan Sehat dengan Rempah-Rempah"

Penyusun : Eva Fauziyah

NIS: 5605

Sekolah : SMA Negeri 1 Kutowinangun, Kebumen, Jawa Tengah.

Karya tulis ini telah disahkan pada , Febuari 2012

Oleh :

Pembimbing

Drs. Kirwanto

NIP : 9630809.1.99572.1.001

 

 

KATA PENGANTAR

Penulis bersyukur ke hadirat Allah SWT atas segala rahmat, taufiq dan karunia-Nya, sehingga penulis dapat menyelesaikan karya ilmiah yang berjudul “ Cantik dan Sehat dengan Rempah-rempahdengan baik. Karya ilmiah ini, dapat diselesaikan dengan baik atas dukungan dan partisipasi berbagai pihak. Oleh karena itu, penulis mengucapkan terima kasih kepada seluruh pihak yang telah membantu.

Karya ilmiah ini merupakan hasil penelitian, yang penulis lakukan di Desa Adikarso RT01/RW01 Kecamatan kebumen, Kebumen Jawa Tengah, dari bulan januari hingga Febuari 2012. Karya ilmiah ini diajukan dalam rangka memenuhi tugas mandiri terstruktur mata Pelajaran Bahasa Indonesia di Kelas XI Semester II Tahun Pelajaran 2011/2012.

Penulis menyadari bahwa penulisan karya tulis ilmiah ini, masih jauh dari sempurna. Oleh karena itu, kritik dan saran yang konstruktif sangat penulis harapkan. Akhirnya penulis berharap agar karya ilmiah ini, memberikan manfaat bagi masyarakat.

Kebumen, 19 Febuari 2012

Penulis

DAFTAR ISI

Halaman

HALAMAN JUDUL.................................................................................................. ii

LEMBAR PENGESAHAN ..................................................................................... iii

KATA PENGANTAR............................................................................................... iv

DAFTAR ISI .............................................................................................................. v

DAFTAR GAMBAR .............................................................................................. vii

BAB I. PANDAHULUAN ........................................................................................ 1

1.1 Latar Belakang ......................................................................................... 1

2.2 Identifikasi Masalah ............................................................................... 3

1.3 Tujuan Penelitian .................................................................................... 3

1.4 Manfaat ..................................................................................................... 3

BAB II. TELAAH PUSTAKA .................................................................................. 4

2.1 Rempah-Rempah .................................................................................... 4

2.2 Deskripsi Rempah-Rempah .................................................................. 4

2.2.1 Cengkih .......................................................................................... 4

2.2.2 Bunga Kenanga ............................................................................ 5

2.2.3 Kulit Manis ................................................................................... 6

2.2.4 Kemukus ....................................................................................... 6

2.2.5 Kunyit ............................................................................................ 7

2.2.6 Jeruk Purut .................................................................................... 9

2.2.7 Kencur.......................................................................................... 10

2.2.8 Serai.............................................................................................. 11

2.2.9 Pandan ......................................................................................... 11

2.2.10 Temu Lawak .............................................................................. 12

2.2.11 Temu Giring............................................................................... 14

2.2.12 Bangle......................................................................................... 14

2.2.13 Daun Bratawali.......................................................................... 15

2.2.14 Daun Beluntas........................................................................... 16

2.2.15 Daun Kemuning ........................................................................ 17

BAB III. METODOLOGI ......................................................................................... 18

3.1 Tempat dan Waktu Penelitian ............................................................. 18

3.2 Bahan dan Alat....................................................................................... 18

3.2.1 Bahan............................................................................................. 18

3.2.2 Alat................................................................................................. 19

3.3 Metode Pembuatan Lulur Rempah...................................................... 19

BAB IV. HASIL DAN PEMBAHASAN................................................................. 21

4.1 Khasiat Lulur Rempah-Rempah......................................................... 21

4.1.1 Khasiat Lulur Rempah (untuk Kecantikan)............................. 21

4.1.2 Khasiat Lulur Rempah ( untuk Pengobatan)............................ 21

BAB V. PENUTUP .................................................................................................. 22

5.1 Kesimpulan............................................................................................. 22

5.2 Saran ....................................................................................................... 22

DAFTAR PUSTAKA................................................................................................ 23

DAFTAR GAMBAR

Halaman

1. Cengkih.......................................................................................................... 4

2. Bunga Kenanga............................................................................................. 5

3. Kulit Manis.................................................................................................... 6

4. Kemukus........................................................................................................ 6

5. Kunyit............................................................................................................ 7

6. Jeruk Purut.................................................................................................... 9

7. Kencur.......................................................................................................... 10

8. Serai.............................................................................................................. 11

9. Pandan.......................................................................................................... 11

10. Temulawak................................................................................................... 12

11. Temu Giring................................................................................................. 14

12. Bangle........................................................................................................... 14

13. Daun Bratawali............................................................................................ 15

14. Daun Beluntas............................................................................................. 16

15. Daun Kemuning........................................................................................... 17

BAB I

PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang

Alam semesta tercipta dengan proses yang amat rumit dan mengagumkan, demikian pula dengan bumi dan seluruh komponen yang ada di dalamnya memperlihatkan mekanisme yang sangat sempurna dan saling berkesinambungan. Seluruh makhluk hidup yang ada di dalamnya saling berkoordinasi membentuk sebuah tatanan rantai kehidupan yang luar biasa. Manusia adalah makhluk yang sangat bergantung dengan alam dan sekitarnya. Kebutuhan manusia seakan tidak dapat dilepaskan oleh peran alam sebagai penunjang kestabilan.

Rempah-rempah adalah bagian tumbuhan yang beraroma atau berasa kuat yang digunakan dalam jumlah kecil pada makanan sebagai pengawet atau perisa dalam masakan. Rempah-rempah biasanya dibedakan dengan tanaman lain yang digunakan untuk tujuan yang mirip, seperti tanaman obat, sayuran beraroma, dan buah kering.

Rempah-rempah merupakan barang dagangan paling berharga pada zaman prakolonial. Dahulu rempah-rempah banyak digunakan dalam pengobatan, tetapi sekarang ini jarang digunakan.

Rempah-rempah adalah salah satu alasan mengapa penjelajah Portugis Vasco Da Gama mencapai India dan Maluku. Rempah-rempah ini pula yang menyebabkan Belanda kemudian menyusul ke Maluku, sementara Spanyol di bawah pimpinan Columbus telah lebih dahulu mencari jalan ke Timur melalui jalan lain dan akhirnya malah mendarat di benua Amerika.

Indonesia adalah negara kepulauan terbesar di dunia yang terdiri dari lebih 17.500 pulau. Kepulauan Indonesia menjadi wilayah perdagangan penting setidaknya sejak abad ke-7, yaitu ketika Kerajaan Sriwijaya menjalin hubungan agama dan perdagangan dengan Tiongkok dan India. Kerajaan-kerajaan Hindu dan Buddha telah tumbuh pada awal abad Masehi, dan berbagai kekuatan Eropa yang saling bertempur untuk memonopoli perdagangan rempah-rempah Maluku semasa era penjelajahan samudra. Indonesia termasuk salah  satu negara penghasil rempah-rempah terbesar di dunia. Karena rempah-rempah itu pula lah Indonesia pernah dijajah negara lain.

Rempah-rempah tidak hanya digunakan sebagai pengawet atau perisa dalam makanan, tapi juga bisa digunakan untuk kecantikan dan kesehatan. Saat ini, di bumi kita mulai terjadi pemanasan global ( global warming ). Lingkungan menjadi kotor dan sangat tidak menyehatkan. Terlebih lagi di kota-kota besar yang dipenuhi oleh asap-asap kendaraan dan limbah pabrik.

Ketika lingkungan kita telah disesaki oleh berbagai polutan berbahaya, angin yang setiap hari menerpa wajah, rambut dan tubuh kita, tanpa disadari telah membawa berbagai jenis zat kimia, termasuk berbagai jenis logam berat serta karbon monoksida yang sangat berbahaya bagi kesehatan tubuh. Segala polutan yang beredar di sekeliling kita sebagai efek samping dari kemajuan teknologi dan industri, sebaiknya ditangkal oleh mandi lulur spa sedari awal. Dalam hal ini adalah kita melindungi kulit tubuh dengan menggunakan produk-produk perawatan mandi lulur scrub tubuh yang bukan hanya sekedar melembutkan, namun scrub spa juga harus mampu melakukan detoksifikasi terhadap zat-zat beracun yang menempel setiap hari menempel pada kulit tubuh kita. Oleh sebab itu, melakukan perawatan mandi lulur spa kini telah menjadi sebuah kebutuhan, bukan hanya sekedar trend lulur spa atau ikut-ikutan lulur scrub. Lulur scrub telah terbukti sangat bermanfaat dalam merawat kulit tubuh kita, menjaga kelembutan serta menghilangkan segala radikal bebas yang menempel di kulit.

Namun bagi sebagian masyarakat, khususnya masyarakat menengah ke bawah, mandi lulur spa mungkin dinilai cukup mahal. Sementara itu, mandi lulur scrub cukup penting dilakukan agar tubuh kita tetap sehat dan terhindar dari radikal bebas yang berbahaya.

Hal inilah yang melatarbelakangi penelitian tentang rempah-rempah untuk dijadikan mandi lulur yang alami, menyehatkan, dan murah meriah.

Hasil pemaparan di atas menunjukkan fakta-fakta yang melatarbelakangi penelitian, antara lain:

1) Pengaruh globalisasi menyebabkan lingkungan disesaki oleh berbagai polutan berbahaya yang berbahaya bagi tubuh.

2) Kebutuhan mandi lulur spa yang dapat menjaga kelembutan serta menghilangkan segala radikal bebas dianggap mahal oleh sebagian masyarakat.

3) Memanfaatkan rempah-rempah sebagai mandi lulur yang menyehatkan.

Hal-hal tersebut di atas, menjadi dasar mengapapenulis tertarik untuk mengungkap “ Cantik dan Sehat dengan Rempah-Rempah”.

1.2 Identifikasi Masalah

Berdasarkan data-data yang penulis paparkan di atas dapat dirumuskan beberapa permasalahan, antara lain:

1) Rempah-rempah sebagai salah satu hasil bumi masyarakat Indonesia, apakah mempunyai kandungan yang bermanfaat bagi tubuh?

2) Apakah rempah-rempah dapat dijadikan lulur alami sebagai pengganti luluyr spa modern?

3) Apakah rempah-rempah dapat dimanfaatkan di bidang kecantikan dan kesehatan?

1.3 Tujuan Penelitian

1) Menemukan manfaat yang terkandung dalam rempah-rempah.

2) Menemukan kelebihan lulur spa rempah-rempah dibandingkan dengan lulur spa modern.

3) Menemukan fakta-fakta yang menunjukan bahwa rempah-rempah tidak hanya digunakan sebagai bumbu dapur, namun juga dapat dimanfaatkan di bidang kecantikan dan kesehatan.

1.4 Manfaat

1) Memanfaatkan rempah-rempah untuk kecantikan dan kesehatan.

2) Lulur yang terbuat dari bahan-bahan alami tidak hanya membuat cantik, namun juga dapat menyehatkan.

3) Memberikan informasi dan masukan kepada masyarakat untuk dapat memanfaatkan rempah-rempah untuk kecantikandan kesehatan.

BAB II

TELAAH PUSTAKA

2.1 Rempah-rempah

Rempah-rempah adalah bagian tumbuhan yang beraroma atau berasa kuat yang digunakan dalam jumlah kecil pada makan sebagai pengawet atau perisai makanan. Berikut ini adalah manfaat dari rempah-rempah :

· Sebagai bagian terpenting dalam pembuatan makanan.

· Sebagai pengawet makanan.

· Sebagai pengharum dalam masakan.

· Sebagai penyedap rasa alami.

· Dapat digunakan sebagai obat tradisional.

2.2 Deskripsi Rempah-rempah

Rempah-rempah merupakan bagian tumbuhan yang beraroma atau berasa kuat yang digunakan dalam jumlah kecil pada makanan. Indonesia termasuk salah satu Negara penghasil rempah-rempah terbesar di dunia.

Beberapa jenis rempah-rempah:

2.2.1 Cengkih

clip_image005

Gambar 1. Cengkih

Cengkih (Syzygium aromaticum, syn. Eugenia aromaticum), dalam bahasa Inggris disebut cloves, adalah tangkai bunga kering beraroma dari keluarga pohon Myrtaceae. Cengkih adalah tanaman asli Indonesia, banyak digunakan sebagai bumbu masakan pedas di negara-negara Eropa, dan sebagai bahan utama rokok kretek khas Indonesia. Cengkih ditanam terutama di Indonesia (Kepulauan Banda) dan Madagaskar. Selain itu juga dibudidayakan di Zanzibar, India, dan Sri Lanka. Tumbuhan ini adalah flora identitas Provinsi Maluku Utara.

Pohon cengkih merupakan tanaman tahunan yang dapat tumbuh dengan tinggi 10-20 m, mempunyai daun berbentuk lonjong yang berbunga pada pucuk-pucuknya. Tangkai buah pada awalnya berwarna hijau, dan berwarna merah jika bunga sudah mekar. Cengkih akan dipanen jika sudah mencapai panjang 1,5-2 cm.

Cengkih dapat digunakan sebagai bumbu, baik dalam bentuknya yang utuh atau sebagai bubuk. Bumbu ini digunakan di Eropa dan Asia. Terutama di Indonesia, cengkih digunakan sebagai bahan rokok kretek. Cengkih juga digunakan sebagai bahan dupa di Republik Rakyat Cina dan Jepang. Minyak cengkih digunakan di aromaterapi dan juga untuk mengobati sakit gigi. Daun cengkih kering yang ditumbuk halus dapat digunakan sebagai pestisida nabati dan efektif untuk mengendalikan penyakit busuk batang Fusarium dengan memberikan 50-100 gram daun cengkih kering per tanaman.

Minyak esensial dari cengkih mempunyai fungsi anestetik dan antimikrobial. Minyak cengkih sering digunakan untuk menghilangkan bau napas dan untuk menghilangkan sakit gigi. Zat yang terkandung dalam cengkih yang bernama eugenol, digunakan dokter gigi untuk menenangkan saraf gigi. Minyak cengkih juga digunakan dalam campuran tradisional chōjiyu (1% minyak cengkih dalam minyak mineral; "chōji" berarti cengkih; "yu" berarti minyak) dan digunakan oleh orang Jepang untuk merawat permukaan pedang mereka.

2.2.2 Bunga Kenanga

clip_image007

Gambar 2. Bunga Kenanga

Kenanga (Cananga odorata) adalah nama bagi sejenis bunga dan pohon yang menghasilkannya. Ada dua forma kenanga, yaitu macrophylla, yang dikenal sebagai kenanga biasa, dan genuina, dikenal sebagai kenanga filipina atau ylang-ylang. Selain itu, masih dikenal pula kenanga perdu (Cananga odorata fruticosa), yang banyak ditanam sebagai hiasan di halaman rumah.

Cananga odorata fa. macrophylla tumbuh dengan cepat hingga lebih dari 5 meter per tahun dan mampu mencapai tinggi rata-rata 12 meter. Batang pohon kenanga lurus, dengan kayu keras dan cocok untuk bahan peredam suara (akustik). Memerlukan sinar matahari penuh atau sebagian, dan lebih menyukai tanah yang memiliki kandungan asam di dalam habitat aslinya di dalam hutan tadah hujan. Daunnya panjang, halus dan berkilau. Bunganya hijau kekuningan (ada juga yang bersemu dadu, tetapi jarang), menggelung seperti bentuk bintang laut, dan mengandung minyak biang, cananga oil yang wangi.

Kenanga merupakan tumbuhan asli di Indonesia dan ylang-ylang tumbuhan asli Filipina. Kenanga lazim pula ditanam di Polinesia, Melanesia, dan Mikronesia. Di Indonesia, bunga kenanga banyak menempati peran di dalam upacara-upacara khusus misalnya dalam upacara perkawinan. Kenanga adalah flora identitas Provinsi Sumatera Utara.

2.2.3 Kulit Manis

clip_image009

Gambar 3. Kulit Manis

Kulit manis atau lebih dikenal dengan nama yang kurang tepat yaitu kayu manis (Cinnamomum verum, synonym C. zeylanicum) ialah sejenis pohon penghasil rempah-rempah. Termasuk ke dalam jenis rempah-rempah yang beraroma, manis, dan pedas. Orang biasa menggunakan rempah-rempah ke dalam makanan. Kayu manis adalah salah satu bumbu makanan tertua yang digunakan manusia. Bumbu ini digunakan di Mesir Kuno sekitar 5000 tahun yang lalu, dan disebutkan beberapa kali di dalam kitab-kitab Perjanjian Lama.

Kayu manis juga secara tradisional dijadikan sebagai suplemen untuk berbagai penyakit, dengan dicampur madu, misalnya untuk pengobatan penyakit radang sendi, kulit, jantung, dan perut kembung.

2.2.4 Kemukus

clip_image011

Gambar 4. Kemukus

Kemukus (Piper cubeba L.) adalah tanaman yang tergolong dalam genus Piper, yang ditanam untuk diambil buah dan minyak atsirinya. Tanaman ini berasal dan banyak ditanam di Jawa dan Sumatera, sehingga disebut juga sebagai lada jawa atau cabe jawa ("Java pepper"), meskipun cabe jawa adalah nama bagi rempah lain (P. retrofractum dan P. longum) yang masih serupa.

Buah kemukus umumnya dipanen sebelum masak kemudian dikeringkan. Kemukus sering dijual dalam bentuk buah kering yang masih memiliki tangkai, sehingga sering disebut sebagai merica berekor (tailed pepper). Biji kemukus berwarna putih, keras dan berminyak.

2.2.5 Kunyit

clip_image013

Gambar 5. Kunyit

Kunir atau kunyit, (Curcuma longa Linn. syn. Curcuma domestica Val.), adalah termasuk salah satu tanaman rempah dan obat asli dari wilayah Asia Tenggara. Tanaman ini kemudian mengalami penyebaran ke daerah Malaysia, Indonesia, Australia bahkan Afrika. Hampir setiap orang Indonesia dan India serta bangsa Asia umumnya pernah mengonsumsi tanaman rempah ini, baik sebagai pelengkap bumbu masakan, jamu atau untuk menjaga kesehatan dan kecantikan.

Kunyit tergolong dalam kelompok jahe-jahean, Zingiberaceae. Kunyit dikenal di berbagai daerah dengan beberapa nama lokal, seperti Turmeric (Inggris), Kurkuma (Belanda), Kunyit (Indonesia dan Malaysia), Kunir (Jawa), Koneng (Sunda), Konyet (Madura).

Kunyit adalah rempah-rempah yang biasa digunakan dalam masakan di negara-negara Asia. Kunyit sering digunakan sebagai bumbu dalam masakan sejenis gulai, dan juga digunakan untuk memberi warna kuning pada masakan, atau sebagai pengawet. Produk farmasi berbahan baku kunyit, mampu bersaing dengan berbagai obat paten, misalnya untuk peradangan sendi (arthritis- rheumatoid) atau osteo-arthritis berbahan aktif natrium deklofenak, piroksikam, dan fenil butason dengan harga yang relatif mahal atau suplemen makanan (Vitamin-plus) dalam bentuk kapsul.

Produk bahan jadi dari ekstrak kunyit berupa suplemen makanan dalam bentuk kapsul (Vitamin-plus) pasar dan industrinya sudah berkembang. Suplemen makanan dibuat dari bahan baku ekstrak kunyit dengan bahan tambahan Vitamin B1, B2, B6, B12, Vitamin E, Lesitin, Amprotab, Mg-stearat, Nepagin dan Kolidon 90.

Umbi (rimpang) yang berumur lebih dari satu tahun dapat dipakai sebagai obat, umbi (rimpang) kunyit berkhasiat untuk mendinginkan badan, membersihkan, mempengaruhi bagian perut khususnya pada lambung , merangsang, melepaskan lebihan gas di usus, menghentikan pendarahan dan mencegah penggumpalan darah, selain dari itu juga digunakan sebagai bahan dalam masakan.

Kunyit juga digunakan sebagai obat anti gatal, anti septik dan anti kejang serta mengurangi pembengkakan selaput lendir mulut. Kunyit dikonsumsi dalam bentuk perasan yang disebut filtrat, juga diminum sebagai ekstrak atau diguna sebagai salap untuk mengobati bengkak dan terkilir. Kunyit juga berkhasiat untuk menyembuhkan hidung yang tersumbat, caranya dengan membakar kunyit dan menghirupnya.

Kunyit bisa dipakai untuk menyembuhkan beberapa hal yang berkaitan dengan penyimpangan pada kerja ginjal, terutama pada bebrapa kasus-kasus yang ditandai dengan bau badan yang tidak sedap dan mata yang tidak tahan terhadap sinar, penggunaan kunyit adalah sangat efektif, yaitu dengan meminum segelas jus kunyit (dibuang ampasnya), selama 2 minggu berturut-turut.

Ramuan diatas juga sangat efektif untuk menyembuhkan flu/demam pada ibu-ibu yang hamil (tidak perlu dilakukan setiap hari, biasanya 1-2 hari sudah bisa sembuh), sehingga terhindar dari penggunaan obat-obatan kimia yang bisa berbahaya terhadap janin yang dikandungnya. Bila dikonsumsi oleh para ibu hamil, dipercaya bayi yang lahir akan bersih dari lemak-lemak yang seringkali menempel/menutupi seluruh badan bayi.

Penggunaan kunyit instant, sebaiknya tidak dilakukan untuk pengobatan (khususnya untuk ibu-ibu hamil), karena ada kandungan-kandungan lain yang mungkin bisa berbahaya bagi kandungan terutama obat pengawet dan pewarna.

Kandungan utama kunyit adalah kurkumin dan minyak atsiri yang berfungsi untuk pengobatan hepatitis, antioksidan, gangguan pencernaan, anti mikroba, anti kolesterol, anti HIV, anti tumor (menginduksi apostosis), menghambat perkembangan sel tumor payudara, menghambat ploriferasi sel tumor pada usus besar, anti invasi, anti rheumatoid arthritis (rematik), diabetes melitus, tifus, usus buntu, disentri, sakit keputihan, haid tidak lancar, perut mulas saat haid, memperlancar ASI, amandel, berak lendir, morbili, cangkrang (waterproken).

Kunyit mempunyai prospek yang cerah pada sektor industri hilir dalam berbagai bentuk seperti ekstrak, minyak, pati, makanan/minuman, kosmetika, produk farmasi dan IKOT/IOT.

Kunyit mengandung senyawa yang berkhasiat obat, yang disebut kurkuminoid yang terdiri dari kurkumin , desmetoksikumin sebanyak 10% dan bisdesmetoksikurkumin sebanyak 1-5% dan zat- zat bermanfaat lainnya seperti minyak atsiri yang terdiri dari Keton sesquiterpen, turmeron, tumeon 60%, Zingiberen 25%, felandren , sabinen , borneol dan sineil. Kunyit juga mengandung Lemak sebanyak 1 -3%, Karbohidrat sebanyak 3%, Protein 30%, Pati 8%, Vitamin C 45-55%, dan garam-garam mineral, yaitu zat besi, fosfor, dan kalsium.

2.2.6 Jeruk Purut

clip_image015 clip_image017

Gambar 6. Jeruk purut

Jeruk (atau limau/limo) purut (Citrus × hystrix DC.) merupakan tumbuhan perdu yang dimanfaatkan terutama buah dan daunnya sebagai bumbu penyedap masakan. Dalam perdagangan internasional dikenal sebagai kaffir lime, sementara nama lainnya ma kruut (Thailand), krauch soeuch (Kamboja), 'khi 'hout (Laos), shouk-pote (Burma), kabuyau, kulubut, kolobot (Filipina), dan truc (Vietnam).

Jeruk rempah ini termasuk ke dalam subgenus Papeda, berbeda dengan jenis jeruk pasaran lainnya, sehingga penampilannya mudah dikenali. Tumbuhannya berbentuk pohon kecil (perdu). Rantingnya berduri. Daun berbentuk khas, seperti dua helai yang tersusun vertikal akibat pelekukan tepinya yang ekstrem; tebal dan permukaannya licin, agak berlapis malam. Daun muda dapat berwarna ungu yang kuat. Buahnya kecil, biasanya tidak berdiameter lebih dari 2 cm, membulat dengan tonjolan-tonjolan dan permukaan kulitnya kasar, kulit buah tebal. Perbanyakan dilakukan dengan biji atau dengan pencangkokan.

Dalam dunia boga Asia Tenggara penggunaannya cukup sering dan rasa sari buahnya yang masam biasanya digunakan sebagai penetral bau amis daging atau ikan untuk mencegah rasa mual, seperti pada siomay. Ikan yang sudah dibersihkan biasanya ditetesi perasan buahnya untuk mengurangi aroma amis. Daun jeruk purut juga banyak dipakai . Potongannya dicampurkan pada bumbu pecel atau juga gado-gado untuk mengharumkan. Demikian pula dalam pembuatan rempeyek, potongan daunnya dicampurkan pada adonan tepung yang kemudian digoreng. Di Thailand, daun jeruk purut sangat populer dalam masakannya. Tom yam dan tom khaa, dua makanan berkuah yang populer, menggunakannya. Menu dari Kamboja, Semenanjung Malaya, Pulau Sumatra, Pulau Jawa, dan Pulau Bali juga menggunakan daun jeruk purut sebagai pengharum masakan.

Sebagai bumbu masak, daun maupun buah jeruk purut sukar dicari penggantinya. Kulit jeruk nipis dapat dipakai apabila terpaksa. Daunnya dapat dikeringkan untuk dipakai pada waktu mendatang namun hanya bertahan kurang dari setahun. Cara pengawetan lain yang lebih awet adalah dengan dibekukan.

Beberapa wewangian juga memakai minyak jeruk purut (diperoleh dari daun atau kulit buahnya) sebagai komponennya. Karakteristik minyak daunnya terutama didominasi oleh minyak atsiri (-)-(S)-citronelal (80%), sisanya adalah citronelol (10%), nerol dan limonena. Jeruk purut adalah istimewa karena pada jeruk-jeruk lainnya yang mendominasi adalah enantiomernya, (+)-(R)-citronelal (juga dapat ditemukan pada serai). Kulit buahnya memiliki komponen yang serupa dengan kulit buah jeruk nipis, dengan komponen utama adalah limonena dan β-pinena.

Nama ilmiah yang dipakai (Citrus hystrix) berarti "jeruk landak", mengacu pada duri-duri yang dimiliki batangnya.

2.2.7 Kencur

clip_image019 clip_image021

Gambar 7. Kencur

Kencur (Kaempferia galanga L.) adalah salah satu jenis empon-empon/tanaman obat yang tergolong dalam suku temu-temuan (Zingiberaceae). Rimpang atau rizoma tanaman ini mengandung minyak atsiri dan alkaloid yang dimanfaatkan sebagai stimulan. Nama lainnya adalah cekur (Malaysia) dan pro hom (Thailand). Dalam pustaka internasional (bahasa Inggris) kerap terjadi kekacauan dengan menyebut kencur sebagai lesser galangal (Alpinia officinarum) maupun zedoary (temu putih), yang sebetulnya spesies yang berbeda dan bukan merupakan rempah pengganti. Terdapat pula kerabat dekat kencur yang biasa ditanam di pekarangan sebagai tanaman obat, temu rapet (K. rotunda Jacq.), namun mudah dibedakan dari daunnya.

Nama kencur dipinjam dari bahasa Sanskerta, kachora, yang berarti temu putih (Curcuma zedoaria).

Kencur merupakan temu kecil yang tumbuh subur di daerah dataran rendah atau pegunungan yang tanahnya gembur dan tidak terlalu banyak air. Jumlah helaian daun kencur tidak lebih dari 2-3 lembar (jarang 5) dengan susunan berhadapan, tumbuh menggeletak di atas permukaan tanah. Bunga majemuk tersusun setengah duduk dengan kuntum bunga berjumlah antara 4 sampai 12 buah, bibir bunga (labellum) berwarna lembayung dengan warna putih lebih dominan

Tumbuhan ini tumbuh baik pada musim penghujan. Kencur dapat ditanam dalam pot atau di kebun yang cukup sinar matahari, tidak terlalu basah dan setengah ternaungi.

Kaempferia galanga kemungkinan berasal dari India, di mana ia tersebar luas. Tanaman ini dibudidayakan secara meluas di Asia Tenggara, Cina selatan, Nusantara hingga Maluku; dan kemungkinan pula diintroduksi ke Australia utara.

Kencur (nama bahasa Jawa dan bahasa Indonesia) dikenal di berbagai tempat dengan nama yang berbeda-beda: cikur (bahasa Sunda); ceuko (bahasa Aceh); kaciwer (bahasa Karo); kencor (Madura); cekuh (bahasa Bali); kencur, sukung (bahasa Melayu Manado); asauli, sauleh, soul, umpa (bahasa-bahasa di Maluku); serta cekir (Sumba).

Berbagai masakan tradisional Indonesia dan jamu menggunakan kencur sebagai bagian resepnya. Kencur dipakai orang sebagai tonikum dengan khasiat menambah nafsu makan sehingga sering diberikan kepada anak-anak. Jamu beras kencur sangat populer sebagai minuman penyegar pula. Di Bali, urap dibuat dengan menggunakan daun kencur.

Ungkapan "masih bau kencur" berarti "masih belum berpengalaman".

2.2.8 Serai

clip_image023

Gambar 8. Serai

Serai atau sereh adalah tumbuhan anggota suku rumput-rumputan yang dimanfaatkan sebagai bumbu dapur untuk mengharumkan makanan.

Minyak serai adalah minyak atsiri yang diperoleh dengan jalan menyuling bagian atas tumbuhan tersebut. Minyak serai dapat digunakan sebagai pengusir (repelen) nyamuk, baik berupa tanaman ataupun berupa minyaknya.

2.2.9 Pandan

clip_image025

Gambar 9. Pandan

Pandan wangi (atau biasa disebut pandan saja) adalah jenis tumbuhan monokotil dari famili Pandanaceae yang memiliki daun beraroma wangi yang khas. Daunnya merupakan komponen penting dalam tradisi masakan Indonesia dan negara-negara Asia Tenggara lainnya.

Tumbuhan ini mudah dijumpai di pekarangan atau tumbuh liar di tepi-tepi selokan yang teduh. Akarnya besar dan memiliki akar tunjang yang menopang tumbuhan ini bila telah cukup besar. Daunnya memanjang seperti daun palem dan tersusun secara roset yang rapat, panjangnya dapat mencapai 60cm. Beberapa varietas memiliki tepi daun yang bergerigi.

Daun tumbuhan merupakan komponen cukup penting dalam tradisi boga Indonesia dan negara-negara Asia Tenggara lainnya sebagai pewangi makanan karena aroma yang dihasilkannya. Daun pandan biasa dilibatkan dalam pembuatan kue atau masakan lain seperti kolak dan bubur kacang hijau. Sewaktu menanak nasi, daun pandan juga kerap diletakkan di sela-sela nasi dengan maksud nasi menjadi beraroma harum.

Aroma harum yang khas ini terasa kuat ketika daunnya masih cukup segar atau agak kering. Selain sebagai pengharum kue, daun pandan juga dipakai sebagai sumber warna hijau bagi makanan (selain daun suji), sebagai komponen hiasan penyajian makanan, dan juga sebagai bagian dalam rangkaian bunga di pesta perkawinan (dironce) untuk mengharumkan ruangan. Daun pandan biasa dilibatkan dalam pembuatan kue-kue atau masakan lain seperti kolak dan bubur kacang hijau. Sewaktu menanak nasi, daun pandan juga kerap diletakkan di sela-sela nasi dengan maksud nasi menjadi beraroma harum.

Dalam sejumlah resep masakan berbahasa Inggris, daun pandan kadang-kadang disebut sebagai "screwpine leaf".

2.2.10 Temu Lawak

clip_image027

Gambar 10. Temu Lawak

Temulawak (Curcuma xanthorrhiza ROXB.) adalah tanaman obat-obatan yang tergolong dalam suku temu-temuan (Zingiberaceae). Tanaman ini berasal dari Indonesia, khususnya Pulau Jawa, kemudian menyebar ke beberapa tempat di kawasan wilayah biogeografi Malesia. Saat ini, sebagian besar budidaya temu lawak berada di Indonesia, Malaysia, Thailand, dan Filipina tanaman ini selain di Asia Tenggara dapat ditemui pula di China, Indochina, Barbados, India, Jepang, Korea, Amerika Serikat dan beberapa negara Eropa.

Nama daerah di Jawa yaitu temu lawak, di Sunda disebut koneng gede, sedangkan di Madura disebut temu labak. Tanaman ini dapat tumbuh dengan baik pada dataran rendah sampai ketinggian 1500 meter di atas permukaan laut dan berhabitat di hutan tropis. Rimpang temu lawak dapat tumbuh dan berkembang dengan baik pada tanah yang gembur.

Tanaman terna berbatang semu dengan tinggi hingga lebih dari 1 m tetapi kurang dari 2 m, merupakan metamorfosis dari daun tanaman. Berwarna hijau atau coklat gelap. Akar rimpang terbentuk dengan sempurna dan bercabang kuat, berukuran besar, bercabang-cabang, dan berwarna cokelat kemerahan, kuning tua atau berwarna hijau gelap. Tiap batang mempunyai daun 2 –9 helai dengan bentuk bundar memanjang sampai bangun lanset, warna daun hijau atau coklat keunguan terang sampai gelap, panjang daun 31 cm – 84 cm dan lebar 10 cm – 18 cm, panjang tangkai daun termasuk helaian 43 cm – 80 cm, pada setiap helaian dihubungkan dengan pelepah dan tangkai daun agak panjang.

Sedangkan bunganya berwarna kuning tua, berbentuk unik dan bergerombol yakni perbungaan lateral. tangkai ramping dan sisik berbentuk garis, panjang tangkai 9cm – 23cm dan lebar 4cm – 6cm, berdaun pelindung banyak yang panjangnya melebihi atau sebanding dengan mahkota bunga. Kelopak bunga berwarna putih berbulu, panjang 8mm – 13mm, mahkota bunga berbentuk tabung dengan panjang keseluruhan 4.5cm, helaian bunga berbentuk bundar memanjang berwarna putih dengan ujung yang berwarna merah dadu atau merah, panjang 1.25cm – 2cm dan lebar 1cm, sedangkan daging rimpangnya berwarna jingga tua atau kecokelatan, beraroma tajam yang menyengat dan rasanya pahit.

Di Indonesia satu-satunya bagian yang dimanfaatkan adalah rimpang temulawak untuk dibuat jamu godog. Rimpang ini mengandung 48-59,64 % zat tepung, 1,6-2,2 % kurkumin dan 1,48-1,63 % minyak asiri dan dipercaya dapat meningkatkan kerja ginjal serta anti inflamasi. Manfaat lain dari rimpang tanaman ini adalah sebagai obat jerawat, meningkatkan nafsu makan, anti kolesterol, anti inflamasi, anemia, anti oksidan, pencegah kanker, dan anti mikroba.

Kandungan utama rimpang temulawak adalah protein, karbohidrat, dan minyak atsiri yang terdiri atas kamfer, glukosida, turmerol, dan kurkumin. Kurkumin bermanfaat sebagai anti inflamasi (anti radang) dan anti hepototoksik (anti keracunan empedu).

Temu lawak memiliki efek farmakologi yaitu, hepatoprotektor (mencegah penyakit hati), menurunkan kadar kolesterol, anti inflamasi (anti radang), laxative (pencahar), diuretik (peluruh kencing), dan menghilangkan nyeri sendi[1]. Manfaat lainnya yaitu, meningkatkan nafsu makan, melancarkan ASI, dan membersihkan darah.

Selain dimanfaatkan sebagai jamu dan obat, temu lawak juga dimanfaatkan sebagai sumber karbohidrat dengan mengambil patinya, kemudian diolah menjadi bubur makanan untuk bayi dan orang-orang yang mengalami gangguan pencernaan. Di sisi lain, temu lawak juga mengandung senyawa beracun yang dapat mengusir nyamuk, karena tumbuhan tersebut menghasilkan minyak atsiri yang mengandung linelool, geraniol yaitu golongan fenol yang mempunyai daya repellan nyamuk Aedes aegypti.

2.2.11 Temu Giring

clip_image029

Gambar 11. Temu Giring

Temu giring (Curcuma heyneana) adalah sejenis tumbuhan yang digunakan sebagai bahan obat-obatan tradisional (jamu). Tumbuhan ini berkhasiat sebagai obat cacing. ia mengandung piperazin sitrat, yang diketahui dapat menangkal serangan cacing gelang (Ascaris).

2.2.12 Bangle

clip_image031

Gambar 12. Bangle

Bangle (Zingiber montanum (J.König) Link ex A.Dietr. = syn. Zingiber cassumunar, syn. Z. purpureum Roxb.) adalah salah satu tanaman rempah-rempah anggota suku temu-temuan (Zingiberaceae). Rimpangnya dimanfaatkan sebagai bumbu dapur dan bahan pengobatan. Tumbuhan ini dikenal diberbagai tempat dengan nama yang bervariasi: mungle (Aceh), bungle (Tapanuli), kunik bolai (Tanah Minang), panglai (Pasundan), pandhiyang (Madura), bale (Makassar), panini (Bugis), unin makei (Ambon). Bangle ditemukan di India tropis dan Asia Tenggara.

2.2.13 Daun Bratawali

clip_image033

Gambar 13. Bratawali

Bratawali, brotowali, atau batrawali (Tinospora crispa (L.) Miers ex Hoff.f.; juga T. cordifolia (Thunb.) Miers dan T. rumphii Boerl.) adalah tanaman obat tradisional Indonesia yang biasa ditanam di pekarangan atau tumbuh liar di hutan. Rebusan batangnya yang terasa sangat pahit biasa dijadikan obat rematik, mengurangi gula darah, menurunkan panas, dan membantu mengurangi gejala kencing manis. Di Indonesia, selain dikenal dengan nama bratawali, tanaman ini juga dikenal dengan nama daerah andawali, antawali, putrawali atau daun gadel. Klasifikasi dari tanaman ini termasuk kedalam famili tanaman Menispermaceae. Tanaman ini kaya kandungan kimia antara lain alkaloid (berberina dan kolumbina yang terkandung di akar dan batang, damar lunak, pati, glikosida pikroretosid, zat pahit pikroretin, hars, berberin, palmatin, kolumbin (akar), kokulin (pikrotoksin).

Tumbuhan ini menyukai tempat panas, berupa perdu memanjat, tinggi batang sampai 2,5 m. Batang sebesar jari kelingking, berbintil-bintil rapat yang rasanya pahit.[1] Daun tunggal, bertangkai, berbentuk seperti jantung atau agak bundar seperti telur dengan ujung lancip, panjang 7-12 cm, lebar 5-10 cm, bunga kecil, berwarna hijau muda. Selain itu, Bratawali juga dapat diperbanyak dengan stek.

Tanaman Bratawali merupakan tanaman obat yang dapat dijadikan sebagai obat tradisional yang memiliki banyak manfaat dalam kesehatan terutama dalam penyembuhan berbagai penyakit dalam maupun luar. Pemanfaatan dari tanaman Bratawali ini banyak terdapat pada bagian batang tanaman. Biasanya bagian batang tanaman perlu direbus dahulu kemudian air rebusan batang bratawali dipakai untuk mencuci luka.

Kulit-batangnya mengandung zat-zat seperti alkaloid dan damar lunak berwarna kuning sedang akarnya mengandung zat berberin dan kolumbin. Kandungan alkaloid berberina berguna untuk membunuh bakteri pada luka. Zat pahit pikroretin dapat merangsang kerja urat saraf sehingga alat pernapasan bekerja dengan baik dan menggiatkan pertukaran zat sehingga dapat menurunkan panas. Selain sebagai obat, bratawali juga berfungsi sebagai penambah nafsu makan dan menurunkan kadar gula dalam darah. Sebagai obat, bratawali biasa direbus dan diminum ataupun dioleskan pada kulit untuk luka luar. Penyakit-penyakit yang dapat diobati dengan menggunakan bratawali ialah rheumatic arthritis, rheumatik sendi, demam, demam kuning, kencing manis, malaria, diabetes, serta penyakit luar seperti memar, kudis, dan luka.

Di Indo-Cina semua bagian tumbuh-tumbuhan dari bratawali dipakai sebagai obat demam yang dapat menggantikan kinine. Di Filipina, bratawali dianggap sebagai obat serba bisa yang dapat dipakai untuk mengobati penyakit gila. Di Bali batangnya dipakai sebagai obat sakit perut, demam dan sakit kuning, bahkan sebagai obat gosok untuk mengobati sakit punggung dan pinggang. Sedangkan, di Jawa, air rebusannya dapat digunakan untuk mengobati demam,obat luar untuk luka, dan gatal-gatal. Pada beberapa penyelidikan, ternyata air rebusan batang bratawali dapat memberi ketenangan pada tikus, dengan demikian pemakaiannya bermanfaat dalam menangani penyakit kesadaran (psychosis).

2.2.14 Daun Beluntas

clip_image035

Gambar 14. Daun Beluntas

Beluntas merupakan tumbuhan semak yang bercabang banyak, berusuk halus, dan berbulu lembut. Umumnya tumbuhan ini ditanam sebagai tanaman pagar atau bahkan tumbuh liar, tingginya bisa mencapai 3 meter apabila tidak dipangkas, sehingga seringkali ditanam sebagai pagar pekarangan. Beluntas dapat tumbuh di daerah kering pada tanah yang keras dan berbatu, pada daerah dataran rendah hingga dataran tinggi pada ketinggian 1000 meter dari permukaan laut, memerlukan cukup cahaya matahari atau sedikit naungan, dan perbanyakannya dapat dilakukan dengan setek batang pada batang yang cukup tua. Nama daerah: beluntas (Melayu), baluntas, baruntas (Sunda), luntas (Jawa), baluntas (Madura), lamutasa (Makasar), lenabou (Timor), sedangkan nama asing untuk tanaman beluntas adalah Luan Yi (Cina), Phatpai (Vietnam), dan Marsh fleabane (Inggris). Nama simplisia beluntas adalah Plucheacea folium (daun), Plucheacea radix (akar).

Daun bertangkai pendek, letaknya berselang-seling, berbentuk bulat telur sunsang, ujung bundar melancip. Tepi daun bergerigi, berwarna hijau terang, bunga keluar di ujung cabang dan ketiak daun, berbentuk bunga bonggol, bergagang atau duduk, dan berwarna ungu. Buahnya longkah agak berbentuk gasing, berwarna cokelat dengan bersudut putih.

Daun beluntas mengandung alkaloid, tannin, natrium, minyak atsiri, kalsium, flafonoida, magnesium, dan fosfor. Sedangkan akarnya mengandung flafonoida dan tannin. Daun beluntas berbau khas aromatis dan rasanya getir dan menyegarkan, berkhasiat untuk meningkatkan nafsu makan, membantu melancarkan pencernaan, meluruhkan keringat, menghilangkan bau badan dan bau mulut, meredakan demam, nyeri tulang, sakit pinggang, dan keputihan; sedangkan akar beluntas berkhasiat sebagai peluruh keringat dan penyejuk. Daun beluntas juga dapat dikonsumsi sebagai lalaban atau dikukus. Kadar minyak atsiri daun beluntas 5% dapat menghambat pertumbuhan bakteri Staphylococcus aureus, sedangkan pada kadar 20% dapat menghambat pertumbuhan bakteri Escherechia coli.

2.2.15 Daun Kemuning

clip_image037

Gambar 15. Daun kemuning

Kemuning (Murraya paniculata) atau nama sinonimnya Murraya exotica L.; Murraya banati Elm; Chalas paniculata, merupakan tumbuhan tropis yang dapat mencapai tinggi 7 meter dan berbunga sepanjang tahun. Daunnya seperti daun jeruk, cuma berukuran lebih kecil, sering digunakan sebagai tumbuhan hias atau tumbuhan pagar. Bunganya terminal dan harum, petal 12-18 mm, panjang, putih. Buahnya akan berwarna merah sampai oranye jika sudah matang,

Kemuning merupakan salah satu tumbuhan yang ditanam di halaman Rumah Gadang di Minangkabau, yang di dalam Pidato Pasambahan Rumah Gadang diungkapkan bahwa kamuniang untuak pautan kudo yang artinya kemuning untuk pautan kuda.

Senyawa dari golongan kumarin yang berhasil diisolasi adalah murrmeranzin, isopropylidene murrangatin, murralonginal and pranferin.

Secara tradisional masyarakat Filipina dan Indonesia menggunakan daun kemuning untuk obat diare dan disentri. Masyarakat Minangkabau secara tradisional menggunakan akar kemuning untuk tangkai pisau atau ladiang (golok). Urat kemuning ini warnanya bagus dan liat, sehingga tidak mudah pecah jika digunakan. Kayu kemuning juga bisa digunakan untuk sempoa, tangkai kuas dan juga untuk tongkat.

BAB III

METODOLOGI

3.1 Tempat dan Waktu Penelitian

Proses pembuatan lulur rempah atau air rempah-rempah dilaksanakan di Desa Adikarso RT01/RW01, Kecamatan Kebumen, Kebumen Jawa Tengah, waktu pelaksanaannya dilakukan pada bulan Januari sampai bulan Febuari 2012.

3.2 Bahan dan Alat

3.2.1 Bahan

Bahan yang digunakan dalam penelitian ini antara lain:

a. Rempah-rempah

Dalam penelitian ini, rempah-rempah digunakan sebagai bahan utama dalam pembuatan lulur rempah-rempah. Rempah-rempah yang digunakan di bagi menjadi dua bagian:

Rempah-rempah yang digunakan dalam pembuatan ramuan yang pertama ( untuk kecantikan), yaitu :

1) Pandan : 5 lembar

2) Jeruk purut : 2 buah

3) Temu Giring : ¼ kg

4) Daun Kemuning : ¼ kg

5) Daun serai : 3 batang

6) Kulit Manis : 1 ons

Rempah-rempah yang digunakan dalam pembuatan ramuan yang kedua ( untuk pengobatan), yaitu:

1) Daun Bratawali : ¼ kg

2) Daun beluntas : ¼ kg

3) Bunga Kenanga : 1 ons

4) Kunyit : 2 ons

5) Temu Lawak : 2 ons

6) Dlingo-Bengle : 2 ons

7) Jeruk Purut : 2 buah

8) Kemukus : 20 biji

9) Cengkih : 20 biji

b. Air

Air digunakan untuk merebus dan merendam rempah-rempah.

3.2.2 Alat

Peralatan yang dipakai dalam penelitian ini antara lain:

1) Gayung

2) Panci

3) Kompor

4) Ember atau bak mandi

5) Pisau

6) Kain tipis

7) Handuk

3.3 Metode Pembuatan Lulur Rempah

Langkah-langkah pembuatan ramuan yang pertama ( untuk kecantikan) :

1) Pilihlah bahan-bahan yang masih segar.

2) Iris pandan dengan lembut.

3) Belah jeruk purut menjadi dua bagian.

4) Kupas temu giring dan iris.

5) Buang tangkai pada daun kemuning.

6) Daun serai dan kulit manis dicuci bersih.

7) Rebus bahan-bahan tadi dengan 5 gayung air. Panaskan hingga mendidih.

8) Setelah air mendidih, tuangkan ke ember atau bak mandi sambil di saring dengan menggunakan kain tipis.

9) Setelah itu, campur dengan air dingin hingga campuran air tadi terasa hangat hingga suam-suam kuku.

Langkah-langkah untuk membuat ramuan yang kedua( untuk pengobatan).

Langkahnya hampir sama dengan pembuatan ramuan yang pertama, yaitu:

1) Pilihlah bahan-bahan yang masih segar.

2) Daun bratawali, daun beluntas, kunyit, temu lawak, dan dlingo-bengle dicuci bersih.

3) Jeruk purut dibelah menjadi dua bagian.

4) Semua bahan direbus ke dalam 5 gayung air, dipanaskan hingga mendidih, lalu tuangkan ke ember atau bak mandi sambil disaring dengan menggunakan kain tipis.

5) Setelah itu, campur dengan air dingin hingga campuran air tadi terasa hangat hingga suam-suam kuku.

Cara menggunakannya:

1) Sebelum berendam dalam air rempah-rempah, kita mandi seperti biasanya menggunakan air bersih dan sabun mandi.

2) Setelah tubuh bersih dan sudah dihilangkan bekas sabunnya hingga kesat, kemudian masuk ke dalam ember atau bak mandi yang berisikan air rempah-rempah tadi.

3) Lama berendam kurang lebih 15 menit.

4) Setelah 15 menit berendam, kemudian tubuh dikeringkan dengan handuk, tidak perlu dibilas dengan menggunakan air biasa lagi.

BAB IV

HASIL DAN PEMBAHASAN

4.1 Khasiat Lulur Rempah-rempah

Mandi dengan rempah-rempah berkhasiat untuk menjaga kecantikan dan kesehatan. Dengan mandi lulur berbahan alami, kita tidak mengeluarkan banyak biaya dan tidak berbahay karena terbuat karena terbuat dari bahan-bahan alami.

4.1.1 Khasiat lulur rempah yang pertama (untuk kecantikan) :

· Memperlancar peredaran darah.

· Mengurangi berat badan.

· Menghilangkan bau badan tidak enak.

· Badan terasa segar, bercahaya, dan wangi.

4.1.2 Khasiat lulur rempah yang kedua ( untuk pengobatan ) :

Mandi dengan berendam pada ramuan yang kedua ini bermanfaat untuk mengobat gatal-gatal pada kulit, seperti penyakit kudis. Setiap bahan mempunyai manfaat tersendiri. Berikut penjelesannya:

· Daun bratawali mampu menyembuhkan gatak-gatal karena mengandung zat pahit yang menetralisis lemak di badan dan menghilangkan bau badan.

· Daun luntas berfungsi menghilangkan lemak di badan.

· Bunga kenanga berfungsi mengharumkan badan.

· Kunyit mengandung zat kuning, pati, dan hidrat arang.

· Temu lawak berbau aromatik dan mengandung obat.

· Dlingo mengandung lendir zat putih telur dan penyamak.

· Bengle mengandung zat lemak.

· Kulit jeruk purut dapat menyegarkan badan.

· Kemukus dan cengkih berbau semriwing dan dapat melonggarkan pernapasan.

BAB V

PENUTUP

5.1 Kesimpulan

Dari hasil penelitian tentang lulur rempah-rempah dapat penulis simpulkan sebagai berikut:

1) Berendam dalam air rempah jauh lebih baik dibandingkan dengan lulur modern yang menggunakan bahan kimia. Karena air rempah mengandung zat-zat yang dapat menyehatkan tubuh.

2) Lulur rempah-rempah lebih murah dan terjangkau daripada lulur modern, karena kita dapat membuatnya sendiridan dapat dengan mudah mendapatkan bahan-bahannya.

3) Lulur rempah-rempah kedepannya lebih menjanjikan karena selain baik untuk kecantikan, rempah-rempah juga sangat bermanfaat untuk kesehatan tubuh.

5.2 Saran

1) Perlu diadadakan penelitian lebih lanjut untuk dapat lebih meningkatkan khasiat rempah-rempah sebagai lulur alami sebagai pengganti lulur modern.

2) Perlu diterpkan penggunaan lulur rempah sejak sekarang untuk mencegah efek dari pemanasan global ( global warming ) yang dapat merusak tubuh.

3) Pemerintah dan instansi terkait, diharapkan dapat mengembangkan rempah-rempah sebagai lulur alami mengingat potensi Negara Indonesia yang termasuk sebagai salah satu negara penghasil rempah-rempah terbesar di dunia.

DAFTAR PUSTAKA

HM. Agus Ibnu’ibad, 1997. Ketrampilan Khusus di Bidang Pengobatan dan Perawatan Secara Tradisional. Salatiga : Balai Pustaka.

Ika Fibrianti, 2011 . PR Bahasa Indonesia Kelas XI Semester 2 . Jakarta : Intan Pariwara.

Guenther, E. 1987. Minyak Atsiri Jilid 1. Diterjemahkan oleh Ketaren, S. Gajah Mada University Press, Yogyakarta.

Situs Delta : The Families of Flowering Plants, oleh (en.) L. Watson and M.J. Dallwitz.

http://id.wikipedia.org/wiki/Beluntas

http://id.wikipedia.org/wiki/Kemuning

http://id.wikipedia.org/wiki/Jeruk_purut

http://id.wikipedia.org/wiki/Cengkih

http://id.wikipedia.org/wiki/Kulit_manis

http://id.wikipedia.org/wiki/Serai

http://www.google.com/

http://id.wikipedia.org/wiki/Kategori:Tumbuhan_obat

http://id.wikipedia.org/wiki/Kategori:Tumbuhan_menurut_jenis

http://id.wikipedia.org/wiki/Bangle

http://id.wikipedia.org/wiki/Bratawali

http://id.wikipedia.org/wiki/Temu_giring

http://id.wikipedia.org/wiki/Kemuning

http://id.wikipedia.org/wiki/Beluntas

http://yuli88.wordpress.com/2008/04/30/44/


Dengan memasukan alamat email dibawah ini, berarti anda akan dapat kiriman artikel terbaru dari SEMUA TENTANG SMA DAN EDUKASI.com di inbox anda:


0 komentar:

Poskan Komentar

 

Labels