Submit

9 Okt 2012

Karya Tulis Pemanfaatan Air Tembakau (Nicotiana tabacum) sebagai Pembasmi Walang Sangit (Leptocorisa acuta)

Karya Tulis

Pemanfaatan Air Tembakau (Nicotiana tabacum) sebagai Pembasmi Walang Sangit (Leptocorisa acuta)

Diajukan dalam Rangka Memenuhi Tugas Mandiri Terstruktur Mata Pelajaran Bahasa Indonesia di Kelas XI Semester 2

Tahun Pelajaran 2011/2012

Disusun oleh:

Nama : Farikoh Hadiana

NIS : 5611

DINAS PENDIDIKAN PEMUDA DAN OLAHRAGA

SMA NEGERI 1 KUTOWINANGUN

2012

 

 

Pemanfaatan Air Tembakau (Nicotiana tabacum) sebagai Pembasmi Walang Sangit (Leptocorisa acuta)

Diajukan dalam Rangka Memenuhi Tugas Mandiri Terstruktur Mata Pelajaran Bahasa Indonesia di Kelas XI Semester 2

Tahun Pelajaran 2011/2012

Disusun oleh:

Nama : Farikoh Hadiana

NIS : 5611

DINAS PENDIDIKAN PEMUDA DAN OLAHRAGA

SMA NEGERI 1 KUTOWINANGUN

2012

 

 

LEMBAR PENGESAHAN

Judul Karya Ilmiah : Pemanfaatan Air Tembakau (Nicotiana tabacum) sebagai Pembasmi Walang Sangit (Leptocorisa acuta)

Penyusun :

1. Nama : Farikoh Hadiana

2. NIS : 5611

Sekolah : SMA Negeri 1 Kutowinangun, Kebumen, Jawa Tengah

Karya tulis ini telah disahkan pada hari ………………, tanggal ….. Februari 2012

Oleh:

Pembimbing,

Drs. Kirwanto

NIP. 19630809 199512 1 001

KATA PENGANTAR

Penulis bersyukur ke hadirat Allah SWT atas segala rahmat, taufiq, dan karunia-Nya, sehingga penulis dapat menyelesaikan karya tulis ilmiah yang berjudul “Pemanfaatan Air Tembakau (Nicotiana tabacum) sebagai Pembasmi Walang Sangit (Leptocorisa acuta) dengan baik. Karya tulis ilmiah ini dapat diselesaikan dengan baik karena dukungan dan partisipasi berbagai pihak. Oleh karena itu, penulis mengucapkan terima kasih kepada:

1) Bapak Kirwanto, sebagai guru Bahasa Indonesia yang telah membimbing dalam pembuatan karya ilmiah ini;

2) Berbagai pihak yang tidak dapat penulis sebutkan satu persatu yang telah mendukung dan berpartisipasi dalam penyelesaian karya tulis ilmiah ini.

Karya tulis ilmiah ini merupakan hasil penelitian yang penulis lakukan di Desa Jogopaten Rt/Rw 02/06, Kecamatan Buluspesantren, Kabupaten Kebumen. Karya tulis ilmiah ini diajukan dalam rangka memenuhi tugas mandiri terstruktur mata pelajaran bahasa Indonesia di kelas XI semester 2 tahun pelajaran 2011/2012.

Penulis menyadari bahwa penulisan karya tulis ilmiah ini, masih jauh dari sempurna. Oleh karena itu, kritik dan saran yang konstruktif sangat penulis harapkan. Akhirnya, penulis berharap agar karya tulis ilmiah ini memberikan manfaat bagi masyarakat secara umum dan masyarakat Kebumen khususnya.

 

Kebumen, 7 Februari 2012

Penulis

DAFTAR ISI

Halaman

HALAMAN JUDUL........................................................................................................... i

LEMBAR PENGESAHAN................................................................................................ ii

KATA PENGANTAR........................................................................................................ iii

DAFTAR ISI........................................................................................................................ iv

DAFTAR GAMBAR.......................................................................................................... vi

DAFTAR TABEL............................................................................................................... vii

RINGKASAN KARYA TULIS........................................................................................ viii

BAB I PENDAHULUAN................................................................................................... 1

A. LATAR BELAKANG....................................................................................... 1

B. RUMUSAN MASALAH.................................................................................. 4

C. TUJUAN PENELITIAN................................................................................... 4

D. MANFAAT........................................................................................................ 4

E. METODE PENGUMPULAN DATA............................................................... 4

F. SISTEMATIKA PENULISAN.......................................................................... 4

BAB II TELAAH PUSTAKA............................................................................................ 6

A. TEMBAKAU..................................................................................................... 6

1. Pengertian Tembakau ..................................................................................... 6

2. Budidaya Tembakau....................................................................................... 6 3. Klasifikasi Tembakau.......................................................................................... 11

B. WALANG SANGIT.......................................................................................... 11

1. Pengertian Walang Sangit .............................................................................. 11

2. Perkembangbiakkan Walang Sangit............................................................... 12

3. Klasifikasi Walang Sangit............................................................................... 13

C. PEMBASMI....................................................................................................... 15

1. Pengertian Pembasmi...................................................................................... 15

2. Peranan Pembasmi.......................................................................................... 16

3. Macam dan Contoh Pembasmi....................................................................... 17

4. Kimia Pembasmi............................................................................................. 19

5. Cara Penggunaan Pembasmi........................................................................... 19

BAB III METODOLOGI

A. TEMPAT DAN WAKTU PENELITIAN........................................................ 21

B. BAHAN DAN ALAT....................................................................................... 21

1. Bahan.............................................................................................................. 21

2. Alat................................................................................................................. 21

C. METODE PEMBUATAN................................................................................. 21

D. PENGUJIAN..................................................................................................... 23

BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN

A. SIFAT FISIK PEMBASMI WALANG SANGIT ALAMI............................. 25

B. DAYA RACUN PEMBASMI WALANG SANGIT....................................... 25

C. KELEBIHAN DAN KELEMAHA.................................................................. 26

1. Pembasmi Walang Sangit Alami dari Air Tembakau...................................... 26

2. Pembasmi Buatan........................................................................................... 26

BAB V PENUTUP

A. KESIMPULAN................................................................................................. 27

B. SARAN.............................................................................................................. 27

DAFTAR PUSTAKA......................................................................................................... 28

DAFTAR GAMBAR

Halaman

Tanaman Tembakau (Nicotiana tabacum)............................................................................. 11

Walang Sangit (Leptocorisa acuta)........................................................................................ 15

Tembakau............................................................................................................................... 22

Tembakau Sebelum direbus...............................................………........................................... 22

TembakauSetelahdirebus...................................................................................................... 22

Sebelum disaring.................................................................................................................... 22

Proses Penyaringan................................................................................................................ 22

Setelas disaring...................................................................................................................... 22

Proses Pembuatan Pembasmi Walang Sangit Alami dari Air Tembakau............................... 23

Proses Penyemprotan............................................................................................................. 23 Walang Sangit yang telah Mati...................................................................................................................... 23

Pembasmi Walang Sangit Alami dari Air Tembakau............................................................. 25

DAFTAR TABEL

Halaman

Tabel Pemupukan................................................................................................................... 8

Tabel Klasifikasi Tembakau................................................................................................... 11

Tabel Klasifikasi Walang Sangit............................................................................................ 13

RINGKASAN KARYA TULIS

Pembasmi adalah bahan yang digunakan untuk mengendalikan, menolak, memikat, atau membasmi organisme pengganggu. Pembasmi yang sering digunakan dalam rumah tangga adalah pembasmi buatan dari bahan kimia. Namun, pembasmi kimia ini memiliki dampak yang cukup besar terhadap lingkungan, seperti kerusakan lingkungan, keracunan, dll. Beberapa hal yang melatarbelakangi penulis melakukan penelitian terhadap “Pemanfaatan Air Tembakau (Nicotiana tabacum) sebagai Pembasmi Walang Sangit (Leptocorisa acuta)” sebagai berikut: banyaknya organisme pengganggu walang sangit yang sangat merugikan pertanian sehingga perlu dibasmi, belum maksimalnya pemanfaatan kekayaan alam yang ada untuk diolah menjadi pembasmi baru yang lebih efisien dan ramah lingkungan, pencemaran lingkungan akibat pembasmi buatan yang semakin parah memaksa semua pihak untuk mencari terobosan baru sebagai pengganti pembasmi buatan, dampak negatif pembasmi buatan sendiri sangat merugikan petani karena selain tanah pertanian menjadi tandus, tanaman hasil pertanian menjadi tercemar oleh bahan kimia yang terdapat dalam pembasmi buatan. Selain itu, karena kurangnya penyuluhan tentang penggunaan pembasmi buatan menyebabkan petani salah menggunakannya, sehingga dapat menimbulkan keracunan. Penggunaan pembasmi buatan dari bahan kimia yang berkepanjangan memberi dampak buruk pada lingkungan.

Hal-hal di atas menjadi dasar mengapa penulis tertarik untuk mengungkap “Pemanfatan Air Tembakau (Nicotiana tabacum) sebagai Pembasmi Walang Sangit (Leptocorisa acuta).” Berdasarkan data-data yang penulis paparkan di atas dirumuskan permasalahan sebagai berikut: apakah tembakau memiliki potensi lain yang dapat memaksimalkan kandungan yang terdapat dalam air tembakau sebagai pembasmi walang sangit dari air tembakau alami yang ramah lingkungan. Tujuan dari penelitian ini adalah memanfaatkan tembakau sebagai pembasmi walang sangit yang alami secara optimal, menemukan kelebihan dan kelemahan penggunaan pembasmi walang sangit alami dari air tembakau, dan memberikan cara alternatif untuk membasmi walang sangit dengan menggunakan pembasmi alami dari air tembakau.

Tembakau adalah produk pertanian yang diproses dari daun tanaman dari genus Nicotiana. Selain untuk bahan pembuat rokok, tembakau juga dapat digunakan sebagai bahan utama untuk membuat pembasmi walang sangit alami. Hal ini lebih bermanfaat karena memiliki dampak kerusakan lingkungan yang kecil. Terlebih lagi walang sangit adalah hama tanaman yang merugikan, karena dapat menurunkan hasil pertanian. Penggunaan pembasmi dapat menggunakan pembasmi kimia, namun pembasmi kimia atau pembasmi buatan itu memiliki dampak kerusakan lingkungan yang cukup besar. Selain itu, tanaman yang dihasilkan menjadi tidak sehat karena telah terkontaminasi bahan-bahan kimia yang terdapat dalam pembasmi buatan tersebut. Daya racun pembasmi walang sangit alami dari air tembakau lebih kecil dibandingkan dengan daya racun pembasmi buatan. Namun, hal ini dapat direkomendasikan karena selisih jangka waktu yang tidak terlalu jauh, yaitu sekitar 4 menit.

BAB I

PENDAHULUAN

A. LATAR BELAKANG

Di alam ini tercipta berbagai macam keanekaragaman hayati yang indah dan mengagumkan. Keanekaragaman tersebut terdiri dari keanekaragaman flora maupun fauna. Seluruh makhluk hidup saling berkoordinasi membentuk sebuah tatanan rantai kehidupan yang luar biasa. Manusia adalah makhluk yang sangat bergantung dengan alam dan sekitarnya. Kebutuhan manusia seakan tidak dapat dilepaskan oleh peran alam sebagai penunjang kestabilan.

Indonesia merupakan negara agraris, karena sebagian besar penduduknya bermata pencaharian sebagai petani. Petani sangat identik dengan tanam menanam tanaman. Tanaman yang diharapkan tentunya adalah tanaman yang sehat, terbebas dari hama. Salah satu hama tanaman yang sangat fenomenal adalah walang sangit.

Walang sangit merupakan hama potensial yang pada waktu-waktu tertentu menjadi hama penting dan dapat menyebabkan kehilangan hasil mencapai 50%. Diduga bahwa populasi 100.000 ekor per hektar dapat menurunkan hasil sampai 25%. Hasil penelitian menunjukkan populasi walang sangit 5 ekor per 9 rumpun padi akan menurunkan hasil 15%. Hubungan antara kepadatan populasi walang sangit dengan penurunan hasil menunjukkan bahwa  serangan satu ekor walang sangit per malai dalam satu minggu dapat menurunkan hasil 27%. Oleh karena itu, dibutuhkan pembasmi yang ramah lingkungan untuk mengurangi populasi walang sangit yang merugikan.

Tembakau adalah komoditi yang cukup banyak dibudidayakan petani. Peningkatan konsumsi tembakau di Indonesia sejak tahun 1970 disebabkan oleh rendahnya harga rokok, peningkatan jumlah penduduk, peningkatan pendapatan rumah tangga, dan proses mekanisasi industri rokok. Undang-Undang Cukai menetapkan bahwa tarif cukai adalah untuk menurunkan konsumsi produk tembakau dan mengendalikan distribusinya karena produk tembakau berbahaya bagi kesehatan. Peningkatan tarif cukai tembakau adalah cara yang paling efektif untuk mengurangi kerugian kesehatan dan ekonomi akibat konsumsi tembakau. Untuk itu, perlu adanya pemanfaatan tembakau dalam bidang lain, seperti dalam bidang pertanian sebagai pembasmi.

Pembasmi adalah segala sesuatu yang digunakan untuk membasmi atau mematikan organisme pengganggu. Pembasmi buatan adalah suatu bahan kimia yang digunakan oleh para petani untuk menjaga tanamannya dari serangan hama. Dengan menggunakan pembasmi, semua tanaman akan terhindar dari segala macam hama. Sehingga apabila tanaman petani tersebut terhindar dari serangan hama, maka tanaman petani akan bagus dan akan menghasilkan hasil yang banyak dan akan terus meningkat. Oleh karena itu, apabila hasil pertanian meningkat otomatis kehidupan para petani akan sejahtera. Namun, dibalik semua itu penggunaan pembasmi buatan memiliki dampak buruk bagi lingkungan sekitar kita.

Pembasmi buatan dapat merusak makhluk hidup yang ada di air, yaitu apabila petani menggunakan pembasmi buatan di daerah persawahan maka titik-titik air yang ada pada pembasmi buatan akan mengalir ke sungai dan dapat meracuni ikan-ikan yang ada di sungai. Selain itu, pembasmi buatan dapat menyuburkan ganggang yang ada di sungai. Apabila ganggang yang ada di sungai menjadi subur maka cahaya matahari akan sulit masuk ke dalam sungai. Ini dapat menyebabkan makhluk hidup yang ada di air tidak mendapat cahaya. Contohnya fitoplankton, apabila fitoplankton tidak mendapatkan cahaya maka tidak akan bisa berfotosintesis dan tidak dapat lagi menghasilkan makanan untuk hewan-hewan yang ada di dalam air.

Pembasmi buatan tidak hanya dapat merusak makhluk hidup yang ada di air, melainkan juga dapat mencemari udara karena mengandung gabungan dari beberapa zat kimia yang menghasilkan bau tak enak dan dapat merusak pernapasan. Pembasmi buatan juga dapat merusak kulit para petani. Apabila petani terlalu sering kontak kulit dengan pembasmi buatan maka akan mengakibatkan iritasi pada kulit. Pembasmi buatan juga membuat hasil pertanian menjadi tidak sehat lagi. Untuk mendapatkan hasil yang bagus, kebanyakan dari petani sekarang ini adalah menyemprotkan pembasmi ke tanaman yang ditanamnya. Pembasmi buatan yang disemprotkan tersebut akan diserap oleh buah dan apabila kita makan dapat merusak kesehatan kita.

Penggunaan pembasmi tanpa mengikuti aturan yang diberikan membahayakan kesehatan manusia dan lingkungan, serta juga dapat merusak ekosistem. Menurut Departemen Kesehatan Riau, kejadian keracunan akibat pembasmi buatan tidak bisa ditanggulangi lagi sebab para petani sebagian besar menggunakan pembasmi kimia yang sangat buruk bagi kesehatan. Mereka lebih memilih pembasmi kimia dari pada pembasmi alami. Kejadian keracunan pun sangat meningkat di provinsi tersebut. Menurut data kesehatan Riau tahun 2007, ada 446 orang meninggal akibat keracunan pembasmi kimia setiap tahunnya dan sekitar 30% mengalami gejala keracunan saat menggunakan pembasmi buatan (kimia). Karena petani kurang tahu cara menggunakan pembasmi secara efektif dan penggunaan pembasmi secara berlebihan, dan berdasarkan hasil penelitian Ir. La Ode Arief M. Rur. SC. dari Sumatera Barat tahun 2005, mengatakan penyebab keracunan pembasmi kimia di Riau akibat kurang pengetahuan petani dalam penggunaan pembasmi kimia secara efektif.

Dengan adanya dampak buruk pada pembasmi buatan, para petani lebih dianjurkan menggunakan pembasmi alami yang tidak mengandung bahan kimia. Hasil pertanian jauh lebih sehat dibanding menggunakan pembasmi buatan. Oleh karena itu, para petani diharapkan menggunakan sistem pertanian organik dengan pembasmi alami dan tidak terlalu banyak menggunakan pembasmi buatan. Hal ini disebabkan karena sistem pertanian organik ini sangat bermafaat dan tidak membahayakan kesehatan.

Pencemaran lingkungan di Indonesia mungkin sudah tidak asing lagi. Kerusakan lingkungan dan keracunan akibat pestisida buatan maupun pembasmi buatan saat ini sedang menjadi fenomena yang memprihatinkan. Apalagi para petani yang menggunakan bahan-bahan kimia untuk membasmi hama pada tanamannya. Hal ini dapat menyebabkan tanah akan menjadi semakin tandus dan hasil panen yang kurang sehat karena terkontaminasi bahan-bahan kimia.

Dengan menerapkan prinsip membudidayakan energi dari tanaman yang terdapat di Indonesia dan mengembangkannya, bukan tidak mungkin lagi apabila kita mengganti pembasmi buatan dari bahan-bahan kimia dengan pembasmi alami dari tanaman. Dengan cara memanfaatkan air tembakau (Nicotiana tabacum) untuk menjadi pembasmi alami, para petani Indonesia dapat memproduksi panennya yang terbebas dari bahan kimia. Pembasmi Alami juga ramah lingkungan, sehingga kerusakan lingkungan dapat teratasi dengan baik tanpa menimbulkan pencemaran lingkungan.

Hal inilah yang melatarbelakangi penelitian tentang pemanfaatan air tembakau sebagai pembasmi walang sangit alami yang ramah lingkungan dengan memanfaatkan tanaman tembakau untuk megurangi kerusakan lingkungan akibat pembasmi buatan dari bahan kimia. Selain itu, melimpahnya tanaman tembakau di Indonesia yang belum dimanfaatkan secara maksimal menarik penulis untuk melakukan inovasi dengan memanfaatkan air tembakau untuk dijadikan pembasmi walang sangit alami yang ramah lingkungan.

Hasil pemaparan di atas menunjukkan fakta-fakta yang melatarbelakangi penelitian, antara lain:

1. Banyaknya organisme pengganggu walang sangit yang sangat merugikan pertanian sehingga perlu dibasmi.

2. Belum maksimalnya pemanfaatan kekayaan alam yang ada untuk diolah menjadi pembasmi baru yang lebih efisien dan ramah lingkungan.

3. Pencemaran lingkungan akibat pembasmi buatan yang semakin parah memaksa semua pihak untuk mencari terobosan baru sebagai pengganti pembasmi buatan.

4. Dampak negatif pembasmi buatan sendiri sangat merugikan petani karena selain tanah pertanian menjadi tandus, tanaman hasil pertanian menjadi tercemar oleh bahan kimia yang terdapat dalam pembasmi buatan. Selain itu, karena kurangnya penyuluhan tentang penggunaan pembasmi buatan menyebabkan petani salah menggunakannya, sehingga dapat menimbulkan keracunan.

5. Penggunaan pembasmi buatan dari bahan kimia yang berkepanjangan memberi dampak buruk pada lingkungan.

Hal-hal di atas menjadi dasar mengapa penulis tertarik untuk mengungkap “Pemanfaatan Air Tembakau (Nicotiana tabacum) sebagai Pembasmi Walang Sangit (Leptocorisa acuta).”

B. RUMUSAN MASALAH

1. Apakah tembakau memiliki potensi lain yang dapat memaksimalkan kandungan yang terdapat dalam air tembakau?

2. Apakah kelebihan dan kelemahan penggunaan pembasmi walang sangit dari air tembakau?

3. Apakah pembasmi walang sangit dari air tembakau dapat menjadi pembasmi alami yang ramah lingkungan?

C. TUJUAN PENELITIAN

1. Memanfaatkan tembakau sebagai pembasmi walang sangit yang alami secara optimal.

2. Menemukan kelebihan dan kelemahan penggunaan pembasmi walang sangit alami dari air tembakau.

3. Memberikan cara alternatif untuk membasmi walang sangit dengan menggunakan pembasmi alami dari air tembakau.

D. MANFAAT

1. Memberikan inspirasi bagi masyarakat khususnya kalangan petani untuk dapat membuat dan menggunakan pembasmi walang sangit alami dari air tembakau.

2. Menambah nilai guna tembakau.

3. Memberikan masukan kepada pemerintah untuk menjadikan pembasmi walang sangit alami dari air tembakau sebagai pembasmi pengganti yang ramah lingkungan.

E. METODE PENGUMPULAN DATA

Dalam penyusunan dan penyelesaian karya tulis ini, penulis menggunakan metode sebagai berikut:

1. Percobaan

Langkah ini dilakukan untuk mengetahui kebenaran dan mempraktikkan sendiri masalah yang dibahas. Cara ini dilakukan oleh penulis dengan menggunakan alat dan bahan yang sederhana dan mudah dicari agar mudah ditiru oleh masyarakat.

2. Jelajah Dunia Maya

Hal ini dilakukan untuk mencari data atau informasi yang tidak didapatkan pada waktu studi pustaka dan penelitian.

F. SISTEMATIKA PENULISAN

BAB I PENDAHULUAN

Berisi uraian mengenai latar belakang penulisan, identifikasi masalah, tujuan penelitian, manfaat, metode pengumpulan data, dan sistematika penulisan yang dilakukan penulis dalam menyusun karya tulis ini.

BAB II TELAAH PUSTAKA

Berisi uraian mengenai pengertian tembakau (Nicotiana tabacum), budidaya tembakau, klasifikasi tembakau, pengertian walang sangit (Leptocorisa acuta), perkembangbiakan walang sangit, klasifikasi walang sangit, pengertian pembasmi, peranan pembasmi, macam dan contoh pembasmi, kimia pembasmi, dan cara penggunaan pembasmi.

BAB III METODOLOGI

Berisi uraian mengenai hal-hal yang berhubungan dengan penelitian yaitu tempat dan waktu penelitian, alat dan bahan, metode pembuatan, dan pengujian.

BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN

Berisi uraian mengenai hasil dan pembahasan mengenai sifat fisik pembasmi walang sangit alami dari air tembakau, daya racun pembasmi walang sangit, dan kelebihan serta kelemahan pembasmi walang sangit alami dari air tembakau dan pembasmi walang sangit buatan.

BAB V PENUTUP

Berisi uraian mengenai kesimpulan dari percobaan yang dilakukan penulis dan saran-saran penulis untuk masyarakat maupun pemerintah.

BAB II

TELAAH PUSTAKA

A. TEMBAKAU

1.

Gambar 1. Tanaman tembakau

Pengertian tembakau

Tembakau adalah produk pertanian yang diproses dari daun tanaman dari genus Nicotiana. Tembakau dapat dikonsumsi, digunakan sebagai pestisida, dan dalam bentuk nikotin tartrat dapat digunakan sebagai obat. Jika dikonsumsi, pada umumnya tembakau dibuat menjadi rokok, tembakau kunyah, dan sebagainya. Tembakau telah lama digunakan sebagai entheogen di Amerika. Kedatangan bangsa Eropa ke Amerika Utara memopulerkan perdagangan tembakau terutama sebagai obat penenang. Kepopuleran ini menyebabkan pertumbuhan ekonomi Amerika Serikat bagian selatan. Setelah Perang Saudara Amerika Serikat, perubahan dalam permintaan dan tenaga kerja menyebabkan perkembangan industri rokok. Produk baru ini dengan cepat berkembang menjadi perusahaan-perusahaan tembakau hingga terjadi kontroversi ilmiah pada pertengahan abad ke-20.

Dalam Bahasa Indonesia, tembakau merupakan serapan dari bahasa asing. Bahasa Spanyol "tabaco" dianggap sebagai asal kata dalam bahasa Arawakan, khususnya dalam bahasa Taino di Karibia, disebutkan mengacu pada gulungan daun-daun pada tumbuhan ini (menurut Bartolome de Las Casas, 1552) atau bisa juga dari kata "tabago," sejenis pipa berbentuk Y untuk menghirup asap tembakau (menurut Oviedo, daun-daun tembakau dirujuk sebagai Cohiba, tetapi Sp. tabaco juga It. tobacco) umumnya digunakan untuk mendefinisikan tumbuhan obat-obatan sejak 1410, yang berasal dari Bahasa Arab "tabbaq," yang dikabarkan ada sejak abad ke-9, sebagai nama dari berbagai jenis tumbuhan. Kata tobacco (bahasa Inggris) bisa jadi berasal dari Eropa, dan pada akhirnya diterapkan untuk tumbuhan sejenis yang berasal dari Amerika.

2. Budidaya Tembakau

Tembakau adalah komoditi yang cukup banyak dibudidayakan petani. Untuk mendapatkan hasil panen yang optimal PT. Natural Nusantara berusaha membantu meningkatkan produksi secara kuantitas, kualitas, dan kelestarian (Aspek K-3).

a. Syarat Pertumbuhan

Tanaman tembakau, curah hujan rata-rata 2000 mm per tahun, Suhu udara yang cocok antara 21-32 derajat C, pH antara 5-6. Tanah gembur, remah, mudah mengikat air, memiliki tata air, dan udara yang baik sehingga dapat meningkatkan drainase, ketinggian antara 200-3000 m dpl.

b. Pembibitan

1) Jumlah benih 8-10 gram per hektar, tergantung jarak tanam;

2) Biji utuh, tidak terserang penyakit dan tidak keriput;

3) Media semai = campuran tanah (50%) + pupuk kandang matang yang telah dicampur dengan Natural GLIO (50%). Dosis pupuk untuk setiap meter persegi media semai adalah 70 gram DS dan 35 gram ZA dan isikan pada polybag;

4) Bedeng persemaian diberi naungan berupa daun-daunan, tinggi atap 1 m sisi timur dan 60 cm sisi barat;

5) Benih direndam dalam POC NASA 5 cc per gelas air hangat selama 1-2 jam lalu dikeringkan;

6) Kecambahkan pada baki/tampah yang diberi alas kertas merang atau kain yang dibasahi hingga agak lembab. Tiga hari kemudian benih sudah menampakkan akarnya yang ditandai dengan bintik putih. Pada stadium ini benih baru dapat disemaikan;

7) Siram media semai sampai agak basah atau lembab, masukan benih pada lubang sedalam 0,5 cm dan tutup tanah tipis-tipis;

8) Semprot POC NASA (2-3 tutup per tangki) selama pembibitan berumur 30 dan 45 hari;

9) Bibit sudah dapat dipindahkan ke kebun apabila berumur 35-55 hari setelah semai.

c. Pengolahan Media Tanam

1) Lahan disebari pupuk kandang dosis 10-20 ton per hektar lalu dibajak dan dibiarkan 1 minggu;

2) Buat bedengan lebar 40 cm dan tinggi 40 cm. Jarak antar bedeng 90-100 cm dengan arah membujur antara timur dan barat;

3) Lakukan pengapuran jika tanah masam;

4) Siram SUPERNASA dengan dosis 10 - 15 botol per hektar;

5) Alternatif 1: 1 botol SUPERNASA diencerkan dalam 3 liter air dijadikan larutan induk. Kemudian setiap 50 liter air diberi 200 cc larutan induk tadi untuk menyiram bedengan.

Alternatif 2: setiap 1 gembor volume 10 liter diberi 1 peres sendok makan SUPERNASA untuk menyiram 10 meter bedengan. Sebarkan Natural GLIO 1-2 sachet dicampur pupuk kandang matang 25-50 kg secara merata ke bedengan.

d. Pembuatan Lubang Tanam

Apabila diinginkan daun yang tipis dan halus maka jarak tanam harus rapat, sekitar 90 x 70 cm. Tembakau Madura ditanam dengan jarak 60 x 50 cm yang penanamannya dilakukan dalam dua baris tanaman setiap gulud. Jenis tembakau rakyat/rajangan umumnya ditanam dengan jarak tanam 90 x 90 cm dan penanamannya dilakukan satu baris tanaman setiap gulud, dan jarak antar gulud 90 cm atau 120 x 50 cm.

e. Cara Penanaman

Basahi dan sobek polybag lalu benamkan bibit sedalam leher akar
Waktu tanam pada pagi hari atau sore hari.

f. Penyulaman

Penyulaman dilakukan 1-3 minggu setelah tanam, bibit kurang baik dicabut dan diganti dengan bibit baru yang berumur sama.

g. Penyiangan

Penyiangan dapat dilakukan bersamaan dengan pembumbunan, yaitu setiap 3 minggu sekali.

h. Pemupukan

Waktu Pemupukan

Dosis Pupuk Makro (kg/ha)

Urea/ZA

SP - 36

KCl

Saat Tanam

-

300

-

Umur 7 HST

300

-

150

Umur 28 HST

300

-

150

TOTAL

600

300

300

Tabel 1. Pemupukan

Dosis tergantung jenis tanah dan varietas

Keterangan: HST = hari setelah tanam

Penyemprotan POC NASA dosis 4-5 tutup per tangki atau lebih bagus POC NASA (3-4 tutup) dicampur HORMONIK (1-2 tutup) per tangki setiap 1- 2 minggu sekali.

i. Pengairan dan Penyiraman

Pengairan diberikan 7 HST = 1-2 liter air per tanaman, umur 7-25 HST = 3-4 liter per tanaman, umur 25-30 HST = 4 liter per tanaman. Pada umur 45 HST = 5 liter per tanaman setiap 3 hari. Pada umur 65 HST penyiraman dihentikan. Kecuali, bila cuaca sangat kering.

j. Pemangkasan

Pangkas tunas ketiak daun dan bunga setiap 3 hari sekali. Pangkas pucuk tanaman saat bunga mekar dengan 3-4 lembar daun di bawah bunga.

k. Pengendalian Hama dan Penyakit

1) Hama

a) Ulat Grayak (Spodoptera litura), gejala: berupa lubang-lubang tidak beraturan dan berwarna putih pada luka bekas gigitan. Pengendalian: pangkas dan bakar sarang telur dan ulat, penggenangan sesaat pada pagi atau sore hari , semprot Natural VITURA.

b) Ulat Tanah (Agrotis ypsilon), gejala: daun terserang berlubang-lubang terutama daun muda sehingga tangkai daun rebah. Pengendalian: pangkas daun sarang telur atau ulat, penggenangan sesaat, semprot PESTONA.

c) Ulat penggerek pucuk (Heliothis sp.), gejala: daun pucuk tanaman terserang berlubang-lubang dan habis. Pengendalian: kumpulkan dan musnahkan telur atau ulat, sanitasi kebun, semprot PESTONA.

d) Nematoda (Meloydogyne sp.), gejala: bagian akar tanaman tampak bisul-bisul bulat, tanaman kerdil, layu, daun berguguran, dan akhirnya mati. Pengendalian: sanitasi kebun, pemberian GLIO diawal tanam, PESTONA.

e) Kutu-kutuan (Aphis sp., Thrips sp., Bemisia sp.), pembawa penyakit yang disebabkan virus. Pengendalian: predator Koksinelid, Natural BVR.

f) Gangsir (Gryllus mitratus), jangkrik (Brachytrypes portentosus), orong-orong (Gryllotalpa africana), semut geni (Solenopsis geminata), belalang banci (Engytarus tenuis).

2) Penyakit

a) Hangus batang (Damping off), penyebab: jamur Rhizoctonia solani. Gejala: batang tanaman yang terinfeksi akan mengering dan berwarna coklat sampai hitam seperti terbakar. Pengendalian: cabut tanaman yang terserang dan bakar, pencegahan awal dengan Natural GLIO.

b) Lanas, penyebab: Phytophora parasitica. Gejala: timbul bercak-bercak pada daun berwarna kelabu yang akan meluas, pada batang, terserang akan lemas lalu mati. Pengendalian: cabut tanaman yang terserang dan bakar, semprotkan Natural GLIO.

c) Patik daun, penyebab: jamur Cercospora nicotianae. Gejala: di atas daun terdapat bercak bulat putih hingga coklat, bagian daun yang terserang menjadi rapuh dan mudah robek. Pengendalian: desinfeksi bibit, renggangkan jarak tanam, olah tanah intensif, gunakan air bersih, bongkar dan bakar tanaman terserang, semprot Natural GLIO.

d) Bercak coklat, penyebab: jamur Alternaria longipes. Gejala: timbul bercak-bercak coklat, selain tanaman dewasa, penyakit ini juga menyerang tanaman di persemaian. Jamur juga menyerang batang dan biji. Pengendalian: mencabut dan membakar tanaman yang terserang.

e) Busuk daun, penyebab: bakteri Sclerotium rolfsii. Gejala: mirip dengan lanas namun daun membusuk, akarnya bila diteliti diselubungi oleh massa cendawan. Pengendalian: cabut dan bakar tanaman terserang, semprot Natural GLIO.

f) Penyakit virus, penyebab: virus mozaik (Tobacco Virus Mozaic, TVM), Kerupuk (Krul), Pseudomozaik, Marmer, Mozaik ketimun (Cucumber Mozaic Virus). Gejala: pertumbuhan tanaman menjadi lambat. Pengendalian: menjaga sanitasi kebun, tanaman yang terinfeksi di cabut dan dibakar.

Jika pengendalian hama dan penyakit dengan pestisida alami belum dapat mengatasi, dapat digunakan pestisida kimia sesuai anjuran. Agar penyemprotan pestisida kimia lebih merata dan tidak mudah hilang oleh air hujan tambahkan perekat perata AERO 810, dosis 5 ml (½ tutup) per tangki.

l. Panen dan Pasca Penen

Pemetikan daun tembakau yang baik adalah jika daun-daunnya telah cukup umur dan telah berwarna hijau kekuning-kuningan. Untuk golongan tembakau cerutu, pemungutan daun yang baik pada tingkat tepat masak atau hampir masak hal tersebut ditandai dengan warna keabu-abuan. Sedangkan untuk golongan sigaret, pada tingkat kemasakan tepat masak atau masak sekali, apabila pasar menginginkan krosok yang halus maka pemetikan dilakukan tepat masak. Sedangkan bila menginginkan krosok yang kasar, pemetikan diperpanjang 5-10 hari dari tingkat kemasakan tepat masak.

Daun dipetik mulai dari daun terbawah ke atas. Waktu yang baik untuk pemetikan adalah pada pagi atau sore hari pada saat hari cerah. Pemetikan dapat dilakukan berselang 3-5 hari, dengan jumlah daun satu kali petik antara 2-4 helai tiap tanaman. Untuk setiap tanaman dapat dilakukan pemetikan sebanyak 5 kali.

Sortir daun berdasarkan kualitas warna daun yaitu:

1) Trash (apkiran): warna daun hitam

2) Slick (licin mulus): warna daun kuning muda

3) Less slick (kurang licin): warna daun kuning (seperti warna buah jeruk lemon)

4) More grany side (sedikit kasar): warna daun antara kuning-orange.

3. Klasifikasi Tembakau

Kingdom

Plantae (Tumbuhan)

Subkingdom

Tracheobionta (Tumbuhan berpembuluh)

Super Divisi

Spermatophyta (Menghasilkan biji)

Divisi

Magnoliophyta (Tumbuhan berbunga)

Kelas

Magnoliopsida (berkeping dua/dikotil)

Sub Kelas

Asteridae

Ordo

Solanales

Famili

Solanaceae (suku terung-terungan)

Genus

Nicotiana

Spesies

Nicotiana tabacum L.

Tabel 2. Klasifikasi Tembakau

B. WALANG SANGIT

1. Pengertian Walang sangit

Gambar 2. Walang sangit

Walang sangit (Leptocorisa oratorius), (Hemiptera:Alydidae), Leptocorisa acuta) adalah serangga yang menjadi hama penting pada tanaman budidaya, terutama padi. Hewan ini mudah dikenali dari bentuknya yang memanjang, berukuran sekitar 2 cm, berwarna coklat kelabu, dan memiliki belalai (Proboscis) untuk menghisap cairan tumbuhan. Walang sangit adalah anggota ordo Hemiptera (bangsa kepik sejati).

Walang sangit menghisap cairan tanaman dari tangkai bunga (Paniculae) dan juga cairan buah padi yang masih pada tahap masak susu sehingga menyebabkan tanaman kekurangan hara dan menguning (klorosis), dan perlahan-lahan melemah.

Nama hewan ini menunjukkan bentuk pertahanan dirinya, yaitu mengeluarkan aroma yang menyengat hidung (sehingga dinamakan "sangit"). Sebenarnya tidak hanya walang sangit yang mengeluarkan aroma ini, tetapi juga banyak anggota Alydidae lainnya.

2. Perkembangbiakan Walang sangit

Walang sangit (Leptocorisa acuta) adalah hama yang menyerang tanaman padi setelah berbunga dengan cara menghisap cairan bulir padi menyebabkan bulir padi menjadi hampa atau pengisiannya tidak sempurna. Penyebaran hama ini cukup luas.

Di Indonesia walang sangit merupakan hama potensial yang pada waktu-waktu tertentu menjadi hama penting dan dapat menyebabkan kehilangan hasil mencapai 50%. Diduga bahwa populasi 100.000 ekor per hektar dapat menurunkan hasil sampai 25%. Hasil penelitian menunjukkan populasi walang sangit 5 ekor per 9 rumpun padi akan menurunkan hasil 15%. Hubungan antara kepadatan populasi walang sangit dengan penurunan hasil menunjukkan bahwa  serangan satu ekor walang sangit per malai dalam satu minggu dapat menurunkan hasil 27%.

Kwalitas gabah (beras) sangat dipengaruhi serangan walang sangit. Diantaranya menyebabkan meningkatnya Grain dis-coloration. Sehingga serangan walang sangit disamping secara langsung menurunkan hasil, secara tidak langsung juga sangat menurunkan kwalitas gabah.

Tanaman inang alternatif hama walang sangit adalah tanaman rumput-rumputan antara lain: Panicum spp, Andropogon sorgum, Digitaria consanguinaria, Eleusine coracoma, Setaria italica, Cyperus polystachys, Paspalum spp, dan Pennisetum typhoideum.

Walang sangit dewasa meletakkan telur pada bagian atas daun tanaman. Pada tanaman padi daun bendera lebih disukai. Telur berbentuk oval dan pipih berwarna coklat kehitaman, diletakkan satu persatu dalam 1-2 baris sebanyak 12-16 butir. Lama periode bertelur 57 hari dengan total produksi terlur per induk + 200 butir. Lama stadia telur 7 hari, terdapat lima instar pertumbuhan nimpa yang total lamanya + 19 hari. Lama preoviposition + 21 hari, sehingga lama satu siklus hidup hama walang sangit + 46 hari.

Nimpa setelah menetas bergerak ke malai mencari bulir padi yang masih stadia masak susu, bulir yang sudah keras tidak disukai. Nimpa ini aktif bergerak untuk mencari bulir baru yang cocok sebagai makanannya. Nimpa-nimpa dan dewasa pada siang hari yang panas bersembunyi di bawah kanopi tanaman. Serangga dewasa pada pagi hari aktif terbang dari rumpun ke rumpun sedangkan penerbangan yang relatif jauh terjadi pada sore atau malam hari.

Pada masa tidak ada penanaman padi atau tanaman padi masih stadia vegetatif, walang sangit dewasa bertahan hidup atau berlindung pada barbagai tanaman yang terdapat pada sekitar sawah. Setelah tanaman padi berbunga, walang sangit dewasa pindah ke penanaman padi dan berkembang biak satu generasi sebelum tanaman padi tersebut dipanen. Banyaknya generasi dalam satu hamparan penanaman padi tergantung dari lamanya dan banyaknya interval tanam padi pada hamparan tersebut. Makin serempak tanam, makin sedikit jumlah generasi perkembangan hama walang sangit.

Di alam, hama walang sangit diketahui diserang oleh dua jenis parasitoid telur yaitu Gryon nixoni dan O. malayensis. Parasitasi kedua parasitoid ini di lapangan di bawah 50%. Pengamatan yang dilakukan pada tahun 1997 dan 2000 pada beberapa daerah di Jawa Barat menunjukkan parasitoid G. nixoni lebih dominan dibandingkan dengan parasitoid O. malayensis. Parasitoid O. malayensis hanya ditemukan pada daerah penanaman padi di daerah agak pegunungan dimana di samping penanaman padi banyak di tanaman palawija seperti kedelai atau kacang panjang (O. Malayensis). Selain itu, telur walang sangit juga menyerang telur hama Riptortus linearis dan Nezara viridula yang merupakan hama utama tanaman kedelai. Berbagai jenis laba-laba dan jenis belalang famili Gryllidae dan Tettigonidae menjadi predator hama walang sangit. Jamur Beauveria sp juga merupakan musuh alami walang sangit. Jamur ini menyerang stadia nimpa dan dewasa.

Domain

Eukaryota - Whittaker & Margulis,1978 - eukaryotes

Kingdom

Animalia - Linnaeus, 1758 - animals

Subkingdom

Bilateria - (Hatschek, 1888) Cavalier-Smith, 1983

Branch

Protostomia - Grobben, 1908

Infrakingdom

Ecdysozoa - Aguinaldo Et Al., 1997 Ex Cavalier-Smith, 1998

Superphylum

Panarthropoda - Cuvier

Phylum

Arthropoda - Latreille, 1829 - Arthropods

Subphylum

Mandibulata - Snodgrass, 1938

Infraphylum

Atelocerata - Heymons, 1901

Superclass

Panhexapoda

Epiclass

Hexapoda

Class

Insecta - C. Linnaeus, 1758 - Insects

Subclass

Dicondylia

Infraclass

Pterygota

Superorder

Condylognatha

Order

Hemiptera - C. Linnaeus, 1758

Suborder

Heteroptera

Infraorder

Pentatomorpha

Superfamily

Coreoidea

Family

Alydidae - (Amyot & Serville, 1843)

Genus

Leptocorisa

Specific name

ratorius - (Fabricius, 1794)

Scientific name

Leptocorisa oratorius (Fabricius, 1794)

3. Klasifikasi Walang Sangit

Tabel 3. Klasifikasi Walang Sangit

Siklus hidup walang sangit adalah sekitar 35-56 hari. Biasanya serangga ini aktif pada pagi dan sore hari. Waktu siang hari biasanya bersembunyi di bawah tanaman atau rerumputan. Yang khas dari walang sangit adalah bila diganggu maka akan mengeluarkan bau khas (bau “sangit”). Kepadatan populasi walang sangit biasanya akan meningkat pada kondisi tanaman sedang berbunga, cuaca hangat, dan gerimis (sebaliknya, hujan lebat dapat menurunkan populasi).

C. PEMBASMI

1. Pengertian Pembasmi

Pembasmi hama atau pestisida adalah bahan yang digunakan untuk mengendalikan, menolak, memikat, atau membasmi organisme pengganggu. Nama ini berasal dari pest (hama) yang diberi akhiran -cide (pembasmi). Sasarannya bermacam-macam, seperti serangga, tikus, gulma, burung, mamalia, ikan, atau mikrobia yang dianggap mengganggu. Pembasmi tak selalu beracun. Dalam bahasa sehari-hari, pembasmi seringkali disebut sebagai “racun.”

Tergantung dari sasarannya, pembasmi dapat berupa:

a. insektisida (serangga);

b. fungisida (fungi/jamur);

c. rodensida (hewan pengerat/Rodentia);

d. herbisida (gulma);

e. akarisida (tungau);

f. bakterisida (bakteri);

g. larvasida (larva).

Penggunaan pembasmi tanpa mengikuti aturan yang diberikan membahayakan kesehatan manusia dan lingkungan, serta juga dapat merusak ekosistem. Dengan adanya pembasmi ini, produksi pertanian meningkat dan kesejahteraan petani juga semakin baik. Karena pembasmi tersebut adalah racun yang dapat membunuh organisme berguna bahkan nyawa pengguna juga bisa terancam bila penggunaannya tidak sesuai prosedur yang telah ditetapkan. Menurut Departemen Kesehatan Riau, kejadian keracunan tidak bisa ditanggulangi lagi sebab para petani sebagian besar menggunakan pembasmi kimia yang sangat buruk bagi kesehatan. Mereka lebih memilih pembasmi kimia dari pada pembasmi alami. Kejadian keracunan pun sangat meningkat di provinsi tersebut. Menurut data kesehatan Riau tahun 2007, ada 446 orang meninggal akibat keracunan pembasmi kimia setiap tahunnya dan sekitar 30% mengalami gejala keracunan saat menggunakan pembasmi buatan (kimia). Karena petani kurang tahu cara menggunakan pestisida secara efektif dan penggunaan pestisida secara berlebihan, dan berdasarkan hasil penelitian Ir. La Ode Arief M. Rur. SC. dari Sumatera Barat tahun 2005, mengatakan penyebab keracunan pembasmi kimia di Riau akibat kurang pengetahuan petani dalam penggunaan pembasmi kimia secara efektif dan tidak menggunakan alat pelindung diri saat pemajanan pembasmi tersebut, hasilnya dari 2300 responden yang dasarnya para petani hanya 20% petani yang menggunakan APD (alat pelindung diri), 60% patani tidak tau cara menggunakan pembasmi kimia secara efektif dan mereka mengatakan setelah manggunakan pembasmi kimia timbul gejala pada tubuh (mual, sakit tenggorokan, gatal-gatal, pandangan kabur, dll.), dan sekitar 20% petani tersebut tidak tahu sama sekali tentang bahaya pembasmi kimia terhadap kesehatan, begitu tutur Ir. La Ode Arief M. Rur. SC. Beliau juga mengatakan semakin rendah tingkat pendidikan petani semakin besar resiko terpajan penyakit akibat pembasmi kimia. Oleh karena itu, adalah hal yang bijak jika kita melakukan usaha pencegahan sebelum pencemaran dan keracunan pembasmi kimia mengenai diri kita atau makhluk yang berguna lainnya. Usaha atau tindakan pencegahan yang perlu dilakukan adalah:

a. Ketahui dan pahami dengan yakin tentang kegunaan suatu pestisida. Jangan sampai salah berantas. Misalnya, herbisida jangan digunakan untuk membasmi serangga. Hasilnya, serangga yang dimaksud belum tentu mati, sedangkan tanah dan tanaman telah terlanjur tercemar.

b. Ikuti petunjuk-petunjuk mengenai aturan pakai dan dosis yang dianjurkan pabrik atau petugas penyuluh.

c. Jangan terlalu tergesa-gesa menggunakan pestisida atau pembasmi kimia. Tanyakan terlebih dahulu pada penyuluh.

d. Jangan telat memberantas hama, bila penyuluh telah menganjurkan menggunakannya.

e. Jangan salah pakai pembasmi kimia. Lihat faktor lainnya, seperti jenis hama dan kadang-kadang usia tanaman juga diperhatikan.

f. Gunakan tempat khusus untuk pelarutan pembasmi kimia dan jangan sampai tercecer.

g. Pahami dengan baik cara pemakaian pembasmi kimia yang benar.

Pembasmi kimia adalah substansi kimia dan bahan lain serta jasad renik dan virus yang digunakan untuk mengendalikan berbagai hama. Yang dimaksud hama di sini adalah sangat luas, yaitu serangga, tungau, tumbuhan pengganggu, penyakit tanaman yang disebabkan oleh fungi (jamur), bakteria dan virus, kemudian nematoda (bentuknya seperti cacing dengan ukuran mikroskopis), siput, tikus, burung dan hewan lain yang merugikan. Bagi kehidupan rumah tangga, yang dimaksud hama adalah meliputi semua hewan yang mengganggu kesejahteraan hidupnya, seperti lalat, nyamuk, kecoak, ngengat, kumbang, siput, kutu, tungau, ulat, rayap, ganggang serta kehidupan lainnya yang terbukti mengganggu kesejahteraannya.
Pembasmi kimia juga diartikan sebagai substansi kimia dan bahan lain yang mengatur dan atau menstimulir pertumbuhan tanaman atau bagian-bagian tanaman. Sesuai konsep Pengendalian Hama Terpadu (PHT), penggunaan pestisida ditujukan bukan untuk memberantas atau membunuh hama, namun lebih dititikberatkan untuk mengendalikan hama sedemikian rupa hingga berada dibawah batas ambang ekonomi atau ambang kendali. Di Indonesia untuk keperluan perlindungan tanaman, khususnya untuk pertanian dan kehutanan pada tahun 2008 hingga kwartal I tercatat 1702 formulasi yang telah terdaftar dan diizinkan penggunaannya. Sedangkan bahan aktif yang terdaftar telah mencapai 353 jenis. Dalam pengendalian hama tanaman secara terpadu, pestisida adalah sebagai alternatif terakhir. Dan belajar dari pengalaman, pemerintah saat ini tidak lagi memberi subsidi terhadap pestisida . Namun kenyataan di lapangan, petani masih banyak menggunakannya. Menyikapi hal ini, yang terpenting adalah baik pemerintah maupun swasta terus-menerus memberi penyuluhan tentang bagaimana penggunaan pestisida secara aman dan benar. Aman terhadap diri dan lingkungannya, benar dalam arti 5 tepat (tepat jenis pestisida, tepat cara aplikasi, tepat sasaran, tepat waktu, dan tepat takaran).

2. Peranan Pembasmi

Pembasmi tidak hanya berperan dalam mengendalikan jasad-jasad pengganggu dalam bidang pertanian saja, namun juga diperlukan dalam bidang kehutanan terutama untuk pengawetan kayu dan hasil hutan yang lainnya, dalam bidang kesehatan dan rumah tangga untuk mengendalikan vektor (penular) penyakit manusia dan binatang pengganggu kenyamanan lingkungan, dalam bidang perumahan terutama untuk pengendalian rayap atau gangguan serangga yang lain. Pada umumnya, pestisida yang digunakan untuk pengendalian jasad pengganggu tersebut adalah racun yang berbahaya, tentu saja dapat mengancam kesehatan manusia. Untuk itu penggunaan pestisida yang tidak bijaksana jelas akan menimbulkan efek samping bagi kesehatan manusia, sumber daya hayati dan lingkungan pada umumnya. Dalam bidang pertanian pembasmi merupakan sarana untuk membunuh hama-hama tanaman. Dalam konsep Pengendalian Terpadu Hama, pembasmi berperan sebagai salah satu komponen pengendalian. Prinsip penggunaannya adalah:

a. Harus kompatibel dengan komponen pengendalian lain, seperti komponen hayati;

b. Efisien untuk mengendalikan hama tertentu;

c. Meninggalkan residu dalam waktu yang tidak diperlukan;

d. Tidak boleh persistent, jadi harus mudah terurai;

e. Dalam perdagangan (transport, penyimpanan, pengepakan, labeling) harus memenuhi persyaratan keamanan yang maksimum;

f. Harus tersedia antidote untuk pestisida tersebut;

g. Sejauh mungkin harus aman bagi lingkungan fisik dan biota;

h. Relatif aman bagi pemakai (LD50 dermal dan oral relatif tinggi);

i. Harga terjangkau bagi petani.

Idealnya teknologi pertanian maju tidak memakai pestisida. Tetapi sampai saat ini belum ada teknologi yang demikian. Pestisida masih diperlukan, bahkan penggunaannya semakin meningkat. Pengalaman di Indonesia dalam menggunakan pestisida untuk program intensifikasi, ternyata pestisida dapat membantu mengatasi masalah hama padi. Pestisida dengan cepat menurunkan populasi hama, hingga meluasnya serangan dapat dicegah, dan kehilangan hasil karena hama dapat ditekan.

Pengalaman di Amerika Latin menunjukkan bahwa dengan menggunakan pestisida dapat meningkatkan hasil 40 persen pada tanaman coklat. Di Pakistan dengan menggunakan pestisida dapat menaikkan hasil 33 persen pada tanaman tebu, dan berdasarkan catatan dari FAO penggunaan pestisida dapat menyelamatkan hasil 50 persen pada tanaman kapas.

Dengan melihat besarnya kehilangan hasil yang dapat diselamatkan berkat penggunaan pembasmi, maka dapat dikatakan bahwa peranan pembasmi sangat besar dan merupakan sarana penting yang sangat diperlukan dalam bidang pertanian. Usaha intensifikasi pertanian yang dilakukan dengan menerapkan berbagai teknologi maju seperti penggunaan pupuk, varietas unggul, perbaikan pengairan, dan pola tanam akan menyebabkan perubahan ekosistem yang sering diikuti oleh meningkatnya problema serangan jasad pengganggu. Demikian pula usaha ekstensifikasi pertanian dengan membuka lahan pertanian baru, yang berarti melakukan perombakan ekosistem, sering kali diikuti dengan timbulnya masalah serangan jasad pengganggu. Dan tampaknya saat ini yang dapat diandalkan untuk melawan jasad pengganggu tersebut yang paling manjur hanya pembasmi. Memang tersedia cara lainnya, namun tidak mudah untuk dilakukan, kadang-kadang memerlukan tenaga yang banyak, waktu dan biaya yang besar, hanya dapat dilakukan dalam kondisi tertentu yang tidak dapat diharapkan efektifitasnya. Pembasmi saat ini masih berperan besar dalam menyelamatkan kehilangan hasil yang disebabkan oleh jasad pengganggu.

3. Macam dan Contoh Pembasmi

Pembasmi dapat digolongkan menjadi bermacam-macam dengan berdasarkan fungsi dan asal katanya. Penggolongan tersebut disajikan sebagai berikut:

a. Akarisida, berasal dari kata “akari yang dalam bahasa Yunani berarti tungau atau kutu. Akarisida sering juga disebut sebagai mitesida. Fungsinya untuk membunuh tungau atau kutu.

b. Algisida, berasal dari kata alga yang dalam bahasa latinnya berarti ganggang laut. Berfungsi untuk melawan alga.

c. Avisida, berasal dari kata “avis” yang dalam bahasa latinnya berarti burung. Berfungsi sebagai pembunuh atau zat penolak burung serta pengontrol populasi burung.

d. Bakterisida, berasal dari kata latin “bacterium” atau kata Yunani “bacron”. Berfungsi untuk melawan bakteri.

e. Fungisida, berasal dari kata latin “fungus” atau kata Yunani “spongos” yang berarti jamur. Berfungsi untuk membunuh jamur atau cendawan.

f. Herbisida, berasal dari kata latin “herba” yang berarti tanaman setahun. Berfungsi membunuh gulma (tumbuhan pengganggu).

g. Insektisida, berasal dari kata latin “insectum” yang berarti potongan, keratan atau segmen tubuh. Berfungsi untuk membunuh serangga.

h. Larvisida, berasal dari kata Yunani “lar.” Berfungsi untuk membunuh ulat atau larva.

i. Molluksisida, berasal dari kata Yunani ’molluscus” yang berarti berselubung tipis lembek. Berfungsi untuk membunuh siput.

j. Nematisida, berasal dari kata latin “nematode” atau bahasa Yunani ”nema” yang berarti benang. Berfungsi untuk membunuh nematoda (semacam cacing yang hidup di akar).

k. Ovisida, berasal dari kata latin “ovum” yang berarti telur. Berfungsi untuk membunuh telur.

l. Pedukulisida, berasal dari kata latin “pedis” berarti kutu, tuma. Berfungsi untuk membunuh kutu atau tuma.

m. Piscisida, berasal dari kata Yunani “piscis” yang berarti ikan. Berfungsi untuk membunuh ikan.

n. Rodentisida, berasal dari kata Yunani “rodera” yang berarti pengerat. Berfungsi untuk membunuh binatang pengerat, seperti tikus.

o. Predisida, berasal dari kata Yunani “praeda” yang berarti pemangsa. Berfungsi untuk membunuh pemangsa (predator).

p. Silvisida, berasal dari kata latin “silva” yang berarti hutan. Berfungsi untuk membunuh pohon.

q. Termisida, berasal dari kata Yunani “termes” yang berarti serangga pelubang daun. Berfungsi untuk membunuh rayap.

Berikut ini beberapa bahan kimia yang termasuk pembasmi kimia, namun namanya tidak menggunakan akhiran -sida:

a. Atraktan, zat kimia yang baunya dapat menyebabkan serangga menjadi tertarik. Sehingga dapat digunakan sebagai penarik serangga dan menangkapnya dengan perangkap.

b. Kemosterilan, zat yang berfungsi untuk menyeterilkan serangga atau hewan bertulang belakang.

c. Defoliant, zat yang dipergunakan untuk menggugurkan daun supaya memudahkan panen, digunakan pada tanaman kapas dan kedelai.

d. Desiccant, zat yang digunakan untuk mengeringkan daun atau bagian tanaman lainnya.

e. Disinfektan, zat yang digunakan untuk membasmi enginaktifkan mikroorganisme.

f. Zat pengatur tumbuh, zat yang dapat memperlambat, mempercepat, dan menghentikan pertumbuhan tanaman.

g. Repellent, zat yang berfungsi sebagai penolak atau penghalau serangga atau hama yang lainnya. Contohnya kamper untuk penolak kutu, minyak sereb untuk penolak nyamuk.

h. Sterilan tanah, zat yang berfungsi untuk mensterilkan tanah dari jasad renik atau biji gulma.

i. Pengawet kayu, biasanya digunakan pentaclilorophenol (PCP).

j. Stiker, zat yang berguna sebagai perekat pestisida supaya tahan terhadap angin dan hujan.

k. Surfaktan dan agen penyebar, zat untuk meratakan pestisida pada permukaan daun.

l. Inhibitor, zat untuk menekan pertumbuhan batang dan tunas.

m. Stimulan tanaman, zat yang berfungsi untuk menguatkan pertumbuhan dan memastikan terjadinya buah.

4. Kimia Pembasmi

Pembasmi buatan atau pestisida tersusun dari unsur kimia yang jumlahnya tidak kurang dari 105 unsur. Namun, yang sering digunakan sebagai unsur pestisida adalah 21 unsur. Unsur atau atom yang lebih sering dipakai adalah carbon, hydrogen, oxigen, nitrogen, phosphor, chlorine dan sulfur. Sedangkan yang berasal dari logam atau semi logam adalah ferum, cuprum, mercury, zinc, dan arsenic.

a. Sifat setiap pembasmi mempunyai sifat yang berbeda. Sifat pembasmi yang sering ditemukan adalah daya, toksisitas, rumus empiris, rumus bangun, formulasi, berat molekul, dan titik didih. Pengetahuan pestisida juga meliputi struktur dan cara pemberian nama atau dikenal dengan tata nama.

b. Pembasmi kontak, berarti mempunyai daya bunuh setelah tubuh jasad terkena sasaran.

c. Pembasmi fumigan, berarti mempunyai daya bunuh setelah jasad sasaran terkena uap atau gas.

d. Pembasmi sistemik, berarti dapat ditranslokasikan ke berbagai bagian tanaman melalui jaringan. Hama akan mati kalau mengisap cairan tanaman.

e. Pembasmi lambung, berarti mempunyai daya bunuh setelah jasad sasaran memakan pembasmi tersebut.

5. Cara Penggunaan Pembasmi

Cara penggunaan pembasmi yang tepat merupakan salah satu faktor yang penting dalam menentukan keberhasilan pengendalian hama. Walaupun jenis obatnya manjur, namun karena penggunaannya tidak benar, maka menyebabkan sia-sianya penyemprotan. Hal-hal yang perlu diperhatikan dalam penggunaan pembasmi, yaitu keadaan angin, suhu udara, kelembapan, dan curah hujan. Angin yang tenang dan stabil akan mengurangi pelayangan partikel pestisida di udara. Apabila suhu di bagian bawah lebih panas, pembasmi akan naik bergerak ke atas. Demikian pula kelembapan yang tinggi akan mempermudah terjadinya hidrolisis partikel pembasmi yang menyebabkan kurangnya daya racun. Sedang curah hujan dapat menyebabkan pencucian pembasmi, selanjutnya daya kerja pembasmi berkurang.

Hal-hal teknis yang perlu diperhatikan dalam penggunaan pembasmi adalah ketepatan penentuan dosis. Dosis yang terlalu tinggi akan menyebabkan pemborosan pembasmi dan juga berakibat merusak lingkungan. Dosis yang terlalu rendah menyebabkan hama sasaran tidak mati. Sehingga, berakibat mempercepat timbulnya resistensi.

Dosis pembasmi adalah jumlah pembasmi dalam liter atau kilogram yang digunakan untuk mengendalikan hama tiap satuan luas tertentu atau tiap tanaman yang dilakukan dalam satu kali aplikasi atau lebih. Ada pula yang mengartikan dosis adalah jumlah pembasmi yang telah dicampur atau diencerkan dengan air yang digunakan untuk menyemprot hama dengan satuan luas tertentu. Dosis bahan aktif adalah jumlah bahan aktif pembasmi yang dibutuhkan untuk keperluan satuan luas atau satuan volume larutan. Besarnya suatu dosis pembasmi biasanya tercantum dalam labelnya. Konsentrasi pembasmi ada tiga macam, yaitu:

a. Konsentrasi bahan aktif, yaitu persentase bahan aktif suatu pestisida dalam larutan yang sudah dicampur dengan air;

b. Konsentrasi formulasi, yaitu banyaknya pestisida dalam cc atau gram setiap liter air;

c. Konsentrasi larutan atau konsentrasi pestisida, yaitu persentase kandungan pestisida dalam suatu larutan jadi.

Alat semprot adalah alat untuk aplikasi pembasmi yang terdiri atas bermacam-macam seperti knapsack sprayer (high volume), biasanya dengan volume larutan konsentrasi sekitar 500 liter. Mist blower (low volume), biasanya dengan volume larutan konsentrasi sekitar 100 liter. Atomizer (ultra low volume), biasanya kurang dari 5 liter. Very coarse spray, lebih 300 µm. Coarse spray, sekitar 400-500 µm. Medium spray, sekitar 250-400 µm. Fine spray, sekitar 100-250 µm. Mist, sekitar 50-100 µm. Aerosol sekitar 0,1-50 µm, dan Fog 5-15 µm

Ada bermacam-macam ukuran partikel: Macrogranules, lebih 300 µm. Microgranules, 100-300 µm. Coarse dusts, 44-100 µm. Fine dusts, kurang 44 µm. Smoke 0,001-0,1 µm. Ukuran molekul hanya ada satu macam, yaitu kurang 0,001 µm.

BAB III

METODOLOGI

A. TEMPAT DAN WAKTU PENELITIAN

Proses pembuatan pembasmi walang sangit alami dari air tembakau ini bertempat di rumah penulis, Desa Jogopaten RT/RW 02/06, Kecamatan Buluspesantren, Kabupaten Kebumen. Waktu pelaksanaannya dilakukan pada bulan Februari 2012.

B. BAHAN DAN ALAT

1. Bahan

Bahan yang digunakan dalam penelitian ini antara lain:

a. Tembakau

Dalam penelitian ini, tembakau digunakan sebagai bahan utama dalam pembuatan pembasmi walang sangit alami.

b. Air

Digunakan untuk merebus tembakau.

c. Walang Sangit

Digunakan sebagai sample dalam penelitian ini.

2. Alat

Peralatan yang digunakan dibagi menjadi 2 sesuai dengan penelitian yang akan dilakukan. Adapun pembagian dari peralatan tersebut antara lain:

a. Peralatan dalam Pembuatan

1) Panci;

2) Kompor;

3) Pengaduk;

4) Saringan teh;

5) Alat semprot (sprayer).

b. Peralatan untuk Uji Daya Racun

1) Alat semprot (sprayer);

2) Timer.

C. METODE PEMBUATAN

Metode yang digunakan untuk membuat pembasmi walang sangit alami dari air tembakau ini dengan menggunakan cara sederhana dan inovasi dari penulis. Tujuannya agar cara ini dapat dengan mudah ditiru oleh masyarakat khususnya kalangan petani.

Langkah-langkah pembuatan pembasmi walang sangit alami adalah sebagai berikut:

1. Pengumpulan Tembakau

Dalam hal ini semua jenis tembakau dapat digunakan untuk membuat pembasmi walang sangit alami tersebut. Tembakau bisa didapat dari sisa-sisa batang rokok yang masih terdapat tembakaunya. Jumlah tembakau yang dibutuhkan sekitar 25 gram.

Gambar 3. Tembakau

2. Perebusan

Tembakau direbus dengan 2 gelas air hingga mendidih.

Perebusan

Gambar 4. Sebelum direbus Gambar 5. Setelah direbus

3. Pendinginan

Tembakau yang sudah direbus tadi didinginkan dengan cara dibiarkan sekitar 20 menit.

4. Pengadukan

Air tembakau yang sudah dingin lalu diaduk. Langkah ini bertujuan agar endapan yang terdapat di dasar bercampur.

5. Penyaringan

Penyaringan dilakukan dengan menggunakan saringan teh. Proses penyaringan akan menghasilkan air tembakau yang terpisah dari tembakaunya.

Gambar 6. Sebelum disaring Gambar 7. Proses penyaringan Gambar 8. Setelah disaring

Gambar 9. Proses pembuatan pembasmi walang sangit alami

D. PENGUJIAN

Pengujian ini dilakukan untuk menguji daya racun dari pembasmi walang sangit alami yang terbuat dari air tembakau. Pengujian ini dilakukan dengan mengambil sample dari dua ekor walang sangit dan dengan menggunakan pembasmi walang sangit buatan sebagai pembanding. Pengujian yang dilakukan adalah uji daya racun antara pembasmi walang sangit alami dari air tembakau dan pembasmi walang sangit buatan.

Adapun langkah-langkah pengujian pembasmi walang sangit alami dari air tembakau, yaitu:

1. Pada tahap pertama adalah penyemprotan pembasmi tersebut ke walang sangit;

2. Setelah itu walang sangit didiamkan sekitar 5 menit;

3. Apabila walang sangit tersebut belum juga mati, semprotkan secara terus menerus hingga walang sangit tersebut mati;

4. Hasilnya akan diperoleh walang sangit yang mati.

Gambar 10. Proses penyemprotan Gambar 11. Walang sangit yang telah mati

Pengujian bertujuan untuk mengamati kecepatan daya racun bekerja dari pembasmi walang sangit alami dan pembasmi walang sangit buatan. Dari pengamatan tersebut diperoleh hasil sebagai berikut:

1. Pengujian Menggunakan Pembasmi Walang Sangit Alami dari Air Tembakau

Pengujian dilakukan dengan menyemprotkan air tembakau tersebut ke walang sangit. Namun, walang sangit tersebut tidak serta merta langsung mati. Dibutuhkan waktu sekitar 5 menit.

2. Pengujian Menggunakan Pembasmi Walang Sangit Buatan

Pengujian ini dilakukan dengan menyemprotkan pembasmi walang sangit buatan ke walang sangit. Kecepatan daya kerja racun yang terdapat di dalam pembasmi walang sangit buatan tersebut lebih cepat dibandingkan dengan pembasmi walang sangit alami dari air tembakau. Terbukti hanya dalam waktu 1 menit walang sangit tersebut langsung mati.

Langkah-langkah ini merupakan cara sederhana dalam menguji kemampuan pembasmi walang sangit alami dari air tembakau. Selain bertujuan untuk menguji pembasmi walang sangit alami ini, cara di atas diharapkan dapat ditiru oleh masyarakat untuk memanfaatkan pembasmi walang sangit alami dari air tembakau untuk membasmi walang sangit.

BAB IV

HASIL DAN PEMBAHASAN

A. SIFAT FISIK PEMBASMI WALANG SANGIT ALAMI

Pembasmi walang sangit alami dari air tembakau ini memiliki sifat fisik sebagai berikut:

1. Berupa cairan yang telah direbus;

2. Mempunyai bau yang kurang enak;

3. Berwarna coklat pekat;

4. Tidak mempunyai efek samping apabila terkena kulit;

5. Tidak terlalu kental dan tidak terlalu encer.

Gambar 12. Pembasmi walang sangit alami dari air tembakau

B. DAYA RACUN PEMBASMI WALANG SANGIT

Pembasmi walang sangit alami yang telah dihasilkan pada penelitian ini telah diuji kemampuannya terhadap walang sangit. Dalam penelitian ini, pengujian dilakukan bertujuan untuk membuktikan daya racun pembasmi walang sangit alami dari air tembakau. Pembasmi yang digunakan berupa cairan yang telah mengalami proses perebusan dan penyaringan. Pada tahap pengujian pertama dilakukan proses penyemprotan dengan tujuan untuk mengetahui apakah air tembakau tersebut dapat membunuh walang sangit.

Penulis membandingkan daya racun pembasmi walang sangit alami dengan daya racun pembasmi walang sangit buatan. Dari hasil pembandingan tersebut didapatkan fakta bahwa daya racun pembasmi walang sangit alami dari air tembakau lebih kecil dibandingkan dengan daya racun pembasmi walang sangit buatan. Namun, pembasmi walang sangit alami ini memiliki dampak yang kecil terhadap lingkungan sehingga diharapkan dapat menjadi bahan pembasmi alternatif yang ramah lingkungan.

Daya racun pembasmi walang sangit buatan dapat mematikan walang sangit dalam jangka waktu 1 menit, sedangkan daya racun pembasmi walang sangit alami mematikan walang sangit dalam jangka waktu 5 menit. Meskipun daya racun pembasmi walang sangit alami lebih rendah, namun masih dapat direkomendasikan karena selisih jangka waktu yang tidak terlalu jauh, yaitu sekitar 4 menit.

C. KELEBIHAN DAN KELEMAHAN

Pembasmi alami dari air tembakau dan pembasmi buatan pasti mempunyai kelemahan dan kelebihan tersendiri. Dampak yang ditimbulkan juga berbeda. Tentunya penggunaan pembasmi alami menimbulkan dampak yang jauh lebih kecil.

1. Pembasmi Walang Sangit Alami dari Air Tembakau

Kelebihan:

a. Lebih hemat karena bahan pembuatnya mudah didapat;

b. Dampak pencemaran lingkungannya lebih kecil;

c. Mudah cara membuatnya;

d. Dapat dibuat kapan saja dan oleh siapa saja yang membutuhkan;

e. Tidak mempunyai batas waktu kadaluarsa sehingga dapat digunakan dalam jangka waktu yang panjang.

Kelemahan:

a. Tidak efektif waktu karena proses pembuatannya yang cukup lama;

b. Daya kecepatan racun bekerja lebih kecil sehingga membutuhkan waktu lama agar walang sangit tersebut mati.

2. Pembasmi Walang Sangit Buatan

Kelebihan:

a. Lebih efektif waktu karena merupakan barang siap pakai dari pabrik;

b. Daya kecepatan racunnya lebih cepat bekerja karena mengandung bahan kimia mematikan;

c. Mempunyai waktu kadaluarsa sehingga tidak dapat digunakan dalam jangka waktu yang panjang.

Kelemahan:

a. Boros biaya karena sebagian besar pembasmi buatan harganya mahal;

b. Dampak pencemaran lingkungannya besar sebab mengandung bahan kimia.

Dan tentunya masih banyak lagi kelebihan dan kelemahan pembasmi walang sangit alami dari air tembakau yang belum terungkap secara signifikan. Untuk itu penggunaan pembasmi walang sangit alami dari air tembakau perlu didukung mengingat pencemaran lingkungan yang semakin parah.

.

BAB V

PENUTUP

A. SIMPULAN

Dari hasil penelitian terhadap pembasmi walang sangit alami yang dihasilkan dari air tembakau penulis simpulkan sebagai berikut:

1. Tembakau yang notabene merupakan bahan pembuat rokok dapat dimanfaatkan sebagai pembasmi walang sangit alami yang ramah lingkungan.

2. Prospek pembasmi walang sangit alami ke depannya lebih menjanjikan dan cukup potensial untuk dijadikan pembasmi alternatif di masa mendatang agar kelak. Prospek ke depannya juga ditunjang dengan banyaknya jumlah pohon tembakau di wilayah Indonesia.

B. SARAN

1. Perlu diadakan penelitian lain untuk meneliti pemanfaatan air tembakau sebagai pembasmi walang sangit alami.

2. Perlu diterapkannya penggunaan pembasmi walang sangit alami dari air tembakau oleh masyarakat.

3. Perlu adanya perhatian khusus dari pemerintah dalam memanfaatkan hasil-hasil bumi yang berpotensial sebagai benda-benda yang bermanfaat.

DAFTAR PUSTAKA

http://teknis-budidaya.blogspot.com/2007/10/budidaya-tembakau.html

http://www.anneahira.com/kandungan-jeruk.htm

http://masenchipz.com/manfaat-daun-tembakau

http://id.wikipedia.org/

http://www.gerbangpertanian.com/

http://bbpadi.litbang.deptan.go.id/index.php/in/hama-walang-sangit

http://id.wikipedia.org/wiki/walang_sangit

http://www.ondemandcm.com/

http://www.pestisida.com/

http://www.kimiapestisidacm.com/


Dengan memasukan alamat email dibawah ini, berarti anda akan dapat kiriman artikel terbaru dari SEMUA TENTANG SMA DAN EDUKASI.com di inbox anda:


1 komentar:

 

Labels